1. Disarankan registrasi memakai email gmail. Problem reset email maupun registrasi silakan email kami di inquiry@idws.id menggunakan email terkait.
  2. Hai IDWS Mania, buat kamu yang ingin support forum IDWS, bebas iklan, cek hidden post, dan fitur lain.. kamu bisa berdonasi Gatotkaca di sini yaa~
  3. Pengen ganti nama ID atau Plat tambahan? Sekarang bisa loh! Cek infonya di sini yaa!
  4. Pengen belajar jadi staff forum IDWS? Sekaran kamu bisa ajuin Moderator in Trainee loh!. Intip di sini kuy~

Cerpen ..:: I Dont Know Why (Papper Memory)::..

Discussion in 'Fiction' started by bluefox13, Aug 2, 2015.

Thread Status:
Not open for further replies.
  1. bluefox13 Members

    Offline

    Joined:
    Aug 1, 2015
    Messages:
    7
    Trophy Points:
    1
    Gender:
    Male
    Ratings:
    +3 / -0
    [​IMG]
    [​IMG]
    [​IMG]

    "I Dont Know Why (Papper Memory)"

    Bukanlah hal mudah untuk melupakan seseorang..

    [​IMG]

    Sebelumnya saya minta ijin pada semua penghuni di forum fiction ini untuk membuat cerita

    • saya mohon untuk menjaga semua privacy tokoh yang ada dalam cerita ini.​
    • dan bagi kaka - kaka semua yang ingin memberikan kritik atau saran mohon menggunakan bahasa yang sopan.​
    • jika kaka - kaka semua pernah mengenal saya di dunia maya ataupun dunia nyata terima kasih atas perkenalan nya.​
    • dan jangan posting yang aneh - aneh.​
    • dan jika suka silahkan baca dan kalau gak suka, saya dengan hormat meminta kaka - kaka semua untuk close kembali thread ini.​

    [​IMG]
    Hai nama gue Taupik panggil aja Cuna, pasti lu bertanya kan? Jauh banget kenapa gue dipanggil Cuna dari nama gue Taupik, tapi sudahlah jangan diperpanjang gue juga gak tau tapi semua temen gue manggil nya gituh. Tinggi gue 168 cm, rambut selalu panjang (waktu dulu) dan selalu menjadi incaran para guru atau polpram disekolah gue, gue selalu jadi student most wanted tapi bukan karena prestasi yang gemilang justru gue dicari karena rambut gue yang panjang yang menurut sekolah ternyata itu gak boleh...

    Noted : jangan ditiru gak baik oke..

    Beberapa ada yang manggil gue kaya cewek, kalau rambut gue panjang tapi gue cowok.. gue normal
    Cerita ini kembali kemasa SMA gue dulu. Banyak banget kenangan yang terjadi sewaktu gue jadi siswa putih abu – abu.

    “Cunn..Cunaa Oiiiii” panggil salah satu temen gue.

    “Yoo...” jawab gue dengan nada yang males.

    “Masuk gak? Tas lu masih ketinggalan dikelas sebelumnya kan?”

    “ambilin dong bro, nanti gue nyusul ke kelas, gue mau kebelakang dulu...”

    Akhirnya temen gue yang satu ini selalu nurut dengan apa yang gue bilang. Yap kenalin temen gue yang satu ini namanya Erik, Erik ini sahabat perjuangan gue banget. Gue waktu itu emang pemalas dan yang selalu membuat gue males adalah kelas yang selalu moving ini. Gak kerasa gue di WC ternyata gue malah melamun dan begitu gue selesai dengan urusan gue di WC, gue lihat ternyata jam pelajaran Kimia udah masuk dan udah lewat 20 menit. Mungkin ini juga udah pada absen, gue membayangkan kalau gue masuk sekarang, gue jamin gue pasti dimarahin ama Bu Popon dan pasti di suruh ngerjain tugas di papan tulis ampe jam pelajaran usai dan kebetulan ini adalah jam pelajaran terkahir.

    “Gue bolos lagi ah, masa bodo amat tas mah, nanti juga diambilin ama Erik..” itulah yang akhirnya terlintas di kepala gue.

    Dan gue langsung menuju belakang sekolah, disana terdapat beberapa tumpukan bata yang biasa dipake anak – anak macem gue buat meraih kebebasan nya diluar sekolah hahahaha (a.k.a bolos) akhirnya setelah melihat keadaa cukup aman gue pun segera naik dan melarikan diri. Dan Yessss.......... teryata berhasil hahahha.:oghoho:

    Tapi saat gue baru aja berjalan deket SMA Hepweti gue melihat sesosok guru gue yang sedang Patroli mencari kemungkinan ada murid yang gak sekolah dan malah nongkrong di warung Kopi.
    Oh iyah di daerah gue ada 2 sekolah yang lokasi nya sangat berdekatan yaitu pertama sekolah gue dan satu lagi SMA hepweti yang rata – rata siswa nya cewek semua.

    === > kembali

    Saat gue lihat guru gue dari kejauhan, gue langsung inisiatif melakukan jurus kamuflase dan bersembunyi di balik pagar SMA Hepweti. Dan tiba – tiba.

    “CUNA”

    Gue melihat kebelakang.. dan hati gue langsung mencelos.

    Akhhhh... Diaaa :ogshocked:

    “SSSStttttt Han....... jangan berisik napa” bisik gue agak panik.

    “ngapain kamu disini Cun?”

    “nanti aku jelasin tapi please jangan berisik..”

    Tiba – tiba dia malah berteriak.

    “PAKK RUBYY NIH ADA YANG BOLOS...”

    Gue cuman pasrah dan nepok jidat, gara – gara mahluk aneh yang satu ini pasti sebentar lagi Pak Ruby bakal dateng dan mergokin gue bolos sekolah lagi. Gue cemberut tapi gue gak bisa marah ama dia dan entah kenapa.

    “Siaall gara – gara lu nih rese....” tunjuk gue dimuka nya.:ogmarah:

    Hana terdiam beberapa menit, kemudian dengan nada seperti anak kecil dia ngeledek gue dan hampir membuat gue ketawa..

    “Wleeeee sana ke kepala sekolah lagi gih...” ujarnya sambil memeletkan lidah.

    Kemudian bisa ditebak dong... gue dihukum lari 5 puteran ngelilingi sekolah gue dan secara gituh sekolah gue luas banget soalnya sekolah teknik. Dan abis itu ternyata penderitaan gue belum berakhir, gue disuruh berdiri di tengah lapangan bermandikan sinar matahari di siang bolong sampai jam pelajaran terkahir selesai.

    ..
    ...
    ....
    .....

    Akhirnya bel akhir pelajaran sekolah pun berbunyi begitu juga para murid yang langsung berhamburan keluar sekolah, seketika itu juga tubuh gue ambruk.

    “aeh aeh panas banget..” gumam gue.
    “Auuuuuuuuu...” teriak gue kaget dan langsung memegang pipi yang tiba – tiba jadi dingin ditempelin minuman ringan ama Hana secara diam – diam.

    “Maaf yah Cun..” katanya meminta maaf ke gue dan tersenyum.. “Nihh...” lanjutnya memberikan sebuah handuk putih kecil ke gue.

    “gak perlu Han, gue ada saputangan kok..” tolak gue dan mengambil minuman kaleng ditangan nya. “eh yah thanks yah Han..” ucap gue berterima kasih.

    “Lhoo itukan punyaku, aku cuman mau ngasih handuk kecil doang, minuman nya tetep punya aku ih dasar Cuna jelek.”

    “Serius.? Kok nanggung amat nolong nya”

    “GGrrrr, yaudah minum aja nanti aku beli lagi.”

    “HAHAHAHHA” gue pun tertawa.

    “eh cape engga?”

    “kalau cape sih engga, cuman panas nya ituloh.”

    “hehe makan nya jangan coba – coba bolos lagi Cun. Kita kan sekarang udah SMA bentar lagi mau keluar, dan katanya masa – masa SMA tuh suka gak kerasa”

    Lagi – lagi Hana mengoceh tentang betapa penting nya belajar. Meskipun gue gak terlalu suka ngedengerin nya tapi gue suka berada didekatnya dan diperhatikan seperti ini.

    “Ehya udah siang, yuk pulang..” ajak Hana ke gue.

    “gak Han, lu duluan aja gue ada les siang ini.”

    “oh yaudah, gue duluan yah..” ucap Hana sambil berdiri dan berjalan ninggalin gue.

    Akhirnya Hana pun menghilang dari lapangan ini. Dan gue pun beranjak pergi menuju parkiran motor gue deket pohon.


    HUKUMAN PERTAMA DI PART 1 :oggajes:
    Bersambung ke Part - 2

    Sesampainya di tempat les, gue gak langsung masuk ke kelas, gue selalu terdiam didepan gerbang saat mau memasuki tempat les.

    AAAhhh.. gagal lagi selalu kata itu yang terucap dalam hati gue, gue selalu menjadi pengecut saat liat bidadari yang satu ini.

    Namanya Fani,

    Fani dengan gaya feminim nya selalu membuat gue semangat buat berangkat les, yap itulah kegiatan gue sebelum masuk kelas yaitu menunggu dia lewat heheh.. dan seperti biasa nya dia turun dari mobil jemputan nya.

    “makasih yah pak, nanti jemput nya sorean yah soalnya hari pertama masuk belum ada kegiatan ekskul..” begitu yang gue denger dari ucapan dia ke supir nya.

    Eh iyah hari ini hari pertama gue di semester 2 di SMA kelas 1. Sebenernya gue udah lama ngelakuin mata – mata kaya gini, soalnya gue ama Fani dulu satu sekolah waktu SMP, tapi yah gituh gue gak pernah berani buat nanya atau nyapa. Tapi di hari pertama ini gue udah niat harus bikin kemajuan (bisa ngobrol sedikit aja cukup).

    Bidadari itu 10 meter lagi mendekat
    Apa yang harus gue lakuin :

    Quest pertama : ucapkan salam

    Gue juga udah nyiapin kata – kata nya.

    Gladi resik dulu
    Met pagi fan...
    Bukan, kurang oke..
    Selamat pagi fani..
    Ga ah genit
    Hai fan, udah pagi yah..
    Malah jadi konyol tapi ini beneran kepikiran.

    Kayak nya yang pertama aja deh lebih sempurna “ Met pagi Fan..” oke gue siap tinggal eksekusi.
    Bidadari itu semakin mendekati gerbang, gue makin lupa nafas, sekarang saatnya gue pasang posisi pura – pura jalan seakan gue juga baru dateng dari arah berlawanan.

    Gue tersenyum “ Pagi Fan..” (sumpah suara gue parau banget waktu itu jadi gue ulang)

    “Pa..pa..pagi Fan..”

    Fani tersenyum “kenapa Cun pagi – pagi?”

    “ehh..kenapa emang yah pagi – pagi” kata gue malah bingung.

    “Heyyy Riskaaa..kemana aja..” (ngeloyor pergi heboh ngeliat temen nya dateng)

    Quest : Say Hi Failed :ogjah:

    Gagal komandan gue malah keliatan konyol dihari pertama ketemu, maksud gue cuman mau bilang “pagi” tapi gue malah gagap, abis itu dia malah liat temen nya yang dateng terus lupa deh ama gue yang barusan nyapa.

    Manyun deh

    Sambil jalan ke kelas gue liatin dia sampe ngilang, gue mikir saat itu sedih banget gue jadi cowok kayak gitu, gue bisa bantu temen pedekate, gue bisa bantu temen gue jadian, gue dijadiin tempat curhat sama yang lain, tapi buat masalah cinta gue sendiri malah experience gue 0%, quest gue gagal mulu, skill gue level 0, equip gue standar. Cuma satu yang gue khawatirin, dia ga suka sama gue, dia ga seneng sama gue, dia ilfil sama gue (itu bukan satu tapi tiga).

    Bersambung ke Part - 3

    Nahh.. hari ini pelajaran matematika, sambil males-malesan gue kesana soalnya yang gue tau guru bimbel matematika terkenal akut galaknya, dikelas gue celingak-celinguk nyari tempat duduk (spot duduk pastinya rebutan tiap ganti kelas), berhubung ini kelas matematika gue ogah banget duduk di depan tapi sayangnya, spot belakang udah penuh!! Tinggal sisa baris didepan, emang pada jalan otak temen-temen gue begitu ketemu guru kayak gitu. Gue asal lempar aja tas di meja kosong pojok kiri paling depan, setelah itu gue langsung ke meja temen-temen gue kumpul.

    “wahai para penghianat, lo semua pada disini, pada kaya kamvretoooo...” ucap gue sambil menunjuk teman- teman gue yang sedang duduk di paling belakang.

    “hahaha lagian lo telat masuk, resiko tanggung sendiri Cun” ucap Erik ke gue

    “tukeran lah Rik” gue memelas dan berharap Erik mau tukeran tempat karena gue lagi males duduk didepan

    “No..No..No Cun, pasti lo nungguin Fani yah? Tunjuk Erik ke gue.

    “hehe tebakan lu bener” emang sih tadi sebelum masuk gue nunggu Fani didepan tempat les, gue udah lama aja gak ketemu.

    “udah lah Cun, hari gini lo masih aja mikirin cewek, buat gue aja Fani nya, gue mah berani” ucap temen gue angga

    “Hahaha coba aja lo, makan temen sendiri dosa nya sampe ke anak cucu. Fani tuh temen gue dan gak bakal gue kasih ijin bareng ama lu” ucap gue agak ngeledek.

    “ngeri...” Erik cekikikan mendengar percakapan kami.

    “lagian lo lambat macam siput, eya lo kemana aja liburan?” Angga membalas ejekan gue.

    Belom sempet gue jawab, gurunya udah dateng, seketika kelas langsung sunyi kaya parkiran basement kantor tengah malem. Eiittsss... sapa tuh yang ada disamping bangku gue? ada Cewekk..

    “halo baru ya ”, kata gue sambil duduk dan pura - pura gak tau.

    “iya, wah kok malah cowo sih :gadisswt: ?” cewek itu terlihat agak sewot.

    “lah gue duluan yang disini. Hehe.. Gue Cuna, lo?” gue bercanda inisiatif buat kenalan.

    “aku Hana, kok nama kamu kaya nama cewe?” tanya cewek itu

    “selamett dehh lo orang kesejuta dari yang nyebut gue kayak gitu” sebenernya gue juga ngerasa aneh kenapa temen – temen gue manggil gue dengan sebutan itu.

    “haha dah Cun, dah ada gurunya” Hana menyudahi percakapan kami

    “sippp”

    Itulah pura - pura kenalan singkat gue ama Hana, sebenernya dulu Hana les di bimbel lain tapi entah kenapa sekarang dia pindah ke tempat bimbel gue, dan Hana itu asal dari Kota Kembang. Sekilas tentang Hana selain putih, cantik manis yang paling gue suka itu rambutnya, rambutnya panjang dikuncir satu terus disisain di samping kupingnya menjuntai lurus kebawah (bingung gue juga jelasinnya gimana, yang jelas ga pernah dikuncir semua), dia juga suka nenteng buku sketsa, lucu lah kalo diliat di jalan.

    Bersambung ke Part - 4

    Ternyata pelajaran matematika yang jadi pelajaran favorit gue selama ini jadi berubah kalo gurunya kaya terminator, mukanya keras banget ga ada ekspresi, udah gitu kalo selama jam pelajaran ada yang ga merhatiin langsung kena hadiah utama. Gue kenalin dulu gurunya nama gurunya Pak Wawan, Pak Wawan ini hobi banget bikin kelas jadi keringet dingin, hadiah utama nya dia suka ngasih soal di papan tulis dimenit-menit jam akhir pelajaran, dan aturannya adalah..

    1. harus segera selesai dan betul
    2. selama belum betul 100% kelas gabisa bubar
    3. kalo sampai akhir jam kelas bubar gabisa selesai, kita semua dapet PR tambahan

    Udah pasti yang jadi korban bakal dapet tekanan batin ngerjain di depan, nyawa dan perut kita semua ada ditangannya.
    Hari pertama sih ga ada kaya gituan, hari berikutnya bakalan parah, banyak korban berjatuhan. 5 menit lagi waktunya isitrahat, rencana gue mau ajak Hana ke kantin sekalian gue kenalin sama yang lainnya.

    “Han kantin yuk lah..” ajak gue.

    “ga laper” bales nya dengan simpel

    “minum aja gimana?” gue nawarin Hana

    “ga aus” cape deh jawaban nya selalu simpel

    “mau nitip aja? Ada batagor, somay disana” gue tawarin makin banyak

    “boleh dehh, mang batagor satu ya” ucap Hana sambil melihat ke arah gue

    “eeeeeh lo kira gue mamang batagor nya?”

    “kalo gitu mang somay satu ya”

    “...........” gue cuman bisa diem dan nelen ludah gue rasa saraf kali nih anak haha.

    “abis ya mang kok diem aja?” tanya Hana

    “sial lo.. ” ucap gue agak kesel

    Gokil, temen sebangku gue cewe stress..
    Ga banyak yang gue lakuin dikantin cuma sekedar bercanda sama temen-temen gue yang menurut gue ga penting banget, justru yang gue harepin ke kantin itu sekedar bisa ngeliat Fani.

    Berkali-kali gue ngeliat gerbang surga, berharap bidadari itu dateng dan keluar dari sana, kalo dari pengamatan gue sekian lama sih sebentar lagi. Lo boleh lempar gue pake PC kalo perkiraan gue meleset. tapi sory perkiraan gue selalu bener.. Ga lama yang ditunggu keluar juga, kali ini Fani dikawal sama dua pembantunya manusia biasa yang namanya Susi dan Riska. Fani pasti menuju tempat gue, gue emang udah tau spot nya, Step satu dia bakal ketempat batagor dulu lalu setelahnya pasti beli minum di tempat gue sekarang (gue bukan maniak, tapi gue emang apal bener kebiasaan dia).

    “mang anasss batagor nya satu yaa, sambel dikit eeh banyak eeeh dikit aja...” pesan Fani

    Yap, Step 2, dia pasti ketempat gue.
    Gue itung mundur dia pasti balik badan ke tempat gue,
    5..
    4..
    3..
    2..
    1..
    Gue bener lagi

    “Cun waktu tadi siang pas dateng itu sorry ya aku langsung tinggalin” ucap Fani agak menunduk, mungkin Fani masih agak malu.

    “haha iya Fan gak apa - apa, dah lama ga ketemu temen - temen ya?”

    “iya Cun, kangen tauuu, Susi gak ada, terus Riska liburan dirumah sodara jadi ga ketemu - ketemu”

    “oooo... lo ga kemana - mana gitu Fan?” tanya gue.

    Tiba – tiba Fani berterikkak “MAAANNGGG DIPEDESIN AJAAA...”

    “...............” langsung penging kuping gue

    “eh apa tadi? Ohh engga Cun, nemenin ibu dirumah, kamu?” jawab Fani

    “engga juga, pulang kerumah aja kalo liburan kan ga dikos”

    “ohh iya kamu ampe sekarang masih kos ya?” tanya Fani

    “iya Fan kan gue ama ortu beda kota, mereka kan kerja di PT (perusahaan perkapalan), kalo gue bolak-balik sana sini 3 jam-an, cape banget” (waktu itu jalan nya belom bagus)

    “iiihhhh itu kan deket pantai ya Cun? mau banget aku ke pantai nya cun” Fani seperti merayu

    “iya Fan namanya juga pabrik kapal jadi deket pantai, kebetulan rumah gue deket pantai nya”

    Tiba-tiba temen-temennya dateng, seperti biasa cuma dua cewe ini doank pasti bakal berisik bukan maen, ngerusak suasana aja pokoknya lah.. Riska temen sekelas gue, dia selalu nyangka gue suka ama Fani soalnya gue pernah tanya-tanya Fani sama dia. Tapi sebenernya emang gue pernah ada rasa suka ama Fani. Satunya lagi Susi temen sekelas Fani, gatau apa-apa tapi juga ga kalah berisik.

    “ciiieeeeee...cieee Cuna...prikkkitiwww” ucap Riska (sumpah kampung banget bercandanya)

    “ haha apa lo ka ga ketemu makin berisik” ledek gue

    “setdah serem banget digangguin nya, tapi gapapa nambah manis lo Cun”, Riska malah cekikikan

    “hahaha manis emang teh celup” jawab gue

    Susi, Fani, Riska : “..................................” (krikkk..krikkk..krikkk..)

    “Cuna manisss, Fani nya balikin dulu yaaaaaaa.. Fan balik yuk nih batagornya” ajak Susi ke Fani.

    “ooh udah ya.. sip sip, yuk Cun duluan” ucap Fani sambil ninggalin gue

    Fani akhirnya kekelas lagi.. tapi sebelum pergi dia sempet ngomong gini ke gue “Cun kapan – kapan ajak aku kesana yah..”


    One Signal HOreeeeeeeee [​IMG] lumayan lahhh..

    Bersambung ke Part - 5

    gue nyengir sepanjang jalan balik ke kelas, dari obrolan tadi gue rasa ga terlalu buruk, gue rasa ini obrolan terpanjang gue bareng Fani sampai saat ini. Yang bikin gue tambah seneng lagi ucapan terakhirnya dia, dia minta gue ajak dia kepantai..!!

    Gue aja sampe lupa sama temen-temen gue apalagi pesenannya Hana. Di kelas gue baru inget kalo Hana nitip batagor. Gue udah minta maaf sih tapi kayaknya Hana juga cuek aja dan malah asik sama buku sketsanya.

    Gue perhatiin dia dengan gambar nya “Han... gambar apa sih?” tanya gue.

    “tinggal liat aja Cun..” sambil tetep ngegambar.

    “Waow.. bagus banget!:ogmatabelo: ” puji gue
    “gue sih gabisa gambar Han, tuh sapa Han, cowo lo ya?” tanya gue penasaran

    “bawel Cun” raut wajah nya jutek banget.

    “gile lo ditanya malah gitu, katanya suruh liat” ucap gue agak ketus

    “Cuna aku suruh liat doang, bukan komentar.. bawel amat” jawabnya

    “galak lo Han” gue berfikir nih anak kenapa jutek amat hari ini padahal tadi disekolah gak gini.

    Gue ga terlalu ambil pusing sama sikap Hana sama gue. Lagi-lagi kelas mendadak hening, dah tau lah ya siapa yang dateng, Terminator.

    SKIP >>>>>

    “Han sekarang pindah kelas bahasa” ajak gue

    “Hah? Basah?” Hana agak kaget

    “ba.. ha.. sa.. Han” terkadang Hana lucu juga kalau lagi ngegambar suka lupa ama segala hal.

    “ooooo.. bareng Cun tunggu “ sambil ngeberesin buku sketsa nya

    Sepanjang lorong jalan ke ruang bahasa gue udah bisa tebak, Hana tipe cewe yang bakal disenengin
    sama cowo-cowo sini. Gak butuh waktu lama Hana udah bisa nyita perhatian sepanjang jalan. Sama kaya Hana, gue juga bisa nyita perhatian cewe-cewe hahah boong banget :P

    Begitu sampe ruang Bahasa gue duduk lagi di tempat yang sama kaya di ruang matematika, BRUGGHH..suara tas gue sama Hana ditaro di atas meja

    “Cun geser..” sambil nyuruh gue geser.

