1. Silahkan Login atau Register, untuk melihat konten-konten menarik lainnya.
  2. Hai IDWS Mania, buat kamu yang ingin bebas iklan, cek hidden post, dan fitur lain.. kamu bisa berdonasi membership Gatotkaca di sini yaa~
  3. Pengen ganti nama ID atau Plat tambahan? Sekarang bisa loh! Cek infonya di sini yaa!
  4. Pengen belajar jadi staff forum IDWS? Sekaran kamu bisa ajuin Moderator in Trainee loh!. Intip di sini kuy~

Sungguh Malang, Wajah Gadis Periang Ini Mati Sebelah

Discussion in 'Tengah Komunitas' started by HcDohl, Apr 28, 2011.

Thread Status:
Not open for further replies.
  1. HcDohl M V U

    Offline

    Lurking Around

    Joined:
    Sep 2, 2010
    Messages:
    1,125
    Trophy Points:
    97
    Ratings:
    +985 / -0
    [​IMG]

    Sungguh Malang, Wajah Gadis Periang Ini Mati Sebelah


    NORTH CAROLINA (Berita SuaraMedia) - Keceriaan Christine Honeycutt terpancar setiap kali berkunjung ke dokter. Di balik keceriaannya, siapa sangka gadis 11 tahun itu mengidap sebuah gangguan kesehatan sangat langka.

    Gadis asal China Grove, North Carolina, ini mengidap sindroma Parry-Romberg. Penyakit langka ini ditandai dengan gangguan sistem kekebalan yang menyerang balik tubuh penderitanya.

    Penyakit ini mulai terdeteksi saat Christine berumur lima tahun. Diawali dengan munculnya tanda berwarna abu-abu di batas dahi dan leher, serta memar di area leher. Lewat beberapa kali pemeriksaan medis, dokter menyatakan kemunculan tanda itu tak membahayakan.

    Namun, sebuah kejang hebat membuat naluri ibunda Christine, Vicki Honeycutt, bekerja. Sang bunda curiga ada penyakit misterius yang menyerang putrinya. Setelah menjalani pemindaian MRI, terlihat penyusutan di wajah bagian kiri. Sakit itu menggerogoti jaringan subkutan antara tulang, otot dan kulit.

    Kulit akan kehilangan elastisitas dan kekencangan akibat sistem imunitas yang menyerang balik. Ini membuat tulang tak dapat tumbuh secara normal. Seiring waktu, satu sisi wajahnya akan menjadi lebih kecil, dan berubah menyerupai kerangka. Tubuh bagian kirinya pun tidak akan berkembang dan mengecil.

    Dokter sempat memberitahu bahwa belum ada obat penyakit ini. Karenanya, Christine harus menunggu hingga penyakit mencapai puncak kerusakan sebelum dokter bedah mencoba memperbaiki struktur wajahnya. "Saya merasa ngeri, dan berpikir apakah nantinya anak saya akan terlihat sangat menyeramkan," katanya.

    "Saya tak dapat membayangkan apa yang akan terjadi padanya, bagaimana pergaulannya nanti. Saya berpikir semua hal buruk tidak akan terjadi jika wajahnya dapat dipertahankan," ujarnya seperti diberitakan Daily Mail.

    Naluri keibuan membuat Vicki terus mencari kesembuhan bagi putrinya. Ia tak menyerah dan diam melihat separuh wajah putrinya hancur. Semangat inilah yang mempertemukannya dengan dokter bedah perintis, Dr John Siebert.

    Di tangan Siebert, Christine menjalani operasi mengganti jaringan mati dan akan menjalani tiga kali pembedahan untuk menghaluskan rahangnya. Dampak penyakit memang berlangsung terus menerus, namun Siebert menyatakan operasi dapat mengontrol dampak kerusakan.

    Penyakit langka ini diperkirakan hanya menimpa 700 pasien di seluruh dunia. Penyakit otoimun progresif kebanyakan mempengaruhi anak perempuan usia antara lima hingga 15 tahun, tapi bisa juga terjadi pada orang dewasa.

    Dari pengalamannya, Vicki Honeycutt berharap untuk membantu orang lain yang mengalami kondisi langka dan memulai sebuah organisasi nirlaba Christine Champion's for Hope. "Anak ini sangat luar biasa. Kami ingin membantu anak-anak lainnya."

    Sebelumnya ada sebuah kisah, pagi sebenarnya itu tak ada hal istimewa yang dirasakan Fenty. Namun, alangkah kagetnya ia ketika terbangun di pagi hari, wajahnya tampak tak normal. Bibirnya menjadi miring sebagian dan otot wajahnya terasa sulit digerakkan. Berkedip pun ia tak bisa. Ia merasakan bagian wajahnya mati separuh.

