1. Silahkan Login atau Register, untuk melihat konten-konten menarik lainnya.
  2. Halo IDWS Mania, forum Indowebster ada Super Moderator baru lho di lihat di sini
  3. Hai IDWS Mania, membership gatotkaca telah hadir kembali lho, kalau mau info lebih lanjut klik di sini
    Dismiss Notice
  4. Indowebster membuka kesempatan bagi kamu-kamu yang berminat untuk melamar menjadi moderator Zona Movies and TV Series. Open Recruitment Moderator Zona MTV (SF Movies, TV Shows, Profile, Fansubs & Encoders, Movie Maker)
    Dismiss Notice
  5. Tertantang untuk menjadi bagian dari staff forum? Indowebster Corner membuka kesempatan bagi kamu-kamu yang berminat untuk melamar menjadi moderator. Open Recruitment Moderator Indowebster Corner
    Dismiss Notice
  6. Mau bergabung dan mengembangkan forum Female Insight Indowebster? Daftar diri kamu menjadi moderator Female Insight! Informasi lebih lengkap, buka link ini
    Dismiss Notice

Adu Cerdik Dua Pengembara

Discussion in 'Motivasi & Inspirasi' started by kiefs, Jun 24, 2010.

Thread Status:
Not open for further replies.
  1. Offline

    kiefs Lurking Around Most Valuable Users

    Joined:
    Jun 8, 2009
    Messages:
    1,194
    Trophy Points:
    131
    Ratings:
    +747 / -0
    Dua orang pengembara nampak kelelahan sehabis melakukan perjalanan jauh. Mereka lalu beristirahat di bawah pohon yang rindang sambil menambatkan kuda-kuda mereka dan menaruh bekal di samping mereka.

    Pengembara yang mengendarai kuda coklat, berhidung mancung, tinggi besar, berkulit putih, dan berambut pirang bernama Chekov. Ia berasal dari bangsa Rusia. Sementara yang bertubuh pendek, gemuk, kulit hitam, mata agak sipit, dan punya kelopak mata berwarna coklat bernama Yazid. Ia berasal dari bangsa Mongolia.

    Meskipun keduanya nampak selalu bersama dalam perjalanan, tetapi sebenarnya Chekov punya hati yang culas dan berusaha untuk memanfaatkan Yazid agar ia bisa memperoleh keuntungan selama perjalanan. Hanya saja Yazid bukan orang yang mudah diperdayai. Ia dikenal sebagai orang yang cerdik dan licik pula, sehingga ia bisa menerka maksud jahat seseorang. Apalagi Chekov adalah orang yang baru saja dikenalnya, jadi ia harus waspada. Semenjak kecil ibunya selalu menanamkan nasihat untuk tidak mudah percaya pada orang yang baru dikenalnya.

    Hari telah beranjak malam, mereka pun memasang tenda untuk menginap. Tetapi begitu mereka akan tidur, mereka teringat kuda tunggangan mereka.

    “Siapa yang akan menjaga kuda-kuda kita?” tanya Yazid.
    “Bagaimana kalau kita bergantian menjaganya?” usul Chekov.
    “Ya, tapi permasalahannya siapa yang akan menjaganya pertama kali?” kata Yazid yang menyadari bahwa kecapekan melanda dirinya, dan pasti juga melanda temannya karena mereka berdua baru saja mengadakan perjalanan yang jauh.

    Keduanya merasa enggan kalau harus menjaga duluan. Rasa lelah dan mengantuk membuat mereka berat untuk menjaga kuda tunggangannya.

    “Bagaimana kalau kita menjaga kuda kita masing-masing?” tawar Chekov.
    Akhirnya disepakati, bahwa mereka harus menjaga kuda tunggangan masing-masing. Tenda yang susah payah didirikan, justru tidak ditempati. Mereka menginap di luar sambil menjaga kuda mereka masing-masing. Menjelang larut malam, Yazid pura-pura tertidur, suara dengkurnya dikeras-keraskan agar dikira tidur betulan. Chekov yang melihat Yazid tertidur, merasa kesal, kemudian timbul niat jahat dari dalam hatinya.

    Dengan sangat hati-hati, ia melepaskan kuda tunggangan milik Yazid. Kemudian ia masuk ke dalam tenda dan tertidur dengan pulasnya. Yazid yang pura-pura tertidur itu mengetahui benar bagaimana ulah Chekov. Ia lalu gantian melepaskan kuda milik Chekov dengan sangat hati-hati tanpa sepengetahuan Chekov yang memang telah tertidur pulas sekali.

    Esok harinya, Chekov memberitahu Yazid.
    “Hei bangun….bangun……aku bermimpi kudamu dibawa lari oleh setan belang!” kata Chekov.
    “Ya, aku pun juga bermimpi kudamu dibawa lari oleh pencuri!” kata Yazid dengan tenangnya. Chekov terkesiap kaget dan menuju tempat menambatkan kuda, ternyata kudanya juga hilang.

