1. Disarankan registrasi memakai email gmail. Problem reset email maupun registrasi silakan email kami di inquiry@idws.id menggunakan email terkait.
  2. Hai IDWS Mania, buat kamu yang ingin support forum IDWS, bebas iklan, cek hidden post, dan fitur lain.. kamu bisa berdonasi Gatotkaca di sini yaa~
  3. Pengen ganti nama ID atau Plat tambahan? Sekarang bisa loh! Cek infonya di sini yaa!
  4. Pengen belajar jadi staff forum IDWS? Sekaran kamu bisa ajuin Moderator in Trainee loh!. Intip di sini kuy~

Being Fooled by KyuuQueenAra

Discussion in 'Fiction' started by kyuuqueenara, May 28, 2015.

Thread Status:
Not open for further replies.
  1. kyuuqueenara Members

    Offline

    Silent Reader

    Joined:
    May 22, 2015
    Messages:
    17
    Trophy Points:
    12
    Gender:
    Female
    Ratings:
    +7 / -0
    Ini pertama kalinya saya post cerita disini.. Cerbung.
    Saya masih pemula dalam menulis, jadi mohon kritik dan saran yang membangun.
    Ceritanya sedikit abal, harap maklum :oggaring:
    Cekibrottt

    Kenalin, nama gue Reno Arya Ferdian. Gue mahasiswa semester akhir, lagi disibuk-sibukin sama yang namanya skripsi. Gue baru saja ketiban sial akibat ulah dua makhluk yang ini sedang berdiri nggak jauh dibelakang seorang cewek yang tak lain sudah meninggalkan cap lima jarinya di pipi gue Dikata gue ijazah kali ya ada cap jarinya, mending 3 jari, ini lima jari men. Oke mau tau ceritanya gimana? Simak setelah pesan-pesan berikut ini. Oh, oke abaikan, langsung ke TKP aja, reka ulang kejadiannya.

    ”Truth or dare, Ren?” tanya Dika.

    ”Dare,” ujar gue setengah ragu. Karena aturannya memang nggak boleh milih Truth lagi.

    Dika dan Roni tersenyum evil.

    Wah bahaya nih.

    ”Lo siap dengan tantangan dari kita, Ren?”

    ”Ya mau gimana lagi?” Gue pasrah sepasrah-pasrahnya karena dua sobat gue ini pasti -bakalan minta yang “iya-iya.” Maksud gue yang aneh-aneh, jangan tanya kenapa karna pada dasarnya mereka semua aneh, cuma gue aja yang enggak. Lo percaya kan?

    ”Lo harus cium siapapun yang bersentuhan sama lo pertama kali.” Mata gue melotot, mulut gue spontan mangap-mangap ngalahin ikan koki kesayangan pembantu gue. “Mata lo harus ditutup Ren.”

    WHAT?!

    Ini gue boleh nendang monyet depan gue ini kembali ke habitatnya nggak?

    Dan tanpa persetujuan dari gue, mereka berdua sudah dengan sebuah kain yang entah darimana mereka dapatkan. Tapi asli baunya itu anyir-anyir gimana gitu. Gue rasa itu kain lap meja kantin. Anjir emang. Lupakan soal kain, sekarang gue berdiri udah kayak patung pancoran di tengah kantin. Mendingan juga kayak Eiffel yang gagah. Tiba-tiba ada seseorang menyenggol lengan gue. Suara cewek, merdu banget, kok gue bisa tau? Bisalah soalnya dia sempet ngomong sorry ke gue. Kayaknya cantik nih. Gue langsung tahan cewek tadi.

    Cup.

    Loh kok lembab ya? Batin gue.

    Penutup mata gue terbuka dan..

    PLAK!!! Pipi gue memerah terkena tamparan dari seorang cewek yang baru saja gue cium tadi.

    SHIT! Truth and Dare sialan. Dika Roni monyet kunyuk. Jatuh sudah pasaran gue. Sumpah serapah tak terelakkan dari mulut gue setelah gue menyadari kalo gue tadi nyium bibir bukan pipi ataupun kening.

    Untungnya nggak ada orang. Eh tunggu, ternyata gue salah, di sudut kantin ada Clarisa, gebetan gue yang ngeliat kejadian tadi. SUMPAH MEMALUKAN. Sengaja gue capslock nih biar jelas. Sementara Dika dan Roni tertawa puas sudah berhasil ngerjain gue.

    Oke, kembali ke masa sekarang. Cewek tadi sering di panggil Rere. Potongan rambut aneh seperti sebuah mangkok terbalik di atas kepala dan kacamata besar yang bertengger di hidungnya itu membuatnya semakin terlihat “nggak banget”. Asli itu cewek lahir tahun kapan mengingat penampilannya yang emang nggak banget, padahal kalau dipikir-pikir dia adalah junior.

