1. Disarankan registrasi memakai email gmail. Problem reset email maupun registrasi silakan email kami di inquiry@idws.id menggunakan email terkait.
  2. Hai IDWS Mania, buat kamu yang ingin support forum IDWS, bebas iklan, cek hidden post, dan fitur lain.. kamu bisa berdonasi Gatotkaca di sini yaa~
  3. Pengen ganti nama ID atau Plat tambahan? Sekarang bisa loh! Cek infonya di sini yaa!
  4. Pengen belajar jadi staff forum IDWS? Sekaran kamu bisa ajuin Moderator in Trainee loh!. Intip di sini kuy~

Education Guru di Indonesia Gak Berkualitas

Discussion in 'CurHat' started by keemchee, Jan 21, 2015.

  1. keemchee M V U

    Offline

    Senpai

    Joined:
    Jun 26, 2009
    Messages:
    5,563
    Trophy Points:
    212
    Ratings:
    +10,044 / -7
    Pasca kelulusan di SMA, gw perhatikan anak2 pinter yang berduit itu mayoritas memilih melanjutkan kuliah di bidang kesehatan atau teknik, yang kurang mampu bisanya langsung gencar mencari sekolah kedinasan macem STAN, STIS, STPN, atau minimal STT Telkom.. Yang memilih sekolah keguruan justru yang kecerdasarannya menengah ke bawah..

    Wajar aja mereka yang pinter ogah nyari keguruan, udah lulusannya banyak, ada isu perlu sogokan biar bisa diangkat, belum melihat fakta bahwa banyak guru honorer yang ga diangkat selama bertahun2, bahkan ada yang statusnya mengabdi selama bertahun2 (entah apa yang diharapkan)..

    4 tahun pasca kelulusan SMA, ketemu temen2 lulusan keguruan itu..
    Mereka yang dulunya tukang contek, bandel, susah ngerti pelajaran sekalipun dijelasin puluhan kali, yang setelah lulus pun ilmunya ternyata kadaluarsa (contohnya masih membagi vertebrata menjadi 5 kelas), mereka ini lah yang jadi guru..

    Duh, sumpah, kalau gw punya anak, gw ga mau nyerahin anak gw ke mereka..
    Memperbaiki pendidikan itu dimulai dari kurikulum dan gurunya..

    Kalau mau kualitas pendidikan Indonesia bagus, mustinya sekolah keguruan dibuat seperti sekolah dinas aja.. Gak usah nyari banyak2 mahasiswa, dikit aja, tapi sekolahnya dibuat gratis, dan lulusannya dijamin dapet kerja.. Biar yang pinter2 tertarik jadi guru..
    Sayang kan kalau kecerdasan orang2 pinter itu dipake cuma buat jadi ajudan bupati, ngukur tanah, atau ngitung data statistik yang sebenernya bisa pake software..

    Menurut kalian gimana?
     