    “eeeh wajah baru ni, nak baru ya?” ledek gue

    “eeeehh.. wajah tua ni, nak tua ya, aku duduk sama kamu lagi ya Cun”

    “errr..Han, gini.. lawan kata baru itu lama bukan tua” Kata gue serius

    “yaellaaahh.. sama aja itu sih” jawabanya simple

    kejadian kayak gini bakalan sering kejadian gue sama Hana

    “Lo duduk biasa sama siapa? Udah biasa ya duduk sama cewek yah?” tanya Hana

    “biasa sih sama Erik, tapi Erik sama Angga lagi lengket tuh, doyan kali. Kalo sama cewe ya baru lo ini” sambil nunjuk tempat duduk Erik

    “hahaha homoan ya mereka, eh ya Cun tuh kamu dipanggil tuh, didadadadahin barusan”

    “ha? Siapa? (gue langsung liat pintu kelas, gue emang ngebelakangin pintu), oooh Dian.. bentar Han”

    Gue ke luar kelas nyamperin Dian, ga lama sih.

    “cieee.. dari tadi kayaknya cewe mulu perasaan” ledek Hana

    “hahahaha”

    “kamu playboy ya Cun? aku jadi serem sebangku sama kamu” sambil agak geser dikit.

    “apaaan tuh Han maen asal nuduh aja, pacar aja sampe sekarang belom ada-ada, kalo ga suka pindah aja Han” gue agak kesel.

    “ booong..cowo nepu paling juga”

    “kalo lo udah punya pacar? Hehe, yang di gambar tadi ya?” gue sok tau.

    “hmmmm.. mulai deh sok tau, malesin deh”

    Selesai ngomong gitu kelas udah dimulai. Gue ga lanjut lagi ngobrolnya. Di tengah pelajaran gue suntuk banget dengerin guru nya. Gue malah asik perhatiin Hana yang asik corat-coret lagi.

    “Cun ngeliatnya biasa aja, berasa tau” ucap Hana sambil berbisik

    “gue ngeliat pake mata Han bukan pake hati, tenang aja”

    “eaa..alasan cowok” dengan muka males

    “Han gambarin gue donk” pinta gue

    “malesin”

    “napa Han?” tanya gue.

    “aku Cuma gambar orang yang berarti buatku aja Cun”

    “ooooh..”

    Gue baru tau kalo ada prinsip gambar kaya gitu, gue hargai itu Han. Hal yang terjadi berikutnya adalah gue udah mulai ngantuk banget, gue minta ijin ke wc buat cuci muka. Ga sangka di wc gue malah papasan sama Fani, sebenernya dia duluan sih yang liat soalnya gue ga liat tadinya.

    “Cunaaa...” sapa Fani.

    “eeeeh lapor selamat siang Fan..”

    “apaan sih pake lapor segala haha...” sambil tersenyum

    “siap Fan! kok diluar ngapain?” tanya gue

    “iya Cun ngantuk mau cuci muka dulu, Cun nanti istirahat siang aku kekelas mu ya, di mana ya?”

    “masih di kelas bahasa Fan, ada apa gitu?” (padahal gue seneng banget)

    “mau ke riska aja sih”

    “oooh.. ya ya oke bahasa ya” (kirain mau ketemu gue haha ngarepp), gue duluan ya Fan gabisa lama-lama ni alesannya cuma cuci muka doank tadi bukan mau cuci darah”

    “hahaha dasar. Ya Cun..oke”

    Hari ini beneran gue beruntung banget, gue bisa ketemu Fani berkali-kali.

    sebuah pertanda kah akan sesuatu yang baik terjadi :oggomen: semoga saja

    Bersambung ke Part - 6

    ----- > Isitrahat siang...

    Fani beneran dateng ke kelas gue, gue liat dia uda didepan kelas, riska malah masih nyatet. Gue inisiatif keluar nyamperin Fani aja kalo gini.

    “riska nya masih nyatet Fan, tuuuuh” gue sambil nunjuk Riska yang lagi serius nyatet.

    “iya Cun aku juga uda liat, KAAAAAAAAAA.....” teriak Fani

    Bused daaaah teriak-teriak samping kuping gue lagi, sehari udah 2x kuping gue ampe penging.

    “weiii faaaannnnnn... duluan ajaaaa, gue nyusul nanti” ucap Riska

    “yaaaaaaaahhh”, “eh ya Cun mau ke kantin gak? bareng yuk” pinta Fani.

    “hayuu lah dah laper gue Fan ”

    Rencana Tuhan memang baik..

    Kita ke kantin berdua.. sambil Pelukan (BOHONG BANGET)
    yang gue rasain Fani orangnya ternyata nyenengin banget, kenapa gue ga dari dulu kayak
    gini..kenapaaaaaa.....
    sambil jalan ke kantin gue cerita komik air gear, gatau kenapa iki dkk jadi topik pembicaraan gue sama Fani, tapi berhasil buat Fani ketawa sih, terus dia cerita tentang kelas nya tadi, dia juga nanya murid baru dikelas gue.

    “Cun ada murid baru ya dikelas kamu? Yang sebangku tadi kan? Kok bisa sebangku?” Fani nanya nya langsung sekaligus.

    “iya Fan namanya Hana, dari SMA xxx, sebangku juga ga sengaja ga dapet tempat”

    “oooo gitu...ehya Cun besok temenin ke toko buku mau? Penasaran sama air gear nih, Ya kalo bisa sih” ajak Fani.

    "bisa donk Fan, tapi naik motor tua gapapa ya?” (motor gue dulu Mio merah keluaran lama, tapi ciamik haha)

    “iya gapapa motor kamu yang merah itu kan? jam 5 ya nda abis pulang sekolah aja”

    “oke oke Fan gue si bisa kapan aja bebas!”

    “Cuna ada HP kan? Ni nomerku” (dia sambil tulis di note nya terus dikasih ke gue)

    “ada Fan, sipsip tengkyu nanti gue miskol”

    Nanyain nomer HP di taun gue dulu itu masih wajar, masih banyak yang belom punya BBM saat itu, Hp yang lagi boomingnya merek Nokijan 3660 yang keypad nya muter-muter (google aja, pusing-pusing daah looo mencetnya ), hp gue sendiri Soner seri T udah polyphonic!

    Setelah itu kita pisah Fani ke kantin yang isinya cewe semua disana, gue selalu masuk kantin yang isinya penyamun semua, belom juga gue duduk si Riska malah ngagetin gue...

    “Huayyyoowww mana temen gueeee?”, sambil cekikikan (ni anak emang bakat jadi kunti)

    “ tuuuuu...”, gue tunjuk pake bibir aja

    “ooo disana, misi sukses donk Cun?”

    “misi apa ka? Ga ada misi kok” gue bingung

    “yakin lo gak ada? Gue tau lo ketemu dia di wc, dia juga jadi ke kelas tadi”

    “ha? Ga ngerti gue ka?”

    “pikiiiiiirrr sendiri donk, dah ya Cuna maniiss”

    “masa siih...”

    :bloon:

    Bersambung ke Part - 7

    pulang sekolah>>>>>

    “Cuna tulung please.....” tiba – tiba Hana mengagetkan gue, dan gue lihat wajah nya kaya yang panik.

    “tulung kan biasanya dimakan sama gado - gado...”, kata gue sambil beres - beres buku masukin ke tas

    “itu luntungggggg, ih kamu...Cun penting..buku kuuu.. ketinggalan di kelas matematika tadi.....” dan gue inget tadi jampel terakhir kita B inggris brarti ini udah 2 jam yang lalu.

    “ha serius loo? Waduh Han bisa ilang tuh! Oke oke kita langsung ke kelas tadi aja” kata gue inisiatip cepet.

    “mudah-mudahan ga ilang ya Cun..” gue liat mukanya panik banget

    “iya ayo makanya sekarang mudah - mudahan belom bubar kelasnya jadi masih keliatan yang duduk di bangku kita tadi, AYO Han!” Gue ga sadar narik tangannya Hana keluar kelas dan megangin tangan nya.

    “aaaaauu Cunnnnaaa... tangaaan” Hana kesakitan mungkin gue terlalu keras narik tangan dia.

    “eeeeeeh maap Han, reflek”

    “eeeeeh ayooo udah gapapa” ajak Hana

    Sesampei di kelas matematika gue liat kelas sih udah bubar, dari baunya sih anak kelas 2. cuma tinggal beberapa orang doank didalem, gue langsung liat kelaci meja tadi, KOSONG! wah ada yang ambil! Sambil gue tunjuk meja gue tanya sisa anak-anak disitu yang duduk di tempat itu siapa. Untungnya gue kenal yang duduk disitu, Dian. Hana udah diem pasrah keliatan banget matanya udah mau nangis. Gue langsung keluar kelas nyari Dian, Hana juga ikutan keluar tapi gue suruh tunggu depan kelas aja, gue nyeriin Dian sampe gerbang sekolah, ternyata udah ga ada, gue keinget kemaren-kemaren dia sempet nelpon gue..

    Gue buka hp ngarep masih ada nomor Dian, gue cek di panggilan masuk nya ada 3 nomor ga tersave (gue emang ga save nomer dia jadi masih ada di receive call nomernya), tapi yang mana nih.. mau ga mau gue coba satu-satu..

    0818xxxxxxx -> haloo, Dian? | bukan, ni mpekmpek palembang | kamvret
    0818xxxxxxx -> Dian ya? | bambang oi | dian nya mana mbang? | mana gue kenaaaaal (sewott) | hahaa sory bang (ternyata temen gue bambang)
    Tinggal satu, mudah-mudahan ini..
    0856xxxxxxx -> Halo, iya kak?

    “yeeeeaah Dian kan nih ya?”

    “iya kak, da...pa....ya” dengan nada terbata - bata

    “jadi gini.. (gue jelasin masalahnya)

    “ooohhh itu, aku simpen di laci guru kak, takut ilang kalo didiemin disana, cek aja”

    “oke di... thx bangett ya..”

    “sama-sama kak”

    Selesai nelpon dia gue langsung lari lagi ke kelas.

    “Haaannn.... liaaaaaattthh nihhhh bukhhunya”, kata gue ngos - ngosan

    “Cunaaaaa... makasih bangeeeeeeettttt...” (mukanya udah mewek banget)

    “iya sama - sama Han..”

    Setelah itu Hana liat-liat bukunya terus dipeluk.

    “Han..boleh tanya ga?” kata gue masih ngosngosan

    “ya Cun?, cape ya?” (sekarang udah cengengesan)

    “kalo buku itu ilang, gimana? sampe dipelukin gitu”

    “Cuna......... (ngeliat gue dulu terus hela napas) aku tadi bilang, kalo aku cuma gambar orang yang berarti buatku aja, yang didalem ini orang - orang yang berarti buatku”

    “tapi kan bisa lo gambar lagi Han.....” ucap gue agak becanda

    “memang Cun... tapi moment nya Cun... “

    "kenapa?"

    "moment itu ga bakal keulang 2x Cun, ada beberapa yang aku bikin saat aku liat objeknya”

    “itu sih difoto aja Han, awet bisa dicetak berkali - kali hehehe”

    Setelah itu dia nunjukin salah satu gambar dibukunya, Bapak-bapak lagi benerin motor...

    “Cun ini papaku..” sambil nunjukin sebuah gambar.

    “ooooo.... terus kenapa Han? “

    “moment ini ga bakal ada lagi nda..” sambil ngeliat gambar nya dan meluk sketsanya.

    “motornya udah dijual ya Han?”, kata gue bcanda

    “engga Cun bukan, ga bakal terulang lagi nda, waktu itu papa lagi benerin motornya.. (dia diem bentar) papaku udah ga ada di dunia ini” sambil nunduk dan gue rasa Hana bakal nangis lagi

    Asli gue ga bisa berkata-kata...
    Kata-kata Hana bikin gue ikutan diem. “papa udah ga ada di dunia ini”.
    Gue liat Hana, saat itu gue ngerasain Hana berbeda dari yang lain.

    “Han... lo salah, masih ada kok”


    “salah? Maksud nya?” ucap Hana sambil mengusap air matanya

    Gue tunjuk jidatnya

    “ada disini Han, di ingatan lo, beliau selalu ada di ingatan lo, lo sampe sekarang ga lupa kan semua perkataannya, semua perbuatannya, semua aktifitasnya"

    Lalu gue tunjuk dadanya, gue lanjut lagi

    “kebaikannya bisa dirasakan disini, semua tersimpan disini Han ga bakal hilang sampe kapan pun”

    Setelah gue ngomong gitu matanya berkaca-kaca, lalu dia liat gue sambil ngapus air matanya, terus dia senyum..

    “Cun.. thanks ya, pasti Cuna ga bakal aku lupain, sekarang aku ikut mama disini, makanya aku pindah kesini.”

    “oooh... yaudah ceritanya nanti di lanjut lagi ya Han, udah siang nih, pulang yuklah?”

    “ya nda hayu.. maap ya nda ngerepotin kamu”

    “sipp santai aja Han, lain kali jangan ketinggalan lagi, ato simpen aja dirumah, kalo mau gambar-gambar pake buku yang lain”

    “iya Cun peraturan bimbel nya ribet sih ”

    “hahahaha iya iya nanti juga terbiasa kok.. yuklah pulang bareng gue aja, rumah lo dimana?”

    “gausah Cun aku naik angkot aja, kalo rumahku dideket bunderan situ kok gajauh”

    “oooh gue tau tuh.. dah ikut gue aja daripada ntar ketinggalan bukunya di angkot, gue bawa motor”

    Setelah itu gue pulang bareng Hana, Gue anterin dia sampe rumahnya. Terakhir dia sempet senyum manis bangeeet ke gue, gue aja sampe degdegan jadinya.
    Eeeehhhh....
    Fani gimana? Gue lupa....

    Berasmbung ke Part - 8

    Malam harinya,
    Seperti biasa setelah puas dengan game uler-uleran di HP Nokijan gue, gue melamun.
    Susah rasanya melakukan hal yang lain lagi selagi perasaan gw seperti ini.
    Melihat kedepan kekursi kosong dihadapan gue, membuat terbayang Fani duduk disana.

    Gue lalu menyalakan radio, yang biasanya di jam segini ada acara Request lagu dan titip-titip salam.
    Gue ga pernah titip-titip salam lewat radio karena menurut gue kaya gitu itu norak.

    Lagu demi lagi diputar setelah salam dibacakan, isi salamnya semuanya gapenting, contohnya banyak yang seperti ini:

    "Titip salam buat adikku tersayang yang lagi duduk-duduk didepan rumah"

    Ha? Ga Salah? Buat apa?

    Adiknya kan ada didepannya? untuk apa lagi titip salam?

    "Dasar aneh, membuat malu aja"

    Sedikit demi sedikit mata gue mulai mengantuk.
    Kemudian sesi terakhir acara pun hampir berakhir, penyiar wanita itu mempersilahkan untuk penelpon terakhir segera menelpon untuk menitipkan salamnya atau request sebuah lagu.

    Secar reflek gw meraih HP dan langsung menelpon sesegera mungkin
    "biarlah menjadi Norak juga" ucap gue termakan oleh omongan gw sendiri

    Awalnya gw pesimis bakalan tersambung

    tapi..

    "Yaaaa Radiio FM... dengan siapa ini?" tanya penyiar wanita disana

    "Cuna" jawab gw takjub ga menyangka akan tersambung

    "Cuna dimana? mau request lagu apa titip salam nii?" tanyanya menggoda

    "Titip salam aja"

    "Ohya? Kesiapa? ke pacar? apa ke secret admirer ya?"

    AKH
    Sial.. si penyiar seakan tau gue mau titip salam kesiapa aja
    Bikin malu.

    "Ke.. Temen Bimbel Sekolah"

    Akh..
    kenapa gue jawab jujur
    Makin bikin malu
    Rasanya meskipun lewat telefon tapi telinga gue panas mendengar gue digodain seperti ini.

    "Temen cekolaaa yaaa.. emang Cuna cekola dimanaa niee? naksir ya cama temen cekolanya hihihihi, namanya cappaa?"

    Penyiar Sial
    Mungkin muka gue sekarang udah memerah kalo ada didepannya

    "Namanya Hana" gue gak tau kenapa gue keceplosan nyebut nama itu

    "Oooo Hanaaaaa yaa, mau titip salam apa Cuna? salam sayang? salam rindu? apaaa salam kangeeeeen hayyooo?

    "salam biasa aja mbak"

    "Assalamualaikum dooonk kalo salam biasa ajaa? hihihi kaya namu aja donk"

    Koplak
    Bukan itu

    "Bukan salam itu kaleee"

    "lalu salam apa doooonk Cuna?"

    "Kalo salam Say...." jawab gue dan telefon terputus

    Gue bengong, melihat HP gue yang keterangan pulsa telah habis.
    Gue inget banget kata-kata terakhir gue barusan
    Sebenarnya gue mau bilang begini "Kalo salam sayang kayanya engga soalnya dia temen saya"
    Tapi tadi rasanya terdengar seperti akan mengucapkan "Kalo salam sayang"

    Akh
    Mati gue..
    Mampus dah
    Semoga engga..

    "Okeee... pendengar radio fm, salam terakhir adalah dari Cuna kepada temen cekolanya hihihihi... namanya Hana. Hanaaaa ada salam cayang niihhhh dari Cuna, cie..cie... seru nih ketemu besok di cekolaaa.. Daaaaan lagu terakhir ini juga buat Cuna dan Hana aja kali ya, dari Sheila On Seven, Anugrah Terindah yang Kumiliki, Good Luck Cuna, Selamat Malam......"

    HA?
    FITNNAAAAHHHHH...!!!!!
    Gue mau ngamuk tapi mau ngamuk gimanaaa? seneng juga sih, tapi..
    Gue ga percaya dengan apa yang gue dengar barusaaaaan
    Ini gila
    Ini konyol
    Ini Noraaaaaakk.
    Gue bisa mati beneran kalo kaya gini, jantungan.
    Bagaimana kalo Hana denger?
    bagaimana Kalo temen-temen gue atau temen-temen Hana ada yang denger?

    "Huufff.. Okee... tenang Cunnn..tenaaangg" ucap gue kepada diri gue sendiri yang panik

    "Nama Cuna didunia ini banyak, tidak. Dikota ini Banyak. Berapa banyak sih nama Cuna yang nitip salam ke Hana? nama Hana kan juga banyak!!!"

    Gw lemes..
    Kemungkinan pasti ada, mengingat ga banyaknya radio dikota ini yang mengudara

    Gue melempar badan gue kekasur
    Berdoa sebelum tidur,
    Doa gue:
    meyakinkan bahwa besok akan berjalan biasa aja seperti hari-hari sebelumnya.
    Berharap Hana tak mendengarnya, Berharap Hana juga tak mengetahuinya dari yang lain.

    Kemudian..
    HP Gue berbunyi tanda ada SMS masuk

    From: Erik
    "Salam Cayanggg nih yeee.. Hahaha Koplak Lo Cunn!!!"

    Gue membeku setelah membacanya
    hanya terdengar Duta sang Vokalis Sheila on Seven menyanyikan lagu yang seakan-akan direquest oleh gue

    dan gue udah berfikir..
    besok dari pada gue sekolah mendingan gue mati aja deh

    Bersambung ke Part - 9

    Gue rasakan hangat sinar sang mentari, yang buat gue bangun dari tidur lelap semalam, sinarnya yang terang bikin mata gue makin sipit yang membuat gue semakin sadar matahari udah semakin tinggi.

    Waktunya sekolah, dan bimbel lagi
    Hari ini beda dengan hari kemarin,
    Langit biru pagi ini juga beda dengan Langit biru kemarin, lebih cerah seakan mengisyaratkan selalu ada harapan buat gue.

    Tapi entah kenapa badan gue jadi beneran demam, mudah-mudahan gue ga mati beneran seperti yang gue harapkan semalam.

    Dan ga perlu waktu lama bagi gue sampe di parkiran sekolah disambut masih dengan kakak kelas yang seperti tukang parkir setiap saat ada disana.

    Gue pun dari motor,
    tegang, berharap kejadian semalem ga ada yang menyinggungnya.
    tapi ternyata harapan tinggal harapan, ketika gue menginjakkan kaki di pintu kelas, satu kelas pada heboh, si Erik kaya setan kesurupan (setan kesurupan setan) ketawa-ketawa, loncat-loncat dari bangku satu ke bangku lainnya (setannya sepertinya dari kalangan setan monyet) dan gue yakin dialah provokator atau aktor utama kehebohan dikelas ini.

    "Kampret, puas lo Rik." ucap gue jutek

    "Ceiiilaaaaahhh.... yang baru kirim salam sama cuayaaaaaaang" jawab temen-temen gue yang perempuan kompak malah menjawabnya

    Gue pelototin..
    percuma
    gue ga punya mata yang lebar
    mata gue sipit

    "Woooiieeee diem lo semuaaaa, noraaklaaaaaaah"

    Awalnya mereka kaget, dan gue pikir bakal diem pada ketakutan tapi ternyata harapan gue salah lagi. Ternyata mereka semakin menggila seperti pasien rumah sakit jiwa.

    Mau gak mau gue juga ikutan nyengir, nyengir lebih lebar daripada Erik.
    Merasa jadi cowok paling jantan sedunia seakan-akan mengirimkan salam lewat radio adalah tindakan paling Gentle di abad ini. [​IMG]

    dan siang nya ditempat les gue bener - bener ketakutan kalau - kalau Hana denger salam gue yang semalam dan yang paling gue khawatirin adalah gimana kalau Fani tau??? bisa kejang - kejang kaya kena meninghitis, parangtritis hingga oasis gue..:XD:

    “met dateng Fan...” sapa gue waktu Fani dateng

    Tapi

    Fani lewat begitu aja, apa Fani tau kejadian semalam ohhhh tidakkkkk............
    Nengok aja engga.... kooooookkk acuh banget?

    gue langsung kejang-kejang, berbusa.. engga lah, gue cuma shock saat itu..
    Lagi shock-shocknya gue, tiba-tiba ada yang nepok pundak gue dari belakang

    “uii Cun....” Erik tiba – tiba nepuk pundak gue.

    “eh elo Rik”

    “lesu amat Cun? Fani nya belom lewat? “

    “udah rik baru aja”

    “terus?” tanya Erik makin kepo.

    “yaa seperti biasa, lewat gitu aja” (terus gue cerita)

    “oooh yaudah sob gausah dipikirin, usaha terus sob, kelas aja yok”

    “ayolah..” sambil gue bingung kenapa Fani gak nengok

    “Cun lo mau sampe kapan pake helm? Taro aja napa di motor”

    “bentar rik, bentar......” (ada yang ga beres nih)
    gue loading, masih lemot....lemot banget..
    Yaelaaahhhh...
    Pantes aja gue senyum ga keliatan, gue senyum dalem helm..!
    Pantes aja gue ngomong ga kedengeran, gue ngomong dalem helm..!
    “Rik kok lo tau ini gue? Gue kan pake helm?”

    “yaiyalah helm sapa lagi yang ada stiker kamenrider nya dibelakang”

    “kamvret lo”

    “lagian lo itu orang nya aneh bin absurd, jadi pala lo dikarungin aja gue masih kenal”

    “terus kenapa Fani ga kenal gue?”

    “lho? Tadi? Lo? jadi ..............”
    Setelah gue ngomong gitu si Erik ngakak kaya orang kesurupan, ga perlu gue jelasin lah yaaaaaa...
    Gue kaya orang nganterin pasien rumah sakit jiwa , sambil jalan Erik terus-terusan ngakak sambil ngeledek gue, kejadian kaya gini efeknya sampe sekarang kalo reunian joke kaya gini masih laku banget.

    Di kelas, gue liat Hana udah dateng, rambutnya dikuncir lucu banget, rambut samping kupingnya itu lhoo

    “Han cepet banget datengnya...”

    “eeh anak tua, iya Cun kecepetan datengnya, kamu hampir telat”

    “Han...gini. gapake tua oke! gue duduk sini lagi ya Han?”

    “sok aja Cun, gapapa kok hehe”

    “lho eh Han gabawa bukunya lagi nih ceritanya?”

