1. Silahkan Login atau Register, untuk melihat konten-konten menarik lainnya.
  2. Pengen ganti nama ID? Plat tambahan? Promo GK? Cek Promo Spesial Hari Kemerdekaan, Kuy~ Cek infonya di sini yaa!
  3. Tim staff IDWS mengajak dan memberikan kesempatan IDWS Mania bergabung dalam tim staff komunitas forum IDWS nih. Klik untuk info lengkapnya yuk~
  4. Hai IDWS Mania, membership gatotkaca telah hadir kembali lho, kalau mau info lebih lanjut klik di sini
  5. Pengen hadiah pulsa buat ngisi paketan internet? Ikuti TTS Cartoons 2018 di AMVC CrossWords. Langsung saja jawab, aku tunggu yaaaa!!
  6. Eh, eh.. IDWS punya kebijakan baru dan Moderator in Trainee baru loh!. Intip di sini kuy!

Work Life satu kasus E-KTP

Discussion in 'CurHat' started by runi, Sep 25, 2011.

Thread Status:
Not open for further replies.
  1. runi M V U

    Offline

    Beginner

    Joined:
    May 12, 2010
    Messages:
    484
    Trophy Points:
    231
    Gender:
    Female
    Ratings:
    +21,966 / -1
    Saya pegawai kontrak yg ngurus E-KTP di kelurahan saya sendiri. Dikontrak untuk menjadi operator, tetapi justru bekerja di bagian administrasi (masalah pendaftaran warga dan printilan data serta laporan). Yang itu saya udah pasrah dah.

    Kemarin (sabtu), datang satu keluarga ke kelurahan, ceritanya mau bikin EKTP. Hari Sabtu-Minggu sengaja kami cuma buka setengah hari karena kami masih menyesuaikan kinerja mesin. Kelurahan saya memang agak telat pembukaannya, biasalah masalah teknis ini itu.
    Pukul setengah dua kami masih menyelesaikan laporan dan mempersiapkan undangan yang akan disebar. Padahal kami sudah tutup pelayanan dari jam 12. Diitung lembur pun cuma sampe jam 12 :panda:

    Karena kesal saya bilang pelayanan sudah tutup. Si ibu2 marah2 katanya terima undangan sampe jam 16.00. Saya balik marah, "Bu, yang bikin undangan tuh saya, gak ada tuh kami bikin undangan sampe jam segitu." Dia masih tetap ngotot dia dapet undangan jam segitu, tapi dia gak bawa undangannya. Pas gw tanya RT brapa, dia ngaku warga RT 002 RW 06. Padahal undangan baru kita sebar sampe RT 012 RW 01. Sabtu itu, kami sudah diinstruksikan untuk tetap melayani warga yang tidak membawa undangan, tapi karena saya kesal si ibu2 itu beserta keluarga saya suruh datang lagi besok sambil membawa "undangan gelap" tersebut.

    Hari ini, mereka datang, kebetulan orang kelurahan yg mengerti masalah kependudukan tdk bisa datang utk mendampingi kami. Lalu, mereka keluarkan fotokopi KTP, jreng... NIK masih NIK provinsi yg depannya 09. OKe... kita liat KK mereka. Jreng... masih yang warna merah (gak ada lambang garudanya) dan dikeluarkan tahun 2004 (dg keceplosan suaminya bilang baru bikin tahun lalu).

    Saya udah kesel dari kemarin, jadi saya suruh ketua tim saya yang ngomong (kemarin dia pulang duluan, bete juga saya. Jadinya sang ketua tim gak tau2 ada warga RW 06 yg datang).

    Ketua saya menjelaskan kan dah tuh, data yg ada di kompi adalah data bulan Juni, dan KTP serta KK mereka blom nasional, otomatis gak bisa diinput. Sampe sini saya diem aja dulu. Marah2 juga tuh Bapaknya, gw ditunjuk2 karena gw yg nyuruh mereka dateng lagi, sialan! Angkat bicaralah gw.

