1. Sssst, ada Administrator baru di forum Indowebster lho... cek di sini
  2. Silahkan Login atau Register, untuk melihat konten-konten menarik lainnya.
  3. Hai IDWS Mania, membership gatotkaca telah hadir kembali lho, kalau mau info lebih lanjut klik di sini
    Dismiss Notice
  4. Indowebster membuka kesempatan bagi kamu-kamu yang berminat untuk melamar menjadi moderator Zona Movies and TV Series. Open Recruitment Moderator Zona MTV (SF Movies, TV Shows, Profile, Fansubs & Encoders, Movie Maker)
    Dismiss Notice
  5. Tertantang untuk menjadi bagian dari staff forum? Indowebster Corner membuka kesempatan bagi kamu-kamu yang berminat untuk melamar menjadi moderator. Open Recruitment Moderator Indowebster Corner
    Dismiss Notice
  6. Mau bergabung dan mengembangkan forum Female Insight Indowebster? Daftar diri kamu menjadi moderator Female Insight! Informasi lebih lengkap, buka link ini
    Dismiss Notice

Aku Sayang Papa

Discussion in 'Motivasi & Inspirasi' started by some one, Sep 16, 2009.

Thread Status:
Not open for further replies.
  1. Offline

    some one Lurking Around Most Valuable Users

    Joined:
    Jun 25, 2008
    Messages:
    936
    Trophy Points:
    191
    Ratings:
    +16,068 / -0
    Peran ayah sebagai sosok pria pertama yang dikenal anak perempuannya menjadi penting karena dari ayahlah seorang anak perempuan belajar bagaimana 'menghadapi' lelaki.

    Hidup adalah keseimbangan. Ada terang, ada gelap, ada panas, ada dingin dan ada lelaki juga ada perempuan. Keseimbangan gender tidak hanya terwujud dalam bentuk ikatan pernikahan antara lelaki dan wanita dewasa, tetapi juga antara seorang ayah dan anak perempuannya. Apa yang dilakukan ayah terhadap putri ciliknya akan berdampak jauh ke masa depannya.

    Tanpa disadari, ayah selalu membedakan sikapnya berdasarkan jenis kelamin. Ayah cenderung bersikap lebih lembut dan halus kepada bayi perempuannya dibanding kepada bayi lelaki. Kultur masyarakat membuat penafsiran berbeda dari tingkah polah bayi. Bila bayi perempuan menghentakkan kaki dan tangannya, orang akan bilang ia sedang sedih. Tapi, bila bayi lelaki melakukan gerakan yang sama, orang akan bilang si buyung sedang marah. Perbedaan pandangan itu muncul karena semua orang beranggapan anak lelaki harus tumbuh menjadi pria kuat dan berani, sedangkan anak perempuan harus menjadi wanita sensitif dan lemah lembut.

    Peran ayah sebagai sosok lelaki pertama yang dikenal seorang bayi perempuan menjadi penting karena dari sang ayahlah seorang anak perempuan belajar bagaimana 'menghadapi' lelaki. Michael E. Lamb, penulis buku The Role of the Father in Child Development mengungkapkan hubungan antara ayah dan anak perempuannya mempengaruhi femininitas si upik.

    "Anak perempuan meniru ibunya dan mengamati reaksi ayahnya. Dari situ, ia akan mengembangkan intuisi dan sikapnya dalam berhubungan dengan lawan jenis", kata Lamb. Lamb yakin ada hubungan sebab akibat antara pengalaman seorang anak perempuan bersama ayahnya dengan kemampuan anak tersebut menjalin kasih sayang dengan orang lain di kehidupan dewasanya. Kenangan hubungan anak perempuan dengan ayahnya membuat ia lebih obyektif menilai teman prianya dan membekalinya dengan kemampuan menjalin hubungan kasih yang lebih sehat.

    Senada dengan Lamb, Catherine Steiner-Adair, seorang psikolog dari Boston dan pembuat program televisi Full of Ourselves mengatakan sikap ayah terhadap anak perempuannya membuat si anak bisa mengatasi hubungan dengan lawan jenisnya.

