1. Hai IDWS Mania, buat kamu yang ingin bebas iklan, cek hidden post, dan fitur lain.. kamu bisa berdonasi membership Gatotkaca di sini yaa~
  2. Silahkan Login atau Register, untuk melihat konten-konten menarik lainnya.
  3. Pengen ganti nama ID atau Plat tambahan? Sekarang bisa loh! Cek infonya di sini yaa!
  4. IDWS Radio is Back! Mau ngobrol seru bareng penyiar (announcer) atau mau ikutan jadi penyiar di IDWS Radio? Mau promoin lagu indie kamu? Bisaa!.Klik info lengkapnya di sini, kuy~.
  5. Terima kasih untuk kebersamaan komunitas selama hampir 12 tahun ini. Apa pengalaman menarikmu selama di IDWS? Apa saran, kritik, dan masukan kamu untuk IDWS? Tolong sampaikan di sini yaa~ Terima kasih.
  6. Dismiss Notice
  7. Tim staff IDWS mengajak dan memberikan kesempatan IDWS Mania bergabung dalam tim staff komunitas forum IDWS nih. Klik untuk info lengkapnya yuk~
  8. Pengen belajar jadi staff forum IDWS? Sekaran kamu bisa ajuin Moderator in Trainee loh!. Intip di sini kuy~

Membeli Lopis Sang Kakek”Makanan yang uzur” yang ditelan waktu

Discussion in 'Motivasi & Inspirasi' started by blacksheep, Jun 24, 2009.

Thread Status:
Not open for further replies.
  1. blacksheep M V U

    Offline

    Post Hunter

    Joined:
    Nov 23, 2008
    Messages:
    4,595
    Trophy Points:
    212
    Gender:
    Male
    Ratings:
    +25,040 / -0
    Membeli Lopis Sang Kakek”Makanan yang uzur” yang ditelan waktu

    Gak sengaja kemarin siang aku ke ATM buat mengambil sejumlah uang, di pintu masuk aku ngeliat seorang kakek-kakek tua seumuran 70 tahun menjajakan sebuah makanan yang cukup asing bagiku. Makanan itu dibungkus oleh daun pisang namun uujung-ujung makanan berbentuk seperti lontong itu seperti di lapisi daun pohon sagu, mungkin itu makanan yang sering kulihat di TV yang terbuat dari sagu yang dibakar. Cukup menarik memang, tapi aku cukup cuek ketika aku masuk dan cukup lama juga karena aku didalem ada keperluan lain yaitu mencetin HP buat SMS dan tetek bengek mencetin tombol ATM.he2x. Entah berapa aku didalem ATM dan berapa banyak orang bersliweran dan pandangan dingin ditujukan ke seorang kakek-kakek yang berjuang buat keluarganya.
    Dah sekitar 10 menit di dalam sembari mengamati sang kakek berharap ada yang menatap makanan yang dijajakan, dengan wajah kusut sang kakek tak berhenti menawarkan makanan itu. “Mbak mas njenengan tumbasi niki dagangane mbah!!” sembari memelas. Mungkin karena berpakaian lusuh dan peluh dengan keringat di terik matahari jogja yang panas. Entah udah puluhan orang lewat tidak ada seorangpun yang berhenti bahkan menatap makanan yang mungkin bagi mereka itu makanan “NDESO”. Seorang cewek yang lewat bahkan malah terlihat menegakkan kepala ketika lewat. Cukup ironis memang, kondisi masyarakat kita yang begitu cuek. Bahkan seorang yang terlihat bermobil mewah malah asik sekali menenteng Blackberry nya tanpa mempedulian sang kakek yang cukup mencolok si depan pintu ATM itu.
    Entah kenapa kok aku ngerasa kasian banget ngeliat sang kakek yang berharap ada yang membelinya. Mungkin karena aku juga punya nenek yang seumuran, entah kenapa kok aku teringat ma kakek ku yang telah meninggalkan cucunya disaat umurku masih 3 tahun. Mungkin aku gak begitu jelas terekam di benakku namun sebuah foto masa kecilku bersama kakekku yang gak mungkin bisa membohongi sebuah waktu yang terjadi, walau hanya berupa foto uzur aku masih ingat betul kakekku yang waktu aku bayi sangat senang sekali ada punya cucu lagi, belum lagi saat jalan aku dipanggul di pundak sang kakek yang terekam hanya dalam sebuah foto kusam.
    Saat aku keluar akupun mencoba menanyakan apa yang dijajalkan kakek tersebut. Entah kenapa perhatian semua orang di sekitar ku jd melihat aku dan sang kakek? Ada yang salah? Aku kan cuma orang yang merasa kasian juga melihat seorang kakek yang tua renta menyempatkan menawarkan dagangan ke aku. Waktu aku tanyakan ternyata yang dijual adalah sebuah Lopis, makanan yang terbuat dari ketan yang dibungkus seperti lontong. Mungkin kurang begitu terkenal semacam fast food misal KFC, Mc D, bahkan hamburger dan lainnya. Karena aku dilahirkan dari orang jawa akupun mencoba tanya dan tawar menawar dengan mbah itu.
    Aku: “Ingkang njenengan sade niku makanan nopo mbah?”
    (traslate “makanan yang dijual kakek itu apa?” )
    Kakek: “Lopis le”
    Aku: “ow….Lopis mbah, niku awet mboten mbah? (ow…Lopis, itu awet gak mbah makanane?)
    (aku sambil terbengong ngerasa aneh aja seorang kakek menjual lopis)
    Aku: “pintenan mbah setunggale?” ( berapa perbuahnya mbah?)
    Kakek: “rongewu setengah” (2500)
    Aku: “Mbah kok larang tho mbah?” (kok mahal sekali mbah?)
    Kakek: “Yo sakmono le regane!”
    Aku pun ngerasa kasian banget entah aku gak tega untuk nawar terlalu murah, entah karena aku ngerasa aja sewaktu aku melihat betapa orang cuek ma makanan itu. Ya aku sih sekedarnya aja ngasih rejeki niatnya sebenarnya untuk membeli 2-3 buah aja sewaktu keluar nanti.
    Aku: “Mboten angsal mbah sewu gangsal atus setunggale?” (Tidak boleh mbah 1500 perbuah?”)
    Kakek: “Yen sampean tumbas sepuluh tak kek ne le!” (kalo kamu beli 10 tak kasih nak!”)
    Aku: “wah mbah kulo mung butuhe loro nopo tigo kok mbah” (aku cuma kepengen 2-3 kok mbah)
    Kakek: “10 ewu 5 wae le”
    Aku : “wah mbah mboten kemaem mengke kathah-kathah mbah” (Tidak kemakan nanti mbah banyak-banyak)
    Mbah: “dimaem ro ceweke tho le” (dimakan ma pacarnya aja mas)