    • Like Like x 2
  2. Ramasinta Tukang Iklan

  3. tik_happylife M V U

    Offline

    Beginner

    Joined:
    Sep 14, 2011
    Messages:
    216
    Trophy Points:
    42
    Ratings:
    +69 / -0
    yang pinter-pinter endingnya ngukur tanah, yang bodo-bodo malah jadi guru. :hmm:
    kayaknya ide ts yang pengen bikin sekolah keguruan jadi sekolah dinas, muridnya dikit tapi berkualitas boleh juga sih tapi ane mikirnya kalo lulusannya cuma dikit ntar gimana ngebagi kerjanya ? dengan ribuan sekolah yang ada di indonesia, belom lagi yang mencil2 di pedalaman antah berantah. trus gimana nasib guru2 yang udah ada sekarang yang kualitasnya bakal jauh dibawah yang lulusan kedinasan guru itu ? :hmm:
    gak semua guru kayak temen2 agan kok, tenang aja, temen2 saya yang pinter2 tapi kurang tajir pada jadi guru, dan kalo punya orangtua kayak agan pasti dong ikut ngajarin anaknya juga, mau gurunya berkualitas ato gak, peran orangtua dimana2 paling penting, :top:
    kalo saya malah gak percaya sama kesehatan disini gan, jaman sekarang yang diliat jumlah sumbangan kalo mau masuk kedokteran, kakak saya anak kedokteran gigi, dia pinter banget tapi ngasih sumbangan seadanya, tapi masuk sih, nah pas kuliah dia sering cerita kalo temennya ada yang praktik bersihin karang gigi nah pas graham atas si bonekanya dijungkir balikin! :shock: itu kalo orang disuruh berdiri pake tangan ?! usut punya usut ni orang ternyata punya ip 0,sekian, nah loh! nol koma sekian! mana mau ane ke dokter gigi macam itu.
    terus lagi anak2 yang masuk kedokteran itu temen2 ane yang gak pinter2 amat, yang lebih mentingin penampilan daripada pelajaran, yang suka dempul2 make up dikelas, merekalah yang jadi dokter.
    nah, itu baru keguruan, kesehatan, teknik, belom lagi kepolisian dan lain-lain. beuh, disini yang bodo2 tapi tajir bisa melenggang masuk.
    bahkan beredar kabar ada beberapa sekolah kedinasan yang bisa sogok menyogok juga, wah!
    kalo diliat dari semua itu, bukan cuma gak berani masukin anak sekolah disini tapi tinggal disini aja gak mau kan ?
    :aghh: ane jadi puyeeeeng
     
    • Like Like x 1
  4. anjingencuk M V U

    Offline

    Lurking Around

    Joined:
    Dec 28, 2014
    Messages:
    613
    Trophy Points:
    112
    Ratings:
    +275 / -716
    klo permasalahan honorer bertahun-tahun ga diangkat2, itu kelemahan sistem pengangkatannya..
    katakanlah sistem nya udah baik, tp yg menjalankan blm tentu baik..
    seperti yg anda bilang, msh kental budaya KKN dsitu..
    progress yg cukup baik, setidaknya harapan jd lbh besar, ketika proses rekrutmen dan tes nya pakai sistem online (lbh transparan)..
    walapupun tidak ada sistem yg sempurna, pasti ada kekurangan dsana-sini..

    maka dari itu, utk memebentuk dan lbh membenahi lg, guru2 itu biasanya diikutkan training atau pengembangan mutu keilmuannya..
    msalah kecerdasan pas2 an milih sekolah keguruan seperti yg anda bilang, lha mo gimana lg, pass in grade fakultas dan jurusan itu emang berada di level itu..
    artinya peluang utk diterima lbh besar dripada yg seperti anda bilang STAN STT Telkom, dll..
    itulah faktanya..jd ya kita rasio kan sajalah..

    wew, klo itu brarti anda harus merubah sisdiknas dulu, termasuk aturan2 perundang2an nya..
    sbanrnya qta membutuhkan bnyak tenaga pengajar kok, msalahnya lokasinya adalah di pedalaman2 atau dipelosok2..
    lha ini man power nya yg ga mau klo ngajar di area sprti itu, meski pemerintah memberikan kompensasi lebih klo dinas di area ini..
    lha wong semua pada berebut jd guru di daerah yg nyaman, malah klo bisa di kota2 besar..trus gimana..

    anda dilema dgn teman2 anda yg kecerdasannya pas2 an jd guru..
    lbh dilema saya klo melihat temen2 saya yg kecerdasannya pas2an, malah dia masuk fakultas kedokteran di univ swasta (*money oriented)..
    mereka2 ini yg jd dokter..
    dan sumpah jg, klo aq pny anak ga akan berobat ke mereka..
    dokter lbh vital, krn bersinggungan lgsng dgn tubuh qta..
    klo guru, mgkn msh bisa anak aku ikutkan les bimbel diluar..
    klo dokter, pasien udah merujuk ksana, jarang2 yg mo coba2 tester ngerujuk ke dokter yg beda2..
    kecuali pasien yg sedikit banyak tahu dan faham kualitas dokter2..

    menurut km gimana..?
     
