1. Disarankan registrasi memakai email gmail. Problem reset email maupun registrasi silakan email kami di inquiry@idws.id menggunakan email terkait.
  2. Hai IDWS Mania, buat kamu yang ingin bebas iklan, cek hidden post, dan fitur lain.. kamu bisa berdonasi membership Gatotkaca di sini yaa~
  3. Pengen ganti nama ID atau Plat tambahan? Sekarang bisa loh! Cek infonya di sini yaa!
  4. Pengen belajar jadi staff forum IDWS? Sekaran kamu bisa ajuin Moderator in Trainee loh!. Intip di sini kuy~

News Pelajar SMA yang Bunuh Begal Demi Membela Diri Terancam Hukuman Penjara Seumur Hidup

Discussion in 'Tengah Komunitas' started by IDWS.News, Jan 16, 2020.

  1. IDWS.News adalah Partner/ Kontributor TerverifikasiIDWS.News Gatotkaca

    Offline

    ▁ ▂ ▄ ρεηүεвαя ιηғσ ▄ ▂ ▁

    Joined:
    Feb 18, 2010
    Messages:
    2,074
    Trophy Points:
    71
    Ratings:
    +70 / -0
    Pelajar SMA berinisial ZA (17) asal Kabupaten Malang yang membunuh begal, terancam hukuman penjara seumur hidup.

    Saat sidang perdana di PN Kepanjen, Selasa, (14/1/2019), jaksa penuntut umum menjerat ZA dengan pasal 340 KUHP tentang Pembunuhan Berencana.

    Saat sidang perdana, ZA datang didampingi oleh ayah tirinya, Sudarto. Bersama dengan pengacara Bakti Riza, ZA menjalani persidangan secara tertutup di ruang sidang tirta PN Kepanjen. Sidang dimulai sekitar pukul 11:00 WIB.

    Kuasa Hukum ZA, Bakti Riza menjelaskan, ada beberapa pasal? yang menjadikan keberatan. Karena dakwaan yang disampaikan tidak runtut, terkesan tidak jelas dan tidak sesuai fakta.

    "Ada pasal yang? kami kritisi.? Klien kami didakwa pasal 340, 338, 351 dan? UU darurat pasal 2 (1). Kenapa tidak jelas,? salah satu contoh klien kami dituduh melakukan pembunuhan berencana. Sedangkan faktanya di lapangan, dia berboncengan dengan teman perempuannya lalu dicegat oleh begal tersebut," ujar Bakti Reza.

    Dia mengatakan, jaksa kurang mengurai secara jelas mengenai proses sebab akibat sehingga terjadi proses pembelaan diri berujung meninggalnya pelaku begal.

    "Padahal dia (ZA)? melakukan itu karena unsur paksaan atau overmacht. Saat itu dia sudah menyerahkan harta bendanya. Tapi si perampok meminta lebih dengan meminta keperawanan teman wanita ZA,"? bebernya.

    [​IMG]
    ZA (tengah) usai menjalani sidang perdana. (Foto: Suara.com/istimewa)

    Sedangkan untuk senjata tajam yang dibawa ZA kata dia, digunakan untuk pelajaran keterampilan. "Dan itu sudah diakui oleh gurunya di sekolah. Jadi bukan dibawa untuk direncanakan sebagai alat pembunuhan," tegasnya.

    Langkah selanjutnya, dia berencana akan mendatangkan saksi ahli dari Universitas Brawijaya. "Perlu adanya saksi ahli supaya tuntutan jaksa itu ternyata salah," imbuhnya.

    Sementara itu, ayah tiri ZA, Sudarto berharap anaknya dapat dibebaskan dari segala tuntutan. Pria berusia 50 tahun itu ingin perkara anaknya berakhir terbaik bagi anaknya.

    "Harapannya bisa bebas. Dia (ZA) di rumah tetap beraktivitas seperti biasa, termasuk bisa bersekolah," harapnya.

    Meski pelajar asal Kabupaten Malang ini tengah menjalani proses hukum, ZA tetap belajar di sekolah seperti biasa, lantaran yang bersangkutan tidak dilakukan penahanan.

    Sedangkan Pembimbing Kemasyarakatan Madya Bapas Malang, Indung Budiarto akan memberikan rekomendasi supaya pelajar berusia 17 tahun ini dibina oleh lembaga dengan dititipkan di salah satu pondok pesantren hingga lulus nanti.



    Sumber: Portal IDWS
     

Share This Page

About Forum IDWS

IDWS, dari kami yang terbaik-untuk kamu-kamu (the best from us to you) yang lebih dikenal dengan IDWS adalah sebuah forum komunitas lokal yang berdiri sejak 15 April 2007. Dibangun sebagai sarana mediasi dengan rekan-rekan pengguna IDWS dan memberikan terbaik untuk para penduduk internet Indonesia menyajikan berbagai macam topik diskusi.