    "Kan Ibu Bapak duluan yg salah, saya pikir Bapak Ibu KK-nya udah nasional. Undangan juga Ibu ngaku sudah ada, padahal undangan ke RW 06 blom saya sebar. Memang Ibu gak ngomong ke Pak RT-nya?Terus undangannya mana?" ditanya begitu, ibunya ngeles gak bawa, terus bla bla bla *gak inget dah tuh, saking betenya*.
    Trus tiba-tiba dia nyerocos, "Saya ini PNS kemendagri loh Mbak... saya ngerti kok EKTP itu smua orang wajib punya, saya dapet undangannya kok, emang sih saya dapet bukan dari RT, cuma dilempar gitu aja."

    Gw balikin tuh omongan ibu2, "Trus kok ibu bisa2nya gak tahu ada yg namanya KK baru dan NIK nasional?"

    Dia malah balik marah, "Itukan urusannya Pak RT!"

    Nah, di sini aneh banget tuh ibu2. Masalah NIK nasional itu kan proyek Kemendagri bukan Pemda.

    Yaudahlah, mereka marah2 gak jelas, dan temen2 gw terbengong2. Saya juga sih yang salah suruh mereka dateng lagi.

    "Yaudah, saya cek dulu nama ibu di data kita, cuma prosesnya agak lama dan data ibu blom tentu ada karena kami blom tahu NIK nasional Ibu," kata gw. Temen gw entah gimana gak ada inisiatif ngecek berdasarkan nama dan TTL sih, atau mungkin mereka lupa kali ya.

    Dicek, untunglah nama mereka ada. Udah.... mereka gak marah. Gw beresin lagi data2 mereka di "buku sakti". Gw bilang aja ke ibu2 itu tanpa merasa bersalah, dia yg salah, ngapain gw yg malu.

    "Bu, besok (senin) tuh KK ibu diganti ama yg baru, gak usah minta ke Pak RT, ini KK ibu keluarnya tahun 2004 lho (nyindir suaminya). Nanti langsung ke loket depan, saya ini cuma pegawai kontrak, bukan PNS (nyindir si ibu), kami pelatihan cuma dua hari untuk pengoperasian komputer, bukan masalah kependudukan, wajar aja kalo kami gak begitu mengerti masalah begini."

    si ibu ngomong begini, "iya ya, Mbak kasian, abis kalo gak sekarang2, suami saya sibuk sih."

    KAMPRET!! :hulk:*dalam hati saya*

    Menurut agan2 gimana sikap saya? Apakah sikap saya terlalu sombong? Atau memang keluarga mereka yg sombong?

    Gak mudah ternyata menghadapi para warga. Saya juga minta masukan dari Agan2 sekalian masalah EKTP ini. Sebenarnya tugas saya cuma mengoperasikan komputer, tapi karena satu dan hal lainnya entah kenapa saya mau gak mau mesti ngerti masalah kependudukan juga. Pada akhirnya, kalo ada yg salah, saya duluan yang dimarahin (karena masalah administrasi dan kesekretariatan di tangan saya). Mau gak mau saya harus lebih aktif dari tugas saya yang seharusnya (padahal saya mah lulusan sastra dan SMA, beda ama temen2 saya yg lulusan SMK smua)
     
  2. Ramasinta Tukang Iklan





  3. kurokamui M V U

    Offline

    Lurking Around

    Joined:
    Feb 19, 2011
    Messages:
    600
    Trophy Points:
    77
    Ratings:
    +253 / -0
    dalam hal ini... saya sebagai PNS menyatakan bahwa sikap anda tidak profesional karena tidak bersikap melayani. sekali anda bekerja yang berhubungan dengan itu, anda harus berdedikasi pada pekerjaan.

    disisi lain, sebagai seorang manusia, wajar saja anda marah, karena disalahkan tanpa ada bukti yang jelas... jadi sekarang tinggal anda menyikapinya dengan sudut pandang profesional atau sudut pandang manusiawi.
     