    Kenyataan ini membuat Fenty panik bukan kepalang. Ia merasa usianya masih muda, 25 tahun, dan tak punya riwayat penyakit jantung atau hipertensi. Ia mengira, mungkin telah mengalami serangan stroke. Tapi, bagaimana bisa?

    Ya, ilustrasi ini sebenarnya bisa terjadi kepada siapa pun, tak terbatas usia dan aktivitas seseorang. dr. Rocksy F. V. Situmeang, Sp.S, spesialis syaraf dari Siloam Hospital Karawaci menjelaskan, belum tentu wajah yang tiba-tiba mencong itu akibat stroke.

    “Bisa saja itu gejala Bell’s palsy, atau gangguan pada syaraf kranial ke-7 yang ditemukan oleh Sir Charles Bell,” ujar Rocksy. Gangguan ini bisa menyebabkan perintah otak yang menggerakkan wajah jadi terganggu. Mengakibatkan wajah lumpuh sebagian dan membuat bentuk wajah jadi miring sebelah.



    Bukan Stroke
    Bell’s palsy pada dasarnya merujuk pada kelumpuhan salah satu syaraf wajah (mononeuropati) yakni syaraf ke-7. Kelumpuhan ini murni disebabkan jepitan pada syaraf ke-7, bukan dari penyebab lain seperti pembuluh darah pecah atau tersumbat.

    Berbeda dengan stroke, Bell’s palsy hanya menyebabkan kelumpuhan pada separuh wajah. Bukan kelumpuhan separuh bagian badan. Kelumpuhan ini terjadi akibat adanya himpitan yang menekan serabut syaraf ke-7 sehingga tak bisa menyampaikan impuls dari pusat syaraf pada batang otak.

    Syaraf yang bekerja pada wajah sebenarnya ada 12 dengan pusat pada batang otak. Masing-masing memiliki fungsi berbeda. Misalkan, syaraf 1 untuk hidung, syaraf 2 untuk penglihatan, syaraf 3-4-6 untuk gerakan bola mata, syaraf 5 untuk merasakan sentuhan dan syaraf 7 untuk menggerakkan otot wajah.

    Syaraf ke-7 memiliki keistimewaan, terdapat serabut panjang dari dalam tempurung kepala keluar melalui kanal di bawah telinga menuju sisi wajah. Panjangnya serabut syaraf ke-7 ini menyebabkannya rentan terjepit atau tertekan. Bila terjadi gangguan, akan menyebabkan kelumpuhan pada otot-otot wajah sesisi.

    Sejumlah keluhan Bell’s palsy juga disertai sakit kepala tak spesifik. Umumnya Bell’s palsy tak disertai keluhan lain seperti rasa kebas, karena syaraf perasa di wajah dipengaruhi syaraf 5, bukan 7. Namun, karena terjadi kekakuan pada otot wajah, penderitanya merasa sedikit tebal pada kulit wajahnya.

    Angin Bukan Penyebab
    Banyak asumsi dikaitkan dengan Bell’s palsy. Beberapa pendapat di masa lalu mempercayai, Bell’s palsy disebabkan angin yang menyusup ke daerah belakang telinga dan mengganggu syaraf ke-7.

    Ada pula yang berpendapat, kondisi ini diakibatkan serangan virus cytomegalovirus, atau herpes. Kenyataannya, tanpa bepergian atau terkena angin, maupun mendapat serangan virus sekalipun, seseorang tetap bisa terserang Bell’s palsy.

    Pada wanita hamil, saat kelelahan, orang dengan gangguan auto imun atau orang dengan diabetes juga rentan terserang Bell’s palsy. Rocksy lebih sependapat bila penyebab Bell’s palsy merupakan idiopati (tak bisa dijelaskan).

    Namun, Rocksy juga tak menyalahkan bila beberapa orang menganggap gangguan ini terkait dengan aktivitas malam, berkendara tanpa helm full face, menggunakan air conditioner, dan lainnya.

    “Beberapa teori lama, memang menyebutkan angin yang menyusup ke belakang telinga sering jadi penyebab Bell’s palsy. Sebenarnya angin hanya membawa virus. Dan virus ini bertanggung jawab atas terjadinya pembengkakan penyebab Bell’s palsy,” paparnya.

    Sembuh Sendiri
    Menghadapi wajah yang mencong tiba-tiba akibat Bell’s palsy sebaiknya jangan panik. Menurut Rocksy, Bell’s palsy bisa sembuh hingga 100 persen dan tak meninggalkan kecacatan. Bahkan 80 persen serangan Bell’s palsy akan sembuh sendiri dalam waktu 4 sampai 7 hari.

    Asalkan ditangani tepat dan tak terlambat, bisa sembuh sempurna. Tepat artinya ditangani kurang dari 24 jam setelah serangan (golden period . Dan tidak dilakukan pengobatan alternatif atau tindakan tanpa pertimbangan medis. “Bila terlambat atau lebih dari 24 jam, obat-obatan yang digunakan jadi kurang maksimal,” ungkap Rocksy.

