1. Disarankan registrasi memakai email gmail. Problem reset email maupun registrasi silakan email kami di inquiry@idws.id menggunakan email terkait.
  2. Hai IDWS Mania, buat kamu yang ingin support forum IDWS, bebas iklan, cek hidden post, dan fitur lain.. kamu bisa berdonasi Gatotkaca di sini yaa~
  3. Pengen ganti nama ID atau Plat tambahan? Sekarang bisa loh! Cek infonya di sini yaa!
  4. Pengen belajar jadi staff forum IDWS? Sekaran kamu bisa ajuin Moderator in Trainee loh!. Intip di sini kuy~

News Pesawat Ethiopian Airlines Jatuh Tak Lama Setelah Lepas Landas dan Menewaskan 157 Penumpangnya

Discussion in 'Tengah Komunitas' started by IDWS.News, Mar 11, 2019.

Thread Status:
Not open for further replies.
  1. IDWS.News adalah Partner/ Kontributor TerverifikasiIDWS.News Gatotkaca

    Offline

    ▁ ▂ ▄ ρεηүεвαя ιηғσ ▄ ▂ ▁

    Joined:
    Feb 18, 2010
    Messages:
    2,918
    Trophy Points:
    71
    Ratings:
    +96 / -0
    Pesawat milik Maskapai Ethiopian Airlanes yang mengangkut 149 penumpang dan 8 kru dengan tujuan Nairobi jatuh pada Minggu (10/3/2019) pagi waktu Ethiopia.

    Pesawat dengan nomor penerbangan ET-302 tersebut jatuh di dekat kota Bishoftu, 62 kilometer arah tenggara ibukota Addis Ababa. Pesawat lepas landas dari Bandara Bole di Addis Ababa pada hari Minggu kemarin pukul 08.38 pagi waktu setempat sebelum kemudian kehilangan kontak dengan menara pengawas pada 08.44 pagi.


    [​IMG]
    Serpihan-serpihan badan pesawat Ethiopian Airlines yang jatuh di dekat Addis Ababa pada Minggu (10/3/2019). (Foto: REUTERS)

    "Kami mengonfirmasi bahwa tidak ada penumpang selamat. Kami mengucapkan simpati dan belasungkawa yang mendalam kepada seluruh keluarga korban yang ditinggalkan," bunyi pernyataan Ethiopian Airlines pada Minggu (10/3/2019) dikutip dari CNN.



    [​IMG]



    [​IMG]
    Petugas Bandara Internasional Jomo Kenyatta di Nairobi memasang pengumuman terkait pesawat Ethiopian Airlines yang jatuh. (Foto: REUTERS)

    Pihak maskapai juga memastikan pesawat yang jatuh tersebut berjenis Boeing 737-800 MAX dengan angka registrasi ET-AVJ.

    Jenis pesawat tersebut sama dengan pesawat Lion Air PK-LQP penerbangan JT-610 yang jatuh di perairan Karawang pada 29 Oktober 2018. Hal ini telah dikonfirmasi oleh Boeing: "Boeing turut berbelasungkawa atas kematian penumpang dan awak Ethiopian Airlines dalam penerbangan ET-302, pesawat 737 Max 8," dikutip dari AFP.


    Satu WNI turut jadi korban

    Seorang WNI diberitakan juga menaiki pesawat naas tersebut. Lewat keterangan tertulis Kedutaan Besar Indonesia di Roma, Italia, WNI tersebut adalah seorang perempuan yang tinggal di Roma dan bekerja untuk World Food Program (WFP) atau badan pangan yang bernaung di bawah PBB.

    "Duta Besar RI di Roma telah bertemu dengan keluarga korban dan menyampaikan duka cita mendalam kepada keluarga korban. KBRI Roma akan terus berkordinasi dengan keluarga korban, KBRI Addis Ababa dan Kantor WFP Roma untuk pengurusan jenazah dan dukungan bagi keluarga," demikian pernyataan Dubes RI untuk Italia dilansir dari CNN.

    Keterangan ini sejalan dengan pernyataan Direktur Eksekutif WFP, David Beasley:


    Sebuah sumber dari PBB kepada kantor berita Agence France-Presse menyebutkan bahwa sedikitnya 12 korban dari pesawat Ethiopian Airlines yang jatuh berafiliasi dengan PBB


    Korban paling banyak berasal dari Kenya, yakni 32 orang disusul 18 warga Kanada lalu 9 warga Ethiopia, 8 warga Italia, 8 warga China, 8 warga Amerika Serikat, 7 warga Inggris, 7 warga Prancis, 6 warga Mesir, 5 warga Belanda, 4 warga India, 4 warga Slovakia, 3 warga Austria, 3 warga Swedia, 3 warga Rusia, 2 warga Maroko, 2 warga Spanyol, 2 warga Polandia, 2 warga Israel. Lalu satu korban masing-masing berasal dari Belgia, Djibouti, Indonesia, Irlandia, Mozambik, Norwegia, Rwanda, Somalia, Serbia, Togo, Sudan, Arab Saudi, Uganda, Yemen, Nepal, dan Nigeria.