    “engga ah Cun aku takut ilang, bener kata kamu, di buku tulis juga bisa kok”

    “di meja juga bisa Han”

    “dibangku juga bisa Cun”

    “dikotak pensil Han”

    “di kaos, di jaket, di papan tulis, di rok, di blablabla”

    gue ketawa denger Hana ngomong gitu, ga bakal nyangka aja ternyata dia antusias banget nyebutin semua yang bisa dicoret-coret. Gue ketawain yang ada malah Hana malu sendiri.

    “apaaaan sih Cun ketawa - tawa gitu” wajah nya memerah mungkin malu.

    “lagian lo nyebutin sampe abis, cuma satu Han yang ga lo sebutin mau coret - coret dimana”

    “dimana emang?”

    “dihatimuuuu...” #kode

    “dikeluarinn dulu kali Cun...di operasi” dan sekarang wajah nya bener – bener merah kaya buah apel


    Teruusss terus kalo udah dikeluarin bisa gitu dicoret-coret?
    Ah..Han.. Lo emang beda dari yang lain

    "Eh Cuna..." katanya tiba-tiba setelah berbalik badan

    "Ehh apa Han?"

    "Beneran tuh?"

    "Apanya Han?"

    "Itu temen-temen pada heboh didalem tadi"

    "Errrr.. yaa.. itu.. sebenarnya... yaaa..gak... apanya.." jawab gue salah tingkah, gue berfikir pasti si Erik juga cerita ke anak - anak bimbel

    Gue melihatnya sebentar dan gue menunduk malu

    "Maaf Han, bener gw semalem kirim salam ke elo lewat radio, tapi kedengarannya ga seperti itu sih Han.."

    Hana menatap tajam ke gue

    "Maksudnya Cun?"

    "Ya.. gue cuma bilang gue kirim salam, tapi bukan salam sayang, gue bilang kalo gue kirim salam sayang ke lo rasanya engga karena kita kan temenan, tapi ternyata pulsanya habis jadi kepotong cuma sampe ke kata kirim salam sayy"

    "gittu" lanjut menambahkan dengan ada jeda dari penjelasan sebelumnya

    "Oooohh.. kiraaainn..."

    "Ha? kirain apa Han?" tnaya gue kaget

    "Kirain kirim sayang beneran hehehe..." katanya dan tertawa

    "Maksud lo?

    "kalo kirim sayang beneran aku jitak kamuuuu, bikin malu aja tau Cunaaa..."

    "Hahaha..iya, itu penyiar radionya aja gila asal juga sih ngomongnya"

    Rasanya setelah gue mengatakan yang sebenarnya, hati gue kembali lega karena Hana untungnya ga berpikiran yang engga-engga ke gue.
    Gue yakin,
    karena gue belum siap.
    karena Hana selama ini hanya menganggap gue sebagai temannya saja.
    Lalu..
    Obroloan kita yang mulai rileks ini dipotong oleh kehadiran guru yang datang.

    "Udah ateng tuh Han gurunya.."

    "Eh..iya.."

    Kita pun mulai belajar....


    MASALAH NYA KELAR DEHH

    Bersambung ke Part - 10

    Malamnya..

    Sehabis mengerjakan tugas, gue kembali melamun..
    Bertanya-tanya..
    Seandainya kalo gue emang beneran bilang titip sayang tadi, Hana akan marah tidak ya?

    Bisa Iya
    Bisa Tidak

    Akh..
    Sudahlah..
    Lagian sudah lewat, demam gue juga udah ga terasa lagi, mungkin hanya belum sarapan aja tadi pagi.

    Gue kembali menyalakan radio, masih disaluran yang sama gue mendengarkan request lagu.
    Penyiarnya pun masih sama, penyiar sial yang mempermalukan gue.

    kemudian..
    Mata gue mulai meredup..
    namun sayup-sayup gue mendengar nama gue disebut oleh entah siapa di radio.

    ".xxxx...xxxxx..Cuna...xxxx" katanya yang hanya gue dengar nama gue aja

    HA?
    ITUKAN NAMA GW!!
    Gw langsung bangkit dari posisi tidur menatap radio yang ada disebelah kepala gw tadinya.

    "Jadiii...?" katanya penyiar itu

    "Titip salam buat Cuna, yang pastinya di sakarang lagi tidura-tiduran dikasurnya.." kata seseorang itu

    "Hhmm... kemaren kalo ga salah ada yang namanya Cuna juga deeeeh kirim-kirim salam" balas si penyiar

    "Hehehe.. kali ini saya mbak yang mau kirim salam buat Cuna"

    Gw menyimaknya..
    Deg-degan?
    pastiii... siapa yang ga deg-degan kalo ternyata nama lo disebut-sebut perempuan yang titip salam dengan nama lo.

    Tapi..
    INI SUARA Hana BUKAN YA??

    "Hana?" panggilnya dengan bodohnya kepada radio

    "Salam apa nihhhh? salam darimana yaaaa? namany siapaaa?" tanya si penyiar

    YAK!!!
    BAGUS!!
    TANYA NAMANYA!!

    "Ummm... Cuna tau kok siapa saya hehehe"

    "Loh kok gakmau sebut nama? nanti salah Cuna llooohhhh.."

    "Cuna yang sekolah di xxxx kelas xxxx, gak mungkin salah yaaaa hehe" katanya dan tertawa

    ASTAGA!
    ITU GW!!
    GW DENGEERR NIHH!!

    Berikutnya telefon pun ditutup
    dan gw udah ga fokus lagi dengan apa yang dikatakan penyiar gagal itu.
    Gw bertanya-tanya siapa yang tiba-tiba mengirimkan salam ke gw barusan.

    Mungkin..
    Hana?
    Tidak.. rasanya bukan dia..suaranya sedikit beda..
    tapi cuma sedikit, pengaruh telefon ke radio bisa saja terjadi perbedaan suara.

    atau Mungkin..
    Hana lagi?

    Akkhh..
    Bodohnya, rasanya kandidat yang gw pikirkan cuma Hana doank.

    Kemudian..
    Biarlah..
    Gw tutup kepala gw dengan bantal,
    mencoba tidak memikirkannya padahal terus kepikiran karena ternyata gw punya seorang penggemar rahasia.

    Gw mencoba tidur
    tapi gagal total.. gw malah cengar-cengir..

    Membayangkan, pastinya..
    besok..
    dikelas... semua pada kesurupan lagi.

    Lalu..
    Setelah lagu yang barusan gw dengar, lagu yang sama yang seakan-akan gw request kemarin malam pun terdengar mengalun mengiringi tidur gw malam ini..

    Sheila On 7 - Anugrah Terindah yang Kumiliki
    Salam pertama yang membuat hati berdebar dan bertanya - tanya..

    Bersambung ke Part - 11

    Daaaaann..
    Sudah bisa ditebak, salam misterius semalam rupanya membuat kelas bimbel gw seperti kebun binatang ragunan.

    Erik dengan gaya orang utannya mempraktekan dan menirukan suara penyalam misterius.

    "Salaaam cuayaaang yaaa buat Cuna... MUaaahHhhhhhh" kata Erik lantang

    "BUAHAHAHAHAHA" 1 kelas kompak tertawa bahkan ada yang muntah-muntah saking gelinya

    "GAAaaa Gittuuu juga kaleeeeeeeee" timpal gw sambil menendang pantat Erik yang kemudian dihindarinya

    Tapi,
    sudah terlanjur, seisi kelas sudah terlanjur tertawa dengan aksi badut nya si Erik yang lagi-lagi dengan konyolnya mencium kotak pensilnya sendiri seakan-akan itu adalan gagang telefon.

    Lalu..
    Ditengah-tengah gelak tawa, gw melihat Hana... Lebih tepatnya gw memandangnya..
    Dia yang merasa dipandang oleh gw hanya tersenyum geli kepada gw.

    Gw pun memberikan isyarat bahwa gw ga tau menahu tentang si pemberi salam tersebut.
    "Gue...ga.. tau.. Han.."

    Tapi, Hana hanya tertawa kecil saja sambil mengangkat bahunya bahwa ia juga ga tahu menahu.

    "Jadi bukan dia.." ucap gw pelan kepada diri gw sendiri

    Kecewa?
    tentu saja tidak. Gw tau Hana bukan tipe cewe yang mempunyai kebiasaan seperti itu.

    Kemudian pelajaran pun dimulai, sejenak gw melupakannya..

    Duduk sama Hana gimana gitu rasanya, disamping dia cantik orangnya juga lucu, Hana dikala gue lagi bosen merhatiin pelajaran bisa jadi perhatian gue (diem-diem tentunya ),

    karena hari ini dia ga bawa sketch book jadi kadang-kadang gue mergokin dia ngegambar di udara sampe akhirnya gue ga tahan buat komentar

    “orang gila..orang gila..orang gila..” ledek gue sambil berbisik

    Nyesel gue ngeledek kaya gitu, soalnya setelah itu bahu gue digampar pake buku, tau buku apaan tebel gitu. Padahal buku gue aja tipis-tipis banget, semakin tipis semakin enteng semakin bagus hehehhe. Mulutnya langsung manyun setelah ngegampar gue

    “siapa yang gila HAH?” tiba – tiba Hana marah

    “sakittt oi Han... gila yang ngerasa aja Han”

    (BUUGGHHH gue digampar lagi)

    “jadi siapa yang ngerasa gila HAH?” tanya Hana lagi

    “eloooo.. abisnya lo ngapain juga gambar - gambar di udara” elak gue

    “nah kamu tau aku lagi gambar.. kamu juga gila donk sepikiran sama aku”

    “...................oh iyaya kita berdua gila Han”

    “ini namanya imaa..ji...na...si Cun”

    “ooooo... itu namanya imaa..ji..na..si.. Han, gambar apa lo tadi?”

    “liat aja sendiri” dengan gaya cuek nya.


    mana gue tau gambar imajinasi elo Han

    “Han pinjem pulpen”

    “tuh ambil aja”

    “mana? Mana?” gue kebingungan nyari pulpen yang bener – bener gue gak tau dimana.

    “tuuuuuu.. liat ga samping buku ku?”

    “ga ada gue ga liat”

    “pulpen nya juga imaaa..ji...na...si..... Cun”

    “........................................” ngenes deh gue dikerjain lagi

    “rasain, makanya jangan bilang aku gila lagi, nih pulpennya”

    Yaaaah... cukup sering (sering banget sih) gue dikerjain kaya gini, mungkin gue emang kurang imaaajinasii..

    Sebenernya hari ini gue pengen banget cepet berlalu, nanti sore kan gue ada janji sama Fani, soalnya dari kemaren gak jadi mulu.
    Janji pertama..
    Jalan bareng..
    Berdua..
    Sepertinya bakal indah........... semoga..
    Gue coba sms Fani aja dulu, gue baru inget gue kan udah dapet nomornya

    1 message Fani :

    “Fani.. Cuna nih.. nanti sore jadi kan ya?”

    (Ga lama dibales)
    “Eh ya Cun, iya boleh jadi ya

    “Ok Fan”

    “Istirahat siang gue di kantin ya Cun”

    “Sipsip”

    “Ditempat kemaren”

    “Iya Fan”

    Pas istirahat pertama dengan bangganya gue tunjukin sms gue sama Fani ke Erik, setelah baca SMS nya gue kira reaksi Erik bakalan kagum gitu sama gue, atau setidaknya muji gue lah udah bisa berkembang sejauh ini, tapi gue malah dibilang BEGO..

    “sob lo luar biasa......................bego...” ucap Erik

    “thanks rik keren kan gue... (sadar)HAH? Bego?”

    “apaan nih sms gitu doank cuma bales oke, sipsip, iya”

    “emang kenapa? artinya kan setuju itu Rik”

    “yaelaahhhh datar amat sih lo, gue liat ini aja mata gue pedes, ini kode sob, kode sob!” ucap Erik dengan antusias

    (gue perhatiin) “ga ada kode rik semua jelas, mana yang harus dipecahkan?”

    “begoooo...begooooo... lo liat sms kedua dan ketiga ini nda..”

    Erik ngejelasin dengan penuh semangat, gue juga heran kenapa dia yang malah jadi hiperaktif gini sama gue, katanya sih matanya kepedesan..

    “lo kenapa sih Cun? otak lo sama Fani jadi buntu gitu, padahal lo sama cewe kan ga parah - parah amat”

    “gatau rik gue kalo sama dia grogi luar biasa padahal udah lama kenal dan temenan, mungkin pengaruh pengalaman gue Pertama kali Jatuh Cinta”

    Erik sama gue tepok jidat rame-rame

    SKIP>>> Istirahat makan siang

    Gue nurutin saran Erik yang udah susah payah mecahin kode buat gue, kata kunci nya:

    “istirahat makan siang, dikantin, di tempat kemaren”.

    OKEH..! on the way kantin.
    Dari kejauhan gue udah liat Fani disana, sendiri. Gue langsung gemeter, otak gue bekerja samalah! Gue mohon untuk kali ini aja pleaseeee jangan bikin gue malu...

    Gue semakin mendekat dan Fani ngeliat gue, dia terus lari meluk gue kenceng banget katanya kangeen (BOHONG BANGETT ).
    Kejadian yang sebenernya sih begini:

    “eh Cun..” sapa Fani sambil senyum

    “eh Fan.. dah lama?” akhrinya gue nyamperin Fani

    “baru kok Cun, sini cun duduk....”
    .......
    ..............
    .......................

    Bersambung ke Part - 12

    kemudian...

    Jam dinding yang ada dikamar menunjukan pukul 16.00, sudah saat nya gw siap-siap. Senyum gw berkembang mencoba menutupi jantung yang rasanya berdetak lebih cepat dari biasanya.

    “Cuna.. jemput jam 17.00 ya..” kata – kata Fani itu selalu terlintas di kepala gw

    siapa coba yang jantungnya ga deg-degan kalau ditunggu sama seseorang yang disukainya?

    “Oi Cun... mandi dulu sana..”

    Suara siapa itu? Yap betul, Erik ada dengan gw sekarang, dia emang punya kebiasaan numpang tidur setelah pulang sekolah. Tapi sekarang berbeda, dia tampak lebih bersemangat dari biasanya, mungkin karena sahabatnya akan melakukan hal yang akan mengubah dunia (lebay).

    “wah Cun.. semoga sukses lah.. akhirnya dua tahun cun muncul juga kesempatan kaya gini”

    “yoi rik.. gw udah siap lahir batin, persiapan gw udah lumayan nih”

    “apa aja emang?” tanya Erik.

    “motor tua gw oke, baju kesukaan gw sengaja ga gw cuci kemaren nanggung sih soalnya gw belom bawa baju lagi, jaket kulit oke, teruss.. kira – kira apalagi yah yang kurang?”

    “bentar..bentar.. motor tua! Baju ga dicuci! Jaket kulit? Neeeh pake jaket gw..! parah..parah lo..”

    “gw rasa cukup rik”

    “lo bisa mati gaya nanti! nih Pake jaket gw, neeh, titik. entar lo mau ajak makan dimana?”

    “gw sih udah lama banget gak makan kepiting saos padang, kepiting saos padang aja kali ya enak kan tuh” gw minta pendapat Erik

    “mati..mati... lo mati sob.. ga romantis banget lagi pedekate...makan bareng..terus lo jilat - jilat jari gitu pas makan, jilat-jilat kaki sama perut kepiting.. ntar lo dikira psikopat!”

    “HAHAHA apaan sih lo berlebihan ah..”

    “sob... gw tau lo gabiasa pake jaket kulit, gw tau lo ga biasa makan kepiting apalagi saos padang, gw juga tau dompet lo Cuma bisa beli kepiting setengah.. jadi please sob..Jadi Diri Lo Sendiri”

    “.................................” gw cuman bisa berfikir dan ternyata apa yang dibilang temen gw ada benarnya.
    Ckckckc ni bocah emang tua sebelum waktunya, perkataannya sih bener banget dan juga mengenaskan. Dia juga ngasih gw tips singkat “Tips for Successful Dating”
    Baik, gw akan jadi diri gw sendiri.. KAMEN RIDER!

    “cui gw berangkat, lo mau disini aja atau gimana?” tanya gw ke Erik

    “sini ajalah, gw mau gitaran aja sampe lo pulang” sambil megang gitar dan senderan.

    “oooh oke, gw berangkat dulu, JANGAN PUTUS LAGI senarnya!”

    SMS dulu..
    1 Message From Fani :

    “Fan.. gw berangkat ya..OTW kesana”

    “ya Cun, aku udah siap kok”

    Bersambung Ke Part - 13

    Jadi diri sendiri..
    Kalimat sakti itu dari erik dulu sampe sekarang yang membuat gw bisa seperti saat ini, dikala gw kehilangan percaya diri, dikala gw lagi sulit memutuskan, dikala gw di tempatkan dilingkungan yang baru, gw selalu ingat kata-kata itu.

    Sekarang..Rumah berpagar putih, bercat hijau dan bidadari dengan cantiknya menunggu ada di depan gw sekarang. Dia tersenyum dan merapikan rambutnya dan berkata

    “siap berangkat sekarang Cun?” sambil nyamperin gw yang baru nyampe.

    “kapanpun gw siap Fan” sambil ngasih helm.

    “yukkk Cun, langsung berangkat aja tadi udah bilang mama”

    “safety nomer 1 ya Fan, gw udah bawa helm nih”

    “tentu donk.. cabuttt Cunaaa”

    “Cabut? Lepas donk?” gw agak becanda dikit.

    Sore itu angan-angan gw jadi kenyataan, gw bisa boncengan berdua, jalan berdua sama Fani. Kalo dipikir lagi sih saat itu gw merasa jadi orang paling beruntung di dunia, belum lagi kalo motor gw agak tersendat-sendat gitu jalannya, bikin suasana jadi makin romantis..tis..tisss..

    “eeeeh Cun kenapa nih kok gadjluk gadjlukan jalannya?” tanya Fani.

    “tenang Fan, adaptasi nih dinaikin berdua sama lo”

    “hahaha tapi aku suka motor kamu lho nda, antik gitu bawaannya”

    “wahahaha iya donk, weeh Merah dibilang suka tuh”

    “haha kok malah ngomong sama motor?” tanya Fani sambil tersenyum

    Yang gw yakinin sampe sekarang, gw kalo punya benda yang gw sayang pasti gw kasih nama, gw yakin atau entah Cuma sugesti aja tapi kalo gw puji motor gw sendiri pasti jalannya bener. Kita tiba di tempat tujuan, ga terlalu besar sih toko bukunya, koleksinya kalah jauh kalo dibandingin sama Gramedia, tapi yang kita butuhin emang ada disini.

    “ayo Cun buruan.. eh kenapa?” Fani nanya gue yang malah bengong.

    “haha engga Fan, gw baru sadar lo cantik banget kalo ga pake baju sekolah” gw agak bengong kalau liat Fani yang sekarang.

    “haayyyyaahh apaan sih kaya baru pertama liat aja”

    “kalo dari deket kan baru ini”

    “hahaha dasar, yuklah..” ajak Fani sambil megang tangan gw.

    Peluru pertama ditembakkan..
    Puji dia saat pertama bertemu (kata Erik)
    Liat Efeknya..
    Kalo mengelak dibilang cantik, artinya KENA.. sebenernya tujuannya buat cairin suasana aja.

    Jalan sama Fani bikin gw ngerasa hidup, canda dan sikapnya yang hangat, cara tertawa nya dan senyum nya yang manis semakin membuat gw yakin ada harapan didepan sana.
    Fani..setiap gw menatap matanya gw selalu berharap ada gw disana, setiap nama gw dipanggil olehnya gw selalu berharap ada panggilan sayang di setiap nadanya.

    Ternyata bisa menyukai dan mencintai seseorang adalah sesuatu yang indah dan nikmat, gw rindu saat-saat jatuh cinta dulu.

    “gimana Fan udah ketemukan bukunya.?.” tanya gw sambil ngehampirin Fani yang lagi milih – milih buku.

    “iya Cun udah ada nih, aku beli 5 series dulu, jadi nyante deh sekarang”

    “wuidih banyak juga, beli minum yuk Fan, lo aus juga kan?”

    “wah iya Cun aku haus, aku pengen lemon tea nda, cari yuk?”

    “sipp.. sini bukunya” gw inisiatif bantu.

    “eeehh gak apa apa aku aja Cun”

    “gak apa apa Fan gw aja..bawain doank”

    “ooooh kirain mau bayarin...”

    “hahaha gw bawain doang Faniiii lo keliatan repot gitu bawa nya”

    Peluru Kedua nyaris aja, Jangan biarin cewe bawa belanjaan sendiri, DOSA!
    Tapi harus ada ketegasan disini soalnya kalo salah bisa-bisa dompet sendiri jadi korbannya, disangka mau bayarin padahal Cuma pengen bawain. Dan jangan lakuin ini kalo udah deket kasir! Soalnya udah pasti 99% disangka mau bayarin.

    Ketika Fani ngantri bayar sebenernya gw inget Hana, mumpung gw lagi di toko buku jadi gw pengen cariin sketchbook aja buat dia. Entah apa yang gw pikirin saat itu sampe gw mutusin untuk ambil 1 sketchbook buat dia. Untungnya juga Fani ga nanya untuk apa.
    kita lalu beli 2 gelas Es lemon Tea dan kita bawa sambil jalan, sampai akhirnya kita duduk berdua di tepi kolam.

    “Cuna..” sapa Fani tiba – tiba.

    “ya Fan..”

    “kita udah SMA yah sekarang.. bentar lagi lulus, kalau kata orang - orang masa SMA itu, masa paling singkat”

    “iya”

    “setelah lulus kita pasti mencar - mencar ya Cun”

    “mungkin”

    “atau.. gabisa ketemu sesering dulu kaya waktu SMP”

    “bisa jadi”

    Sebenernya bukan maksud gw ngomong singkat-singkat gitu tapi gw ga mau mengiyakan jawaban Perpisahan.

    “Cun.. mau lanjut sekolah dimana?”

    “mungkin.... ke Bandung Fan, lo?”

    “...................” Fani cuman diem aja.

    “kenapa?kok ga jawab?”

    “kamu lagi suka seseorang Cun?” tiba – tiba Fani nanya sesuatu yang bikin gw kaget

    “ada..” jawab gw simple.

    “haaaa? Ada siapa Cun? cie cie...” Fani mulai Kepo.

    “hahaha ada sih Fan, tapi ya gitu dee” gw sengaja bikin jawaban misterius.

    “dasarr..(sambil ngacak – ngacak rambut gw) Cun baru sekarang ya kita jalan bareng, padahal kenal udah lama banget, aku juga sering ke kelas kamu bahkan kita dulu satu SMP hahahaha” Fani tertawa kecil.

    “iya Fan”

    “Cun..Cunaa...coba liat itu” tiba – tiba Fani menunjuk sesuatu.

    “yang mana?”

    “ituuuuu liat ga sihhh?”

    “yang manaa Faniiiii?”

    “yaaaah udah lewat, payah aaaah”

    “apa emangnya Fan?”

    “ga jadi ah..”

    Setelah itu kita diem-dieman cukup lama, Cuma suara gemericik air kolam dan sesekali suara gw dan Fani minum dari sedotan.

    “eh ya Cun.. seru juga jalan sama kamu.. kamu baik juga mau nemenin aku”

    “jalan sama lo juga seru Fan, sampe auusssssss”

    “hahaha..jitak nih... Cun pulang yuk? Udah gelap”

    “oke Faniii, yuk”

    Sepanjang perjalanan ada yang beda, Fani lebih banyak diem sekarang, mungkin batre nya abis atau dia kelaperan gw ga tau. Gw juga jadi ikutan diem. Sampe akhirnya kita tiba lagi dirumahnya..

