1. Hai IDWS Mania, buat kamu yang ingin bebas iklan, cek hidden post, dan fitur lain.. kamu bisa berdonasi membership Gatotkaca di sini yaa~
  2. Silahkan Login atau Register, untuk melihat konten-konten menarik lainnya.
  3. Pengen ganti nama ID atau Plat tambahan? Sekarang bisa loh! Cek infonya di sini yaa!
  4. IDWS Radio is Back! Mau ngobrol seru bareng penyiar (announcer) atau mau ikutan jadi penyiar di IDWS Radio? Mau promoin lagu indie kamu? Bisaa!.Klik info lengkapnya di sini, kuy~.
  5. Terima kasih untuk kebersamaan komunitas selama hampir 12 tahun ini. Apa pengalaman menarikmu selama di IDWS? Apa saran, kritik, dan masukan kamu untuk IDWS? Tolong sampaikan di sini yaa~ Terima kasih.
  6. Tim staff IDWS mengajak dan memberikan kesempatan IDWS Mania bergabung dalam tim staff komunitas forum IDWS nih. Klik untuk info lengkapnya yuk~
  7. Pengen belajar jadi staff forum IDWS? Sekaran kamu bisa ajuin Moderator in Trainee loh!. Intip di sini kuy~

Disease Penyakit Alzheimer Berkaitan Dengan Hormon Lapar

Discussion in 'Intensive Health Unit' started by ghusesup, Dec 19, 2009.

Thread Status:
Not open for further replies.
  1. ghusesup Members

    Offline

    Silent Reader

    Joined:
    Jul 21, 2009
    Messages:
    125
    Trophy Points:
    16
    Ratings:
    +25 / -0
    sedikit sharing tentang penyakit alzheimer gan...:piss::piss:

    Resiko seseorang terserang Alzheimer bisa jadi berkaitan dengan tingkat hormon penekan nafsu makan, "leptin", demikian laporan satu studi AS yang disiarkan, Rabu, dan dapat menunjukkan jalan ke arah pengobatan penyakit itu pada masa depan.

    Journal of the American Medical Association (JAMA) melaporkan, beberapa ilmuwan di negara bagian Massachusetts, Amerika timur-laut, menemukan bahwa tingkat tinggi hormon "leptin", yang mengendalikan nafsu makan, tampaknya berkaitan dengan berkurangnya resiko perkembangan Alzheimer.

    "Temuan ini sejalan dengan data percobaan baru-baru ini yang menunjukkan `leptin` meningkatkan fungsi ingatan pada hewan ... dan memperkuat bukti bahwa `leptin` adalah hormon dengan sangat banyak tindakan di sistem syaraf pusat," kata para penulis studi itu.

    Mereka adalah peneliti di Framingham Heart Study, proyek penelitian yang berusia 60 tahun di bawah pengarahan National Heart, Lung and Blood Institute (NHLBI).

    "Leptin", yang dihasilkan oleh sel lemak tubuh, mengirim sinyal ke otak setelah makan bahwa seseorang telah makan cukup banyak, sehingga mengurangi desakan untuk makan.

    Studi tersebut mengukur tingkat "leptin" pada beberapa ratus orang yang berusia lanjut tanpa dementia, dan perhatian khusus diberikan pada sub-kelompok dengan sebanyak 200 objek ujicoba yang menjalani pemeriksaan pencitraan resonansi magnetik (MRI) yang lebih cepat.

    Penelitian itu, yang dilakukan selama 12 tahun, mendapati bahwa objek dengan tingkat "leptin" paling rendah lebih mungkin untuk terserang penyakit syaraf tersebut dibandingkan dengan orang yang memiliki tingkat "leptin" paling tinggi.

    Sebanyak 25 persen objek penelitian dengan tingkat "leptin" paling rendah, menurut studi itu, belakangan terserang Alzheimer, sementara hanya enam persen orang dengan tingkat "leptin" paling tinggi yang terserang penyakit tersebut.

    Para peneliti itu mengatakan studi tersebut menunjukkan bahwa tingkat "leptin" seorang pasien akhirnya dapat digunakan sebagai penanda dalam mendiagnosis penyakit itu, atau bahkan dapat mengarah kepada terobosan dalam pengobatannya.

    "Jika temuan kami dikonfirmasi oleh yang lain, tingkat `leptin` pada orang dewasa yang berusia lanjut mungkin dapat menjadi salah satu dari beberapa penanda-bio yang mungkin bagi kesehatan otak orang tua dan, yang lebih penting lagi, mungkin membuka jalur baru bagi kemungkinan campur-tangan pencegahan dan pengobataN," lata para penulis tersebut.

    Sementara itu, satu studi lain di JAMA mendapati bahwa obat percobaan "tarenflurbil" tampaknya tidak memperlambat kemunculan atau kemajuan Alzheimer pada pasien yang menghadapi kasus sedang penyakit tersebut.

    Studi selama 18 bulan itu atas 1.649 objek mendapati bahwa orang yang menggunakan obat tersebut tak memiliki hasil yang lebih baik dalam memperlambat kemerosotan daya kognitif dibandingkan dengan mereka yang diberikan pengganti, demikian keterangan Boston University Schools of Medicine and Public Health, sebagaimana dilaporkan kantor berita Prancis, AFP.

    Sebanyak 37 juta orang di seluruh dunia, termasuk 5,3 juta orang di Amerika Serikat, hidup dengan dementia, dan penyakit Alzheimer mengakibatkan sebagian besar kasus itu, kata Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

    Sementara usia penduduk bertambah, jumlah itu diperkirakan meningkat dengan cepat dalam 20 tahun ke depan.

    klo :repost: del aja gan... :piss::piss:
     
  2. Ramasinta Tukang Iklan





  3. peys032 M V U

    Offline

    Beginner

    Joined:
    Jul 31, 2009
    Messages:
    459
    Trophy Points:
    206
    Ratings:
    +8,478 / -0
    wew..
    untungnya gw nafsu makannya tinggi
    jd ada kemungkinan kgk Alzheimer..
    hhi!
     
  4. ghusesup Members

    Offline

    Silent Reader

    Joined:
    Jul 21, 2009
    Messages:
    125
    Trophy Points:
    16
    Ratings:
    +25 / -0
    gimana yg kurang makan ya ??? :???:
     
Thread Status:
Not open for further replies.

Share This Page

About Forum IDWS

IDWS, dari kami yang terbaik-untuk kamu-kamu (the best from us to you) yang lebih dikenal dengan IDWS adalah sebuah forum komunitas lokal yang berdiri sejak 15 April 2007. Di bangun sebagai sarana mediasi dengan rekan-rekan pengguna IDWS dan memberikan terbaik untuk para penduduk internet Indonesia menyajikan berbagai macam topik diskusi.