    Rupanya, ia gagal memperdayai Yazid karena ia sudah mengetahui niat buruk Chekov sedari awal.
    Tiba saatnya bagi mereka untuk melanjutkan perjalanan, hanya saja kali ini mereka merasa bingung bagaimana melanjutkan perjalanan tanpa kuda tunggangan. Lantas Yazid yang cerdik itu pun mengusulkan sesuatu.

    “Bagaimana kalau kita bergantian menggendong? Kau menggendong aku duluan, nanti aku yang gantian menggendongmu.” usul Yazid“Ya, tapi masalahnya sampai sebatas mana aku menggendongmu?” jawab Chekov.
    “Sampai aku mengantuk. Nah, untuk mengetahui aku mengantuk atau tidak, aku akan bernyanyi untukmu. Kalau nyanyianku berhenti, berarti aku mengantuk. Nanti setelah itu, baru aku menggendongmu.” kata Yazid dengan cerdiknya.

    Akhirnya, Chekov menggendong Yazid duluan. Sepanjang perjalanan Yazid terus bernyanyi. Anehnya sampai sore, Yazid juga tak berhenti bernyanyi. Itu artinya, Yazid belum mengantuk.

    Menjelang istirahat, Chekov tak dapat berbuat apa-apa lagi. Ia merasa lelah dan mengantuk hingga terpaksa Yazid yang membuat tenda dan api unggun untuknya. Tetapi permasalahan kembali timbul, yaitu saat keduanya ingin membuat makanan. Ternyata bekal makanan yang mereka bawa hanya tersisa untuk satu orang. Jika makanan itu dibagi dua, tentu tidak akan mengenyangkan perut mereka.

    Timbul niat jahat dalam diri Chekov. Ia akan memperdayai Yazid kembali. Kali ini ia yang mengusulkan….
    “Bagaimana kalau sekarang kita tinggal tidur saja. Siapa yang bermimpi paling indah, maka dia yang berhak mendapatkan seiris roti itu.”

    Yazid menyetujui, tetapi ia tidak dapat tidur karena belum mengantuk sebab seharian ia digendong oleh Chekov. Perut Yazid menjadi kian lapar dan menginginkan makanan itu.

    Mengetahui temannya sudah tertidur pulas, Yazid langsung menghabiskan bekal makanan itu tak bersisa. Setelah kenyang, baru ia bisa tertidur. Pagi harinya, Chekov membangunkan Yazid kembali.

    “Hei bangun….bangun…..tadi malam aku bermimpi diajak bidadari ke surga, disambut oleh para malaikat di surga yang indah.”

    “Ya…..aku juga bermimpi yang sama, kau diajak malaikat dan bidadari di surga. Aku kira kau tidak akan kembali, maka roti itu kumakan daripada busuk menunggu kau yang tidak tahu kapan kembalinya.” jawab Yazid dengan tenangnya.

    Sejak saat itu, Chekov memutuskan untuk mengembara sendiri. Ia segera mengemasi barangnya dan berlalu dari tempat itu.
     
  2. Ramasinta Tukang Iklan

    Silahkan upgrade akun anda menjadi VIP atau Gatot Kaca untuk menghilangkan tulisan dan iklan di bawah ini. Satu klik iklan dari anda, sangatlah berarti bagi forum tercinta ini.




    Promotional Content
  3. Offline

    harumiya Lurking Around Most Valuable Users

    Joined:
    Jul 11, 2009
    Messages:
    566
    Trophy Points:
    77
    Ratings:
    +247 / -0
    memang rata-rata Pedagang itu memiliki otak yang licik, tapi Yazid lebih licik lagi. ckckck
     
  4. Offline

    DelQ Beginner Most Valuable Users

    Joined:
    May 17, 2009
    Messages:
    411
    Trophy Points:
    66
    Ratings:
    +118 / -0
    Lebih ke cerita lucu? :???:
     
  5. Offline

    andgs Beginner Members

    Joined:
    Jan 22, 2009
    Messages:
    433
    Trophy Points:
    71
    Ratings:
    +1,242 / -0
    sama2 licik tuh :yareyare:
     
  6. Offline

    benih Beginner Most Valuable Users

    Joined:
    Nov 11, 2009
    Messages:
    484
    Trophy Points:
    141
    Ratings:
    +2,282 / -0
    kayak ceritanya abu nawas aja kk

    btw :niceinfo:
     
Thread Status:
Not open for further replies.

Share This Page

About Forum IDWS

IDWS, dari kami yang terbaik-untuk kamu-kamu (the best from us to you) yang lebih dikenal dengan IDWS adalah sebuah forum komunitas lokal yang berdiri sejak 15 April 2007. Di bangun sebagai sarana mediasi dengan rekan-rekan pengguna IDWS dan memberikan terbaik untuk para penduduk internet Indonesia menyajikan berbagai macam topik diskusi.