    • Thanks Thanks x 2
    • Like Like x 1
    • Tidak Setuju Tidak Setuju x 1
  5. boltzz123 M V U

    Offline

    Inocence User

    Joined:
    Jul 8, 2009
    Messages:
    12,423
    Trophy Points:
    257
    Ratings:
    +52,554 / -585
    kalau di generalisasikan ane kurang setuju, tapi kalau untuk beberapa kasus tertentu ane setuju [​IMG]





    berdasarkan pengalaman ane pas sekolah dan kuliah guru2 skolah di tempat ane masih oke, cuma pas jaman akhir ane mau lulus baru mulai bbrp guru baru masuk itu terlihat suram. malah ada yang gak tau cara penyelesaian soal dan nnanya ke murid [​IMG] dan skrg pas ane udah selesai giliran ade ane skolah di tempat yg sama, malah makin parah gurunya [​IMG]

    tapi ane gak tau skolah lain spt gimana, bisa jadi guru2 di tempat lain itu berkualitas, jadi mnurut ane yang patut diperhatikan kalau mau mengubah standar pendidikan di indo bukan lulusan gurunya tp bagaimana para sekolah merekrut guru yang bukan 'asal rekrut' aja



    terlepas dari itu kalau mau bicara soal kualitas guru itu sendiri ya susah jg, karena spt TS bilang, yg masuk daftar ingin menjadi guru sekarang itu tujuannya tanda tanya besar, apakah dia mau jadi guru karena niat mau mengajar, atau cuma teriming2 faktor lain, misalnya nih kali aja banyak yg mikir lulusnya gampang , santai, pedo, dll
    [​IMG]
     
  6. bajakan007 M V U

    Offline

    Post Hunter

    Joined:
    Apr 30, 2012
    Messages:
    2,651
    Trophy Points:
    192
    Ratings:
    +4,112 / -3
    kerasa siih yang ditulisan si TS,
    dan ane betul2 jumpa ketika ane mulai memasuki dunia SMK ,
    bayangin aja sihh ya guru kejuruan ane dulu (jurusan ketika smk TKJ ) mengeoperasikan internet aja masih bingung
    bahkan mau buat facebook aja gak pake malu untuk mintak tunjukin ama assiten lab nya ,
    dan paling parah ketemu guru yang katanya lulusan sarjana dan bergelar S.Kom tapi untuk ganti wallpaper di windows xp aja kagak tahu :suram:

    dan itu sedikit membuktikan kalau tulisan si TS ini emang benar ada nya di dunia pendidikan indonesia,,
     
  7. tyodemagelang Members

    Offline

    Silent Reader

    Joined:
    Apr 27, 2011
    Messages:
    41
    Trophy Points:
    6
    Gender:
    Male
    Ratings:
    +1 / -0
    Gak juga bro...
    itu balik lagi ke kualitas Universitasnya dan Faktor KELUARGA dan Faktor PRIBADI ANAK itu sendiri
    ada beberapa universitas yang punya standart mutu bagus...

    Dan klo kata situ guru ada yang ngajarnya bego, itu lulusan mana dulu?
    Jujur di tempat ane banyak yang pinter malah ampe ada yang kuliah di luar negeri sekarang...

    oiya selain guru juga orang tua ngaruh lho.. kita ambil contoh, banyak anak sekolah di singapur, atao sekolah sekolah nomor satu di negeri kita.
    namun budi pekerti mereka itu parah.. mereka kurang care sama gurunya, kurang care sama keadaan sekitar, aparis lah karena ortu cuma ngasi duid duid n duid.
    Mereka pinter, akhirnya ga punya kesadaran untuk membagi kepinterannya (contoh jadi guru) orientasi mereka kedepannya hanya duid..dan akhirnya lingkaran setan lah yang terjadi.
    Keluarga itu faktor terpenting bro... contoh..orang pinter aja masih kepengen korupsi macam lulusan Canisius Jakarta(SI KUMIS mantan gubernur). Klo di keluarga budi pekertinya bagus.. itu kumis pasti ga bakal korup..