    “sampee kitaaaa Fan...” ucap gw pas nyampe depan rumah nya.

    “makasih ya Cun, nanti - nanti temenin lagi ya”

    “sama-sama Fan...siapppp”

    Sebelum masuk dia bilang gini ke gw

    “Cuna nyaman juga jalan bareng kamu, aku ga biasanya bebas cerita - cerita sama cowo”

    (senyum doank) “yuk Fan.. gw pulang dulu, sampe jumpa besok”
    gw pacu merah pelan-pelan, perkataan Fani tadi buat gw berpikir

    “Cuna nyaman juga jalan bareng kamu, aku ga biasanya cerikta-cerita sama cowo”

    Entah kenapa hati gw ga tenang, harusnya gw seneng dapet ucapan seperti itu, seperti ada dua makna disana..
    Pertama, dia bener-bener nyaman di deket gw,
    dan
    Kedua, gw takut itu kita akhirnya bukan berujung pada cinta...... gw takut kita berujung hanya
    sekedar sahabat.

    Akankah berakhir seperti itu..??

    Bersambung Ke Part - 14

    Rasanya pergi beberapa jam tadi aja capek nya kaya abis ikut lomba marathon, sebenernya bukan cape fisik tapi cape pikiran di jalan, ternyata jatuh cinta itu disamping indah juga sulit.

    Gw ngelamun sebentar sambil merebahkan diri dikasur, gw liat Erik lagi autis sama gitar gw.

    “sob.. gimana?” tanya gw ke Erik.

    “annyiinnnggg cerita aja belom lo udah nanya gimana, gimana apanya?”

    “hahaha.. maksud gw lo bisa liat sepulang gw tadi kan...”

    “hmmm... “ Erik berfikir.

    “tebak aja, gw mendengarkan..”

    “hmmm... ga ada masalah kan sob?” tanya Erik.

    “sebenernya ga ada tapi....”
    Gw ceritain semua kejadiannya....

    “ga bisa langsung disimpulkan sih, tapi ya mudah - mudahan engga, positif thinking ajalaaah” ucap Erik meyakinkan gw.

    “yup, gw pinjem gitarnya...gantian” ucap gw sambil ngambil gitar dari Erik

    “aarrghh mending lo gausah maenin lagu ginian”

    “bodo.. nikmatin aja rik...”
    (Sebenarnya gw ga bertepuk sebelah tangan sih, menyatakan aja belum)

    Sampai situ petikan gitar gw berhenti, hp gw getar-getar
    Ah males.. gw lagi mood maen gitar
    Drrttt...drttttt....ddrrrtttt...
    (getar lagi)

    “Cun.. sms tuh” tunjuk Erik ke HP gw yang ada diatas meja.

    “males rik lo buka aja” ucap gw ke Erik

    “beneran? dari Fani nih”

    “HAH? SINI...! SINI gw baca dulu” gw langsung bangkit dan ngambil Hp dari Erik

    1 message from Fani :

    “ Cuna..udah sampe belum?”............ “Makasih ya Cun...”

    “Udah Fan dari 15menit yang lalu, lagi sama Erik nih”

    “Ohya? Salam ya... bua Erik”

    “apa katanya?” tiba – tiba Erik disamping gw.

    "hehehe nih baca sendiri aja.. balesin rik gw belom bales tadi..” sambil ngasih Hp gw ke Erik.

    “bales apa?”

    “sipsip..udah gw salamin. Gitu aja tulisnya” suruh gw ke Erik.

    “uokeee”

    Gak lama dibales lagi.

    1 message from Fani :

    Ok makasih ya.. sampe ketemu ya rik disekolah
    Gw baca sekali lagi mungkin gw salah baca..

    “Ok makasih ya.. sampe ketemu ya rik disekolah”

    Mungkin salah ketik kah??..

    “ehm.. Cun si Hana gimana Cun?” tiba – tiba Erik nanyain Hana.

    “baek aja”

    “baek doank?”

    “gila” ucap gw sambil cekikikan

    “hah? Gila? Kenapa dibilang gila?”

    “yaiya sekarang lagi hobi gambar - gambar di udara, makanya gw beliin sketchbook tuh”

    “parah lo. Hmm.. Cun.. gw aja ngasih bukunya gimana?” tawar Erik ke gw.

    “hah? Ada-ada aja lo, lagian aneh lah tau tau lo yang ngasih buku, jangan..jangan lo...?”

    “hahaha gak lah”

    “hmm.. ada indikasi kesana ga nih? Haha, tenang aja tombol gw udah ON sama Fani sob”

    “gak lah.. oke gw balik dulu nanti gw dicariin lagi sama nyokap kaya waktu itu” ucap Erik sambil memakai jacket motor nya.

    Gw inget beberapa waktu lalu saat nyokapnya telepon gw nyariin anaknya, padahal anaknya kabur ke kosan gw, udah jam 01.00.

    1 call from bunda Erik :

    “woii nyokap lo nih kayanya” teriak gw ke Erik

    “angkat aja bilang gw ga ada disini, males banget”

    “hahaha diem gw loadspeaker aja biar lo denger” ucap gw sambil nerima telepon

    “halo”

    “Cuna ya nih? Tante lagi cari Erik ada dimana ya, Cuna tau ga?”

    “waduh kurang tau saya tante, emang ada apa ya?”

    “udah jam segini belom balik, tante takut Erik udah mati”

    “......................................”

    tiba - tiba Erik langsung loncat dari kasur dan ngerebut Hp gue.

    “......................................... Mah ni Erik

    Gw nahan ngakak waktu itu, kaya anak kucing baru lahiran aja takut mati

    Bersambung ke Part - 15

    Esoknya dibimbel..

    “Cuna..mahyam duhu ya, kamu dufduk aja” ucap Hana dengan mulut penuh makanan waktu dia lagi makan.

    “ha?” gw bingung dengan apa yang Hana ucapin.

    “sory Cun, mahu?” Hana nawarin ke gw sambil mulut nya penuh dengan makanan

    “etdahhhh.. telen dulu kali Han baru ngomong”

    “hahaha ia, sanfe aha donk”

    “Han telen dulu lah baru ngomong!” pinta gw.

    “iya udah, gitu aja sewott.. laper nih Cun, semalem abis kerja bakti sampe lupa makan”

    “kerja apa gitu Han? Lo nambal jalan tol malem - malem? ” tanya gw.

    “huuuu...bukan lah, tapi yaa kamu ga bakalan ngerti sih”

    “apa? ngomong aja belom ya ga ngerti lah”

    “gaklah nanti diketawain, weeeeee”

    “hahahah yasudah.. eh ya Han nihh..” Gw ngeluarin skecthbook yang baru gw beli kemaren

    “apa nih Cun?”

    “nih obat namanya, biaar lo ga gila lagi, buat lo aja gw ga kepake dirumah”

    “.. beneran Cun? “

    “hahaha iya beneran, pake dah tuh..”

    “asiikk aku sembuh deh”

    Gw sama Hana tatap-tatapan terus kita berdua ngakak bareng lagi, orang gila sadar juga dia gila.

    “ehya Cun.. sebagai ucapan terimakasih, aku mau ajak kamu. Dengerin ya?”

    “siap..” ucap gw dengan sigap.

    “kayanya kamu bisa cocok deh”

    “cocok apa? Sama lo?”

    “weee ngarepp , engga lah gak mau aku juga sama kamu. Gini nanti malem mau ikut aku? Abis magrib ya”

    “hahah sial bener nih, gak mau ah emang mau ngapain Han?”

    “ikut aja” Hana maksa gw

    “aaaah gak lah rahasia-rahasiaan”

    “IKUT! Ya ya yaaaaa?”

    “iyaaaaaaaaa..” akhirnya gw pasrah ikutin kemauan dia.
    Yaaah ngalah deh gw, matanya udah melotot gitu, gw ga tau saat itu Novi mau ajak kemana, masih rahasiaa..

    Dan setelah mendengarkan pelajaran yang begitu bejibun selama beberapa ribu detik..
    Disinilah gw sekarang..
    di ruang toilet, duduk melamun depan wastafel karena gue boring dengan pelajaran dikelas karena pelajaran yang gw pelajarin hari ini juga bikin mumet, rasanya percuma gw merhatiin intruktru didepan kalo hati gw ga ikhlas gini. setelah beberapa lama akhirnya gue putusin untuk menyudahi semua ini.. menyudahi acara melamun maksudnya hahaha...

    "hhhhhh" gw menghela nafas

    "bete amat lo..." kata seorang perempuan yang lagi berdiri didepan pintu wc cewek disamping gw.

    Gw melihatnya,
    Hmmm..
    cantik..
    rambutnya hitam sebahu, kulitnya putih, wajahnya mulus tanpa jerawat.
    Ditangan nya ada sebuah kacamata yang tidak dipakainya, gw rasa dia memakai kacamata kalo diperlukan aja.
    Dia memakai cardigan merah berkancing bunga-bunga yang pas sekali dipadukan dengan seragam abu-abu.

    "Siapa lo?" tanya gw

    "Never" jawabnya tanpa melihat gw karena dia lagi mencatat di kertas

    BUSEDDAAH
    SOMBONG AMAT
    Gw pikir muka cantik tapi kelakuan baik, tapi ternyata sombong banget.

    "Ha? gw nanya nama lo doank, sombong amat lo," kata gw jengkel

    "Lo nanya apa?" tanyanya balik

    "Gw tanya nama lo siapa"

    "Never" jawabnya lagi

    PARAH!
    Gw diginiin lagi.

    "Tuhkan.. gw nanya nama lo jawab NEVER (tidak akan pernah)" ucap gw makin jengkel

    Si perempuan itu mengenakan kacamata nya kesal

    "Lo kan nanya nama gw? nama gw Never, napa lo jadi sewot gitu?"

    "Eh? beneran itu Never?" tanya gw kaget dan jadi salah tingkah

    "Nih" Never membuka satu kancing cardigan merahnya untuk menunjukan seragam dibaliknya yang kemudian ditunjuknya name tag di dada sebelah kanan

    Gw pun membacanya
    N.E.V.E.R
    lalu gw nyengir..

    "Sori.. kirain gw nanya nama lo jawab ga akan pernah hehehe" ucap gw sambil meminta maaf

    Dia pun tersenyum
    "Ga apa, bukan lo doank yang salah paham kaya gituh kok. Tapi yang sewot cuma lo doank, lagi PNS ya lo?"

    "PNS? PMS kaleee, emang gw pegawai negri ?? hahaha"

    "Eeeeehiyaaa.. PMS, soriiiiii keseribet ngomongnya hehehe"

    Kita pun tertawa bareng

    "aneh banget nama lu Nev" tanya gue

    "jelek amat manggil Nev, Vera aja"

    "Ha? Vera?"

    Lalu Never menuliskan nama asli nya di telapak tangan nya dan gw pun membacanya, di nama panjang nya memang ada Vera tepat nya ARIANNE VERA"
    (orang sunda baca nya Arianeu Vera)

    "Aria aja lah" ucap gue becanda

    "Serah lo dah"

    "Hehehe"

    "Btw nama lo?"

    "Cuna" jawab gw singkat padat namun sambil setengah berbisik

    PLUK
    sebuah pulpen melayang tepat di jidat gw

    "AWWWW Ver!! gw kok ditimpuk??" tanya gw sambil meringis

    "Ngebales nihhh? HA? jadi cowo kok dendaman, males banget kenal cowo kaya lo" katanya mendadak marah

    Gw pun bingung
    tukang somay pun bingung
    tukang cendol pun ikut bingung
    orang gila yang diperepatan pun pasti bingung
    eh engga denk, cuma gw doank yang bingung

    "Kenapa emangnya gw? dendam apa Ver??

    "Gw tanya nama lo tadi, eeh lo ngebales"

    "Baleeees apwwaa Veeerrr, asli gw ga ngerti?"

    "Grrrrr.. Lo jawab CUMA kan tadi?"

    Setelah Vera ngmong begitu,
    gw langsung nahan ketawa, seandainya bukan dikelas, mungkin gw udah guling-gulingan ketawanya.

    "Gw bilang nama gw CUNA... Veraaaaa, bukan CUMA"

    "eh?" katnaya dengan muka aneh

    "iih?" balas gw

    Lalu kita berdua pun cekikikan

    "xixixixixi... sori Cun.. kirain lo gak mau jawab pertanyaan gw atau bales dendam ke gw" katanya meminta maaf

    "Xixixixixi.. gapapa"

    karena keasyikan ngobrol, gue gak nyadar ternyata jam pelajaran udah selese..

    ..
    ....
    ......
    ........

    TETTTTOOOTTTT..TEETTTTOOOTTTT
    Bel pun berbunyi
    Bunyinya bikin kaget, karena suaranya engga banget.

    Gw pun beres-beres dan yang lainpun begitu.

    "Yuk..Cun.. gw duluan..." pamit Vera yang sudah ingin pulang duluan

    Gw menengok kearahnya
    "Ohh..oke.." jawab gw

    Vera pun tersenyum dan berlari ke kelasnya.

    Dan ketika gw mau beranjak pergi, gw ga sengaja melihat kearah lantai, pulpen yang di bawa Vera tadi rupanya jatuh. Gw pun langsung berlari mengejarnya.

    Tapi karena banyak nya murid yang berhamburan gue susah nyari Vera dan akhirnya gue lihat rupanya dia sudah menyebrang jalan

    "VERAAAA WOIIII" panggil gw dari sini ke sebrang sana

    "APAAAAA?"

    "PULPEN ELO NEEEEH?" teriak gw lagi sambil mengacungkan pulpen ke atas kepala gw

    "BAWA LO AJA "

    "LO SEKOLAH DIMANAAAAA?"

    "DI SEKOLAAAAAAAAHAAN"

    Yaelaaah
    Gw juga tau elo sekolah di sekolahan
    Gw udah teriak-teriak dijawabnya asal..

    "DIMANAA?"

    Vera menyebutkan nama sekolahan

    "DAH YAAA"

    Dan dia pun menaiki angkot yang diberhentikannya.

    Gw menggenggam pulpennya, kemudian menyimpannya kedalam saku gw.

    ==== >> Skip

    setelahnya gw menuju parkiran motor, tersenyum-senyum sendiri mengingat perkenalan gw dengan Vera


    Nama lo siapa? N.E.V.E.R

    Bersambung ke Part - 16

    Gw skip Hari itu sampai gw janjian malem itu sama Hana >>>>>

    Karena disinilah gw mengenal sosok Hana yang sesungguhnya. Gw udah didepan rumah nya, masih nunggu Hana selesai beres-beres. Gak lama Hana keluar bawa rantang makanan.

    “Han lo ngajak gw piknik malem - malem?” tanya gw soalnya aneh malem – malem bawa rantang.

    Hana cuman bales dengan senyum.

    “kalo dinner ga bawa rantang juga kali Han”

    “udaaaah gausah bawel, yuk Cun ke jalan ini ya” sambil naik ke motor gw.

    “ooooh kesana, yaudah oke berangkaatt”

    >>>>>>>> sesampainya

    Sekarang gw udah didepan rumah tipe lama tetapi terawat dengan Papan nama “Panti Sosial Bhakti XXX”. Gw tau ini apa, ini kan panti jompo. Gw liat Hana dan sepertinya Hana tau kebingungan gw, dia hanya tersenyum saat gw ngeliat dia dan tanpa berusaha untuk menjelaskan ke gw apa maksudnya mengajak gw kesini. Setelah beberapa saat Hana pun membuka suaranya...

    “bingung Cun?” tanya Hana

    “iya.. ada apa disini?”

    “ini panti jompo Cun ”

    “tau Han.. maksud gw kenapa kita ada disini?”

    “tau ngga nda panti jompo ini buat apa?”

    “tau.. untuk para lansia kan..”

    “bukan hanya itu Cun.. sebenarnya tujuan panti jompo itu kan upaya dari pemerintah untuk mengayomi para lansia yang hidup miskin dan terlantar, pendirian panti ini juga didasarkan undang- undang atas Pemberian bantuan bagi orang-orang Usia Lanjut. Tapi...Hhhhh.."

    “terusin Han..” pinta gw.

    “tapi ini gak lebih dari tempat isolasi untuk menghilangkan eksitensi dan keberadaan orang - orang Lansia. Mereka dihapus dari keberadaan warga karena menetap di panti jompo ini. Ya gak semua sih tapi.. dari yang udah aku ajak ngobrol mereka diletakkan disini oleh anak mereka sendiri karena tidak sanggup untuk mengurus mereka, orangtua nya sendiri! Mereka sibuk bekerja! Mana rasa terimakasih nya? Mereka (lansia) itu lebih berbahagia tinggal bersama anak-anaknya ketika mereka tua, menurut kamu mana yang lebih baik tinggal disini atau tinggal bersama anak-anak ketika tua sampai mati?”

    “tinggal bersama... “ jawab gw.

    “iya Cun, sebenarnya ga salah tinggal disini tapi.. tinggal bersama staff, dokter dan perawat dibanding anak-anak mana yang lebih membahagiakan mereka? Dan didalam budaya kita menghormati orangtua adalah suatu keharusan”

    Gw cuman bisa senyum sambil liat Hana, gw kagum dengan cara pikiran nya yang begitu dewasa

    “yuk Cun kita masuk.. aku kenalkan ke salah satu penghuni didalam sana” ajak Hana ke Gw

    Kita pun masuk dan didalam gw ngeliat beberapa lansia yang sedang asik mengobrol satu sama lain, opa dengan opa, oma dengan oma, tapi ada juga yang hanya mendengarkan radio di samping telinganya atau ada yang diam sendiri di pojokan terasing dari yang lainnya. Hana lagi berbicara dengan staff disana kemudian Hana membawa gw ke salah satu kamar di pojokan, kamar dengan dinding putih bersih dan dalamnya sangat rapih sekali, kamarnya isi 2 orang. Hana memberi kode ke gw untuk memperhatikan aja dulu.

    “omaaaa ini Hana...” sapa Hana ke salah satu penghuni disana.

    Namun nenek itu hanya diem dan memperhatikan Hana.

    “omaaa lupa yaaaa.. baru kemaren Hana dateng” ucap Hana sambil duduk disamping nenek itu.

    Nenek itu masih diam seperti sedang berusaha mengingat sesuatu.

    “huuuu oma lupa... nih Hana bawain nasi timtim buat oma” sambil ngasihin rantang ke nenek – nenek itu.

    “Hana...“ tiba – tiba nenek itu memanggil Hana.

    “iyaaaaaa betull... semalem kan juga makan bareng - bareng... “

    Nenek itu akhirnya tersenyum.

    “sekarang Hana bawa temen lho oma.. makin rame kan makin seru”

    “siapa?” tanya nenek itu.

    “ini Cuna temen sekolah Hana...” sambil narik tangan gw dan nyuruh gw duduk juga. Gw duduk disamping Hana dan mencium tangan orangtua tersebut.

    “saya Cuna oma”

    Nenek itu mengusap kepala gw dan tersenyum.

    “dimakan ya oma belom makan malem kaaan?, makan ini aja lebih enak”
    Gw speechless ngeliat Hana nyuapin oma itu,

    gw bisa liat betapa besar perhatian yang ditunjukin buat oma itu. Setelah makanannya habis (cukup lama juga sih) Novi nyamperin gw.
    “gimana Cun?” tanya Hana ke gw.

    “errr.. pengalaman pertama buat gw, itu siapa Han? Keluarga lo?”

    “bukan, bukan siapa - siapa. Oma itu udah 3x lebaran ga dikunjungi sama anaknya lho Cun,
    kasian ya..”

    “iya..”

    Kita disana kurang lebih 2jam, karena udah agak malam. Kita lalu pulang dan gw anter Hana sampe kerumahnya lagi. Gw liat Hana juga udah kecapean banget. Kepalanya nyender di punggung gw. Ternyata dia ketiduran. Gw bangunin pelan-pelan dan gw kasih tau kalo kita udah sampe dirumahnya. Hana bangun dengan keadaan sempoyongan. Karena udah sempoyongan gitu gw jadi yang bukain pagernya sementara dia kucek-kucek mata di atas motor gw.

    “huaaaahhhhhh Cun maap aku ngantuk bangett cape”

    “gapapa, lanjut tidurnya didalem aja Han, mama ada kan?”

    “ada, aku biasa kesana juga sama mama kok, tapi sekarang dia ga ikut”

    “ooooh..yauda gw pulang ya..” gw pamit.

    “iya Cun makasih ya udah mau ikut..”

    “iya nanti ajak gw lagi ya”

    Hana cuman tersenyum ke gw. Hana turun dari motor dan gw disamping motor siap mau naik lagi, tapi tiba-tiba pas Hana kesandung kakinya sendiri dan dia bisa jatuh kalo gw ga reflek menangkapnya, lebih tepatnya sih ga sengaja meluk.

    “eeeeh maap Han.. ga sengaja reflek”

    “gapapa ,aduuh aku pusing banget Cun jadi kesandung kaki sendiri”

    “ya Han langsung tidur ya, oke gw pulang ya..”

    “eeeeh Cun tunggu.... bentar..”

    Bersambung ke Part - 17

    Hana lalu duduk di bawah di depan pagarnya, senderan di pagar.

    “apalagi Han?” tanya gw

    “sini dulu Cun”

    gw nyusul Hana dan duduk disampingnya, ketika gw duduk dia malah diem.
    “malah diem..kenapa Han?”

    “menurut kamu.. gimana tadi?”

    “yaaaah gw kan ga sengaja Han meluk lo, lagian lo pake jatoh segala sih”

    “dodoooool bukan itu dasar *****”

    “hahaha lalu apa?”

    “yang tadi di panti, kamu ga bakal ketawain aku kan nanti - nanti? Jangan bilang-bilang yang lain ya Cun”

    “Han.. sikap lo tadi terpuji kok, gw kagum sama lo, jujur aja gw sendiri baru pertama kesana”

    “...................” Hana cuman diem saja.

    “ada alasan apa Han lo kesana?”

    “awalnya ga alasan Cun, Cuma diajak mama lalu semua mengalir begitu aja, nurani”

    “hebat lo Han”

    “dan... aku ngelakuin ini untuk papaku juga”

    “kenapa?”

    “papa jauh lebih tua dari mama, papa tua dalam keadaan sakit, aku ga sempet berbuat banyak ngurus papa waktu itu, aku sedih kalo inget. Papa bilang enak ya diurus sama anak sendiri, aku emang anak satu-satunya. Papa bilang dia bahagia sekali, tapi gak lama setelah bilang itu papa malah diambil sama Tuhan, makanya waktu diajak mama kesana aku sedih kok orangtua itu pada disini bukan disamping keluarganya sendiri.”

    Sekarang gw tau alasannya, jarang banget orang seumur kita bisa ngelakuin hal kaya gitu. Setelah itu Hana kembali diam sambil kepala nya menghadap langit...

    “Cun.. aku kangen..”

    “ya?” gw bingung

    “kangen papa... dia lagi liat kita disini ga ya..?”

    “kalo bisa ngeliat?” gw ikut – ikutan liat ke langit

    “pasti langsung marah”

    “weeitttsss kok bisa langsung marah, gw kan diajak duduk disini sama lo”

    “iyalah marah, duduk sama cowo tukang peluk sembarangan”

    “bahaaass lagiiii, peluk beneran entar...”

    “weeeeeeeee gak maooo..”