    Apa yang sebenarnya terjadi

    Sampai saat ini penyebab terjadinya kecelakaan belum sepenuhnya jelas. Namun menurut Ethiopian Airlines, pilot pesawat sempat melaporkan mengalami kesulitan dan telah meminta kembali ke Addis Ababa.


    [​IMG]
    CEO Ethiopian Airlines, Tewolde Gebremariam meninjau lokasi jatuhnya pesawat dengan nomor penerbangan ET-302. (Foto: Ethiopian Airlines / Facebook)

    "Pada tahap ini, kami tidak bisa menepis apapun," kata CEO Ethiopian Airlines, Tewolde Gebremariam kepada wartawan di Bandara Internasional Bole di Addis Ababa. "Kami juga tidak bisa mengaitkan suatu hal dengan penyebabnya karena kami harus mematuhi aturan internasional dalam menunggu penyelidikan."

    Diberitakan, daya pandang di lokasi disebut baik namun laman pemantau lalu lintas udara, Flightradar24 melaporkan "kecepatan vertikal pesawat tidak stabil setelah lepas landas." Pesawat dengan tujuan Nairobi, ibukota Kenya lalu jatuh sekitar 6 menit setelah lepas landas dari ibukota Ethiopia, Addis Ababa.

    Operasi pencarian tengah dilakukan di lokasi jatuhnya pesawat. Pesawat tersebut diantarkan ke Ethiopian Airlines pada 15 November 2018 dan menjalani "pemeriksaan awal yang teliti" pada 4 Februari, ungkap maskapai Ethiopian Airlines di Twitter.

    Pilot yang bertugas adalah Kapten Senior Yared Getachew dengan "performa Terpuji" dan telah mengantongi 8.000 jam terbang, sedangkan Kopilot adalah Ahmed Nur Mohammod Nur dengan 200 jam terbang, terang Ethiopian Airlines.


    Ledakan dan kebakaran

    Seperti yang disebutkan di atas, model pesawat Ethiopian Airlines yang jatuh itu sama dengan model pesawat yang dioperasikan Lion Air dengan nomor penerbangan JT-610 penerbangan Jakarta-Pangkal Pinang pada 29 Oktober 2018 lalu. Entah kebetulan atau tidak, pilot Lion Air juga dilaporkan meminta izin kepada pengawas lalu lintas udara untuk kembali, tidak lama setelah lepas landas.


    [​IMG]
    Pesawat Boeing 737 MAX-8 yang jatuh pada Minggu (10/3/2019) di Addis Ababa sama jenisnya dengan pesawat Lion Air nomor penerbangan JT-610 yang jatuh di perairan Karawang pada 28 Oktober tahun lalu. (Foto: Jonathan Druion)

    Seorang saksi mata di tempat kejadian menuturkan kepada BBC bahwa terjadi kebakaran besar ketika pesawat menghantam daratan. "Ledakan dan kebakaran begitu dahsyat sehingga kami tidak bisa mendekat," ungkapnya. Berita tragis jatuhnya pesawat Ethiopian Airlines datang dari Perdana Menteri Ethiopia, Abiy Ahmed di Twitter:


    Menyusul jatuhnya pesawat Lion Air B-737 Max-8, Boeing menerbitkan buletin khusus tentang masalah sensoryang diperingkatkan oleh Komisi Nasional Transportasi (KNKT). Dalam buletin itu, perusahaan produsen pesawat asal Amerika Serikat itu menegaskan bahwa para pejabat KNKT yakin pilot mendapat informasi yang salah dari sistem otomatis pesawat sebelum jatuh menghunjam ke perairan Karawang.

    Sejauh ini belum ada indikasi pesawat Ethiopian Airlines yang jatuh di Addis Abaa mengalami masalah yang sama.



    Sumber: Portal IDWS
     
Thread Status:
Not open for further replies.

Share This Page

About Forum IDWS

IDWS, dari kami yang terbaik-untuk kamu-kamu (the best from us to you) yang lebih dikenal dengan IDWS adalah sebuah forum komunitas lokal yang berdiri sejak 15 April 2007. Dibangun sebagai sarana mediasi dengan rekan-rekan pengguna IDWS dan memberikan terbaik untuk para penduduk internet Indonesia menyajikan berbagai macam topik diskusi.