    Kakek ane pernah ngomong.. pribadi seseorang itu terbentuk dari keluarga, sekolah hanya ngajarin ilmu.. (klo sekolahnya ga update ya... balik lagi..vertebrata jadi 5 kelas wkekeke) klo pribadi si anak udah bagus..dia akan aktif (rajin dll jadi pinterlah) lalu kedepannya klo dah pinter si anak bakal tau..kepinterannya buat apa..
    Banyak guru guru cerdas terlahir dari sini... coba aja ente ke sekolah bonafit..klo mereka share..mereka tu berisi banget...cuma anak didiknya brobrok banget karena cetakan dari ortu yang udah kelama jadi cetakan busuk.. secara ane pernah studi kasusin hal ini...

    SEMANGAT BUAT PENDIDIK INDONESIA
     
    • Like Like x 1
  8. yoonz14 MODERATOR

    Offline

    ❤邓邓伦伦❤邓论❤

    Joined:
    Apr 27, 2012
    Messages:
    13,358
    Trophy Points:
    262
    Ratings:
    +26,060 / -0
    Ini pendapat saya pribadi ya, bila ada kata2 yg tdk berkenan mohon dimaafkan...

    Aq rasa pendapat TS ada benar dan ada tdknya lho
    Krn banyak teman2 aq sesama guru ada yg bagus dan mereka benar2 berdedikasi untuk kemajuan anak2 didik..

    Untuk masalah pengangkatan kerja, itu kayaknya juga harus dilihat dari sekolah masing2..
    kayak di sekolah tempat aq kerja ini, untuk menjadi pegawai tetap, harus memenuhi beberapa persyaratan seperti mengikuti training, membuat karya tulis dll
    jadi kita sebagai pegawai yg bisa dibilang dikontrak jadi mikir2 lagi, mau gak jadi pegawai tetap krn syarat2 tersebut (gak gampang lho bikin karya tulis walau kita adalah guru)

    terus kata2 TS yg ini "Yang memilih sekolah keguruan justru yang kecerdasarannya menengah ke bawah.."
    jujur saja, aq baca ini sedih.. jadi seakan-akan agan mengatakan kalau kecerdasan seorang guru'pun kebanyakan menengah kebawah
    aq kurang tahu ya kalau di Indonesia seperti apa untuk menjadi seorang guru, apakah benar seperti kata agan banyak sogokan dll
    krn selain aq, teman2 kuliah di luar dulu juga banyak yg menjadi guru dan mereka juga tdk bisa dikatakan kecerdasannya menengah bawah

    Dan aq setuju dgn postingan diatas aq.. kemampuan seorang anak itu kembali ke keluarga mereka masing2.. jadi tdk bisa sepenuhnya bergantung pada sekolah (atau guru)
    krn mereka bersekolah dalam 1 hari kan paling cuma 7-8 jam dari 24 jam.. sisanya mereka kan dikeluarga, dirumah mereka masing2
    contohnya saja, di sekolah diajarkan untuk disiplin, kalau makan harus duduk, kalau menguap, bersin, batuk dll harus ditutup pakai tangan kalau tdk dimarahi
    tapi dirumah dibiarkan saja oleh orang tua'nya, bahkan mungkin kalau menguap, waktu anak2, malah dianggap imut, nah mereka bawa kebiasaan itu ke sekolah...
    lalu kalau makan harus disuapi kalau dirumah, dibawa kebiasaan tersebut ke sekolah, minta guru mereka yg nyuapin gitu??