    Namun, yang terpenting lagi penderita Bell’s palsy sebaiknya beristirahat atau mengurangi aktivitas wajah selama beberapa hari setelah terkena serangan. Dan segera berkonsultasi ke dokter syaraf selama masih dalam golden period.

    Bila pengobatan dengan obat anti inflamasi atau anti-viral tak menunjukkan hasil, dan setelah dilakukan MRI tampak adanya penekanan pada syaraf ke-7, pilihan akhir yang diambil dokter adalah tindakan operasi dekompresi atau pembebasan tekanan.

    Namun, sekali lagi, ini pilihan terakhir yang jarang sekali diambil. Setelah lewat fase akut 3-4 hari, barulah bisa dimulai latihan fisioterapi di depan kaca atau mengunyah permen karet.

    Sebaiknya fisioterapi tak terburu-buru dilakukan, karena memicu terjadinya nerve sprouting atau syaraf tak kembali sempurna, atau tumbuh melenceng. Nerve sprouting bisa menyebabkan timbulnya gerakan tak terkontrol yang menyertai maksud gerakan pada wajah. Misalnya, kedutan di wajah.

    Pada penderita diabetes, kemungkinan untuk sembuh akan berbeda dengan orang tanpa diabetes. Rocksy menerangkan, penderita diabetes yang terserang bell’s palsy akan sembuh sekitar 60 persen saja, karena kemampuan penyembuhannya relatif tak sebaik orang tanpa diabetes. Biasanya wajahnya masih akan terlihat sedikit mencong.

    sorry yah guys kalo repost.... :peace:
    tapi kalo post ini berkenan di hati and, bagi dong GRP atau thanks nya :grp: :thx:

    sumber : www.suaramedia.com/.../39543-sungguh-malang-wajah-gadis-periang-ini-mati-sebelah.html
     
    Last edited: Apr 28, 2011
  2. Ramasinta Tukang Iklan





  3. Nuketify M V U

    Offline

    Post Hunter

    Joined:
    May 15, 2010
    Messages:
    2,235
    Trophy Points:
    131
    Ratings:
    +802 / -0
    Serem penyakitnya... :takut:
    Bisa dipake bahan renungan nih

    Semoga enggak kena diindonesia...
    :niceinfo:
     
  4. neohyo M V U

    Offline

    Lurking Around

    Joined:
    Feb 25, 2010
    Messages:
    899
    Trophy Points:
    126
    Ratings:
    +2,539 / -0
    waduh mengerikan juga ne
    :niceinfo:
     
  5. superbenjo M V U

    Offline

    Post Hunter

    Joined:
    Mar 9, 2010
    Messages:
    2,443
    Trophy Points:
    146
    Ratings:
    +1,403 / -0
    gile bok :gaswat:

    nyeremin sumpah tuh penyakit :takut:
     
  6. Hktoyshop M V U

    Offline

    Superstar

    Joined:
    Sep 19, 2008
    Messages:
    14,785
    Trophy Points:
    161
    Ratings:
    +3,918 / -0
    kasihan banget .....:nangis:
     
  7. Aisaka_Taiga M V U

    Offline

    Beginner

    Joined:
    Aug 21, 2010
    Messages:
    414
    Trophy Points:
    37
    Ratings:
    +383 / -0
    diabetes bisa bikin lumph di daerah wajah juga ya :iii:
     
  8. deshiki M V U

    Offline

    Lurking Around

    Joined:
    Sep 7, 2009
    Messages:
    690
    Trophy Points:
    156
    Gender:
    Male
    Ratings:
    +2,773 / -0
    gilaaa,,,

    serem banget penyakitnyaa

    :dead:
     
  9. caldbolgz M V U

    Offline

    Lurking Around

    Joined:
    Jan 24, 2010
    Messages:
    567
    Trophy Points:
    81
    Ratings:
    +947 / -0
    asli serem banget penyakitnya..
    sebagai orang sehat patut bersyukur kita
     
  10. seventhdivision M V U

    Offline

    Lurking Around

    Joined:
    Mar 21, 2011
    Messages:
    1,246
    Trophy Points:
    121
    Ratings:
    +7,532 / -0
    ga tega juga masih anak" udah punya beban kyak gtu... :terharu:
    minta ftonya dong yang lagi senyum...
    klo senyum berarti cman sebelah doang yah..??? :???:
     
Thread Status:
Not open for further replies.

Share This Page

About Forum IDWS

IDWS, dari kami yang terbaik-untuk kamu-kamu (the best from us to you) yang lebih dikenal dengan IDWS adalah sebuah forum komunitas lokal yang berdiri sejak 15 April 2007. Dibangun sebagai sarana mediasi dengan rekan-rekan pengguna IDWS dan memberikan terbaik untuk para penduduk internet Indonesia menyajikan berbagai macam topik diskusi.