    “hahaha jitak ajalah”

    “coba aja jitak kalo bisa”

    Gw kalah cepet sama Hana malah dia duluan yang jitak gw, beneran jitaknya, kepala gw sampe sakit. Setelah obrolan itu gw pulang. Gw menyimpan perasaaan kagum yang luar biasa sama Hana. Mulai detik ini juga gw mau ngelakuin hal sama, gw harus lebih perhatikan orangtua gw lebih dari apapun karena gw tau sekarang mereka udah semakin tua. Bagai tersadarkan.. gak terasa mata gw mulai perih seperti ada yang mau keluar. Kalo inget di panti tadi dan seandainya gw tua disana ga bisa gw bayangin 3x lebaran keluarga ga ada yang jenguk, tapi malah dijenguk sama orang lain.

    Ayah...
    Ibu....
    Aku sayang kalian...
    Hana..
    Makasih banyak..



    DEG..jangan sampe tombol gw tertekan

    ****​
    Bersambung ke Part - 18

    Sepulang dari Panti gw bener - bener ngerasa cape banget, dan sampai ke kostan ternyata semua penghuni kostan sudah pada tidur. Dan gw pun langsung menuju kamar gw. Gw berjalan menjauhi kasur dan mendekati jendela, gw buka daun jendela selebar-lebarnya untuk mengizinkan udara malam masuk kedalam kamar gw, berharap angin dapat menyejukkannya.

    "Gini baru sejuk...." ucap gw ketika angin berhembus

    Tengah malam ini begitu tenang. hanya sesekali suara anjing tetangga terdengar dikejauhan sana, selebihnya tidak ada lagi suara yang berarti.

    Gw lalu mencari-cari makanan yang sebelumnya gw pikir ada dikulkas tapi gw langsung kecewa bahwa sepersekian detik kemudian gw menyadari stok makanan dikulkas telah habis dan gw tau pasti si kamvret Erik yang ngabisin nya.

    Karena makanan gw habis gw memutuskan untuk keluar membelinya.

    Setelah mengenakan jaket adidas hijau bergaris-garis gw pun keluar rumah, Gw juga membawa motor, berjaga-jaga jika warung didepan komplek gw ternyata tutup gw masih bisa mencarinya ditempat lain.dan benar saja, warung itu tutup.

    Gw mencari-cari warung, ketemu!
    tapi... makanan yang gw cari ga ada... Gw pun mencari lagi.di setiap-setiap warung yang masih buka

    Gw semakin jauh dari rumah,
    Meskipun malam begitu dingin tapi gw menikmatinya, gw menikmati berjalan-jalan di tengah malam dikota ini.

    Dan setelah jauh dari rumah akhirnya gw menemukannya.

    "Ada angkringan" gumam gw

    Gw pun menuju angkringan yang berada di seberang warung ini, Angkringan ini ditutup oleh tenda warna kuning, tidak begitu lebar hanya hampir dua meter, ada tempat duduk yang berada didalam tenda dan bangku-meja plastik khusus diluar tenda. Angkringan ini juga tidak terlalu ramai, hanya beberapa pemuda yang ngopi dan mungkin tukang-tukang ojek pasar yang menunggu panggilan.

    "Pak, susu jahe siji yo" pesan gw ketika sampai dan duduk di kursi panjang dekat dengan gunungan nasi kucing yang bertuliskan sambal teri.

    Bapak itu tersenyum mengiyakan dan langsung mengambil gelas untuk membuat susu jahe, sambil membuat minuman Bapak itu bertanya ke gw memakai bahasa jawa.
    Daan.. otomatis gw ga ngerti, karena gw bukan orang jawa.

    "Waaaahhh maaf pak, bukan wong jowo saya ee pak.." kata gw malu

    "hahaha rapopo.. habis mas e tadi pesan nya begitu si"

    "Hehe.. iya pak, reflek aja tadi"

    "Ini.. susu jahe nya, lekas diminum mumpung masih panas..." kata Bapak itu sambil menyerahkan gelas

    "Matur nuwun pak" jawab gw berterimakasih memakai bahasa jawa lagi

    Bapak itu tersenyum lagi.
    Meskipun sudah tua, namun Bapak itu masih terlihat kuat dan berenergi. Tapi satu yang membuat gw suka kepada Bapak ini, dia begitu ramah kepada siapapun yang datang ke warungnya. Bahkan tak jarang karena saking ramahnya uang 100-500 perak direlakannya karena pembeli tidak ada uang kecil saat membayarnya.

    "Kalo ga ada gapapa mas, besok-besok aja mampir lagi" begitu katanya

    Salut gw.
    200 rupiah kan terhitung lumayan buat harga gorengan kaya gini.

    Di tengah kesalutan gw, mata gw langsung melotot kaget, langsung tertuju kepada seorang perempuan yang masuk membawa jaket kulit hitam ditangan sebelah kirinya dan sebotol Aqua yang berisi air teh ditangan sebelah kanannya

    "Bapak.. jaketnya ini lhoooo ketinggalan aja" katanya pura-pura galak kepada si Bapak itu

    "Vera?" panggil gw

    Vera menengok.
    "Cuna?"

    "Veraa?" panggil gw lagi

    "Cunaa??" jawabnya lagi

    "Verrraaaa?"

    "Cunaaaaa? Haiyaaaaaah Cunaa ngapain juga panggil-panggilan kek giniiii? " katanya dan geli sendiri

    "Hahaha.. iya juga ya Ver, lagi minum ini Ver" jawab gw sambil mengangkat gelas susu jahe

    Vera tertawa
    "Hahaha.. apa sih manggilnya gituh banget kaya yang kaget"

    "Lo ngapain disini?" tanya gw

    Vera tersenyum.
    Lalu masih dengan senyumannya dia memberikan jaket kulit hitam tadi kepada pria yang disebut Bapaknya.

    "Ini Bapakku Cun..." katanya dan memperkenalkan Bapaknya sendiri

    HA?
    Gw kaget
    Bapaknya juga kaget

    "Loohh? kalian satu sekolahan ini ya? mas e temennya?" tanya Bapaknya

    "Waaah temennya bener Pak, tapi saya bukan temen sekolahannya tapi temen kursusnya" jawab gw

    Vera tertawa,
    kemudian dia meminta ijin ke gw sebentar untuk membantu Bapaknya, dia mengangkat teko dari bawah kemudian meletakkannya di atas meja, dia mengelap gelas yang belum di elap dan akhirnya dia membuatkan teh panas untuk Bapaknya sendiri.

    "Cun..." katanya sambil memberikan kode untuk kebelakang tenda

    Gw pun menurut dan mengikutinya kebelakang tenda.
    Di belakang tenda tidak ada seorang pun, hanya ada beberapa aqua galon.
    Vera duduk di atas trotoar dan gw juga duduk disampingnya.

    "HOOAAAAAAAMMMM" dia menguap lebar

    "hahaha apaan sih nguapnya gede banget"

    "Ngantuk aku Cun, agak ngantuk sih, daritadi belum istirahat" jawabnya sambil merapatkan cardigannya yang kali ini berwarna kuning tanpa motif

    "OOoooo" gw ber ooo aja

    "....." Vera diem

    "Ver.. tiap hari?"

    "Hampir Cun"

    "Jam-jam segini?"

    "Hmm.. ga tentu, biasanya lebih cepet, tapi tergantung. kaya sekarang tadi kan ngerjain tugas dulu baru kesini nganterin jaket Bapak. EH ya kamu ngapain jam segini masih diluar?" tanyanya menyelidik

    "Waduh, gaya ngomongnya berubah nih dari eloo jadi kamuu hahaha"

    Vera ikutan tertawa
    "Hahaha... gapapalah ya, gitu aja di protes"
    "Ehya.. kok kamu masih diluar Cun? kayanya juga kamu baru pertama kan mampir ke warung Bapak?"

    "kalo lewat sering, tapi kalo mampir baru kali ini Ver" jawab gw

    "Ooooo"

    "......"

    "......"

    Kami berdua diam, tapi bukan berarti karena gw canggung, tapi gw ga tau lagi apa yang harus dibicarakan, karena kita juga belum lama kenal. Dan gw rasa Vera juga merasa seperti itu.
    Jadi, akhirnya gw hanya minum susu jahe ditemani oleh Vera disamping gw yang sesekali kembali ke tenda untuk memenuhi panggilan Bapaknya.

    "Vera" panggil gw pada akhirnya ketika minuman gw hampir habis

    "ya?"

    "Gw pulang dulu aja ya, udah malem banget, hampir jam 02 ini sih"

    "hahaha..iya Cun. Aku juga bentar lagi pulang"

    "bused daah Ver elo ga ngantuk besok disekolahan?"

    Vera memasukkan kedua tangannya di kantong cardigannya, seperti mencoba melupakan merasakan dinginnya malam lalu kemudian dia menggeleng
    "Udah biasa Cun"

    Gw mengangguk, ikut-ikutan melakukan hal yang sama memasukkan kedua tangan pada kantong jaket
    "Kalo gitu gw pulang duluan ya" ucap gw

    "Okee.. tiati" katanya sambil melirik sedikit kearah tenda
    Gw pun kembali kemotor dan gw menunggu hingga Vera kembali ke tenda nya memunggungi gw. .

    Lalu gw pun menyalakan motor, suaranya membuat siapapun yang berada di dekat motor ini akan menengok, termasuk Vera.
    Dia..melihat ke gw dan gw melihatnya melalui kaca helm ini, hanya beberapa detik koma sepersekian detik gw malah terus menatapnya sampai akhirnya dia melambaikan tangannya ke gw.

    "Tiati...." ucapnya begitu jika gw ga salah menangkap arti gerakan bibirnya

    Kemudian
    Gw pun pergi

    ..
    ...
    ....
    Ketika sampai kostan..

    "ASTAGA GW BELOM BAYAR!!!"

    Bersambung ke Part - 19

    Di Kelas... Setelah gw ngeliat sisi lain Hana kemaren rasanya tingkat kekaguman gw sama Hana bertambah tinggi, tapi ga bertahan lama kalo liat dia lagi-lagi ngomong dengan mulut penuh, anjlok deh pokoknya pengen nendang mah iya.

    “HMmmfffff...hmmmm” ngomong sambil makan.

    “napas Han..gambar ya gambar tapi telen dulu tuh kacang panjangnya mpe keluar - keluar gitu, ngeri” ucap gue liat tingkah alien yang satu ini

    “BWAHAHAHA...HAHAHA...” dia ketawa dan memuntahkan segala isi mulut nya.

    “hiyaaaaaaaa muncrat woii puutt muncratttttt pake ketawa lagi loo”

    “hayoooo Cuna takut sama kacang panjangg yaaa...niiii...niiiii...niiiii......ngeri yaa..ngeri yaa..”
    Dia ngomong gitu sambil ngasih kacang panjang ke gw, bodohnya saat itu gw kabur jadi keliatan banget takutnya. Padahal yang sebenarnya kacang panjang yang disodorin itu... bekas dari mulutnya
    Akhhh dasar alien.
    Gw ke toilet sekolah buat bersihin sisa semburan alien tadi, ga keitung berapa butir nasi yang nempel di baju gw. Gw ngaca sambil ngedumel sendiri intinya gw jengkel banget.

    “santeee..santee masih pagi” tiba - tiba temen gue Erik muncul dibelakang gue.

    “ELOOOOO sejak kapan? Tau tau nongol aja”

    “daritadi gw disini kali sob..” kata Erik sambil cuci tangan di wastafel.

    “gw ga liat”

    “Lo kan bisa denger...”

    “denger apaan?” gue bingung.

    “tadi kan gw berak” dengan polosnya dia bilang gituh.

    “anjrit..telinga gw ga didesain buat fokus suara orang berak”

    “yakan setidaknya masih bisa denger yang lain”

    “apa lagi berak sambil nyanyi lo”

    “gw cebok ga kedengeran?”

    ................

    “gw duluan ke kelas” ucap gue sambil ngeloyor.

    “bentar sob...”

    “apaa lagi?” ucap gue sambil nengok kembali.

    “gw masih mules Cun”

    “terserah lo daaaaaaah rik.............”

    Alien kedua yang bikin gw tambah dongkol siang - siang.
    Kembali jalan ke kelas ternyata ada Fani didepan pintu kelas gw lagi ngobrol dengan Riska. Gw coba ikut ngobrol, obrolannya tentang kegiatan minggu pertama dan weekend nanti. Mereka menjelaskan bahwa mumpung belom terlalu sibuk belajar pengen jalan tapi ga tau mau jalan kemana.

    “kalo lo Cuna ada acara nanti?” tanya Riska ke gue.

    “ada Cun?” tanya Fani juga.

    “ga ada acara, paling gw mancing kalo sabtu minggu” jawab gue.

    “mancing? Waaaaah mauu..ikut Cunn, boleh?”

    “gw juga lo jangan berduaan aja” timpal Riska kaya yang takut ditinggalin.

    “apaaa sih kaa.. ikut aja, boleh ya Cun?”

    “boleh aja.. kita ke dermaga nanti.. pantainya agak jauh dari sini, kerumah gw, kalo mau nginap, nanti gw atur”

    “haaaaa? Kok nginaaaap?” Riska ama Fani ngomong barengan.

    “gw mancing malem, pas bulan purnama, minggu ini moonphase nya kayanya tepat”

    “nanti aku coba ijin dulu ya, pengen ikut ya Cun..” ucap Fani

    “boleh aja Fan.. nanti kalo pada ngantuk kerumah gw aja tidur disana”

    “akuuuuu juga..” tiba - tiba Hana muncul dibelakang gue.

    “kita berdua kan sob” tambah Erik juga yang tiba - tiba nongol juga.

    “HUAAAAA...! gak eloooooo gak Putri jangan ngagetin mulu napa! tiba -tiba aja nongol. Gw biasa mancing sama Ari berdua”

    “hahaha oke Cun” Fani ama Hana ketawa barengan.

    “sipsip jadi berlima nih kita yaa.. gw bikinin bekel nya ntar”

    “hahaha sipsip aku juga bawa bekel...” kata Hana

    “gw juga bawa bekel sama kamera” tambah Riska

    “oke! sip Fix” ucap Erik sambil senyum.
    Erik bilang OKE sambil tangan kiri di taro di bahu gw. Seketika gw jadi inget.

    “ri lepas” ucap gue.

    “hahaha santai santai gw bakal bantuin lo” (malah ditepuk - tepukin)

    “lepaaass aaarrggghhhhhh, lo abis cebokkk kan ga ada sabun tadi”

    “udah tenang..udah..suci..suci..” elak Erik

    “hiiiiiyyyyyy jorookkkkk Cuna udah ga suci lagi” ucap Hana sambil ngangkat bahu.

    “Haaannnn yang berak Erik bukan gueeeee”

    Kalo ambil perkataan nya Hana gw menyimpulkan setiap manusia yang baru berak di dunia ini ga ada yang suci, termasuk bayi yang baru lahir.

    Bel Bimbel berbunyi.. kita masuk kelas masing-masing
    ............
    ........
    ...
    tepat bel bimbel juga berbunyi bubur ayam di mangkok gw udah abis.
    hampir 10 tahun sejak saat itu dan gw baru pertama mampir ke sekolah ini lagi.
    Bagaimanapun juga sekolah ini adalah salah satu serpihan kisah masa lalu gw, gw ga mungkin melupakannya.

    Kenangan masa lalu

    Bersambung ke Part - 20

    malem nya seperti biasa gue nyempetin buat singgah ke warung nya bapak nya Vera.

    "Ini Cun susu jahenya" kata Vera sambil meletakkan gelas yang berisi minuman sus jahe di meja depan gw

    Malam ini gw kembali datang ke angkringannya bapak nya Vera. Gw datang disambut dengan senyum anehnya Vera yang ga menyangka bahwa gw ternyata datang lagi kesini.

    "datengnya kok ga bilang?" tanyanya dan ikut duduk disamping gw

    "Lho bukannya udah dipanggil tadi?"

    "kapan manggilnya?" tanya Vera heran

    "Lo kan udah sebut nama gw 3x? hehe"

    "Huuuuuu Ge-Er dehhh..." katanya dengan lembut

    Gw sebenarnya datang kesini bukan tanpa alasan,
    alasan pertama adalah gw gabisa tidur kalau gak nyemil dulu. Dan alasan yang kedua adalah gw masih ingin ngobrol dengan Vera karena menurut gue Vera orang nya menarik. Meskipun baru kenal sebentar baru kemaren dan beberapa kali bertemu gw menganggap Vera adalah pendengar yang baik bagi gw.

    "Terus gimana Cun?"

    "apanya yang gimana?"

    "itu lhooo..yang tadi siang pas kursus lanjutin donk ceritanya?"

    Gw tersipu malu,
    teringat pembicaraan gw kepadanya tadi siang ketika kami bertemu di tempat kursus.

    ...........
    .......
    ...
    ..

    Mundur beberapa jam, Masih hari yang sama, Siang hari menjelang Sore. Tempat kursus pas gue mau masuk ke kelas.

    "Fani ini Never, Never ini Fani temen sekelas gw" kata gw memperkenalkan keduanya.

    Gw dan Fani bertemu dengan Vera ketika baru mau masuk ke kelas. Karena sudah bertemu maka sekalian aja gw perkenalkan mereka berdua.

    "Fani..." kata Fani memperkenalkan diri dan mengulurkan tangan ke Vera.

    "Aku Never.." ucap Vera bersalaman

    "Never? unik ya nama kamu"

    "Iya, Bapakku ga tau artinya kali ya, taunya pas udah punya anak, anaknya belajar bahasa inggris, baru deh ketauan artinya"

    "Hahahaha kok lucu ya" Fani tertawa

    Gw melongo,
    Jadi begitu ceritanya,
    Simpel banget kasih nama anak.

    "nama panjang kamu?" tanya Fani lagi

    "ARIANE VERA panggil aja Vera kalau susah mah...." jawab Vera

    "Waaaaaahhh kaya nama orang mesir ya, namanya mirip-mirip kaya di jaman firaun hahahaha"

    Vera cuma nyengir, sambil ngeliat gw yang ikutan nyengir gara-gara dia juga nyengir.

    "Yaaa.. gitu deh Bapaku..hahaha" katanya menanggapinya dengan santai

    Gw melihat Vera lagi,
    hari ini dia merubah gaya rambutnya, dia menambahkan poni didepannya. Dan Meskipun masih memakai baju sekolah tapi yang membuatnya terlihat cantik adalah paduan warna cardigannya dengan poninya (*komen Gw: ga nyambung sih penilaiannya si Cuna, tapi Cuna merasa cewe berponi dengan cardigan itu cocok banget, whatever lah CUnnnn..)

    "Tapi.. kamu emang mirip sama cleopatra deh Ver... cantiik" kata Fani memujinya

    Vera tersipu malu dan sambil berbisik sambil menyenggol tangan gw
    "apaaan sihh temen kamu Cun"

    "Hahahha, Fan ada yang malu tuuh" kata gw dan tertawa

    "Enggaaa kalii.. Ehya Fan, kamu dikelas mana?" tanya Vera mengalihkan pembicaraan

    "Aku disebelah situ" jawab Fani dan menunjuk ruang kelas didalam

    "Oooh.. oke de, udah mau masuk ni Fan, nanti ngobrol lagi ya" kata Vera

    Fani mengangguk dan tersenyum kepada Vera dan gw.
    "Yuk Cun... nanti pulangnya bareng lagi ya, kalo sempet" ajak Fani ke gue.

    "eh aku gabisa, aku harus kebengkel ngambil motor Fan" jawab gw

    "ohiya, oke gapapa"

    Setelah Fani pergi.
    Gw dan Vera liat-liatan, matanya melotot seakan mau menusuk gw.

    "Napa LO liatnya gitu?" tanya gw ngeri

    "Apaaaan sih tadi?" katanya sewot

    "Apaaaan yang apa?"

    "itu yang bilang aku malu dibilang cantik"

    "Lah?? emang malu kan?" elak gw

    "Iya sih..sedikit" katanya

    "Yaudah gw ga salah donk Ver"

    "Hmmmm..." Vera hanya bergumam

    "Kenapa lagi? ayo masuk, telat nih kita ntar" ajak gw

    "Emang aku cantik Cun?"

    "Kaga"

    "Huuuuuuuuuu....... nyebeliiin"

    Gw tertawa melihat mukanya yang kembali ditekuk setelah jawaban gw yang mengatakan bahwa dia tidak cantik.

    "Iya, cantik..cantik.." kata gw akhirnya ga tega

    "Bodoooooo..." katanya dan berlari ke arah kelas

    Gw tertawa lagi.
    Tapi..
    Ya gw akui memang Vera cantik, tapi masa iya gw terang-terangan bilang bahwa dia memang cantik, kaya philips donk (Philips Terang Terus *krik..krikk)
    Tapi (lagi)...
    Jika dibandingkan dengan Fani, mungkin Vera hanya kalah cantik diwarna kulitnya aja, kulitnya memang ga seputih Fani atau Hana. sedangkan yang lainnya gw rasa mereka bertiga sama-sama bisa dinilai 9 dari 10,

    Gw masuk keruang kelas,
    lalu duduk dibangku disebelahnya Hana.
    Selama pelajaran, gw dan Hana tidak berbicara sama sekali, kami hanya sibuk memperhatikan instruktur didepan.
    Sampai pada akhirnya...

    "Fani.. pacar kamu Cun?" tanyanya tiba-tiba

    Kalo gw lagi makan, gw pasti kesedak
    Kalo gw lagi minum, pasti minumannya muncrat
    Kalo gw lagi diatas genteng, gw pasti jatoh
    Kalo gw perang tembak-tembakan, gw pasti mati
    Pertanyaannya itu lhooo?
    Mengapa harus pertanyaan itu yang keluar lhooo?

    "emang gw kaya orang pacaran sama Fani, Han?" tanya gw serius

    Akhh..
    Pertanyaan bodoh yang ngarep dijawab "IYA"

    "Yeeee.. aku tanya, dia malah bales tanya" ucap Hana sewot.

    "Engga, gw ga pacaran sama Fani, kita cuma temenan aja kok" jawab gw sedikit kecewa

    "Tapi kaya orang pacaran ya..." ucap Hana

    "Emang iya Han?" tanya gw semangat lagi

    "Ah.. engga juga"

    "Yaah, serius loo?" gw drop lagi

    "Emang kenapa?"

    "eerr..ya..gapapa si.. tapi..ya... engga.. mirip..ya gitu" jawab gw bingung

    "AAAH aku tau Cun!!"

    "tau apa?"

    "Kamu suka kan sama Fani?"

    JLEB...
    (IYAAAA GW SUKA DIAAA...)
    AKHIRNYA ADA JUGA MANUSIA YANG TAU KALO GW SUKA SAMA FANI (Erik bukan manusia jadi ga masuk hitungan).

    "kok malah diem Cun?" tanya Hana.

    "Ya.. Bisa dibilang begitu" jawab gw dengan malu

    Kemudian..
    Kami berdua tidak mengobrol lagi sampai waktu pulang kursus.

    ...
    .....
    .........
    ............

    ada rasa yang mengganjal dihati ini...

    Bersambung ke Part - 21

    Kembali di Angkringan.

    Suasana malam ini sangat sepi, jarang sekali kendaraan yang lewat dijalan ini, mungkin karena malam ini yang begitu dingin atau ada pertandingan bola atau karena ini adalah malam sabtu, entahlah gw ga peduli, yang jelas malam ini sepi banget.

    begitu juga dengan Angkringan ini, hanya beberapa orang saja yang datang, berbeda dengan saat pertama kali gw datang. Vera sekarang tidak sibuk melayani pembeli, karenanya dia dapat duduk mengobrol santai dengan gw sekarang.