    Jadi inti'nya sih kalau menurutku agan harus bisa melihat dari 2 sisi.. krn membaca postingan agan, entah kenapa terasa seperti agan menyerang guru2 di Indonesia
    :peace:

    sekian.. mohon maaf bila ada kata2 yg menyinggung >_<
     
    • Like Like x 1
  9. imoutochan M V U

    Offline

    Lurking Around

    Joined:
    Oct 11, 2014
    Messages:
    644
    Trophy Points:
    92
    Gender:
    Female
    Ratings:
    +95 / -0
    Well sistem kurikulum yg slalu berganti sdikit banyak berpengaruh
    Pergantian yg bisa tiap tahun bkin guru2 pada keder
    Mana blum diajarin cara penerapannya + perlengkapannya jg blum komplit

    Slain itu kudu diperhatiin jg masalah mental/psikis bt calon guru
    Akhir2 ini semakin sering guru diberitakan ringan tangan menghajar muridnya
    Bahkan melecehkan siswa2nya
    Jadi bagaimana mungkin hasil didikannya tidak terpengaruh prilaku brutal ga senonohnya
    Guru itu panutan setelah orang tua
    "Guru kencing berdiri murid kencing berlari"

    Jangan hanya kecerdasan intelegensia calon guru yg harus diperhatikan tpi jg kecerdasan mentalnya
    Membina orang ga cukup otak tpi nurani/moral/mentalnya
    Manusia bukan robot yg hanya tahu proses kerja


    IMHO
     
  10. chairilanwar100 M V U

    Offline

    Lurking Around

    Joined:
    Dec 15, 2012
    Messages:
    583
    Trophy Points:
    72
    Ratings:
    +37 / -0
    Wah gua baru tau kalo sekolah keguruan tuh mahasiswa-nya kayak gitu.....
     
  11. ryrien MODERATOR

    Offline

    The Dark Lady

    Joined:
    Oct 4, 2011
    Messages:
    6,512
    Trophy Points:
    212
    Gender:
    Female
    Ratings:
    +3,152 / -58
    Pedo :lol: :lol: :lol:

    Duh, pagi2 jadi keselek gorengan baca ini :XD:

    --------------

    Well, satu kata buat TS: sotoy :swt:

    Hanya mengamati teman2nya terus mengeneralisasi dari situ, meh bgt :swt:
     
    • Like Like x 1
  12. tristan99 M V U

    Offline

    Lurking Around

    Joined:
    Dec 1, 2009
    Messages:
    514
    Trophy Points:
    141
    Ratings:
    +3,114 / -0
    Ujung2ny balik ke masalah duit lg. Kalo ingin guru2ny berkualitas bayaranny jg harus sebanding. Coz gimana pun kita kerja kan tujuanny buat cari uang. Kalo jd guru bayaranny cuman sedikit ya otomatis milih pekerjaan lain.
     
    • Like Like x 1
  13. Pure33 M V U

    Offline

    Lurking Around

    Joined:
    Dec 27, 2011
    Messages:
    527
    Trophy Points:
    72
    Ratings:
    +78 / -0
    ehm...

    ane setuju, mayoritas guru di Indonesia ga berkualitas...
    apalagi guru sekolah negeri, banyak yang ga jujur, ga tau caranya ngajar,
    sering ga masuk, dll
    mungkin karena salah motivasi jadi gurunya, jadi guru bukan karena ingin jadi guru...

    guru ga berkualitas semuanya nyebelin, ane pernah ngerasain
    waktu itu ane murid pindahan...
    sebut saja guru x, wali kelas ane...
    karena ane murid pindahan, kepintaran ane diragukan...
    setiap ane maju kedepan, jawaban anee diragukan,
    setiap diragukan, tu guru pasti nanya jawaban murid yg rank 1 di kelas "apakah jawabannya sama dgn jawaban ane"
    klo beda, pasti ane yg salah...
    hedeh...
    perlahan tapi pasti, ane akhirnya rank 1 juga...
    dan tu guru akhirnya ga ngeraguin ane lagi.. akhirnya
    happy ending...
     