    • Thanks Thanks x 3
  4. shuya99 Members

    Offline

    Silent Reader

    Joined:
    Aug 7, 2011
    Messages:
    112
    Trophy Points:
    31
    Ratings:
    +35 / -0
    saia setuju ama yang diatas tuh gan, mesti extra sabar kerjaan kyk gtu,,,, tapi gak papa gan, namanya juga pengalaman.... ^^
     
  5. boyzvidz Members

    Offline

    Silent Reader

    Joined:
    Jun 9, 2009
    Messages:
    54
    Trophy Points:
    6
    Ratings:
    +3 / -0
    sabaarr gannnn,,,walaupun sabar bs ada batasnya tp jgn sampai salah melampiaskan...
     
  6. biksutong M V U

    Offline

    Lurking Around

    Joined:
    Jan 25, 2011
    Messages:
    690
    Trophy Points:
    107
    Gender:
    Male
    Ratings:
    +282 / -0
    saya setuju dengan anda. harusnya gak bisa menolak begitu saja. minimal diterima dulu baru dialihkna hari lain juga meang gak bisa.
     
  7. adnanunique Veteran

    Offline

    Superstar

    Joined:
    Apr 29, 2010
    Messages:
    12,108
    Trophy Points:
    262
    Ratings:
    +25,285 / -0
    kalo kerja di front office ya emang gitu, siap dimarah-marahin, disumpah-sumpahin, dan kita harus sabar. Jangan dilawan frontal, nanti suasana tambah kacau. Tapi yg aneh adalah atasan anda, yg menempatkan anda di front office :peace:
     
  8. aminslamet Members

    Offline

    Beginner

    Joined:
    Oct 8, 2011
    Messages:
    273
    Trophy Points:
    16
    Ratings:
    +4 / -0
    haduh mental pegawai mendagrinya kok ky gt
    pgnnya di duluin
    ga bisa ngantri
    sabar aja y sis
     
  9. anak_hantu M V U

    Offline

    Lurking Around

    Joined:
    Oct 24, 2011
    Messages:
    588
    Trophy Points:
    36
    Ratings:
    +2,103 / -0
    Hmm.. kalo menurut gw lo salah. Meskipun cuma sehari dua hari, lo kayaknya ga mesti bilang2 ke orangnya deh. Dengan gak bilang, nunjukin lo itu profesional. Kalo lo kerja beneran nantinya, gak mungkin kan lo bilang ke klien, 'oh saya ga terlalu ngerti masalah'. Bisa2 baru sehari kerja lo udah dipecat..atau kontrak ga diperpanjang. Mau lo dimaki2 kek atau dimarain orang, lo sabar aja ya emang itu kerjaan lo drpd dipecat. Kecuali orang itu udah main tangan ya gabisa diterima. Trs kesannya lo sombong banget bilang 'kami pelatihan cuma dua hari untuk pengoperasian komputer, bukan masalah kependudukan' , seseorang tuh mesti siap ditempatin dlm suatu bidang supaya bisa belajar hal baru. Saran dr gw, jangan cengeng n kalo bisa lo ubah sikap kalo pengen terjun ke dunia kerja. Semoga pendapat gw ga nyakitin ya :ognikmat:
     
  10. plypoin M V U

    Offline

    Beginner

    Joined:
    Feb 27, 2011
    Messages:
    268
    Trophy Points:
    51
    Ratings:
    +573 / -0
    mreka salah kok ngotot
    minta adu otot ap ?
    wlwkwwklwkwkwkwkwkwkkw
     
  11. gaara_hisoka M V U

    Offline

    Senpai

    Joined:
    Feb 8, 2009
    Messages:
    8,332
    Trophy Points:
    211
    Gender:
    Male
    Ratings:
    +79,098 / -0
    beruntung gak ada Atasan dari pusat ato wartawan yang ngeliat kelakuan TS... kalo kena, wah berabe dah... KENA PECAT ditempat deh ...:obhehe:

    saya baca ini aja justru gregetan pengen nyalahin TS -walopun si tamu keluarga usil tadi emang salah-... Kenapa?