    "eh Cun lalu yang sering diradio itu nama kamu kan?" tanyanya tiba-tiba

    JLEB..... (jleb lagi)
    sama seperti tadi pas di kursus
    kalo gw lagi makan gw pasti tersedak
    kalo lagi minum pasti gw bakal muncrat dan sekarang muncrat beneran karena gw lagi minum
    hari ini udah dua orang yang nanya sesuatu yang bikin kaget.

    "radio? lo tau juga di radio?" tanya gw setelah pulih dari tersedak

    "hahahaha namamu itu lhooo sering banget ada di radio, aku kira itu pasti kamu Cun, sampe temen sekolah ku aja pengen cari tau, siapa sih yang kirim salam sampe segitunya hahaha fans fanatik itu sih"

    "Aduhh.. bukan Cuna gw itu, gw emang sering denger tapi bukan gw itu, sueeerr deeeeh"

    "Ah bohoong, tenang aja Cun, semua deskripsi salamnya cocok kok sama Cuna yang ada didepan mataku sekarang.. xixixixi"

    "Terus kalo cocok? gw aja ga tau orangnya yang mana"

    Vera diem seperti berpikir,
    Selagi Vera diem, gw menyeruput lagi susu jahe ini.

    "Sedap Ver"

    Vera tersenyum. "kamu suka?"

    "Banget, ini enak banget"

    "Kalo sama Fani suka banget?"

    Gw nyengir
    "Udahlah ga usah dibahas lagi ya Ver..."

    "kalau sama Hana, suka banget juga?" tanya Vera lagi

    kali ini gue tersendak lagi..
    "loh kok kamu tau juga ama Hana?"

    "tau dong, dia kan sebangku ama kamu kan?"

    "iyah hehehe, dah ah Ver jangan bahas lagi plis atuh lah.."

    Kemudian,
    Gw dan Vera membicarakan hal yang lain,
    seringkali kita tertawa oleh hal lucu yang gw bicarakan ataupun sebaliknya dan tak jarang juga Vera merengut karena ucapan jail gw.
    Bapaknya juga terkadang ikut nimbrung saat berdekatan dengan kami, tapi hanya sebatas komentar singkat.
    sampai tak terasa jam hampir menunjukkan pukul 02.30

    "VERAA!!" gue kaget pas liat jam

    "Apaaaan sih bikin kaget aja, waaaaah pasti mau nambah lagi susu jahe nya?"

    "BUKAN!!"

    "lalu?"

    "sekarang jam berapa?"

    "hampir jam setengah tiga"

    "Kita kan besok masih sekolah!!"

    "hahahaha kirain apaan, aku sih udah biasa Cun"

    "eloooo udah biasa, gw bisa tepar besok, gw balik sekarang ya"

    Vera mengangguk "OKe.."

    Gw mengenakan jaket gw lagi dan kali ini ga lupa membayar seluruh apa yang gw makan.

    "Kembaliannya ga ada nih Cun" kata Vera

    "Udaaah gpp, deposit aja dulu, ntar gw makan lagi disini hahaha"

    "Siipppp" katanya sambil mengacungkan jempolnya

    Lalu gw pun pulang.
    ..
    ....
    .......
    .........

    Di Rumah.
    Masih ada waktu untuk gw dapat tidur, meskipun sebentar.
    Merapikan tempat tidur, bantal dan setelah mengatur posisi tidur gw pun memejamkan mata...
    tapi sebelum mata gw terpejam cukup lama, HP gw berbunyi

    1 New Inbox
    Terpampang dilayar HP
    From Vera:
    "Makasih ya Cuna, G'Nite"

    Gw hanya membacanya tanpa membalas sms dia.
    Rasa ngantuk ini mengalahkan keinginan gw untuk membalasnya.

    "Akh.. udah morning ini" ucap gw dalam hati dan pingsan dengan sukses..

    Bersambung ke Part - 22

    berminggu - minggu berlalu tanpa ada yang spesial kegiatan gw hanya itu - itu aja dan ditemani dengan kegilaan Erik wkwkwkw..
    hingga suatu hari waktu itu hari minggu dan Hana ngajak gue maen ke panti yang waku itu..

    setelah cukup berbincang - bincang dengan penghuni panti, Hana ngajak gw ke taman yang ada dibelakang panti dan kebetulan banget waktu itu gue bawa gitar heheh

    cieee romantiss wkwkwk

    "nyanyi lagu apa nih Han?" gue bingung mau nyanyi lagu apa.

    "terserah kamu aja.."

    "oke gue maenin gitar, tapi lu yang nyanyi? sepakat?"

    "sip, kebetulan gue pengen nyanyiin sebuah lagu.."

    nih lagu nya..



    Lagu ini.."I'LL Always Remember You" sebenarnya miris dan sedih banget
    Karena, arti dari liriknya menurut gw begitu dalam
    ditambah lagi ketika Hana yang menyanyikannya
    Gw yang diajaknya bernyanyi jadi ga sanggup mengeluarkan suara saking terpesonanya,

    "Cun.. reff terakhir nya kamu yaa.." katanya manis sekali sambil mengedipkan matanya dan memberikan isyarat untuk mulai bernyanyi.

    Gw menerimanya dengan ragu,
    tapi dimantapkan oleh anggukannya
    "Masuk Cun sekarang" katanya meminta gw masuk kedalam lagu

    Tanpa ragu gw mulai menyanyikan reff terakhir
    "I always knew after all these years,There'd be laughter there'd be tears,But never thought that I'd walk away,With so much joy but so much pain, And it's so hard to say goodbye"

    Ketika lagu itu berakhir
    Hana bertepuk tangan senang dan memegang tangan gw kencang.

    "I'LL Always Remember You, itu lagi kesukaanku lhoo Cun"

    "iya, gw tau lo suka banget sama Miley kan? lo kan sering bawa kaset nya kesekolah"

    "Hehe..iya Cun,"

    Kami diam
    Hana lalu tertunduk dan hanya memainkan tanah didepan nya pakai kaki nya.
    Gw sibuk dengan jari-jari gw.
    Rasanya ga pernah deh gw jadi sekaku ini dengannya

    "Suara kamu juga bagus Cun"

    "yang bagus Gitar-nya kali Han"

    Kami diam lagi
    Gw bingung harus ngmong apa, rasanya seperti tersihir sehabis bernyanyi tadi
    "ayo donk Han jangan diam aja, ngomong apa gitu" gumam gw.

    "Cuna..." panggilnya lagi

    "ya Han.." jawab gw semangat

    "Kamu lagi suka seseorang ga Cun?"

    Gw melongo kaget
    "Kenapa gitu Han?" tanya gw shock

    "Nanya aja sih.. Kalo aku lagi suka sama seseorang Cun.."

    "maksud lo?" gw makin shock

    Tapi Hana hanya tersenyum
    "Kamu lagi suka seseorang ga Cun?" tanyanya lagi

    "I..iy..iya..Sama, gw ju..jugga lagi suka seseorang" jawab gw lemas ga bersemangat

    "Ohiya? dia cantik Gak?" gilran Hana yang bertanya Kaget

    "cantik.." jawab gw semakin pelan

    "Orangnya bagaimana Cun?"

    "Dia.. dia.. baik.. dia juga cantik seperti kamu" jawab gw berbohong dan semakin pelan, mungkin hampir ga kedengaran jika saat itu gw ga berada persis disampingnya

    Kemudian Hana benyanyi pelan banget lebih mirip bersenandung
    "So glad I got to know ya, The times that we had, I'll keep like a photograph, And hold you in my heart forever I'll always remember you.."

    Setelahnya Dia tersenyum kepada gw
    Tapi percuma Hana memberikan senyum itu
    Hati gw sudah patah,
    Ternyata gw terlambat, ada seseorang yang lain yang masuk duluan ke hatinya dan itu bukan gw

    "Cun.. ikut nyanyi lagi donk kaya tadi" pintanya

    Dengan berat hati,
    Gw meneruskan lirik yang setelah Hana nyanyikan barusan

    Diakhir lirik..
    Gw merasa ini sudah selesai,
    sampai sini aja, rasanya perasaan senang tadi hanya mimpi.
    nasib gw sama seperti lagu ini,
    ternyata gw bukan pusat dunianya,
    ternyata gw yang akan melihatnya berpegangan dengan cowo lain
    menyadari bahwa itu akan terjadi, gw menyesali perasaan gw yang sudah terlanjur dalam kepadanya...
    entah kenapa meski gue sebenarnya emang suka Fani, tapi mengetahui dia sudah memiliki yang lain rasanya perih banget..

    "Han.." panggil gw
    "gw pulang dulu ya..."

    "....." dalam diamnya Hana malah menunduk

    "Han.. gw pulang dulu"

    "nyanyi lagi, sekali lagi" pintanya

    "Gw ga mau Han"

    "Nyanyi lagi Cun"

    "GW GA MAU HAN.."

    Gw jadi emosi
    "....."

    "Cuna.." panggilnya sekali lagi

    "Apa lagi?"

    Hana melihat gw,
    Kini...
    mata gw dan dia bertemu
    Dalam beberapa detik itu kami saling berpandangan,
    Dan dalam beberapa detik itu pula
    Gw melihatnya
    Gw melihat matanya
    matanya yang berkaca-kaca

    Gw ga tau arti pandangan lo saat itu
    Gw ga tau maksud lo memanggil gw
    Gw cuma berharap lo saat itu bohong Han, sama seperti gw berbohong.
    Itu saja, cukup Han..I just want to be with you


    Bersambung ke Part - 23
     
    • Like Like x 2
    Last edited: Aug 2, 2015
  2. Ramasinta Tukang Iklan

  3. bluefox13 Members

    Offline

    Joined:
    Aug 1, 2015
    Messages:
    7
    Trophy Points:
    1
    Gender:
    Male
    Ratings:
    +3 / -0
    [​IMG]
    Beberapa minggu sejak kejadian "I'II Always Remember You" hari itu.
    Hubungan gw dengan Hana agak sedikit menjauh.
    sedikit sih.. tapi tetap aja gw ga merasa seperti dulu lagi.
    Mungkin..
    Gw ga mau terus membiarkan perasaan tetap ada
    dan
    Mungkin menurut perkiraan gw..
    Hana juga menjaga jarak dengan gw karena dia memang ingin menjaga jarak dengan cowo lain.

    Tapi..
    Pertanyaannya adalah "Siapakah cowo yang disukai Hana?"

    Hari demi hari gw terus memikirkannya, tak jarang gw malah lebih sering memperhatikannya dibandingkan dengan seblum pengakuan itu. Dan apa yang gw temukan? tidak ada. Hasilnya sama aja. Hana berangkat sekolah, di sekolah, kursus, pulang sekolah selalu sendiri ga ada yang menemaninya. Teman dia pun juga itu-itu aja.

    "Han.." panggil gw dalam hati

    Gw berharap dia menengok ke arah gw, mendengar panggilan hati gw.
    Tapi gw rasa ini mustahil.
    Hana saat ini sedang asik bercanda gurau dengan teman-temannya di tukang batagor di kantin sekolah, sedangkan gw juga lagi bergabung dengan temen-teman gw di warteg kantin.

    Gw terus mengamatinya bagai seorang pemuja.
    Melihatnya tertawa..
    Melihatnya terpingkal-pingkal
    dan melihatnya berbicang-bincang semakin membuat gw merasa menjadi pria paling tidak beruntung sealam semesta.

    "ada apa sih Cun?" tanya Erik kemudian duduk menemani gw

    "yaah.. Rik nanya lagi lo, kan udah gw bilang waktu itu" jawab gw malas

    "Yaelah, lu mah yang gituan dipikirin, bukan nya lu suka ama Fani?"

    "iyah sih Rik, cuman gak tau kenapa gue ngerasa perih aja"

    "Woless aja mas bro, nanti juga lu tau sendiri"

    Erik hanya menepuk pundak gw dan menemani gw kembali berjalan menuju kelas.
    Sambil jalan gw melewati Hana dan teman-temannya, gw sempat melihatnya sebentar dan kemudian mengalihkan pandangan. Gw ga mau melihatnya lagi, terus melihatnya menjadi semakin hati ini terluka.

    Tak terasa, bukannya kekelas
    gw malah sampai di bawah pohon deket puskesmas tempat bimbel gw, biasanya gw dan Hana biasa duduk disini, menikmati kegiatan dilapangan basket yang ada didepan.

    "hhhhh..." gw hanya menghela nafas panjang

    Sungguh ga enak rasanya.
    Mau makan ga nafsu,
    Minum pun tak ingin
    Ajakan bermain basket pun gw tolak karena lemas.

    kemudian..
    mata gw malah tertuju kepada cewe yang dikuncir, yang duduk sendirian di bangku taman. Dia tampak asik mencoret-coret sesuatu pada buku dipangkuannya. Tak jarang pensil yang digunakannya untuk mencoret-coret itu dia tempelkan didahinya seperti berpikir.

    Karena melihatnya gw jadi ingin ikut mencoret-coret, bukan dibuku tapi permukaan tanah. Gw menggunakan ranting panjang yang gw patahkan menjadi dua.

    Gw menulis huruf besar-besar "H"...
    kemudian "A"...
    lalu "N"
    dan terhenti...menyadari bahwa gw ga sanggup lagi

    Lalu..
    Gw mengamati cewe berkuncir itu lagi.
    kali ini dia tidak sendiri, ada seorang cowo berkacamata yang menemaninya atau malah mentertawakannya?
    karena yang terlihat cewe itu malah jadi kesal dipermainkan, tapi rupanya cowo tersebut malah semakin sering menggodanya.
    Melihat itu semua,
    Gw menjadi rindu situasi itu, rindu banget malahan.
    Saat-saat ketika gw dan Reva duduk dibawah pohon ini dan bercanda.
    Gw pun tersenyum tipis
    dan melengkapi satu Huruf lagi, huruf "A"

    "HA..NA.." kata seseorang seperti membaca di belakang gw

    Gw menengok kebelakang dan meloncat kaget saking kagetnya mengetahui bahwa Hana sendiri lah yang mengucapkan nama yang gw tulis ditanah.

    Hana tersenyum dan tanpa diminta ikut duduk disamping gw, dia mengambil ranting ditangan gw dan ikut-ikutan menulis di tanah tepat diatas nama H.A.N.A

    "Nahh kalo yang ini dibacanya C U N A" katanya setelah selesai menulis

    "ii.iya Han, Gw juga tau" ucap gw bingung

    "Hmmm Cun.."

    "ya?"

    "Lama ga ngomong sama kamu"

    "iya Han"

    "Kenapa?" tanyanya

    ":......" gw diam

    "Ehya? Kamu kenapa tulis namaku ditanah?" tanyanya heran

    Gw menggeleng tidak tahu
    Hana mengambil lagi ranting yang seblumnya sudah diletakkan ditanah

    "Kalo lo kenapa tulis nama gw?" tanya gw ikutan penasaran

    "eummp gak tau juga.."

    dan setelah itu kita tertawa bareng, dan gue mulai berfikir mungkin sahabat juga tak masalah, yang penting Hana selalu ada disisi gue karena itu membuat gue lebih tenang.

    Berbohong pada diri sendiri itu lebih menyakitkan

    Bersambung ke Part - 24

    "Cuna..."

    "ya Han?"

    "Ini minumnya"

    ...........
    .......
    ...
    .
    sejak hari itu, gue mulai terbiasa lagi jadi temen dia seperti sebelum - sebelumnya.
    kami akhirnya bersahabat.
    Lucu memang, karena baginya kondisi seperti ini adalah hal yang paling nyaman. dan ternyata gue juga sama merasakan nya.
    Memang..
    Lama kelamaan, Gw merasa, hubungan gw dan Hana lebih baik seperti ini. Karena seperti ini gue ngerasa bener - bener gak canggung.

    Gw lebih senang memegang tangannya ketika kami hendak menyebrang jalan atau membantunya berdiri dari tempat duduk atau ada peristiwa yang Hana sangat membutuhkan tangan gw.
    Gw juga lebih senang ketika kami menelfon hanya karena kita saling membutuhkan bukan karena ingin nelfon sampe ketiduran,
    dan untuk malam mingguan..
    Seperti saat ini gw dirumahnya, gw datang untuk mencicipi kue kreasi baru bikinan dia.

    "Cuna..."

    "ya Han?"

    "Ini minumnya"

    "Hehe thanks Han" kata gw sambil mengambil gelas yang ada ditangannya

    "Gimana rasanya?" tanyanya penasaran

    "Waah, rasanya? manis Han, tapi agak keras bolunya, sebutannya bantet ya? hehe"

    "hahaha jujur banget deh kamu Cun"

    Karena kejujuran gw dalam menilai bolunya akhirnya orangtuanya pun juga ikut-ikutan berkomentar tentang hasil masakannya.

    "kompak deh menghinanyaaaa...huuu...." kata Hana pura-pura sebal

    Gw nyengir,
    merasa beruntung berada di tengah-tengah keluarganya malam ini.
    Hingga orangtuanya pun berpamitan untuk pergi makan malam memenuhi undangan salah satu teman mereka.
    ..
    ...
    .....
    15 Menit setelah orangtuanya pergi.

    Tinggalah kami berdua dirumah yang tidak terlalu besar ini.
    Hana meminta gw menunggu di ruang tamu sedangkan dia masih harus didapur membereskan piring kotor yang tersisa.

    Tanpa keberatan gw menuju ruang tamu mengamati seisi ruangannnya. Ruang tamu ini tidak terdapat banyak barang, hanya beberapa sofa putih panjang garis hijau empuk, meja kecil dan sebuah meja panjang serta buffet yang dipenuhi oleh vas aneka bunga.

    "itu namanya anggrek putih Cun, tapi tiruan doank siih. Yang asli ada dibelakang" katanya ketika muncul dan memergoki gw yang lagi memainkan vas bunga

    Gw berbalik cepat dan terkejut
    DEG
    CAntik Banget...

    Gw melihat Hana yang kini memakai kaos warna putih kebesaran dan celana pendek jeans biru selutut.

    "eh Han, kok cantikan?" kata gw kaget

    "Hahahaha apa siihhh cuma make kaos doankkk"

    bener juga sih.. dia cuma make kaos aja, gw aja yang berlebihan, atau mungkin karena efek cahaya lampu.
    tapi melihat Hana yang berpakaian demikian, malah membuat semakin deg-degan ketika melihatnya

    "Cun pindah kebelakang yuk? disini panas"

    "belakang mana?"

    Hana ga menjawab dan meminta gw mengikutinya.
    Rupanya yang dimaksud belakang oleh Hana adalah sebuah taman kecil dibelakang dapur. dia pun langsung duduk dibatu bulat menghadap gw.

    Hana yang duduk dibatu bulat itu seakan-akan seperti bidadari yang disinari oleh cahaya bulan dari taman yang tidak tertutup itu.
    Dia seperti biasa memainkan rambutnya yang kini ada di depan lehernya.

    pas gue duduk di taman belakang gak terasa ternyata terdengar suara radio yang berada diruang tengah, gue lupa kalau Hana memang lagi nyetel Radio

    "Sssttttt.. diem dulu" tiba - tiba Hana menghentikan segala aktivitas dan diem.

    Gw langsung diam mendadak dan melihat ke arah yang Hana tunjuk
    ternyata Radio.

    "Dann malam ini salam terakhir seperti biasa untuk....." kata si penyiar

    AKH... Gw lupa..
    Hana kan lagi nyetel Radio..
    ACara itu!! TIDAK..!!!
    JANGAN MALAM INI!!!

    "Salamnya seperti biasa untuk Cuna" kata sang penelfon

    AKHH
    Ketakutan gw jadi kenyataan

    Hana langsung melihat gw

    "Bukkan Cuna Aku itu Han" jelas gw gelagapan

    "Cuna blablabla" lanjut si penelfon dengan menyebut nama lengkap gw

    Hana melihat gw lagi
    Gw nyengir salah tingkah, karena yang disebutkan ternyata benar nama gw

    "Aku ga tau itu" kilah gw

    "Ssttt.. diem dulu"

    "Cuna..cuna..cuna.. siapa sih cuna ini? rasanya udah sangat sering sekali ya kirim salam untuk cuna..." kata si penyiar menggoda
    "Cuna nya mana yaa? ada yang kirim salam lagi nihh, kok ga jawab-jawab yaaaa..." lanjut si penyiar lagi semakin centil

    Hana melihat gw lagi
    Kali ini dia malah nyengir, malah ketawa cekikikan
    "Cieeee.. Cuna.. banyak fans nya niiihhhhh..hihihi"

    "Apaaaan sih Han, aku ga tau itu siapa, ga jelas ituuuu"

    "Kalo boleh tau sebutin donk siapa ini" tanya si penyiar

    "Hmm engga ah, Cuna tau kok kalo denger suara ku" jawab sicewe

    Gw deg-degan
    Gw bener-bener ga tau itu suara siapa
    mungkin gw rasa gw juga baru kenal suara ini

    "Inisial aja deeeeh biar kita-kita yang denger ga lagi penasaran" bujuk sipenyiar lagi

    "Hmmm.. okelah, inisial aja ya nama depan ku S" jawabnya

    "S siapa nih? S Krim, S Susu"

    AKH
    MAu gw cekek aja tuh penyiar malah becandaan, tanya yang seriusan dikit kenapa sih
    Lagi pula siapa itu S ?
    Gw berpikir keras namun sama sekali ga menemukan temen cewe gw yang berhuruf depan S.

    Kemudian,
    Seperti biasa diakhir tanya jawab ga jelas lagu sheila on seven pun berkumandang

    ..
    ....
    .....

    Setelah Lagu pun habis
    Hana nyengir ke gw
    Gw juga nyengir, tapi lebih ke nyengir merana ke dia

    "Aku ga kenal dia Han"

    "diinget-inget lagi Cun siapa dia hayoooo" kata Hana ikut menggoda gw

    Melihat gw yang kebingungan Hana pun memutar duduk nya
    Kini kami duduk saling berhadapan..

    "Cun.."

    "ya Han"

    "Tak apa"

    "...."

    abis itu kita malah diem - dieman dengerin radio, dan si cewek diradio pun hingga kini masih menjadi sebuah misteri.

    Who Are You...??
    Bersambung ke Part - 25

    Dan setelah beberapa minggu berlalu. akhirnya ada juga hari Libur dan kesempatan ini gw gunain buat ngajak fani, hana ama erik ke pantai sesuai janji gue waktu itu.. dan hubungan gw ama Hana pun berjalan kembali seperti biasa nya menjadi seorang sahabat dan ternyata akhir - akhir ini Fani selalu perhatian banget ke gw.

    Sebelumnya gw pernah bermimpi seperti saat ini, saat gw sedang berdiri di bibir dermaga bersama seorang wanita. Wanita yang gw ga tau siapa, Hanya berdiri dan diam bersama-sama menatap batas langit di ujung sana.
    Dan sekarang.. mimpi gw jadi kenyataan..

    “Cuna dingin ya...” ucap Fani sambil megangin tangan gw.

    “iya Fan, jam segini angin lagi kenceng - kencengnya”

    “kalo kita bisa lebih cepet datengnya mungkin bisa liat matahari terbenam ya Cun..” dengan antusias.

    “bisa banget, gw ada spot nya kalo mau liat”

    “terus kamu sering Cun kesini?”

    “cukup sering.. eh ya kita mampir dulu kerumah baru kesini lagi, oke? Gw Cuma liat situasi doank tadi”

    “okeee.. yuk”

    Kita jadinya berempat tanpa Riska, dan sekarang kita berempat udah di lokasi, dari lokasi kerumah gw Cuma 15 menit jalan kaki. Gw tadinya Cuma pengen sendiri aja ke lokasi tapi Fani maksa ikut, sedangkan Erik dan Hana lagi nyiapin perlengkapan mancing di rumah gw.
    Gw liat Fani, rambutnya berkibar di terpa angin sore.. senyumnya selalu memancar sore ini, entah senang dengan gw atau terlalu antusias dengan kegiatan baru buat dia.
    Fani jalan seperti anak kecil, sepanjang jalan tangannya ga berhenti-genti menggapai udara dan daun yang terbang lewat melintasinya.

