1. Disarankan registrasi memakai email gmail. Problem reset email maupun registrasi silakan email kami di inquiry@idws.id menggunakan email terkait.
  2. Untuk kamu yang mendapatkan peringatan "Koneksi tidak aman" atau "Your connection is not private" ketika mengakses forum IDWS, bisa cek ke sini yak.
  3. Hai IDWS Mania, buat kamu yang ingin support forum IDWS, bebas iklan, cek hidden post, dan fitur lain.. kamu bisa berdonasi Gatotkaca di sini yaa~
  4. Pengen ganti nama ID atau Plat tambahan? Sekarang bisa loh! Cek infonya di sini yaa!
  5. Pengen belajar jadi staff forum IDWS? Sekarang kamu bisa ajuin Moderator in Trainee loh!. Intip di sini kuy~

News 18 Tahun Tsunami Aceh, Mengingat Kembali Salah Satu Bencana Alam Paling Mematikan yang Menimpa RI

Discussion in 'Tengah Komunitas' started by IDWS.News, Dec 26, 2022.

  1. IDWS.News Gatotkaca

    Offline

    ▁ ▂ ▄ ρεηүεвαя ιηғσ ▄ ▂ ▁

    Joined:
    Feb 18, 2010
    Messages:
    3,404
    Trophy Points:
    71
    Ratings:
    +105 / -0
    Bencana mematikan terjadi di Indonesia 18 tahun yang lalu. Pada hari Minggu pagi, 26 Desember 2004, gempa bumi berkekuatan 9,3 Skala Rithcer (SR) mengguncang Aceh.

    Gempa berkedalaman 10 kilometer dan berpusat di 160 km sebelah barat Aceh dengan posisi 2,9 derajat Lintang Utara dan 96,6 derajat Bujur Timur itu terjadi pukul 08.00 WIB.

    Gempa bumi itu menjadi gempa paling hebat dalam kurun waktu 40 tahun terakhir. Sejumlah ahli menyebut, gempa di Aceh menjadi gempa terbesar ke-5 yang pernah ada dalam sejarah.

    Orang-orang berhamburan keluar rumah, bangunan yang menjulang tinggi sebagian roboh menyentuh tanah. Gempa itu menewaskan sebagian korban meski gelombang tsunami belum menyapu dataran. Gempa bumi tersebut juga memicu gelombang tsunami dengan ketinggian lebih dari 30 meter. Tak selang berapa lama, tsunami menyapu bersih sebagian wilayah Aceh.

    Bencana alam ini menjadi peristiwa bencana alam terbesar dalam sejarah abad 21. Gelombang tsunami datang dengan kecepatan mencapai 100 meter per detik, atau 360 kilometer per jam. Air laut memuntahkan gelombang raksasa dengan ketinggian yang berbeda-beda.

    Puncak tertinggi yakni 34,5 meter di pantai Lhoknga, Aceh Besar sebagaimana tercatat dalam buku "Tsunami Aceh Getarkan Dunia" (2006:5) yang diterbitkan Serambi Indonesia dan Japan - Aceh Net.

    Pulau Simeulue yang menjadi wilayah paling dekat dengan episentrum membutuhkan waktu 15 menit bagi tsunami naik ke daratan salah satu kabupaten di Aceh itu usai gempa.

    Fenomena unik air surut pascagempa membuat sebagian masyarakat di daratan Aceh antusias pergi ke pantai mengumpulkan ikan yang tergeletak. Padahal hal itu merupakan tanda tsunami akan datang.

    Sayangnya pengetahuan tersebut pada saat itu tidak diketahui oleh kebanyakan masyarakat di Aceh, hal yang berbeda dengan masyarakat di Pulau Simeulue.

    Kearifan lokal melalui "Nafi-Nafi Smong" (cerita rakyat tentang tsunami 1907) membuat masyarakat sadar akan mitigasi dan peringatan dini bencana. Sehingga budaya smong berdampak terhadap pengurangan risiko bencana di sana, hanya tujuh orang saja yang meninggal dunia akibat tsunami 2004 di Simeulue.

    Sementara secara keseluruhan, sebanyak 133.153 orang meninggal dunia (dalam versi lain ditulis 230.000 jiwa) akibat tsunami Aceh 2004. Data tersebut sudah termasuk dari negara-negara lain yang ikut terdampak. Sebanyak 525.00 penduduk mengungsi, sebagian rumah dan harta bendanya disapu ganasnya gelombang tsunami.

    Namun yang lebih menyakitkan, mereka yang anak kehilangan ayah dan ibunya, orang tua yang kehilangan anak kesayangannya. Kemudian ada juga abang yang kehilangan adik kandungnya, si bungsu yang kehilangan kakaknya.

    Sejak pagi itu, banyak jiwa yang menjadi kelam, trauma hingga sedih berkepanjangan sebelum kemudian bangkit lagi karena meyakini semua ini adalah ujian dari yang Maha Kuasa.