    Sekarang Rere natap gue tajam banget, ngalahin tajamnya acara “Silet”. Dia mengusap kasar bibirnya yang udah gue cium tadi. Nggak lama setelah itu, dia beranjak pergi. Harusnya dia bersyukur dong, udah dapet first kiss gue. Lah, jadi kebuka aib gue yang satu ini. Oke, jangan pada protes, gue emang sering deket sama cewek, tapi gue belum pernah namanya nyium bibir cewek-cewek yang deket sama gue. Malang bener nasih gue, sekalinya nyium cewek yang model beginian.

    ”Kalian!” Gue menatap geram kedua sobat gue yang tengah menahan tawa. Bener bener ini makhluk absurd pengen gue tendang ke Kebun Raya Bogor sana, biar mereka balik ke habitatnya. Dengan gerakan cepat, gue apit kepala mereka dengan lengan gue.

    ”Hooeeekk, Ren ketek lo bau banget sih. Ga mandi berapa hari lo?” sindir Roni.

    Sebodo amatlah, biar mereka pingsan sekalian. Tiba-tiba handphone gue bunyi. Gue lihat siapa yang nelpon gue, ternyata si Mak Lampir, ups, maksud gue kak Resti, kakak gue. Gue angkat telepon ogah-ogahan.

    Reno Arya Ferdian, cepat pulang sekarang. Nggak pake lama, dalam waktu kurang dari setengah jam, lo mesti nyampe rumah.” Tut.. tut.. tut.. Gue cuma tersenyum kecut. Kak Resti kalo udah manggil nama lengkap gue, berarti ada hal serius.Gue harus cepet-cepet cabut. Abaikan dulu urusan sama dua kunyuk di depan gue dan seorang bidadari yang ngeliat adegan gue sama si Rere tadi.

    ”Kenapa lo Ren?” tanya Dika menyadari perubahan wajah gue.

    ”Kalian selamat karena kak Resti Putri Ferdian nyuruh gue pulang cepet.” Gue langsung nyambar tas dan menuju parkiran.

    Dua puluh menit kemudian, gue sampai di rumah gue. Gue parkir mobil gue asal dan langsung masuk ke rumah. Di sana nyokap dan kakak gue duduk berdampingan. Di seberang kakak gue ada kak Doni, kakak ipar gue. Gue jalan menghampiri mereka.

    ”Ma, aku ke atas dulu, takut Keyla bangun nggak ada yang nemenin,” pamit kak Doni ke nyokap.

    Ini kenapa sih wajahnya pada nggak bisa ditebak semua.

    ”Duduk Ren,” kata Kak Resti. Gue nurut aja.

    ”Kamu nikah setelah kamu wisuda ya, Ren. Kak Resti udah cariin jodoh yang terbaik buatmu.”

    ”Hahaha,” gue ketawa ngakak dengernya. Kakak gue ini cuma nelpon buat ngomongin pernikahan gue. Tunggu kayaknya ada yang salah. “HAA RENO HARUS NIKAH SETELAH WISUDA?!” Oke gue telat respon setelah sadar siapa yang disuruh nikah. Ya, gue baru sadar kalo kakak gue yang cerewetnya melebihi Kak Ros itu udah nikah dan udah beranak. Eh maksudnya sudah punya anak.

    ”Iya adekku sayang, lo nikah setelah lo wisuda,” ulang kakak gue.

    Jelas gue nggak terima ini nyokap sama kakak gue yang sableng enak banget nyuruh buat nikah, dijodohin pula. “Aduh ma, ini kan udah nggak jaman lagi, ma. Reno masih laku juga kali, nggak perlu diobral gini,” sungutku.

    ”Lah, emang bukannya nggak laku lo? Nurut aja kenapa sih Ren? Mama juga udah setuju sama cewek yang bakalan jadi calon istrilo,” cetus kak Resti.

    ”Berisik lo kak!” semburku.

    ”Kakak yakin lo pasti jatuh cinta sama cewek ini Ren. Dia cewek baik, cantik lagi.”

    Secantik apa sih itu cewe? Penasaran gue.

    ”Nih kakak bawa fotonya.”

    Dengan malas ku ambil foto dari tangan kakakku. Mataku hampir copot ngeliat cewek yang mama jodohin.

    RERE!