  14. ernimulyandari M V U

    Offline

    ~ 에르니~

    Joined:
    Jul 6, 2012
    Messages:
    9,283
    Trophy Points:
    237
    Gender:
    Female
    Ratings:
    +12,146 / -0
    Bukannya g berkualitas.... tapi mereka g diberi waktu buat belajar... :dead:
    Bayangin aja guru sekarang sibuk dengan urusannya masing2 soal sertifikasi... :sigh:
    Sibuk gimana jam mengajar cukup dan sibuk mengisi online... :dead:
    Aku aja yg ngeliat jadi :puyeng: apa ini gara2 yg buat kebijakan bukan seorang guru... :iii:


    [​IMG]
     
    • Like Like x 1
  15. Abdul_Choir M V U

    Offline

    Lurking Around

    Joined:
    Aug 2, 2012
    Messages:
    540
    Trophy Points:
    106
    Ratings:
    +668 / -0
    naikin gaji guru setara anggota dpr, dijamin banyak yang mau. dari yang pinter ampe yang bodo pasti berlomba2 mau jadi guru. :ogcute:
     
  16. mr_loire Members

    Offline

    Silent Reader

    Joined:
    Mar 24, 2009
    Messages:
    10
    Trophy Points:
    1
    Ratings:
    +1 / -0
    wah baca ini rasanya jleb jleb jleb gitu. krn yg di bilang ts ada benernya juga.
    aku guru jadi kalau baca ini rsanya kaya di combo pake omni trust (bukan omni slash)
    memang kejadian ky gitu ada. tapi g semua tempat. kebanyakan semua itu dari mental n pribadi masing2. mereka yg ts sebutkan adalah kategori negatif. klo ada di sekolah gua langsung masuk wilayah "PEMBINAAN" n klo terus g baik maka dapet surat ucapan terima kasih( phk ) sorry ni pake bahasa santai cape pake bahasa n istilah kedinasan. n malah ada yang aneh sahabat ku yg biasanya nyontek ke aku eh sekarang jadi polisi. semua itu tergantung pada nasib n rejeki. malah temen kelas ku yg paling pinter waktu sma malah nganggur sampe sekarang. pernah juga jadi cleaning service di car*f*ur itu pun cuma beberapa bulan. perlu di ingat bahwa orang itu baik di akademis belum tentu baik di sisi yg lain misalnya keahlian, keterampilan atau bahkan sosial. temenku guru yg puiiiinter banget juga ada. malahan kadang2 dikatakan aneh oleh guru lain.
     
    • Like Like x 1
  17. arifyn M V U

    Offline

    Beginner

    Joined:
    Aug 10, 2011
    Messages:
    376
    Trophy Points:
    122
    Gender:
    Male
    Ratings:
    +9,580 / -0
    bersyukur lah wahai kalian2 yg mendapat guru2 cerdas d sekolah kalian.. :sigh:

    jgn seperti ane dulu,,,,,,,selama sekolah 3 tahun d SMA, hampir tidak pernah merasakan apa yg namanya mata pelajaran fisika ....bukan karena guru nya yg tidak pernah masuk,,,tetapi kurang nya kemampuan guru dalam mengajar dah memahami mata pelajaran yg dia ajarkan,,,otomatis satu angkat d SMA ane anak IPA nya hampir tidak ada yg jago fisika,,,sampai2 anak rank 1 sesekolah gk punya kekuatan ketika ketemu soal fisika...
    ane pun jd pesimis untuk melanjutkan ke kuliah,,karena fisika ane matik total,,,"gmn mau masuk kuliah,,klo ngerjain soal tes nya aja gk bisa"..begtu menurut ane,,
    akhirnya ane nganggur setahun,,selama nganngur ane ngambil bimbel buat mengisi kekurangan ane,,,
    alhasil,,,akhirnya ane d terima di politkenik negeri pertama di indonesia...
    dan mulai dari sana,,,ane baru mengerti apa yg nama nya fisika,,,karena dosen disana hampir semuanya lulusan S2 ITB... :terharu:


    semoga anak2 penerus bangsa,,gk ngalamin seperti yg ane alamin :doa:
     