    Bahkan hingga 18 tahun berlalu, gempa dan tsunami Aceh masih menyisakan banyak luka bagi para korban.

    Masih banyak anak yang menangis mengingat ayah dan ibu tersapu gelombang muntahan air laut kala itu, bahkan ada dihanyutkan gelombang tsunami di depan mata kepala mereka sendiri.

    Masih banyak orang tua yang menitikan air mata bila mengingat masa-masa kelam itu.


    [​IMG]
    Bencana gempa dan tsunami Aceh 2004. Pada hari Minggu pagi, 26 Desember 2004, gempa bumi berkekuatan 9,3 Skala Rithcer (SR) mengguncang Aceh. Gempa itu disusul gelombang tsunami yang menyapu sebagian besar daratan daerah tersebut. (Serambi News/KompasTV)

    Betapa dahsyat tsunami 2004 dapat tergambarkan dari berpindahnya kapal Apung sebesar 2.600 ton yang awalnya terparkir di pelabuhan Ulee Lheue.

    Kapal tersebut berpindah ke pusat perumahan warga di Punge Blang Cut, Banda Aceh dengan jarak sekitar 5 kilometer dari tempat asalnya dan kini dijadikan salah satu situs tsunami.

    Tak hanya itu, mesin cetak PT Serambi Prima Grafika yang mencetak Harian Serambi Indonesia di kawasan Baet, Kecamatan Baitussalam, Aceh Besar mengalami hal yang sama.

    Mesin cetak dengan bobot puluhan ton itu, tercabut dari dudukannya dan terpental sejauh 50 meter akibat terjangan tsunami.

    Masih mengutip buku Tsunami Aceh Getarkan Dunia (2006) pada bagian yang ditulis oleh Jurnalis Senior Serambi Indonesia Yarmen Dinamika, tiga bulan pertama pascatsunami, hampir semua pengungsi tinggal di tenda.

    Ada juga yang menumpang di tempat famili yang rumahnya kebetulan tidak rusak pascabencana amat dahsyat itu.

    Mereka diberi bekal oleh pemerintah berupa uang lauk pauk (dana jadup) sebesar Rp 3.000 ribu per jiwa/hari.

    Selain itu, World Food Program (WFP) bekerja sama dengan pemerintah Indonesia menyalurkan bantuan logistik berupa beras, minyak makan, mie instan, sarden, biskuit dan susu kepada pengungsi.

    Pemberian bantuan tersebut berlangsung selama lebih dari setahun sampai mereka kembali ke rumah bantuan dan hidup secara mandiri.


    Hikmah yang Dapat Diambil dari Gempa dan Tsunami Aceh 2024

    Salah satu hikmah terbesar dari gempa dan tsunami Aceh 2004 adalah damainya antara Gerakan Aceh Merdeka (GAM) dan Pemerintah RI.

    Bencana seolah jadi pendamai dari dua pihak yang bertikai usai konflik berkepanjangan di Aceh sejak 1976 atau hampir tiga 30 tahun lamanya.

    Kesepakatan damai ditandai dengan MoU Helsinki yang diteken pada 15 Agustus 2005 dengan memberikan sejumlah keistimewaan pada Aceh hingga saat ini.

    Kemudian pasca tsunami, sejumlah tokoh dunia berduyun-duyun datang ke Aceh.

    Mereka seperti Sekjen PBB Kofi Annan, Miss Universe 2004 Julia Garcia Mantilla hingga aktor laga Jackie Chan yang juga ikut memberikan bantuan.

    Bahkan nama Jackie Chan kini ditabalkan menjadi salah satu nama komplek perumahan di Neuheun, Aceh Besar.

    Nama-nama lainnya seperti Presiden Afrika Selatan Thabo Mbeki, mantan Presiden AS Bill Clinton hingga bintang sepakbola Cristiano Ronaldo juga datang ke Aceh.

    Bencana tsunami tentunya meningkatkan kesadaran akan edukasi bencana yang kelak akan dipakai untuk anak cucu saat menghadapi bencana serupa nantinya.

    Seperti layaknya masyarakat Simeulue yang belajar dari masa lalu melalui kearifan lokal smong, diharapkan edukasi bencana tsunami akan terus berlanjut untuk generasi hari ini dan generasi di masa yang akan datang.


    Sumber: Portal IDWS
     

About Forum IDWS

IDWS, dari kami yang terbaik-untuk kamu-kamu (the best from us to you) yang lebih dikenal dengan IDWS adalah sebuah forum komunitas lokal yang berdiri sejak 15 April 2007. Dibangun sebagai sarana mediasi dengan rekan-rekan pengguna IDWS dan memberikan terbaik untuk para penduduk internet Indonesia menyajikan berbagai macam topik diskusi.