    Bener bener ini mata kakak sama nyokap nggak ada yang bener. Tega bener ngejodohin anaknya yang ganteng sama si cewek berambut mangkok kebalik. Ini cantik dari mananya? Nggak ada cantik-cantiknya, kalo di kirim ke planet Pluto mungkin bakalan tercantik di antara makhluk disana. Eh tunggu, emang Pluto ada penghuninya. Oke lupakan, gue mulai ngawur.

    ”Kak, kayaknya lo perlu gue bawa ke dokter mata deh,” sindirku.


    ”Jangan lihat penampilannya Ren, kakak yakin lo nanti bakalan cinta juga sama cewek ini. Lagian bentar lagi lo harus gantiin tugas gue di kantor, sesuai dengan wasiat papa. Inget kan?”

    ”Lo aja yang nikah sama itu cewek, dasar katarak!” Kakak cewek gue ini emang beneran minta di tenggelemin di Samudra Hindia sono. Seenak dengkulnya ngambil keputusan buat jodohin sama si cewek aneh itu. Memang semenjak bokap ninggal, kakak gue yang sering ngambil keputusan. Gue akui juga sih, dia emang dewasa dalam menyikapi masalah. Makanya nyokap percaya sama kakak gue juga.

    Oke, kembali ke permasalahan, gimana caranya gue bisa menghindar dari perjodohan yang merugikan gue ini. Clarisa mau di taruh dimana? Harus bener bener gue pikirin dari sekarang.

    ”Kak, kan nggak harus nikah juga, papa juga nggak nyuruh gue nikah kalo udah gantiin posisi lo di kantor.”

    ”Emang nggak ada, adekku sayang. Tapi lo nggak ngebayangin gimana nanti enaknya punya istri yang bantuin lo nyiapin keperluan lo, ngurusin lo. Kayak yang iya lo bisa urus diri sendiri bener aja,” cerocos kakak gue. “Dia itu anak om Affandi, Ren. Lo inget nggak? Dulu yang pernah main ke sini. Tapi sekarang mereka menetap disini juga. Satu bulan lagi, kalian tunangan, lalu setelah skripsi lo kelar, lo langsung nikah,” tegas kak Resti.

    ”Serah apa kata lo deh, tapi jangan salahin gue kalo nanti itu calon istri gue sengsara.” Gue langsung angkat kaki, maksudnya pergi ninggalin kakak gue sama nyokap ke kamar. Siapa pula om Affandi itu? Yang anaknya gendut yang dulu pernah gue bikin nangis itu bukan ya? Ah bodolah, sekarang gue musti nyari wangsit, bikin seribu dua cara buat batalin pernikahan sama cewek itu.

    :):):)

    AUTHOR POV

    Gadis berkacamata bernama Rere tadi kini sudah tertunduk lesu di depan wastafel. Namun kacamata yang tadinya bertengger manis di hidungnya sudah tak ada lagi. Wajahnya basah setelah ia beberapa kali membasuh wajahnya, mencoba untuk menenangkan dirinya. Kejadian di kantin tadi begitu tiba-tiba, tak urung membuatnya shocked . Lelaki itu, bagaimana pun juga sudah mengambil hatinya sejak beberapa tahun silam. Lelaki yang awalnya dia benci karena sudah mempermalukannya di depan teman-temannya namun akhirnya membuatnya tak bisa berpaling. Rere menghela napas pelan dan kembali mengenakan kacamatanya lagi. Ketika hendak melangkah keluar, ponselnya pun berdering.


    “Halo, Assalamu'alaikum?” jawabnya. “Iya Yah, ini Rere udah mau pulang.... Oh, sebulan lagi? Kak Resti udah kasih kabar?...... Iya Rere yakin kok. Ayah nggak usah khawatir.... Iya, Wa'alaikumsalam.” Rere memutus sambungan telepon.


    Hm, sebulan lagi ya? Tapi bagaimana dia bisa menyetujuinya secepat itu. Aku tau yakin kalau dia tak tertarik padaku sekarang ini. Sepertinya akan rumit. Lagi-lagi ia menghela napas lalu melangkahkan kakinya menuju tempat parkir untuk bertemu dengan motor matic kesayangannya. Rere memang lebih suka menggunakan motor untuk pergi meskipun ayahnya juga sudah menyediakan mobil untuknya. Katanya lebih mudah apalagi jika jalanan macet.

    :):):)

    “Duh ini, kenapa sih? Ayolah, Rio. Jangan membuatku susah.” Rere mencoba menstarter motornya. Rio adalah panggilan khusus untuk motornya.

    “Sepertinya air accunya habis,”sahut seseorang dengan tiba-tiba.

