1. Disarankan registrasi memakai email gmail. Problem reset email maupun registrasi silakan email kami di inquiry@idws.id menggunakan email terkait.
  2. Hai IDWS Mania, buat kamu yang ingin support forum IDWS, bebas iklan, cek hidden post, dan fitur lain.. kamu bisa berdonasi Gatotkaca di sini yaa~
  3. Pengen ganti nama ID atau Plat tambahan? Sekarang bisa loh! Cek infonya di sini yaa!
  4. Pengen belajar jadi staff forum IDWS? Sekaran kamu bisa ajuin Moderator in Trainee loh!. Intip di sini kuy~

Setop Lingkaran Bullying, Cegah Anak Jadi Korban Sekaligus Pelaku

Discussion in 'Tengah Komunitas' started by ninninger, May 18, 2015.

Thread Status:
Not open for further replies.
  1. ninninger M V U

    Offline

    Post Hunter

    Joined:
    Feb 22, 2015
    Messages:
    3,018
    Trophy Points:
    177
    Gender:
    Male
    Ratings:
    +3,191 / -2
    [​IMG]
    Jakarta, Tidak ada orang tua yang ingin anaknya jadi korban bullying. Namun pakar mengingatkan bahwa bukan hanya mencegah anak jadi korban, orang tua juga harus bisa mencegah anak jadi pelaku bullying.

    Ratih Zulhaqqi, MPsi, psikolog sekaligus pemerhati anak mengatakan bahwa orang tua harus bisa menyetop lingkaran bullying. Hal ini dapat dilakukan dengan mencegah anak menjadi korban ataupun menjadi pelaku.

    "Menyetop ingkarang bullying bisa dengan mencegah anak jadi korban. Caranya ya misalnya dengan meningkatkan kemandirian anak, meningkatkan self-esteemnya atau‎ menumbuhkan keberanian pada anak," tutur Ratih dalam talkshow Internet Sehat Bagi Anak di acara detikcom Women's Day with BNI Syariah, di Gandaria City, Kebayoran Lama, Jakarta Selatan, dan ditulis Minggu (17/5/2015).

    ‎Setelah mencegah anak jadi korban, orang tua juga harus memastikan agar anak tak jadi pelaku. Ratih menjelaskan bahwa salah satu faktor risiko besar yang dapat membuat anak jadi pelaku bullying adalah orang tua yang bertengkar di depan anak.

    Anak, dijelaskan Ratih, menyerap apa yang terjadi di lingkungan sekitar. Jika orang tua sering menyelesaikan masalah dengan bertengkar, maka anak pun akan melakukan hal yang sama.

    "‎Anak mencontoh perilaku orang tua. Jika orang tua menyelesaikan masalah dengan bertengkar, anak akan mengikutinya. Makanya sangat disarankan agar tidak bertengkar di depan anak," urainya lagi.

    ‎Cara lain untuk mencegah anak agar tak menjadi pelaku bullying adalah dengan melakukan pendekatan emosial. Ratih menjelaskan bahwa jika orang tua mempunyai kedekatan emosional dengan anak, maka anak tidak akan melakukan perbuatan yang menurutnya tidak benar.

    "Jadi jangan asal larang-larang, atau marah-marah. Kalau orang tua dekat secara emosional kepada anak, anak tetap akan menjalankan perilaku yang diajarkan orang tua, meskipun saat itu tidak sedang berada di dekat orang tuanya," pungkasnya.
    sumber
     
Thread Status:
Not open for further replies.

Share This Page

About Forum IDWS

IDWS, dari kami yang terbaik-untuk kamu-kamu (the best from us to you) yang lebih dikenal dengan IDWS adalah sebuah forum komunitas lokal yang berdiri sejak 15 April 2007. Dibangun sebagai sarana mediasi dengan rekan-rekan pengguna IDWS dan memberikan terbaik untuk para penduduk internet Indonesia menyajikan berbagai macam topik diskusi.