  18. ijojoba M V U

    Offline

    Senpai

    Joined:
    Sep 7, 2012
    Messages:
    5,979
    Trophy Points:
    182
    Gender:
    Female
    Ratings:
    +22,793 / -0
    dan banyak juga guru di indonesia backgroundnya bukan dari pendidikan
    klo guru dari background pendidikan kan prnh bljr gak cuma cara mengajar tapi juga cara mendidik

    lbh bagus juga klo guru2 yg udah sertifikasi tiap thnnya dievaluasi, dia msh pantes gak nerima sertifikasi ato tidak
    klo tdk kan sertifikasinya bisa buat guru2 lain
     
  19. Rizadikur Members

    Offline

    Silent Reader

    Joined:
    Apr 14, 2013
    Messages:
    29
    Trophy Points:
    17
    Ratings:
    +4 / -0
    ya begitulah kenyataannya.. tapi apa yang disampaikan TS gak bisa dipukul rata sih.

    oke deh, saya kasih contoh, ada 3 temen ane yang cerdas, 2 dari mereka sering ranking 5 besar di kelas, yang satunya ikut OSN kimia(udah sampe tingkat provinsi, nyatanya mereka tetep milih jurusan keguruan..

    kalo dibanding dengan guru yang bagus dan berkompeten, guru yang terkesan seenaknya mengajar memang lebih banyak. itu bisa menjadi masalah. apalagi fasilitas pendidikan di beberapa sekolah di Indonesia pun masih di bawah standar.

    Belum lagi banyak siswa yang memang, maaf, IQ nya dibawah standar. itulah mengapa pendidikan Indonesia termasuk yang terburuk di dunia.

    memang hal seperti ini butuh perbaikan yang lama, puluhan tahun.

    harus dimulai dari pendidikan moral, agama, dan berantas KKN.

    karena gaji guru itu gak besar-besar amat, kalo ingin jadi guru PNS, harus nyiapin uang ratusan juta, ya tentu banyak yang keberatan dan gak mampuuu... :yareyare:
     
  20. sulaimanmm Members

    Offline

    Silent Reader

    Joined:
    Dec 26, 2012
    Messages:
    55
    Trophy Points:
    32
    Ratings:
    +7 / -1
    guru di indonesia gak berkualitas soalnya bayarannya gak setimpal dengan pekerjaannya. kalau di luar negeri guru itu dihargai gan jadi gurunya niat ngajar gak kayak di indonesia.
     
    • Like Like x 1
  21. winter_winds M V U

    Offline

    Mainlander

    Joined:
    Feb 3, 2010
    Messages:
    18,735
    Trophy Points:
    247
    Ratings:
    +48,116 / -301
    karena GURU kurang dihargai di indo....

    ngapain orang2 pinter mau jadi guru.... sedangkan bidang lain lebih menjanjikan.....

    kecuali kalo orang2 yang bersangkutan emang ingin membangun anak2 penerus bangsa yang bagus.... dan rela di bayar kecil / atau malah ga di bayar.... :keringat:

    dan juga sistem pendidikan di indo yang dari dulu kayaknya gitu2 aja :swt:

    jadi hal yang pertama diperbaiki adalah sistem pendidikannya..... tenaga pengajar bisa menyusul....:ngacir:
     

Share This Page

About Forum IDWS

IDWS, dari kami yang terbaik-untuk kamu-kamu (the best from us to you) yang lebih dikenal dengan IDWS adalah sebuah forum komunitas lokal yang berdiri sejak 15 April 2007. Dibangun sebagai sarana mediasi dengan rekan-rekan pengguna IDWS dan memberikan terbaik untuk para penduduk internet Indonesia menyajikan berbagai macam topik diskusi.