    Rere mencoba mencari sumber suara. Seorang laki-laki berjalan menghampirinya. Dan Rere yakin dia salah satu dari teman Reno. Dan dia masih ingat betul dengan wajah.

    Sorry, buat yang di kantin tadi. Nama gue Dika. Lo Rere kan?”

    Rere hanya mengangguk kecil. Dika tersenyum.

    “Sini gue bantuin. Anggap aja ini permintaan maaf gue sama temen-temen gue buat kejadian tadi.”

    Memangnya maaf saja gampang? Itu first kissku. Harusnya bukan momen seperti tadi. Spontan ia memukul kepalanya sendiri, merutuki kebodohannya.

    “Lo kenapa? Masih kepikiran juga adegan kissing sama Reno?” goda Dika.

    Rere gelapan untuk menjawabnya. “Berhentilah melakukan permainan bodoh kalian itu,” ucap Rere tajam untuk menutupi kegugupannya.

    “Hei! Itu gue juga nggak minta Reno buat nyium bibir lo, Adik Manis. Itu tidak sengaja, dan kebetulan aja lo yang lewat.” ujar Dika santai berusaha untuk menghidupkan mesin motor matic. Rere hanya mengerucutkan bibirnya mendengar jawaban Dika. Selang beberapa menit terdengar deru suara mesin motor matic.

    “Nih. Udah bisa dipakai buat jalan. Lain kali, cek dulu air accunya sebelum berangkat. Jadi lo nggak kesusahan sendiri.”

    “Kalaupun aku ini cewek, aku tidak asal juga. Kamu kira aku hanya bisa memakainya?” protes Rere sambil mengambil alih stang motor. Rere memang seorang gadis tapi bukan berarti dia tak bisa merawat kendaraannya. Dia bahkan rutin untuk melakukan service motor sebelum jatuh tempo rekomendasi service selanjutnya.

    “Mungkin.” Dika mengedikan bahunya.

    By the way, makasih,” kata Rere sambil tersenyum. Ayahnya sudah mengajarkan sopan santun padanya dan dia selalu ingat pesan sang ayah untuk berterima kasih kepada orang yang sudah menolongnya, menghargai usaha orang lain yang dilakukan padanya.

    No problem. Semoga nggak macet ya di tengah jalan.”

    Rere tak mengindahkan ucapan Dika dan segera melajukan motor meninggalkan pelataran parkir.

    :):):)

    Reno merebahkan badannya, memandang langit-langit kamar. Pandangan matanya terlihat seperti sedang berpikir. Ia masih tak habis pikir, mengapa sang Ibu dan kakak sablengnya itu menjodohkannya dengan gadis yang tidak dia cintai.

    Pertunangan? Sebulan lagi?

    Reno mendengus kesal.

    Ia merogoh saku celananya, mengeluarkan handphone. Yang ada dipikirannya sekarang Clarisa, cewek gebetannya. Reno mencoba untuk menghubungi nomor gadis itu. Tapi jawaban yang ia dapatkan adalah suara mbak mbak operator yang menginformasikan bahwa nomor tujuan sedang tidak aktif.

    “Sialan,” umpat Reno. Ia mencoba untuk menghubungi seseorang lagi.

    “Halo, Ka. Lo dimana?”

    Gue masih di kampus, Ren. Masih sama si tengil satu lagi nih. Kenapa?” jawab Dika dari seberang sana.

    “Kumpul di tempat biasa. Suntuk gue di rumah,” ujar Reno malas.

    Hahaha, kenapa lo? Abis diapain sama kak Resti?

    “Kampret lo. Buruan, awas kalo gue harus nunggu kalian,” ancam Reno. Setelah itu, telepon pun terputus. Reno menyambar kunci mobil yang tergeletak di atas meja dan segera bergegas di tempat tujuan.


    RENO POV

    “Mau kemana Ren?” tanya Mak Lampir saat ngelihat gue buru-buru menuruni tangga.

    “Kepo lo kak. Suka-suka gue mau kemana,” jawab gue judes. Gue masih dongkol sama kakak gue yang satu itu. Tapi emang dia cuma satu-satunya kakak yang terlahir dari rahim Ibu gue sih.

    “Inget ya, sebulan lagi. Nanti masalah baju, cincin tunangan, dan lainnya kakak sama mama yang urus.” Tuh kan? Ngebahas itu lagi. Kalo kakak gue cowok udah gue tonjok dari tadi. Bikin mood gue hari ini buruk.

    “Berisik! Lo aja sono yang tunangan sama si mangkok kebalik itu,” semprot gue. Kakak gue hanya terkikik nggak jelas selayaknya mak Lampir. Gue langsung buru-buru keluar rumah, sebelum telinga gue panas gara gara kak Resti.