    Aku sambil diem aja sembari merengut cewek dari hongkong pikirku. Saat itu emang ada seorang cewek di dekat motorku sambil lihat transaksi ku ma mbah2 itu. Padahal tuh cewek ma cowok lain. Ada-ada aja si mbah ini lha aku ke ATM aja sendirian eh mbahnya malah bilang gitu, kayake si mbah ini playboy juga nih dulunya,bisa ngeliat cewek cantik deket motorku si Black Megi.
    Aku: ”cewek pundi lho mbah? niki wae mboten wonten kancane mbah” (cewek mana mbah? Lha saya sendiri gak ada temannya). Anjrit pikirku saat itu….arghhhhh
    Kakek: ” wis mas 10 ewu 5 pye? (mengulang lagi hal yang ditawarkan sebelumnya sambil memasukkan 5 lopis kedalam wadah kresek.
    Aku: “Mboten mbah, yen angsal limang ewu telu mawon mbah?” (Gak mbah, kalo boleh 5000 / 3 aja mbah) sambil pake isarat tangan karena aku dah menaiki si Black megi.
    Kakek terlihat berpikir keras , padahal aku dah bersiap menstarter motor. Emang kasian juga sih tapi kok mbahnya kasih harga mahal mau dikasih rejeki kok mintanya lebih. hu…hhhh padahal kan aku cuma kasihan aja ngeliat dagangan gak laku2 dan gak ada yang ngeliat dagangannya.
    Kakek: “rong ewuan wae le wis sijine” (2000 an aja nak satu buahnya)
    Aku: ” kalih mawon mbah pripun, angsal mbah?” (dua aja mbah gimana boleh?”)
    Kakek pun menganguk, Ya karena sebenernya aku kasian ya udah aku setuju aja. Aku pun mengeluarkan uang 5000 an. Entah kenapa tiba-tiba sang kakek berubah pikiran dan bilang “Yo wis le iki mbah wenehi 5000 telu” ya karena yang aku tawar sebelumnya 5000/3 ya udah deh kalo cuma 3 sih bisa aku habisin nih lopis.
    Sesampai di kos akupun segera makan nih lopis, sebenernya sangat disayangkan nih lopis tidak ada parutan kelapa seperti di tempatku tulungagung. Ya mungkin karena kangen ma makanan tulungagung lopis yang hanya sekedarnya itupun serasa nikmat. Bahkan lebih gurih dari yang ada di tulungagung.
    [​IMG]
    Tuh lopis yang ku beli cukup menarik juga sih…..xi2x​