    “wuuuuuiiiiihhh topaaaaan dauunn Cunaaaaa, liat tuh muter - muter daunnyaaaa...” antusias banget kaya anak kecil.

    “hahahaha iya Fan pusaran daun tuhh”

    “aku kesanaaaa duluuuu sapa tau bisa ikut muteeerr” gw cuman bisa senyum pas liat tingkah laku Fani, kaya anak kecil ngejar - ngejar angin.

    gak lama

    “aaauuuuu Cunn matakuuu” sambil nutup mata nya dan mengesek - gesek matanya

    “kelilipan deh tuuh. Hahaha dasar lagian itu kan banyak pasirnya”

    “tiupp tiupppp perih Cun perih” pinta Fani.

    “HA? Tiup apanya?" Bingung gue.

    “mataaaaaaaa, perih Cun tiupp” rengek Fani.

    Ini lah pertama kali muka gw sangat dekat dengan seorang wanita, wanita yang gw sukain sejak lama dan sekarang sedang terpejam menunggu matanya ditiup. Gw perlahan-lahan dekati wajahnya. Karena gw lebih tinggi jadi terlihat seperti mau nyium keningnya.

    “Fuuuhhhhhhh” gue niup mata Fani, dan suer gw beneran deg - degan.

    “lagii”

    “Fuuuuuuuuuhhh...”

    “haduu perih Cunaa, tapi udah lumayan sih nih”

    “udah gapapa kan? Bisa ngeliat? gw jadi beneran panik.

    Fani ngulurin tangannya..
    Gw tau ini artinya gw harus ambil tangannya, Fani minta gw untuk nuntun. Dan akhirnya Kita jalan saling berpegang tangan, tangan lembut yang gw pegang juga pertama kali.
    Perasaan gw? Jangan tanya.
    Gw bener-bener yakin saat itu gw semakin jatuh cinta padanya.

    Benarkah apa yang kurasakan..melihat bayanganku sendiri dimata mu
    Bersambung ke Part - 26

    “Gimana rik beres semua?” kata gue ke Erik yang lagi beresin umpan mancing.

    “udah beres yang lainnya, tapi ni jorannya ada dua, gw ambil yang di gantung, umpan tadi bokap lo yang bikinin sama yang imitasi di tas, nyokap lo lagi masak tuh tadi dicariin” sambil nunjukin dapur.

    “sipsip.. “

    “lama amat lo? Ada yang terjadi?” tanya Erik

    “banyak.. banyak buat bikin lo iri” ucap gw dengan bangga.

    “hahaha kampretttt... Lo kan jalan sama Fani, gw sama Hana ya?”

    “gak, kita mancing bareng bukan berdua - berduaan” hehehe gue gak bakal biarin ada yang berdua - duaan haha...

    “yaelaaah gapapa lah Cun, misah ajaa..” rengek Erik.

    “gak rik, kita harus jaga reputasi kita sebagai cowo, kan tadi udah komitmen di depan kita berempat mancing bareng, nanti kalo tau-tau misah kan kita kaya ngerencanain sesuatu”

    “huuuu...okelah”

    Hana.. Hana mana Hana...?
    Mata gw keliling nyari Hana, perasaan dari depan gw jalan sampe masuk garasi gw ga liat dia. Gw masuk ke dapur buat ketemu nyokap dan ternyata disana dia adanya. Bantuin nyokap gw masak.

    “ya ampun Han lo disini, gw cariin juga”

    “iya abis kamu lama tadi, ngapain aja sama Faniiiii hayooooooo....xixixi”

    “tiatii berduaan.. kesambet setan nanti” ucap nyokap gue sambil masak.

    “hahaha apa sih semua, gak kok tadi nemenin aja liat lokasi”

    Kita dimasakin telor campur kornet sore itu sama nyokap gw dan Hana. Ternyata Hana juga tipe perempuan yang suka didapur.
    Daripada gw di dapur gw mending ke depan, Fani disana dan lagi-lagi sama kucing.. Fani lagi ngasih makan kucing didepan rumah gw. Ada perasaan berbeda memang kalo liat cewe ngasih makan binatang, dan bagi gw udah membuktikan cewe itu seorang penyayang. Seperti nya gw ga salah nih jatuh cinta sama Fani.
    Kita makan berempat di depan, ngampar tanpa meja. Cuma ditemanin sama lampu teras rumah gw. Saling berbicara dan bercanda, seru sekali.
    Setelah makan kita berempat siap untuk jalan ke lokasi, Erik dan Fani ngambil peralatan mancing di bagasi dan tinggal gw berdua dengan Hana membereskan piring dan mangkok untuk dibawa kembali ke dapur.

    “Cuna rumah kamu enak ya..” ucap Hana sambil matanya keliling - keliling liat seisi rumah gw.

    “hahaha iya tapi panas, gerah ga?”

    “iya ngocor terus nih keringetnyaa”

    “namanya juga di pantai Han”

    “nanti aku tidur dimana?”

    “nanti tas lo sama Fani dibawa ke kamar gw, kalian disana”

    “dikamar cowo gitu? Kamar lo? Rapih gaaaaa? Terus kamu sama Erik dimana?”

    “rapiiihhh, udah tenang aja, gw sama Erik biasa diruang tv”

    “oooohh...jangan sampe masuk angin lho Cun”

    Perhatian banget sih lo Han (dalam hati)

    Akhirnya Dua laki-laki dan dua wanita yang cantik tiga bener-bener siap buat berangkat, gw ngasih briefing singkat tentang lokasi disana, ga banyak sih.

    “woiiiiiii Cunaa kamprettttt.. gw bukan joki panggul, lo pada jalan aja, bawaan di gw semua” ucap Erik dibelakang sambil bawa banyak tas.

    Sontak kita bertiga ketawa ngakak,

    “hahaha sory sob, muke lo melas banget sih”

    “ya ampun Erik soryy lupa ada kamuuuu” ucap Fani sambil ngehampirin Erik dan ngebantu ngambilin tas.

    “mukanya udah mirip sih sama kuli panggul, nihh bawa tasku” Hana malah ngasihin tas nya.

    “kamfreeeeeettttttttt” kata Erik.

    “Hanaa.. engga, tasnya simpen, buku kan? Lo mau baca dimana? Gelap Han gelap Cuma lampu petromak doank ini gw bawa” kata gw menjelaskan ke Hana.

    “yaaaaaaah aku kan pengen gambar Cunaa..laut malam hari" rengek Hana.

    “sini gw gambarin, tinggal tumpahin aja tinta cina jadi deh tuh laut sama langitnya hitam semua” kata Erik sambil ketawa cekikikan.

    “huuuuu yauda deh” Hana langsung cemberut.

    Bibirnya manyun panjang banget, keliatan banget sebelnya, gw tau nge gambar satu-satunya hal yang dilakuin Hana kalo dia bosan. Gw deketin Hana terus gw bisikin...

    “besok pagi-pagi gw temenin lo gambar laut” bisik gue ke telinga Hana

    “bener yaa? okee” (bisiknya kembali)

    Bersambung ke Part - 27

    Dingiiiiiiinn....
    Udah puluhan kali gw denger Hana ngomong gitu...
    Dinggiiiiinnnnnnn Cunnnaaaaaaa....
    Gw lagi buka bekal dan Erik lagi nyiapin alat mancing kita, gw bikinin Hana dan Fani teh manis Panas buat dipegang, lumayan sih bisa ngusir dingin.

    “Cuna bego.. kenapa sih mancing malem?” Hana mulai kesel.

    “bused bego, sebenernya ga mesti malem, tapi ini pas banget sih lagi Moon Up dan Moon Down”

    “apa itu?” Hana bingung.

    “saat bulan diatas kepala dan bulan diantara kaki, katanya mempengaruhi ikan di laut”

    “oh ya? ikan pada doyan makan gitu?” muka Hana kepo banget.

    “engga bukan begitu, ikan makan kapanpun kok Han”

    “oooooo kalo gitu kamu mancing kalo ada bulan aja? Berdua sama Erik aja?”

    “engga juga, kadang sendiri”

    “disini sendiri? Gapapa emang?”

    “lho kenapa? Gw udah lama disini Han dari gw kecil, ini udah kaya halaman rumah gw sendiri”

    “jangan ah Cun, aku jadi takut, nanti kalo mau mancing lagi ajak - ajak kita lagi ya”

    “kalo yang lain pada gabisa gimana? Cuma kita berdua. Tetep mau ikut?”

    “iya, aku sama kamu aja juga gapapa”

    Gw senyum aja dengarnya, senang rasanya dikhawatirkan cewe seperti Hana. Gw kasih segelas teh ke Hana, Fani lalu Erik. Gw liat Erik lagi pamer keahlian, sebenarnya ga penting sih ngelempar umpan pake gaya begitu.
    Saatnya gw beraksi.
    Umpan telah dilempar dan gw mulai menunggu, nunggu disamping Fani. Fani duduk disamping gw dan gw jagain dia supaya duduk tidak terlalu pinggir.

    “Fan tau ga.. di tempat ini kalo pagi -pagi bagus lho..” gw ngalihin perhatian Fani biar gak ngantuk.

    “ohya? Seperti apa?”

    “seperti.. coretan di buku TK”

    “kok buku TK?”

    “iya.. ada laut.. ada burung.. ada langit biru.. ada awan.. ada matahari..”

    “cantik donk Cun?”

    “iya cantik Fan....”
    Kemudian tangan Kiri Fani melingkar di tangan kanan gw.
    DEG...

    “dingin Cun, gapapa ya” ucap Fani sambil senderan ditangan gue.

    “iya gapapa”

    “sering Cun kesini? Sama Erik aja berdua?”

    “cukup sering ga mesti sama Erik juga sih”

    “gapapa Cun?”

    “ga ada masalah kok Fan”

    “lain kali bareng aja lagi Cun”

    “kalo pada gabisa?”

    “ya berdua aja”

    Malam ini gw jawab Dua pertanyaan yang sama dan ditanyakan oleh dua wanita yang berbeda dan dijawab dengan jawaban yang sama, yaitu... “Berdua juga GPP kok”

    “HUAAAAAAAAA.... sob strike sobbbbbbb Fan Hatt...” ucap Erik dengan antusias.

    “Hatt? Ennak aja..” ucap Hana sewot.

    “haha keserempet doank Han” kata Erik sambil senyum - senyum.

    “huuu sengajaa Erik mah”
    Erik sama Hana heboh berdua, yang satu kaya pemancing profesional yang satu kaya pemandu sorak, akhirnya 1-0
    Gw lupa dapet ikan apa waktu itu, ikannya aneh banget gigi sama bentuknya tajem-tajem..

    “hhiiii ikan apaaan ini ri? Cun sini ikan apaan nih?” Hana manggil gw.

    “apa ya? gw juga baru liat, ikan karang nih kayak nya” kata Erik sambil masukin ikan itu ke ember.

    “Cunaaa liat sini ikan apa ni?” teriak Hana.

    “bentarrr...”

    Gw mau bangun buat ngeliat.. tapi..
    “gausah Cun..” sambil tetep meluk tangan gw.

    “tapi..”

    “sini aja”

    “Cunnnnaaaaa lamaaa...” teriak Hana lagi.

    “jangan lama-lama...”

    “iya bentar aja Fan yah..”

    Bersambung ke Part - 28

    Beberapa jam berlalu, semakin mendekati tengah malam
    Udah berapa kali gw liat Fani dan Hana nguap melulu. Hana udah kaya robot keabisan batre, mulutnya udah diem dan Erik juga terlihat ngelamun gw kwatir takut kecemplung aja tuh anak, katanya sih mancing tuh gini Cun.. BENGONG STYLE.
    Posisi Fani sekarang...
    Udah senderan di bahu gw, tangannya masih ngelingker di tangan gw.
    Rasanya?
    Pegelll bangetttt... hahaha...
    Gw bisikin.
    “ngantuk Fan?”

    “belom..” bilang belum tapi nguap terus.

    “ngantuk kali tuhh..yuk pulang ajaaa ya” ajak gw.

    “yang lain?”

    “ttuuuh Hana aja udah lemes, kayanya ga biasa begadang dia, Erik bentar lagi nyemplung tuh” sambil nunjuk kedua temen gw.

    “hahaha..” Fani ketawa kecil.

    “yuk.. bentar gw beresin dulu.. Oiii Sooob balik kita..” sambil nepuk pundak Erik.

    “bbaru juga bentar...hoooammmss”

    “kasian rik cewe-cewe nya, udah makin malem, gw takut masuk angin mereka”

    “oke lah kalo gitu” Erik menyutujui ajakan gw buat udahan.

    “duluan aja rik, Hana udah ngantuk banget tuh, ya kan Han?” tanya gw ke Hana.

    “ho oh..”

    gw nyuruh temen - temen gw duluan.
    “barang gw yang bawain, kalian pulang aja dulu”

    “gak... aku sama kamu” pinta Fani.

    “duluan aja Fan ada Erik ini kok”

    “engga Cuna...” Fani maksa.

    “oke gw duluan, lo tiati berdua, Han kemonnn” ajak Erik ke Hana.

    “gpp ya Rik, Fan ngantukkkk, Cuna tiati...” ucap Hana ke gw.

    “iya Han, lu juga tiati... “

    Akhirnya Erik dan Hana pulang duluan, gw dan Fani beberes alat pancing dan termos. Sudah tengah malam..
    Diujung Dermaga..
    Berdua..
    Kita sekarang lebih banyak diam dan aktif bekerja..
    Sebenernya gw ga butuh waktu lama beresin alat pancing dan buat Lisa ga butuh waktu lama juga buat nutup termos 10detik juga cukup tapi kayanya susaaaah banget ,
    sepertinya kita berdua tampaknya masih ingin berlama-lama berdua di dermaga ini (sepertinya...)

    “Fan...”

    “Cuna....”
    Barengan.

    “Lo dulu...” ucap gw.

    “kamu aja dulu..”

    Gw+Lisa : “hahaha” kita malah ketawa bareng.

    “apa sih Cun?...”

    “sambil jalan aja?” gw pengen bilang sesuatu tapi sambil jalan aja biar gak kemaleman.

    “yuk.....”

    Kita jalan dibawah lampu jalan
    “Kenapa e Cuna tadi?”

    “Gpp.. hehe”

    “kirain mau ngomong apaaaa gituu”
    Sebenarnya banyak yang mau gw katakan, tapi lagi-lagi ketika gw mau mengatakan kebenaran, kebenaran hati gw yang sesungguhnya, gw malah membisu. Gw tau situasi saat itu udah merupakan saat yang tepat, kurang apa lagi?

    “lo seneng Fan gw ajak kesini?”

    “tentu... aku seneng Cun, baru pertama juga kaya gini”

    “sama gw?” tanya Gw.

    “iya.. sama lo gw seneng....terus sama Hana.... sama Erik”

    Arrrghhhhh bukan itu maksud gw....
    “Fani.. ehem.. bisa ga kita......err”
    Belom selesai gw ngomong ada suara berisik di depan gw, ada beberapa cowo mabok ngalangin jalan kita. gw inisiatif pasang badan ngeliat dan Fani udah mundur kebelakang gw. Jalan satu- satunya cuma lewat situ, kalo lewat jalan lain gw juga ga berani soalnya terlalu gelap ga ada lampu dan semakin beresiko karena banyak anjing liar.
    Gw usahain tenangin Fani, buat ga panik dan keliatan ketakutan. Gw yakinin juga ga biasanya dan ini juga baru pertama gw liat ada rombongan cowo-cowo mabok disini.
    Sampai akhirnya..
    Salah seorang cowo mabok tadi neriakin kita berdua, yang gw ingat mereka ngajak minum bareng. Gw cuma ngelambai bilang "tidak" aja sama mereka dan mereka rupanya ga senang dan mulai mendekati kami satu-persatu..

    “heeehh lo abis pacaran dimanaaaa... masih kecil juga” ucap cowok yang rambutnya cepak.

    “minum dulu bareng..sama si eneng cantikkk juga” kata yang rambut nya gondrong.

    “engga bang, gw abis mancing, gw anak sini, mau pulang” ucap gw.

    tiba - tiba cowok yang tindikan ngedorong gw “anak mana lo? Anak sini? Boong ya lo babi”

    “sumpah bang.. rumah gw gajauh dari sini, 15 menit lagi juga masuk kompleknya”

    “babi anak komplek, kalo cewe nya bukan anak komplek kaan?” kata cowok yang cepak.

    “ini sodara gw bang, dia bareng gw”

    “babi boong aja lo, ga mirip” cowok cepak itu udah mulai keliatan marah.

    Lalu cowo cepak ngedeketin gw dan Fani,
    dia udah masuk wilayah konflik, tekad gw saat itu sedikit aja macem-macem sama Fani gw udah siap konflik.
    1 langkah..
    2 langkah..
    3langkah....
    Udah masuk...

    Gw udah ngepalin tangan gw, jarak gw sama cowo cepak itu ga lebih dari 2 jengkal bahkan gw bisa cium bau badannya. Fani semakin mepet ke punggung gw.
    Lalu akhirnya...
    tangan Cowo cepak ini berusaha ngambil tangan Fani..

    BUUUGGHHHHHHHH...!!!!
    Satu pukulan gw mendarat di dadanya..
    Cowo gondrong maju berusaha mukul kepala gw..
    Ga kena..

    Gw masih sempet menghindar, alat pancingan gw jatoh berantakan dan Fani gw minta menjauh DUAAGGHHHH... kepala gw dipukul dari belakang sama cowo cepak rupanya pukulan gw kurang fatal tadi.
    Badan gw tersungkur kedepan dan ke dihajar abis-abisan, gw bener-bener jatoh dan ga keiitung berapa tendangan yang masuk ke punggung dan perut gw.

    Malam itu benar-benar sepi, teriakan Fani seakan ga berarti..

    Gw bangun karena gw ngeliat salah seorang diantara mereka mendekati Fani. Gw marah.. gw tau gw bukan petarung dan ini petarungan pertama gw dan langsung 3 orang dewasa.
    Badan gw udah sakit banget, tapi buat ngelindungin seseorang yang berarti buat gw, gw rela badan gw hancur.
    Gw tubruk cowo yang deketin Fani, mata gw udah rabun. Badan gw jatoh lagi kali ini menimpa cowo yang gw tubruk tadi.. gw pukul kepala nya berkali-kali.. sampai pada akhirnya satu tendangan keras lagi menghantam pinggang gw...
    Aakkkhhh.. saat itu gw yakin tulang rusuk gw ada yang patah, gw gabisa bangun, sakit banget. Tapi dengan tekad badan gw hancur gw teriak segila-gilanya, dan pada akhirnya gw malah digebukin lagi..
    Gw bakal mati...
    Gw gatau tiba-tiba pukulan dan tendangan mereka berhenti.. gw rasa merasa mereka udah puas pecundangin gw.. kemudian mereka semua pergi gitu aja.

    Fani datengin gw..dia ngeluarin HP dan ngomong apa gw ga tau lagi...
    Gw udah gabisa denger apa-apa lagi..
    Pukulan dari 3 orang dewasa tadi telak banget ngehajar gw..
    Gw kalah total....

    Fani meluk gw sambil nyuruh gw tahan..
    beberapa saat setelah itu gw denger suara sahabat gw Erik, Hana dan bokap gw dateng lari sambil teriak-teriak dari jauh.

    Bokap gw bawa golok..
    bokap gw langsung kaya orang kesurupan dia langsung cari tiga orang itu, begitu Fani selesai cerita. yaahhh...

    Gw masih bersyukur..
    Saat itu.. meskipun gw kalah..
    gw dipeluk 2 wanita..
    Fani dan Hana ..
    Fani yang meluk gw duluan
    Hana yang meluk gw kemudian
    Setelah itu.. Gw pingsan..

    Bersambung ke part - 29

    gw tersadar menjelang subuh sekitar jam 04.00, mata gw melek tapi gw gabisa gerakin satu anggota tubuh gw sama sekali, rasanya sakit banget. Bahkan untuk bangun aja gw gabisa, jadinya gw cuma bisa mengerang-ngerang aja kesakitan.

    “udah bangun rupanya”
    Suara pertama yang gw denger...

    “Hana....?”
    Gw liat Hana ada dibawah dilantai tiduran..

    “lho kok tidur disini?” tanya gw.

    “katanya suruh dikamar kamu?”

    “iya.. tapi....”

    “udah... mau apa? Aus ga Cun?”

    “boleh...”
    Gw inget-inget lagi kejadian tadi, sebelum gw pingsan.. gw dipukulin di depan Fani.. Akhhh pait banget rasanya.
    Buat cewe yang gw suka gw malah gabisa ngelindungin..

    “nih airnya..” Hana nyodorin segelas air putih ke gw.
    Hana bantu gw bangun buat senderan di dinding..
    “gimana rasanya? Udah enakan?” tanya Hana.

    “iya, makasih Han..”

    “Cuna....”

    “ya?”

    “kenapa kok nekat sih?”

    “ga nekat Han.. Cuma....” gue terbata - bata.

    “Cuma ngelindungin apa yang pengen kamu lindungin...” ucap Hana.

    “iya” gue mengangguk lemes.

    “dimana - mana cowo sama aja... Hhhh...”

    “lho kenapa? Gw salah?”

    “selalu ada pilihan.. sebelum kamu membuat yang lain khawatir...”

    “...................” gw cuman bisa diem pas Hana bilang gituh.

    “Fani nangis semaleman..., tuh sekarang uda ketiduran”

    Gw ngeliat ke sisi kasur satu lagi, dibawah..
    “................................”
    Gw semakin diam, rasanya tindakan heroik gw salah banget di mata Hana.

    “tidur lagi ya Cun... besok kata ibu kamu dipanggilin dokter”

    Kali ini gw tidur menghadap sisi satunya, Cowo tega macam mana yang akhirnya malah ngebuat cewe yang disukai menangis.
    Fan..maafin gw....
    (gw bergumam dan gw kembali tertidur...)
    Beberapa jam kemudian, gw kebangun, ada yang goyang-goyangin badan gw
    “eh elo....”

    “hahaha jagoan kita udah bangun, nyenyak amat yang bobo nya..” ucap Erik sambil ketawa - tawa.

    “sial.... Fani sama Hana mana?” tanya gw ke Erik.

    “Fani lagi mandi kayaknya... Hana ke tempat semalem....”

    “HA? Jadi LO biarin dia sendiri gitu??” gw kaget.

    “ya sama gw laaahh kesana tadi pagi-pagi banget...pengen gambar dia tuhh”

    “terus lo ngapain DISINI..?” tanya gw ke Erik.

    “gw mules... tak tertahankan..... gw diujung.... hampir aja kelu..”

    “dah diem.. ngapain juga ngomong separoh - separoh gitu, percuma ga bakal jadi dramatis”

    “hahaha...sial lo. Eh sob... gw mau ngomong nih..”

    “tinggal ngomong aja..”

    “Fani gimana? Dan lo ada hubungan apa sama Hana?” Erik jadi serius banget.

    “Fani? Sebenernya sih..Hampir aja tapi keburu ada insiden.. Hana Cuma temen sebangku aja..”

    “lalu....? kenapa tuh anak berdua jadi balapan mewek nya semalem gara - gara lo?”

    “maksudnya?” gw bingung.

    “Fani nangis waktu nyeritain semua ke nyokap lo, Hana juga ngeliat lo kaya gitu ikutan sedih dia”

    “serius?” gw gak percaya.

    “iya...”