    :):):)

    “BUAHAHAHAHAHAHAHA.” Lagi-lagi dua monyet kunyuk itu tertawa di atas penderitaan gue setelah tau apa yang membuat gue harus pulang cepet tadi. Gue sekarang berada di cafe milik Dika. Bukan, bukan duduk di meja seperti pelanggan. Dika emang bikin ruangan khusus buat dijadiin basecamp. Makanya mereka bisa ketawa ngakak. Andai ada kecoa terbang, mungkin udah dikira goa.

    “Ketawa terus aja lo pada.”

    “Ren, asli lo? Mau nikah sama si Rere Rere ini?” tanya Roni sambil masih memegang perutnya.

    “Udah, sob. Tenang, Rere itu tinggal di permak aja biar cantik,” kata Dika sok nasehatin gue.

    “Lo kata Rere ini jeans perlu dipermak, Ka?” Roni masih berusaha nahan tawa. “Nasib lo, Ren. Udah tadi nyium itu cewek, disuruh pulang cuma mau dijodohin sama cewek itu. Apa jangan-jangan tadi itu di kampus pertanda ya Ka? Pertanda kalo Reno harus kawin sama si mangkok kebalik?”

    “Lo aja sono yang kawin sama dia,” sembur gue.

    “Trus Clarisa gimana, Ren?” Dika mencoba mengalihkan pembicaraan.

    Pertanyaan Dika bikin gue bingung lagi. Emang antara mereka berdua, Dika itu lebih waras daripada Roni. Kadang-kadang aja, gilanya nggak ketulungan.”Gue tadi udah coba nelfon dia, tapi nomornya nggak aktif. Kampret emang kakak gue itu. Ngapain juga harus jodoh-jodohin gue.”

    “Ambil hikmahnya aja, Ren,” sahut Roni sambil menahan tawanya.

    “Eh, monyong. Lo ketawa lagi, gue sembelih lo,” ancam gue tak sungguh-sungguh.

    Roni langsung bungkam. Saat ini mereka berdua ikut mencoba berpikir gimana caranya buat bantuin gue batalin pertunangan gue sama si gadis aneh itu. Kami terdiam beberapa saat.

    “Ron, lo mikir apa jadi mbah dukun?”tegur Dika meresa terganggu dengan Roni yang mikir ala Einsten, telunjuk di jidat dan mulut komat-kamit, monyong-monyong nggak jelas.

    “Elah, pake nanya lagi. Gue lagi baca mantra nahan pup.”

    “KAMPRET!” Gue langsung ninju lengannya. “Pantesan gue daritadi nyium-nyium aroma aneh.”

    Roni hanya nyengir tanpa dosa ke gue dan Dika.

    “Sono pergi lo!Hush..hush..” Dika mendorong Roni untuk segera enyah dari hadapan kami berdua untuk menyelesaikan hajatnya. Roni terkekeh dan berjalan keluar ruangan menuju kamar mandi. Gue dan Dika hanya bisa geleng-geleng kepala dengan tingkah Roni.

    :):):)

    AUTHOR POV

    F 123 YA

    Motor matic hitam kesayangan Rere berhenti di pintu pagar sebuah rumah yang cukup luas. Rere benar-benar tak habis dengan kejadian-kejadian yang menimpanya hari ini. Dari ciuman singkat dengan Reno , sepeda motornya yang ngambek dan kini motornya macet kembali. Untung saja dia sudah berada di depan rumahnya.

    “Sepertinya harus minta bantuan Alka,” gumamnya pelan sambil membetulkan posisi kacamatanya. Gerakan tangannya terhenti seketika. Matanya terpejam sejenak.

    Cuma ini satu-satunya cara untuk ngasih pelajaran buat anak songong itu. Tenanglah, kami berada di kubumu.

    Masih teringat jelas di kepalanya saat ia harus menyetujui rencana konyol wanita itu. Wanita yang telah dianggap kakaknya sendiri. Dan rencana konyol itulah yang mengharuskan dia kembali menempati rumah lamanya. Rumah yang penuh dengan kenangan bersama sang bunda. Butiran kristal bening sudah menumpuk di pelupuk matanya. Ya, Rere memang menyayangi sang bunda yang kini sudah tenang di alam sana. Ayahnya yang berinisiatif untuk mengajaknya pindah dari rumah yang sekarang ini ia tempati lagi.

    Rere menghirup udara dalam-dalam. Bagaimana pun juga, ia sudah berjanji untuk tak menangisinya lagi, menangisi kepergian sang bunda yang telah pergi sejak 8 tahun silam.

