1. Hai IDWS Mania, buat kamu yang ingin bebas iklan, cek hidden post, dan fitur lain.. kamu bisa berdonasi membership Gatotkaca di sini yaa~
  2. Silahkan Login atau Register, untuk melihat konten-konten menarik lainnya.
  3. Pengen ganti nama ID atau Plat tambahan? Sekarang bisa loh! Cek infonya di sini yaa!
  4. IDWS Radio is Back! Mau ngobrol seru bareng penyiar (announcer) atau mau ikutan jadi penyiar di IDWS Radio? Mau promoin lagu indie kamu? Bisaa!.Klik info lengkapnya di sini, kuy~.
  5. Terima kasih untuk kebersamaan komunitas selama hampir 12 tahun ini. Apa pengalaman menarikmu selama di IDWS? Apa saran, kritik, dan masukan kamu untuk IDWS? Tolong sampaikan di sini yaa~ Terima kasih.
  6. Tim staff IDWS mengajak dan memberikan kesempatan IDWS Mania bergabung dalam tim staff komunitas forum IDWS nih. Klik untuk info lengkapnya yuk~
  7. Pengen belajar jadi staff forum IDWS? Sekaran kamu bisa ajuin Moderator in Trainee loh!. Intip di sini kuy~

News Mengenal Trigeminal Neuralgia dan cara mengatasinya

Discussion in 'Intensive Health Unit' started by mandrakes, Nov 21, 2017.

  1. mandrakes M V U

    Offline

    Lurking Around

    Joined:
    Aug 24, 2009
    Messages:
    793
    Trophy Points:
    117
    Gender:
    Male
    Ratings:
    +1,606 / -3
    [​IMG]
    Trigeminal Neuralgia itu apa sih?
    trigeminal neuralgia atau nyeri pada sebagian sisi wajah ditandai oleh episode singkat nyeri wajah yang kuat, menusuk, seperti aliran listrik. Episode ini terjadi secara spontan atau dapat dipicu oleh sentuhan ringan, gerakan mengunyah, atau perubahan suhu (contohnya dingin). Nyeri sangat singkat sehingga bisa melumpuhkan sama sekali. Sebagai tambahan, kehilangan berat badan adalah umum karena pemicu or*l mencegah seseorang yang terkena makan cukup untuk menjaga nutrisi yang cukup.

    Bentuk yang kurang umum, disebut “Atipikal Trigeminal Neuralgia", mengakibatkan nyeri yang kurang singkat, konstan, rasa terbakar atau sakit yang membosankan, kadangkala dengan tusukan seperti aliran listrik.

    Penyebab Trigeminal Neuralgia
    Trigeminal neuralgia disebabkan oleh terganggunya fungsi saraf trigeminal. Tekanan pembuluh darah terhadap saraf trigeminal pada area di bagian bawah otak adalah penyebab yang umumnya mendasari kondisi ini. Tekanan tersebut menimbulkan gangguan fungsi pada saraf trigerminal.
    Trigeminal neuralgia pada beberapa kasus bisa disebabkan oleh kelainan pada otak akibat luka atau cedera, efek dari prosedur pembedahan, stroke, tumor yang menekan saraf trigeminal, atau trauma yang dialami oleh wajah. Trigeminal neuralgia juga terkait dengan kelainan yang menyebabkan rusaknya selaput pelindung saraf bernama mielin, seperti pada penyakit multiple sclerosis. Selain itu, kondisi ini pun dapat timbul seiring proses penuaan.

    Trigeminal neuralgia mengakibatkan penderita menjadi lebih sensitif terhadap rangsangan kecil sehingga merasakan sakit yang berlebihan. Beberapa pemicunya adalah menyentuh wajah, berbicara, tersenyum, berdandan atau mengenakan riasan wajah, bercukur, makan, minum, menyikat gigi, mencuci muka, bahkan terkena hembusan angin sekalipun.

    Adapun penyebab terjadinya trigeminal neuralgia antara lain
    • Terjadi benturan benda tumpul yang menghantam saraf trigeminal
    • Terkena penyakit Lupus
    • Terkena penyakit Skleroderma adalah penyakit autoimun dengan gejala utama berupa pengerasan dan penebalan kulit. Area yang sering terkena adalah wajah, tangan, dan kaki
    • Terkena penyakit Multiple Sclerosis adalah penyakit autoimun yang menyerang sistem saraf pusat, terutama otak, saraf tulang belakang, dan saraf mata. Ini adalah penyakit jangka panjang yang memiliki ciri gangguan keseimbangan, penglihatan, kendali dan penyesuaian otot
    • Terkena penyakit Herpes zoster adalah infeksi pada saraf dan kulit di sekitarnya. Penyakit ini disebabkan oleh virus yang sama dengan virus penyebab cacar air, yaitu varisela zoster.