    Menjadi anak perempuan tidaklah mudah. Stereotype bahwa perempuan harus bersikap baik di hadapan lelaki dan bersikap menyetujui semua tindakan lelaki membuat mereka terjerumus ke dalam pergaulan yang salah. Bila pada usia tujuh tahun anak perempuan masih bisa mengungkapkan perasaannya, di usia 9-10 tahun mereka cenderung tutup mulut. Anak-anak perempuan di usia itu cenderung mengalami kesulitan untuk mengungkapkan perasaan dan keinginannya. Mereka bersikap 'baik' dengan menyetujui apapun tindakan lawan jenisnya. Jadi, bila si gadis ditawari rokok oleh teman lelakinya ia akan merokok sebab menolak rokok menjadikan mereka 'tidak baik' di hadapan lelaki.

    Kecenderungan ini juga membuat semakin banyak anak perempuan melakukan seks bebas. Steiner-Adair menjelaskan juga mengapa banyak gadis cilik menderita bulimia dan anoreksia (gangguan pola makan yaitu memuntahkan kembali makanan yang masuk ke tubuh mereka).

    "Masyarakat sudah mencap bahwa hanya perempuan langsing yang cantik. Gadis-gadis kecil akan selalu merasa kegemukan dan tidak menarik karenanya. Seorang ayah bisa membantu anak gadisnya menghadapi kekerasan massa itu dengan menjelaskan bahwa pendapat itu adalah salah dan yang terpenting adalah dengan menghargai si gadis apapun bentuk tubuhnya," kata Steiner-Adair.

    "Anak perempuan belajar menghadapi pria lewat hubungannya dengan ayah mereka, apalagi bila mereka tidak punya saudara lelaki. Ketika seorang ayah memperlakukan anak perempuannya dengan kebaikan dan kelembutan, si anak akan mencari teman lelaki yang bisa memperlakukan mereka sama seperti si ayah," tambahnya.

    Dari ayahnyalah si anak belajar tentang otoritas, kekuatan, persaingan kerja, cara mengungkapkan kemarahan, cara mengelola uang, mengambil resiko, dan cara mengembangkan citra diri. Seorang perempuan yang berhasil dalam kariernya biasanya memiliki ayah yang memberi saran tentang karier. Dari si ayah anak belajar tentang investasi keuangan. Kenangan masa kecil yang didapat si anak perempuan akan terekam dan mengendap hingga ia dewasa.

    "Cara terbaik untuk ayah menolong anak perempuannya adalah dengan mendengarkan mereka. Terutama saat sang gadis kecil sedang kebingungan, sedih, atau penasaran. Sebagai seorang ayah, Anda tidak perlu menyelesaikan semua masalahnya. Biarkan mereka mencari jalan sendiri, Anda hanya perlu mendengarkan dan membuat anak Anda merasa Anda peduli dan percaya bahwa mereka bisa menyelesaikan masalahnya sendiri," kata Steiner Adair.

    Anak perempuan membutuhkan waktu bersama ayahnya. Waktu adalah bukti cinta. Anda bisa bermain boneka, lempar tangkap, atau ngobrol soal film, musik, atau berita terkini.

    "Anda akan melihatnya tumbuh percaya diri, menerima dirinya dan menghormati pria. Seorang anak, tidak perlu mencari sosok ideal sepanjang hidupnya selama kebutuhan psikologis itu didapatnya dari si ayah. Mereka juga dengan sendirinya akan belajar menghormati lelaki dan tahu bagaimana memperlakukannya. Sebab, sampai kapan pun lelaki akan merasa penting bila dibutuhkan dan wanita akan merasa penting bila dibutuhkan," lanjut Steiner-Adair.

    Jadi, jadikan diri Anda sebagai ayah yang dicintai anaknya. "Papa, I love you" akan diucapkan dari hati dan bukan dari bibir saja.

    -----------------------------------------

    [​IMG]:grp: ato :thx: jika artikel ini berguna :haha:

    MOD Kalo :repost: di delete aja yah
     
  2. Offline

    cybearn Beginner Most Valuable Users

    Joined:
    Feb 2, 2009
    Messages:
    276
    Trophy Points:
    56
    Ratings:
    +13 / -0
    "Papa, I love you"

    he.. hee.. heee.. :mimisan:

    waduh.. aku harus berhenti baca vn loli nih.. :madesu:
     
Thread Status:
Not open for further replies.

Share This Page

About Forum IDWS

IDWS, dari kami yang terbaik-untuk kamu-kamu (the best from us to you) yang lebih dikenal dengan IDWS adalah sebuah forum komunitas lokal yang berdiri sejak 15 April 2007. Di bangun sebagai sarana mediasi dengan rekan-rekan pengguna IDWS dan memberikan terbaik untuk para penduduk internet Indonesia menyajikan berbagai macam topik diskusi.