    Jentikan tangan tak urung membuatnya terkejut.

    “Ngelamun aja.”

    Rere spontan mencebik bibirnya melihat siapa yang kini tengah berada di depannya.

    “Eh, kapan dateng Al?” tanya Rere.

    “Dari Linkin Park nyanyi lagu Sakitnya Tuh Disini,” jawab Alka sebal. Alka adalah sahabat sekalipun sepupu yang paling dekat dengannya sejak kepergian ibundanya. Umurnya terpaut 3 tahun darinya dan cowok ini juga yang menyetujui rencana konyol yang harus dia jalani lagi.

    Rere hanya bisa memamerkan deretan giginya tersusun rapi mendengar respon Alka.

    “Oiya Ka, kebetulan banget lo kesini. Rio gue ngambek lagi. Tolong bawain masuk ya. Cape juga kalo gue harus bawa Rio tanpa mesin normalnya. Lo tau sendiri kan body -nya Rio ini kayak kebo.”

    Alka mendengus pelan. Sepupunya memang tetap cerewet dan blak-blakan padanya.

    “Ayolah, ya ya ya?” Rere mulai merajuk.

    “Iya iya, nona Freya Rahardian. “

    “Eh?”

    “Kenapa? Mau tetep di panggil Rere aja terus sama gue? Tapi bagus juga ya nama panggilan lo dari Eyang Putri.” Alka terkikik.

    “Alka, please deh ya. Harus lebih sopan sama yang lebih tua.” Rere mengingatkan.

    “Loh? Kurang sopan gimana? Gue udah ngasih embel-embel “Eyang” buat eyang Putri.”

    “Ah, udah ah, buruan masuk.” Rere tak mau melanjutkan perdebatan dengan sepupunya itu. Karena jika diteruskan, sampai ayahnya pulang pun mereka akan tetap berada di depan pagar rumah Rere.

    Rere berjalan mendahului Alka dengan sedikit tergesa-gesa.

    “WOI FREYA! Parkirin mobil gue!”

    Rere tergelak setelah Alka menyadari mengapa ia buru-buru meninggalkannya.

    :):):)

    RENO POV

    Sebenernya memang udah gue duga. Minta solusi sama kedua sohib gue itu memang nggak bakalan ketemu jalan keluar. Yang ada muter-muter nggak jelas kemana tujuannya. Jangan tanya si Roni, dia memang bukan manusia bumi bahkan Dika pun juga sama sablengnya.

    Gue membanting pintu mobil dengan sedikit kasar. Gue frustasi. Kalian juga pasti bakalan merasakannya kalo berada di posisi gue. Gue dijodohin sama cewek yang entah dari mana asalnya, lalu calon pacar gue nggak bisa dihubungi setelah ngeliat kejadian mengerikan di kantin tadi. Iya, iya, Clarisa memang masih calon pacar gue. Gue lagi pedekate sama dia beberapa hari ini. Gue baru akan meresmikan status “pacar” dalam waktu dekat ini.

    Gue perlu ke kamar mandi buat dinginin kepala. Berada dibawah siraman air, meratapi nasib gue yang udah malang melintang. Anjir, bahasa gue jadi amburegul bin lebay gini.

    Arrgghhh....

    “Kusut banget tampang adek gue satu ini.”

    Suara ini, gue kenal banget suara ini sejak masih orok. Siapa lagi kalo bukan kakak gue. Kelar sudah hidup gue.

    “Berisik!!!” kata gue ketus. Ngidam apa emak gue sampai punya anak lahir menyebalkan seperti Kak Resti.

    “Nggak sabar ya pengen ketemu Rere sampai lo frustasi gitu, Ren?”

    Panas. Kuping gue beneran panas sekarang.

    “Tenang, Ren. Kalo lo nggak sabaran, gue bisa ngomong sama om Affandi buat ngajuin tanggal pertunangan kalian atau lebih enaknya langsung nikah kali ya?” goda kak Resti.

    “LO SONO YANG NIKAH SAMA SI MANGKOK KEBALIK ITU!”

    Ah, leganya.

    “HAHAHA!” Gue langsung cengo seketika ngeliat kak Resti yang ketawa ngakak ngalahin nenek lampir.

    “Itu panggilan sayang lo buat Rere, Ren? Ouch, so sweet.” Kakak gue nempel-nempel tembok nggak jelas.

    “DASAR SARAP!” Gue buru-buru cabut sebelum gue mati muda ngadepin kakak gue yang tingkat kesarapannya udah melebihi penghuni rumah sakit gila. Gue buru-buru nutup pintu kamar gue. Sialnya, suara ketawa mak Lampir itu masih terdengar juga. Terkadang gue kasihan sama kak Dony dan Keyla. Ah, sudahlah. Urusan gue belum kelar sekarang.