    [​IMG]Mirip banget ma lontong, ya karena gak dipotong2 dan dikasih parutan…andai ada parutan kelapa lebih nikmat​
    Code:
    http://symplexcamp.wordpress.com/2009/06/17/membeli-lopis-sang-kakekmakanan-yang-uzur-yang-ditelan-waktu/
     
  2. Ramasinta Tukang Iklan





  3. soulinker M V U

    Offline

    Beginner

    Joined:
    Jan 28, 2009
    Messages:
    446
    Trophy Points:
    76
    Ratings:
    +485 / -0
    iya terus kasih gula merah yang encer. . . .

    dulu waktu kecil tiap hari wa makan ituw!
     
  4. nitnot M V U

    Offline

    Lurking Around

    Joined:
    May 2, 2009
    Messages:
    1,149
    Trophy Points:
    112
    Ratings:
    +662 / -0
    nice story....hehe,,,mang suka kasian jug klo ma lansia yg jualan,,,gag tega tawarnyaa,,,,
     
  5. Tanzmania M V U

    Offline

    Lurking Around

    Joined:
    Mar 26, 2009
    Messages:
    964
    Trophy Points:
    191
    Ratings:
    +10,483 / -0
    :haha: ampe ada pic na

    Itu makanan ap yah :???: mklm jrg jajan :hihi:
     
  6. hanimon M V U

    Offline

    Lurking Around

    Joined:
    Dec 20, 2008
    Messages:
    1,927
    Trophy Points:
    226
    Ratings:
    +5,196 / -0
    wah, makanan sehari2 ku tuh :haha:
    sampe sekarang suka makan lupis
    disamping kue putu juga yang biasanya satu paket ma lupis dkk
     
  7. bahapal432 Members

    Offline

    Silent Reader

    Joined:
    Jun 3, 2009
    Messages:
    16
    Trophy Points:
    1
    Ratings:
    +8 / -0
    sayang makanan dewa kaya gitu dah jarang yang jual....

    kalah trend sama kfc ato pizza hut...
     
  8. bungbengbeng Members

    Offline

    Joined:
    Dec 9, 2008
    Messages:
    3
    Trophy Points:
    1
    Ratings:
    +4 / -0
    Salut Bro ma niat utamanya, Gw juga klo ke atm karena dekat rumah jadi suka jalan kaki & lewat nenek yg jualan lumpia, dia jual per bijinya Rp. 1.500,- rasanya sih standar, tapi berhubung gak tega jadi Gw selalu mampir beli. Si nenek dari pagi sampe malem dengan dagangannya di sudut toko, kalo malem cahaya cuma remang2 pula, tapi wajahnya kelihatan selalu ceria.

    Terus terang Gw suka gak habis pikir, departemen koperasi, DepDikNas, MenKes DLL.... rajin buang duit milyaran lewat iklan di TV tiap menjelang Pileg & Pilpres, padahal kalo mereka mau mikirin rakyat, ntu duit buat iklan bisa bikin senyum ribuan kakek & nenek yang hidup susah hingga masa tuanya.
     
  9. andi msc Veteran

    Offline

    Senpai

    Joined:
    Aug 15, 2008
    Messages:
    7,437
    Trophy Points:
    251
    Ratings:
    +61,823 / -2
    mirip banget seperti lontong.... :???:


    :top: bener kata lu enak lagi klo di tambahain pemanis :siul:
     
Thread Status:
Not open for further replies.

Share This Page

About Forum IDWS

IDWS, dari kami yang terbaik-untuk kamu-kamu (the best from us to you) yang lebih dikenal dengan IDWS adalah sebuah forum komunitas lokal yang berdiri sejak 15 April 2007. Di bangun sebagai sarana mediasi dengan rekan-rekan pengguna IDWS dan memberikan terbaik untuk para penduduk internet Indonesia menyajikan berbagai macam topik diskusi.