    TS sebagai pelayan masyarakat gak bisa bersikap profesional... yang anda layani itu adalah orang yang uangnya menggaji anda... :obiii:

    Kalo si keluarganya nyolot, hadapi dengan tenang lah -profesional-...

    api dibales api ya jadinya kayak gitu itu... :obhaha:

    terangin dengan baik-baik kan bisa... :obiii: apa salahnya...

    kalo situ kesal karena lembur gak digaji jangan lampiasin ke masyarakat dong... gak etis... :facepalm: salahin atasan... Berani Gak marah-marah sok jadi orang hebat paling tau segalanya kayak di cerita ke bosnya TS? :obgaring:
     
  12. yukoadam Members

    Offline

    Silent Reader

    Joined:
    Mar 3, 2011
    Messages:
    79
    Trophy Points:
    7
    Ratings:
    +196 / -0
    saya bilang seh TS yg salah ...kenapa hrs pake marah segala???..namanya juga kerja di kelurahan berarti MAU TIDAK MAU TS jg di cap sebagai pelayan masyarakat tidak bisa TS blg ini bukan urusan saya ini urusan org lain ke client,TIDAK ETIS....dan gaji anda itu dibayar dr uang pajak yg dibayar oleh si ibu jg...klo saya yg menjadi si ibu mungkin saya sudah mencari lurahnya dan mengadu ke lurahnya mengenai sikap anda yg tdk etis..dan alhasil anda pun dipecat dr situ...so anggap dimrahain client sebagai resiko dr sebuah pekerjaan
     
  13. carlos_roy_fajarta M V U

    Offline

    Rockstar

    Joined:
    Nov 28, 2008
    Messages:
    43,111
    Trophy Points:
    212
    Ratings:
    +701,954 / -0
    namanya bekerja pasti ada enak ada gak enaknya,

    dalam case ts ya coba untuk lebih bersabar dalam menghadapi warga,

    tipe2 warga kan gak cuman yg di ceritain ts aja.

    dalam melayani masyarakat yg penting kita mengikuti peraturan yg sudah berlaku saja.

    in case keluarga nya itu bawel, rese, itu udah resiko pekerjaan.

    jadi, belajarlah untuk bersabar dan pengendalian diri untuk ts nya.
     
  14. TentPole M V U

    Offline

    Beginner

    Joined:
    Sep 27, 2011
    Messages:
    258
    Trophy Points:
    17
    Ratings:
    +151 / -0
    Sabar aja gan, emang udah resiko kerja di FO

    ---

    Kalo pengalaman "ga enak" ane bikin e-ktp kaya gini

     
    Last edited: Jul 15, 2012
  15. wonkzz M V U

    Offline

    Beginner

    Joined:
    Feb 11, 2009
    Messages:
    321
    Trophy Points:
    41
    Ratings:
    +354 / -0
    kalau ente kerja jadi pelayan publik bagian pelayanan, hal itu udah jadi makanan sehari-hari, sabar aja gan
     
  16. mantangitar M V U

    Offline

    Lurking Around

    Joined:
    Oct 27, 2012
    Messages:
    1,552
    Trophy Points:
    177
    Ratings:
    +1,935 / -0
    :garing:

    dari masalah undangan aja uda ketauan TS nya emosi karena uang lembur
     
Thread Status:
Not open for further replies.

Share This Page

About Forum IDWS

IDWS, dari kami yang terbaik-untuk kamu-kamu (the best from us to you) yang lebih dikenal dengan IDWS adalah sebuah forum komunitas lokal yang berdiri sejak 15 April 2007. Di bangun sebagai sarana mediasi dengan rekan-rekan pengguna IDWS dan memberikan terbaik untuk para penduduk internet Indonesia menyajikan berbagai macam topik diskusi.