    Gue ngeluarin handphone, coba buat nelpon Clarisa lagi.

    Notifikasi BBM masuk, dari Clarisa. Akhirnya.

    Clarisa Andrienne : Gue tunggu di cafenya Dika. Sekarang.

    Aduh, eneng cantik. Nape baru ngasih kabar sekarang? Gue abis dari sono.

    Bukan nggak mau balik lagi, tapi kalo keluar kamar, gue harus siapin mental ketemu mak Lampir nan sarap itu lagi.

    Demi Clarisa Ren. Demi Clarisa. Gue menyakinkan diri.

    Gue membuka pintu kamar gue. Gue berdiri di ambang pintu yang sedikit terbuka, memastikan kalo mak Lampir nggak sedang berkeliaran mencari mangsa.

    “Om Leno ngapain?”

    Gue buru-buru nutup pintu.

    Dug.

    Sialan. Duh, moga bibir gue yang sexy ini nggak jontor. Sayangnya udah nggak perjaka lagi gara-gara Rere.

    Ternyata tadi adalah gadis kecil nan imut dan saat ini berdiri di depan gue. Mengerjap-ngerjap lucu. Keyla, keponakan gue satu-satunya. Anak dari mak Lampir. Eh, tapi gue nggak percaya kalo mak Lampir punya anak seimut ini.

    “Eh, Keyla.” Gue cuma nyengir bego udah kayak maling jemuran ketangkep basah. Gue berjongkok di depan keponakan gue. Kasian juga kalo dia harus ngeliatin ke atas terus. “Om Reno tadi abis ketemu mak Lampir, Key. Om Reno mau pergi dulu sekarang, cari alat buat ngusir mak Lampirnya biar nggak gigit Keyla. Oke?”

    “Mak Lampil? Apa itu om?” tanya Keyla polos.

    “Mm, itu...” Gue mikir. Duh, gimana cara ngejelasin pada anak seimut dan sepolos ini.

    “Keyla sayang!”

    Ah, syukurlah. Bukan, kali ini bukan suara mak Lampir. Tapi suara mama gue.

    “Tuh, Keyla dicari sama Oma.”

    “Nanti kasih tau Ela ya om kalo mak lampilnya udah pelgi.”

    “Siap, Tuan Putri.”

    Setelah Keyla pergi, gue langsung buru-buru cabut sebelum mak Lampir keburu muncul.

    :):):)
     
    • Thanks Thanks x 3
    • Like Like x 1
    • Semangat! Semangat! x 1
  2. Ramasinta Tukang Iklan

  3. noprirf M V U

    Offline

    Lurking Around

    Joined:
    Mar 14, 2014
    Messages:
    1,318
    Trophy Points:
    127
    Gender:
    Male
    Ratings:
    +422 / -0
    komen dulu ya [​IMG]
    ceritanya rada menarik nih. banyak hal yang bisa bikini terhibur, ceritanya yang garing, cara penyampaian yang begitu variativ dan berbeda. ditambah dengan kalimat yang disusun di buat se-alami mungkin, bagus dah :top:

    kalau aku membacanya sangat menghibur, walau terkadang kata2 yang agak keras agak mengganggu, (so, whatever, dia cowok jadi gak ketara aneh) terus memang terkadang harus ditambah narasi yang bagus, supaya bisa menarik pembaca jauh lebih banyak. ya. semisal. menceritakan apa yang terjadi. barangkali bisa membuat cerita jauh lebih baik. ya. akhir kata met menulis ya [​IMG]
     
  4. kyuuqueenara Members

    Offline

    Silent Reader

    Joined:
    May 22, 2015
    Messages:
    17
    Trophy Points:
    12
    Gender:
    Female
    Ratings:
    +7 / -0
    Ceritanya yang garing?:madesu:
    Oh my, harus lebih banyak belajar lagi saya ini.. Makasih senior~~~:xiexie:
    Ini yang bikin aku takut post disini, karaktek cowok yang emang suka nyeplos, kata2 yang "sedikit" kasar, takutnya jadi kontroversi (?):nangis: makanya lebih suka post di wattpad
    Oke, narasi, saya coba lagi buat dipanjangin:terharu:
    Arigatou gozaimasu~~~~:matabelo:
     
  5. Fairyfly MODERATOR

    Offline

    Senpai

    Joined:
    Oct 9, 2011
    Messages:
    6,821
    Trophy Points:
    257
    Gender:
    Female
    Ratings:
    +2,467 / -133
    boleh komentar :bloon:

    tapi kalo ragu jangan dibuka ya :hmm:

    saya bingung lucunya dimana.