    Gejala Trigeminal Neuralgia
    Rasa nyeri dapat terasa serupa dengan tersengat setrum, kejang atau keram, atau rasa terbakar yang terus menerus dengan intensitas rasa sakit yang lebih rendah. Penderita dapat merasakan sakit pada satu titik di area wajah atau seperti menyebar ke seluruh wajah, namun sakit jarang dirasakan pada kedua sisi wajah. Kondisi ini dapat dengan mudah terpicu oleh kegiatan lain, seperti menyikat gigi bahkan berbicara.
    Area yang biasanya merasakan sakit akibat kondisi ini adalah pipi, rahang, bibir, gusi, gigi, rahang, dan pada kasus yang jarang dapat mengenai area mata dan dahi. Serangan rasa nyeri semacam ini secara tiba-tiba dapat berlangsung dalam hitungan detik hingga beberapa menit dengan jeda tanpa rasa nyeri yang menyelingi tiap episode serangan. Serangan rasa sakit yang dibarengi rasa panas atau perih dapat berlangsung dan terjadi lebih sering serta lama. Kondisi ini dapat berlangsung hingga beberapa hari, minggu, bulan, atau lebih lama lagi. Adakalanya penderita trigeminal neuralgia tidak merasakan sakit selama beberapa waktu, walau masih memiliki kondisi ini.

    Segera temui dokter jika Anda merasakan gejala yang menyerupai, atau rasa sakit pada area tersebut yang tidak hilang setelah penggunaan obat pereda sakit bebas. Walaupun sulit, berusaha melakukan aktivitas harian seperti biasanya adalah penting karena kondisi tubuh yang tidak terjaga atau mengalami dehidrasi dapat memperburuk keadaan ini.
    [​IMG]

    Apakah Penyakit ini berbahaya?

    Dibilang berbahaya sih tidak karena penyakit ini hanya menimbulkan nyeri seperti tersengat listrik pada sebagian permukaan wajah yang maha dahsyat sehingga pasienpun akan mencoba membunuh dirinya sendiri akibat tidak kuat menahan rasa sakit yang bertubi tubi dan tanpa ampun di amerika penyakit jenis ini dinamakan suicide disease

    Diagnosis Trigeminal Neuralgia
    Pada pemeriksaan guna memperoleh diagnosis trigeminal neuralgia, dokter akan mengajukan pertanyaan, seperti waktu muncul, lokasi, frekuensi, pemicu, jenis dan tingkat keparahan gejala yang muncul. Dokter akan menanyakan sejarah penyakit turunan dan tindakan medis yang pernah dilakukan pada area wajah sebelumnya, misalnya sejarah multiple sclerosis, operasi akibat cedera pada wajah atau kondisi gigi. Selanjutnya dokter dapat menyarankan pemeriksaan fisik atau tes penunjang lainnya untuk mendapatkan diagnosis yang akurat.
    Pemeriksaan fisik, terutama tes neurologis, akan dilakukan dengan memeriksa bagian wajah untuk menemukan sumber rasa sakit dan memastikan diagnosis pada kondisi tersebut. Melalui tes ini juga dokter dapat mengetahui bagian saraf trigeminal mana yang mengalami gangguan. Selanjutnya, serangkaian tes refleks mungkin dilakukan untuk menentukan penyebab terganggunya fungsi saraf trigeminal, apakah berasal dari tekanan atau kondisi lain.

    Untuk mengetahui penyebab terganggunya saraf trigeminal neuralgia, sebuah tes pencitraan MRI dan penyuntikan zat pewarna buatan ke dalam pembuluh darah dapat direkomendasikan oleh dokter. Dengan demikian, dokter dapat memastikan apakah tumor atau multiple sclerosis yang menyebabkan kondisi ini.

    Pengobatan Trigeminal Neuralgia
    Pengobatan trigeminal neuralgia memiliki beberapa pilihan perawatan yang dapat diberikan dan dikombinasikan sesuai dengan penyebab kondisinya. Pilihan berupa pengobatan, suntikan, maupun pembedahan dapat diterapkan kepada penderita kondisi ini untuk menangani sakit yang dirasakannya. Perawatan untuk kasus trigeminal neuralgia yang disebabkan oleh multiple sclerosis dapat dimulai dengan menangani kondisi penyebabnya terlebih dahulu.
    Penanganan awal trigeminal neuralgia umumnya dimulai dengan pemberian obat-obatan. Penderita trigeminal neuralgia mungkin tidak membutuhkan perawatan tambahan selain obat-obatan, ataupun sebaliknya, obat-obatan yang diberikan dimaksudkan untuk mengurangi atau menghalangi sinyal rasa sakit yang dikirim ke otak. Beberapa jenis obat tersebut, antara lain:

    • Antikonvulsan, seperti carbamazepine, oxcarbazepine, lamotrigine, phenytoin, clonazepam, dan gabapentin. Dosis obat dapat ditingkatkan atau diganti sesuai dengan respons penyakit terhadap obat. Efek samping yang mungkin muncul adalah mual, pusing, linglung, dan kelelahan. Disarankan untuk melakukan uji genetik sebelum mengonsumsi obat-obatan ini untuk menghindari reaksi obat yang parah.
    • Suntikan botox atau onabotulinumtoxin diduga dapat diberikan untuk mengurangi rasa sakit yang tidak bisa ditangani dengan pemberian obat-obatan. Bagaimanapun juga metode ini masih perlu diteliti kembali sebelum digunakan pada penderita trigeminal neuralgia.
    • Antispasmodic agent, yaitu golongan obat yang dapat melemaskan otot dan dapat digunakan berzama carbamazepine. Contoh golongan obat ini, yaitu baclofen. Efek samping yang mungkin muncul adalah mual, kelelahan, dan linglung.
    Metode lain pada penanganan trigeminal neuralgia adalah prosedur pembedahan untuk mencegah terjadinya tekanan pada saraf trigeminal oleh pembuluh darah. Pembedahan juga dilakukan untuk menghancurkan saraf trigeminal yang mengalami gangguan fungsi.
    Adapun beberapa jenis prosedur pembedahannya, antara lain:

    • Microvascular decompression. Melalui prosedur ini, pembuluh darah yang berhubungan dengan saraf trigeminal diangkat atau dipindahkan kemudian sebuah bantalan ditempatkan di antaranya. Pada kasus tertentu, dokter dapat memotong pembuluh darah yang menekan saraf trigeminal jika memang diperlukan. Beberapa risiko yang dimiliki prosedur ini, yaitu rasa sakit pada sebagian pasien, pendengaran menurun, kelumpuhan, baal pada wajah, atau stroke.
    • Gamma knife radiosurgery. Melalui prosedur ini, dokter akan memaparkan radiasi dalam dosis tertentu ke akar saraf trigeminal untuk merusaknya dan mengurangi rasa sakit. Prosedur ini dapat diulang jika rasa sakit menyerang kembali.
    Terdapat beberapa prosedur lain yang mungkin digunakan untuk mengobati trigeminal neuralgia, yaitu dengan menghancurkan serat saraf atau disebut juga rhizotomy. Prosedur ini juga dapat menyebabkan kelumpuhan pada wajah dan memiliki beberapa jenis, yaitu glycerol injection, balloon compression, dan radiofrequency thermal lesioning.
    Walau umumnya minim studi kasus atau bukti nyata yang mendukung, sebagian penderita trigeminal neuralgia turut melakukan pengobatan alternatif untuk mengatasi kondisi ini. Beberapa pengobatan alternatif yang umumnya digunakan, antara lain akupuntur, chiropractic, terapi vitamin, terapi nutrisi, dan biofeedback. Konsultasi dokter sangat disarankan sebelum Anda memutuskan untuk menggunakan pengobatan alternatif sebagai pilihan tambahan.

    Menghindari pemicu rasa sakit selama Anda melakukan pengobatan dapat membantu kondisi ini menjadi bertambah buruk, misalnya menjaga kondisi tubuh dengan tetap mengonsumsi makanan, namun hindari makanan yang pedas atau minuman dingin yang tidak terlalu penting bagi tubuh Anda. Gunakan sedotan untuk minum dan pilihlah makanan yang lunak untuk memudahkan proses makan dan menghindari rasa sakit di dalam mulut.

    Dukungan dan pengertian adalah hal yang sangat penting bagi penderita trigeminal neuralgia. Selain berbagi pengalaman, dukungan dalam bentuk kelompok, terutama berguna dalam membantu penderita mendapatkan informasi perawatan terbaru.

    Makanan pantangan Trigeminal Neuralgia
    adapun pantangannya menurut Prof Dr. Hembing
    1. Daging kambing
    2. Vetsin
    3. Terasi
    4. Ikan asin
    5. Makanan yang diawetkan
    6. Makanan yang bersantan
    7. Kerupuk
    8. cokelat
    9. durian
    10. nangka
     
    Last edited: Nov 28, 2017

Share This Page

Users found this page by searching for:

  1. pantangan trigeminal neuralgia

About Forum IDWS

IDWS, dari kami yang terbaik-untuk kamu-kamu (the best from us to you) yang lebih dikenal dengan IDWS adalah sebuah forum komunitas lokal yang berdiri sejak 15 April 2007. Dibangun sebagai sarana mediasi dengan rekan-rekan pengguna IDWS dan memberikan terbaik untuk para penduduk internet Indonesia menyajikan berbagai macam topik diskusi.