    oh, man. seriously. baca bacaan ini berasa baca novel raditya dika yang buat aku, jokenya seringkali off. ngandelin kata2 nyablak aja buatku gak cukup buat bikin suatu joke yang bikin ngakak ketawa2. mending kalo plotnya jelas dimana. ini plotnya juga gak menarik. main2 truth or dare yang gak masuk akal, dapet first kiss dengan cara gak masuk akal pula, terus pulang2 dijodohin. wtf. semua adegan itu gak ada yang natural. serasa set up penulis. maksudku, iya emang sih semua cerita juga pastinya set up penulis, tapi sebuah tulisan yang baik gak akan bikin set up penulis keliatan juga.

    sedikit tips buat bikin adegan kocak, cobalah buat counterpart buat ngimbangin joke yang dibuat seseorang. kalo bingung, cobalah nonton dumb n dumber ato stand up comedy apa aja. sering2 baca fic komedi yang bikin ngakak orang yang baca, tapi kesannya natural.

    EYD mu perlu dibenahi. gak masalah pake bahasa gaul plus nyablak, tapi coba perhatikan setiap ejaan mana yang harusnya dicetak miring, mana yang nggak.

    yah, bikin sebuah komedi emang gampang2 susah sih. intinya latihan lagi aja, dan cobalah buat adegan yang ada se-natural mungkin.

    welp, jujur agak bingung ama joke2nya yang berasa dipaksain. di beberapa bagian awal memang lucu. sisanya serasa set-up, terutama plotnya. untuk EYD nya masih perlu diperbaiki, kayak soal penulisan huruf miring dll.

    btw, sedikit saran, jangan terpaku ama gaya bahasa raditya dika kalo emang mau buat komedi, karena imo, dia ngandelin bahasa nyablak tanpa plot yang jelas. coba bikin counterpart antara si pintar n si bodoh buat bikin komedi. sering2 nonton standup comedy juga bagus buat nambah humor.

    semangat :)
     
  6. kyuuqueenara Members

    Offline

    Silent Reader

    Joined:
    May 22, 2015
    Messages:
    17
    Trophy Points:
    12
    Gender:
    Female
    Ratings:
    +7 / -0
    Ok, makasih buat sarannya :hmm:
    tapi jujur, aku malah belum pernah baca bukunya raditnya dika ._.
    gaya tulisannya pun aku ga tau.
    tapi suweerr, senang banget ternyata ada yang merhatiin bener bener loh..
    Arigatou gozaimasu :hmm:
    next, moga bisa lebih baik lagi
     
    • Like Like x 1
  7. galenixs Members

    Offline

    Silent Reader

    Joined:
    Oct 31, 2011
    Messages:
    30
    Trophy Points:
    21
    Gender:
    Male
    Ratings:
    +18 / -1
    Akhirnya punya waktu buat baca tulisannya.. hehehe.. gomen..

    Pertama soal bahasa, gua lumanyan enjoy sama gaya bahasa nya yang kyk gini dan cukup bikin senyum juga (memang seneng baca tulisan dg gaya bahasa nyeblak hhe), tapi mungkin bisa dibikin lebih bervariatif soalnya kata "sarap" terus terusan dipakai Reno untuk mendeskripsikan orang2 disekitar dia (pertama untuk dua temannya, dan kedua untuk kakaknya)..

    Untuk plot gak bisa komentar banyak, agak lemah dibagian logical check nya.. untuk detailnya ada di komentar agan fairfly hhe.. Tapi ane emang gak terlalu masalahin ini, buat ane ketutup sama gaya penceritaannya yang sesuai sama selera ane kalau lagi pengen baca bacaan yg ringan hhe..

    Umh btw, suka nonton anime ber genre harem kah? karena adegan Reno nyium Rere agak ngingetin ke adegan di anime harem hhe..

    Udah dulu ah, ane pake sok sok an ngasih komentar padahal tulisan ane sendiri masih amburagerul hha

    Semangat nulis lanjutannya ^^
    Keep writting
     
Thread Status:
Not open for further replies.

Share This Page

About Forum IDWS

IDWS, dari kami yang terbaik-untuk kamu-kamu (the best from us to you) yang lebih dikenal dengan IDWS adalah sebuah forum komunitas lokal yang berdiri sejak 15 April 2007. Dibangun sebagai sarana mediasi dengan rekan-rekan pengguna IDWS dan memberikan terbaik untuk para penduduk internet Indonesia menyajikan berbagai macam topik diskusi.