    “lo sedih ga?”

    “hahaha najis.. abis itu gw sama bokap lo keliling pantai berdua pake motor”

    “hahaha dapet ga? Udah dipotong berapa?”

    “ga dapet udah ga ada.. gw malah makan nasi goreng, bokap lo laper katanya..”

    “.................................”

    Kemudian Ari keluar kamar gw.
    Gw ngelamun liat langit-langit kamar gw..
    Fani dan Hana nangis demi gw...
    Masa sih..
    Apa iya..
    Hehehe jadi senyum-senyum sendiri...

    “ya ampuun Cuna... gila yaaa..” tiba - tiba Fani muncul depan gw.

    “haaaa? Kok?” gw kaget.

    “iya, aku masuk ya, tadi pintunya kebuka sih.. kata Erik kamu juga udah bangun..”

    “iya gapapa..”

    “udah baikan belum?” tanya Fani sambil duduk deket gw.

    “masih sakit-sakit badan nya Fan”

    “cowo.. harus kuat baru gini aja.. hehe”
    (Cuma gini aja tapi lo mewek)

    “Maaf ya Fan...”

    “untuk?”

    “buat semua khawatir.. termasuk lo..”

    “iya gausah lagi kaya kemaren.. aku beneran takut Cun...”

    “iya.. gw minta maaf Fan..”

    “yauda.. istirahat lagi.. aku keluar dulu ga enak lama - lama berduaan”

    “hehe iya..”

    dan tiba-tiba...
    CUuuUUP............
    Astaga.. roh gw hampir lepas... Kening gw dikecup Fani..

    “Biar cepet sembuhnya" Fani sambil senyum lalu berdiri dan ninggalin gw yang bengong karena gak percaya ama hal barusan yang terjadi ama gw.

    Bersambung ke Part - 30

    Kemudian
    ..
    ...
    ......
    Entah berapa lama gw kembali tertidur dan terbangun, semua tampak sama kecuali kali ini gw ngeliat adanya sepasang bola mata yang mengantuk, mencoba memaksa kan untuk tidak terlelap, tangannya memegang pensil dan buku terlihat seperti menggambar sesuatu, seringkali lehernya tidak kuat menahan rasa kantuk nya sehingga kepalanya mengayun kebawah, tersadar lalu kembali tegak dan begitu seterusnya.

    Hana..
    kenapa lo masih disini.. memang nya ini udah jam berapa?
    Gw ga ngeliat Fani maupun Erik disini.
    gak lama sosok yang gw perhatikan akhirnya tidur dengan sukses dengan kepala terpelanting
    kebelakang, kaya bukan Hana aja kalo gw liat dari arah sini, lebih mirip sapi pasrah disembelih.

    Gw akhirnya bangun terdorong oleh rasa ingin tau apa yang sebelumnya dilakukan Hana, gw bangkit perlahan-lahan mencoba tidak bersuara sedikitpun, walaupun rasanya ingin teriak setiap sendi tubuh gw bergerak.
    Perlahan dan senyap gw mendekati Hana...

    Wanita itu kalo emang cantik keliatan juga waktu dia lagi tidur, sejelek apapun posenya, kaya yang didepan gw ini, posenya ga banget deh..
    Gw ambil perlahan buku sketsanya..
    Halaman pertama
    Dan gw terdiam menahan nafas..
    Disitu ada sebuah gambar..
    ..
    .....
    Tempat semalam kita memancing..
    Bukan malam tapi pagi..
    Dengan dua buah bangku kosong menghadap laut..
    Yang bikin gw terdiam adalah coretannya yang begitu kuat menggambarkan kesepian disana, tapi ada juga rasa rindu yang sangat mendalam.
    Seperti rasa sedih..

    Kembali Gw liat Hana..
    Masih tidur..
    lalu

    Halaman Kedua
    Kosong.. hanya garis horizontal dar pojok ke pojok.. gw ga ngerti..

    Halaman Ketiga
    Kosong..

    Halaman demi halaman dan akhirnya gw menemukan halaman kedua dari belakang.. ..
    ....
    Ada gw disana, di atas kasur.. kayanya pose gw pas pingsan

    tertulis tulisan dibawah nya..
    Cant wait till you better, get well soon Cuna..
    Lalu..
    ....
    .......
    ............
    Gw inget perkataan nya waktu itu..
    “Aku hanya gambar orang yang berarti buatku aja”

    Apakah aku juga berarti dimatamu??

    Bersambung ke Part - 31

    Gw gak mau menduga-duga..
    Mungkin Hana cuma bosan
    Mungkin Hana cuma keabisan objek disekitarnya aja
    Mungkin loh yaa...
    Tiba-tiba..
    ..

    “eeeh Cuna” Hana bangun.

    “eh”

    “eeeeeh..”

    “eeeh eeeeh mulu.. bikin kaget aja.. iler tuh, jelek haha” ucap gw ke Hana.

    “kok? Ga tiduran? Ngapain?” tanya Hana sambil ngucek - ngucek mata nya.

    “bosen Han, gw bangun jadinya, ngeliat lo tidur gw jadi penasaran liat lo tidur kaya gimana.. haha”

    “hmmm...apaan sih Cun..”

    Lalu Hana celingak celinguk keliatan lagi nyari sesuatu..

    “nyari apaan lo?” tanya gw ke dia.

    “bukuku, liat?” sambil matanya liat kesana - kemari.

    “engga, emang taro mana?”

    “disini tadi, diambil ya?”

    “engga..”

    “yang bener lah Cun... diliat yaaaaa?”

    “engggaaaa kali Hann....”

    “aku marah lah sama kamu, nyebelin kamu mah”

    “hahaha iya iya.. nih masa ga keliatan di bawah meja deket bantal besar” (udah gw jatohin)

    “huuu daritadi kek... eh Cun.. gimana? Udah enakan belum?”

    “umm.. mending..”

    “syukur deh kalo udah mending”

    “mending kalo ga digebukin Han maksudnya.. hehe”

    PLAAAAAKKK..PLAAAAKKKKKK...

    “huuaaaa.. eloooo ngapain mukul mukulll.... masih ngilu nih”

    “sukuurrr lagian bercandaan mulu...Hahaha”
    hahaha..
    hahahaha..
    haha..
    ha..
    ..
    ....
    ........

    Hening..
    Ga ngapa-ngapain.. tiba-tiba ada kekikukan yang nyata yang buat kita berdua terdiam..

    “Han...”

    “apa?”

    “makasih ya Han..”

    “makasih mulu perasaan..”

    “bukan perasaan lagi ini sih Han, beneran gw ngucapin terimakasih..”

    “yaaaaaaa.... awas sekali lagi kalo bilang lagi”

    “kenapa..?”

    “apa yang kenapa?”

    “yaaa elo udah nungguin gw sakit..makan nya gue berterima kasih”

    “hahaha ge-er amat Cun.. aku masih disini tuuh nungguin Erik sama Fani belom balik-balik daritadi.. aku sih udah kepengen balik tauuuuu..”

    “haha sial lo...” nih anak selalu bisa bikin gw senyum.

    “tapi.. Cun.. ini terimakasih aku yang waktu itu.. waktu kemaren kamu udah bantu aku nyari skecthbook ku yang ketinggalan, kalo buku itu ga ketemu ga tau deh Cun..”

    Alasan simpel..
    Satu lagi sisi baik Hana yang bisa gw liat.. dia menunjukan rasa terimakasih nya saat ini..

    “hehehe.. yaah.. gw cuma bantu aja kok..”

    “yaaah sama aku juga pengen bantu sekarang”

    Setelah itu suasana kembali mencair ga ada kikukan lagi seperti tadi..

    “Cun.. kamu naksir Fani ya?”

    “Yahhh mulai dibahas lagi.. emang kenapa?”

    “keliatan banget.. haha yee yeee mukanya langsung meraaaaaahhhh”

    “hahaha”

    “udaaah tembaaak Fani kayanya dia juga suka tuh.. semaleman nempel gitu aku liat lhooooo...kikikikikiikkk”

    “ah masa Han? Keliatan juga ya Fani suka?”

    “kalo feeling ku sih gitu..”

    “umm.. liat nanti aja deh Han...”

    “kelamaaaan nanti disamber duluaaaan sama yang lain..”

    “kalo disamber duluan gw samber yang didepan mata aja Han”

    “aku gituuu? Malesssssiinn sama kamu Cunn.. berantem aja kalahaan...bonyok gituu membleeeee... “

    “jiaaaaaaa ngejeeek tapi emang bener sih kalah gw Han.. Hahaha padahal gw anak STM”

    Ga sadar gw bcanda sama Hana udah kaya temen lama aja yang baru ketemu lagi, sambil bcanda sekalli-kali jitakan Hana mendarat di kepala gw, kadang gw juga kena cubitan maut di tangan.. (kalo inget dicubit berasa pedesnya sampe sekarang).

    “Han.. lo udah ada cowo ya?”

    “malesssssin cowo ku mah Cun.. ga asikk.. protektif banget.. mending kamu cun asik diajak ngomongnya..”

    “Ha? Jadi beneran udah punya cowo ya.. haha.. gawat donk Han kita kan sebangku? Gpp? Pacar lo dimana?”

    “kenapa emangnya? Jaaauh dia sih tempatku dulu sebelum pindah kesini,tapi aku lebih bersukur malahan bisa jauh Cun... aku takut deket dia..”

    “karena protektif nya? atau ada yang lain?”

    “iya.. Reynal juga Kasar Cun orangnya..”

    “ooo.. Reynal namanya...”

    Reynal namanya.. Reynal NAMANYA!

    “Umm... Cun aku ada satu permintaan...boleh?”

    “apa gitu?”

    “kalo suatu saat Reynal dateng.. kamu bisa ngelindungin aku? tepatnya Ngejauhin aku dari dia”

    Setelah Hana ngomong gitu gw kaget langsung reflek liat mukanya.. matanya serius natap gw.. dan akhirnya kepalanya nunduk karena gw bales tatap matanya bertanya..

    “gak jadi Cun.. aku ga mau libatin kamu dari masalah pribadiku..” tiba - tiba dia ngebatalin nya.

    “Han... Iya gw bisa”

    Gw gatau kenapa gw bisa nyanggupin permintaan Hana, gw sebenernya ga mau nyampurin urusan
    pribadi orang lain, tapi hati kecil gw mengatakan “iya” dan “gw pasti lindungin”.
    Lalu Hana ngambil tangan gw dan digenggam dengan 2 tangan mungilnya..

    “Janji ya Cun.. please.. “

    “iya.. gw janji”

    I Promise to protect you..

    Bersambung ke Part - 32

    Sejauh ini penilain gw terhadap Hana dan Fani adalah kedua wanita ini mempunyai beberapa sifat yang sama yaitu wanita penyayang dan baik hati. Hana dengan kemandirian namun agak pendiamnya dapat membuat gw terkagum-kagum sedangkan Fani dengan sifat mudah bergaul dan ceria nya dapat membawa suasana dengan baik.

    Kalo lagi ngobrol gw sama-sama bisa hanyut dengan obrolan ga Fani ga Hana. Hal pribadi yang baru
    bisa gw korek dari Hana bahwa ia udah mempunyai Pacar dan itu udah pasti. Hubungan yang sulit menurut gw kalo
    denger dari ceritanya. Punya pacar tapi dia takut sama pacarnya, memangnya se protektif apa sih?

    gw mikir sambil jalan menapaki jalan batu, sekarang gw jalan menuju ke tempat les, sejak hari itu gw udah ga sekolah selama 2 hari, 1 hari isitirahat dan 1 hari lagi gw males sekolah begitu juga dengan les gue gak masuk les beberapa hari juga.

    Hari ini gw ke tempat les ga make motor tua gw tapi pake angkot, gw pake sendal karena kaki gw kukunya lagi tahap tumbuh
    Gw udah hampir sampe gerbang bimbel gw.

    ga enak banget jalan ga ada kuku kaki, apalgi pas gesek perban dengan sendal buat gw meringis- ringis asem.

    "Heiiii Cunaaa...."

    gw menoleh ke belakang, ternyata Fani, Fani ngeliatin gw dari atas sampe bawah.. "udah sehat Cun?"
    gw seneng banget hari pertama gw masuk sekolah disambut sama Fani.

    "heei Fan, kok ga dianter...?"

    "aku udah sampe daritadi Cun, tadi aku yang nungguin kamu, ga make motor tumbeeeenn.." "haha iya Fan, niiihh kuku kaki gw biangnya belom bisa pake motor dulu.."

    "yaudah besok aku jemput aja kekosan kamu ya Cun, sekalian kan berangkat lewat sini" Fani menawarkan ke gw

    "ah gak usah Fan, makasih "

    "yaaaaah Cunnnaa.. sekali-kali ya, besok aku jemput pokoknya.." Fani maksa jemput.

    "iya "

    gw dianter Fani sampe depan pintu kelas gw, kalo dulu gw yang selalu nunggu dia dan sekarang untuk yang pertama kali nya Fani yang nunggu gw.

    "yuk Cun.. aku ke kelas dulu.."

    "sipppppp"

    Fani ke kelasnya dan gw masuk kelas gw. dan langsung disambut beberapa pasang mata, gw kira pasti udah nyebar gw ga masuk karena apa dan ditambah kondisi gw yang masih kaya gini. dan bener aja temen-temen gw ada yang simpatik, ada yang ngejek, ada yang nganggep gw pahlawan, tapi lebih banyak yang ngejek sih.
    hahaha
    gw liat ada sepasang bola mata yang ngeliat gw dari meja pojok depan sebelah kanan.. Pemilik bola mata itu Hana..
    Gw baca gerakan bibirnya...

    "haii.."

    gw minta ijin ke barikade temen gw buat ke bangku gw dulu.

    "haii...Han"

    "ya Cun.."

    gw taro tas gw diatas meja dan udah mau ngeluarin isi tas gw, tapi..

    "Cuna.. udah ada orangnya..."

    gw liat kolong meja dan emang udah ada tas disitu..

    "si Erik, Han?"

    "hehehe iya Cun.. dari kemaren.."

    "oohhh.. oke Han gpp, gw kebelakang ya.." kata gw sambil nunjuk meja belakang yang masih kosong"

    Gw pindah ke belakang meja dan pas banget sama bunyi bel sekolah dan beberapa lama kemudian guru nya dateng disertai sama Erik dibelakangnya bawa fotokopian.
    Erik ngeliat gw terus nyengir lebar..
    Gw bales..

    "kamprettt looooo.."

    gw yakin Erik bisa baca gerakan bibir gw, dan buktinya dia makin nyengir ke arah gw. "sori sooooobb..."
    hahaha gw tau banget si Erik kalo udah kaya gini, sahabat gw sendiri gw udah apal banget.. sepanjang pelajaran..
    gw cuma bisa liatin punggung mereka berdua dari belakang..

    Bersambung ke Part - 33

    secarik kertas mendarat di meja gw..
    datang dioper-oper dari depan..

    "maap ya Cun.. Ga enak sama Erik udah duluan duduk sini.."
    gw langsung liat si pemberi kertas yang kebetulan atau emang menunggu, menunggu sampe gw selesai baca..

    "gapapa kale Han " mulut gw berbisik

    sebenernya kalo gw jujur..
    ada setitik perasaan di hati gw untuk Hana..
    entah dimana
    dan dari kapan..
    setitik kecil perasaan ini udah ada.
    tapi gw coba tambal setitik perasaan ini dengan pikiran positif, gak secepat ini donk.. mungkin gw cuma gampang ge-er, tapi ya.. sekali lagi..

    Hana emang berbeda!
    gw jadi ga konsen belajar..
    gw jadi ngelamun kaya gini:
    hhh..yasudahlah.. gw bakal jalanin kehidupan cinta gw (kalau berhasil) dan sekolah gw, tapi tetep sekolah yang utama, kalo dapet pacar mungkin gw beruntung, kalau dapet dua pacar mungkin gw sangat beruntung

    "yak..yang nyengir-nyengir aja disana..maju kedepan.." Sial.. langsung deh semua mata menatap ke arah gw.. senyengir itukah gw? sampe harus dipanggil terminator?

    "ya pak.."

    "coba tulis di papan bapak bacakan dan jawab"

    "baik pak"
    gw diminta buat ngerjain soal, awalnya cuma satu lalu ditambah dua lagi.. gw juga heran ngasih soal apa ujian nih..

    "good job anak muda..",

    "makasih Pak.."

    "kamu saya rekomendasikan untuk olimpiade IPA bagian MTK ya.."

    "ha? kenapa saya pak?"

    "saya dapat rekomen dari guru-guru kamu sebelumnya dan saya juga udah test tadi, jadi nanti sekolah kita jadi tuan rumah olimpiade IPA se kota kabupaten, MTK, FISIKA, BiO, KIMIA yang diujikan nanti bapak hubungin sekolah kamu"

    "jadi.." belom selesai gw jawab udah dipotong lagi "MTK kamu, Fisika si itu, Kimia Si itu, Biologi Fani"

    "OooooOO.. yaudah pak ,saya ngikut aja"

    "baguslah.. nanti ada pembinaan ya dari sekolah , kamu harus ikut dan harus semangat ya" ..
    .....
    sekilas tentang olimpiade, sebenernya kalo di level kota gw kaya ujian aja dikasih soal terus dikerjain, kalo lolos nanti masuk ke level berikutnya mirip cerdas cermat, lolos lagi masuk level selanjutnya lagi sampai provinsi.


    gw mau karena gw tadi denger ada nama Fani di ilmu Biologi
    gw sekarang udah dibangku..
    ternyata ada secarik kertas lagi..
    congrats ya Cuna.. semangat!!

    "Dasar" kata gw sambil ngeliat Hana

    gw sms Fani dulu, gw mau kasih kabar kalo gw juga ikut lomba..

    "Fan.. lo ikut Olimpiade cabang Biologi ya? Gw kepilih buat Mtk nih."

    gak lama dibalasnya..

    "Ohya? bakal sering ketemu donk nih buat pembinaan, asik-asik"..

    gw balas lagi..

    sippplahh.. ada temennya

    gw simpen lagi HP gw kedalem tas..
    dan gw merhatiin pelajaran sampai jam istirahat pertama..

    dan akhirnya..
    Bel yang gw tunggu tiba juga, gw udah laper banget mau ke kantin..
    baru aja gw mau bangkit.. Erik udah datengin ke meja gw..

    "Sob..bentar..bentar.." mengehentikan gw beranjak dari bangku gw.

    "laper gw, sambil jalan rik.."

    "gabisa..disni dulu.. tentang Hana" katanya mendesak gw agar tetep duduk

    Bersambung ke Part - 34

    1 Hal yang paling gw inget untuk pertama kalinya sahabat gw sendiri ngedesak gw sampe kaya gini,

    "duduk Cun"

    "aaargrggghhh eloo.. yaudah buruan" ucap gw sambil kembali duduk.

    "gini Cun..."

    "yooo.." kata gw malas

    "mulai dari sekarang gw duduk sama Hana ya sob..."

    "Maksud lo??.." gw kaget.

    "please sob..." potong Erik

    gw liat mukanya dengan Heran

    "gw serius Cun..."

    Jujur gw baru pertama ngeliat dia kaya gini, ngomongnya tepat sasaran dari yang biasanya asal, tingkahnya juga udah kaya om-om dari yang biasanya kaya anak TK kecepirit (eek dicalena).

    "hmmm.. keknya ada motif nih lo ya?"

    "yaaah.. lo taulah.. Tombol gw kayanya keteken nda, KLIK gitu"

    "sejak..?"

    "waktu kita mancing, malem, duduk berdua, gw pulang kerumah lo bareng Hana, setelah itu lo digebukin, bonyok, terus ping.."

    "kampret gausah sampe gw digebukin kale" potong gw sewot

    "hahaha satu lagi sob... agak ganjel sih, tapi gw gak enak ngomongnya.."

    "apaaan ganjel-ganjelan segala sama gw?"

    "jangan marah ya, waktu itu Hana sama lo udah kaya apaan tau, yaah lo tau lah ya.."

    "gak, gw gak tau.. tau..tau apaan..." kata gw makin sewot karena gw udah tau maksudnya apaan, emosi gw udah mulai naik

    "beri gw ruang Cun.." pinta Erik.

    JEGERRRRRR...
    Dalem banget..
    antara emosi dan iba gw dengernya...

    "gampang rik.. gw gak ada apa-apa kok sama Hana, selow aja.."

    "sipp gw cuma..."

    "Rik..udah.. Gudluck, gw dukung lo, sekarang temenin gw ke kantin lo udah abisin waktu gw 15 menit, 5 menit lagi masuk, gw bisa mati kelaperan dengerin om-om curhat"

    "hahaha okelaaah hayuuu kantin... thx bgt, lo emang sahabat gw Cun..!"

    Pait sih dengernya dia ngomong gitu, tapi gw ga boleh egois, gw udah lama ngejar Fani, kesempatannya juga udah ada. dan gw gak mau persahabatan gw rusak karena wanita. Saat ini gw lebih milih persahabatan.

    Lalu
    Gw liat Hana didepan sana, dia emang ga bisa ditebak.. lagi-lagi sedang berimajinasi dengan udara didepannya. Lucu banget.. juga cantik kalo rambutnya dikuncir gitu...

    "lucu ya sob?" kata Erik.

    Sial, pikiran gw sama Erik sama.

    "yaah begitulah dia.."

    "hehehe.. itu yang buat gw suka"

    "Gini... Rik gw minta lo jangan buru-buru.. oke?"

    "sippp... gw tau kok"

    gw jalan keluar sama Erik, baru sampe pintu keluar kelas, tiba-tiba Hana manggil gw...

    "Cunnnnaaaaaa aku ikuttttttttttt.........kantin kaaan?" tiba - tiba Hana nyamperin gw.

    "hahaha iya. ayok bareng daah.."

    Hana jalan disamping gw bukan di samping Erik. semenjak Erik curhat tadi gw udah ngerasa gak nyaman kalo gini..
    lalu gw pura-pura benerin sendal nyuruh mereka berdua jalan duluan di depan gw. jadi keinget omongan Erik lagi:

    "beri gw ruang Cun"

    Makan tuh RUANG...........!!!!

    Bersambung ke Part - 35

    "kenapa tadi ga jadi ke kantin?"

    gw nengok ke arah sumber suara..

    "oooh..iya Han, gajadi kaki gw sakit ga enak buat jalan.."

    "oooh oke.."

    Lalu Hana ninggalin gw selepas ngomong gitu. Sebodo amat lah, gatau kenapa gw jadi lesu gini.

    "napa lo ga ikut ke kantin..?"

    gw nengok lagi, baru aja kepala gw tengkurep di meja

    "kaki gw sakit ga enak buat jalan..", gw alesan lagi kali ini sama Erik.

    "sob.. jangan gini lah.. gak lo gak Hana sama aja, gw di bete in. Lo tiba-tiba ngilang gitu gak jadi ke kantin katanya lo laper.."

    "gapapa rik, beneran sakit kaki gw, daging di kuku gw kayanya nempel nih ke perban, ketarik-tarik kalo jalan perih"

    "yaudahlah.. serah.. gw harap lo jangan berubah mendadak sama Hana"

    "yooo... sana sana lo duduk udah mau dateng pak wawan, disuruh maju bakal koit lo"

    setelah itu Erik kembali duduk sama Hana, gw yang dibelakangnya jadi gak mood, gw mutusin buat pindah tempat duduk lagi.
    gw datengin Riska dan gw minta temen sebelah nya pindah dulu buat 1 jam mata pelajaran aja..

    "thanks ya mel.. pinjem dulu temen sebangkunya" kata gw ke Amel.

    "haha sooook lahh.."

    "ka gw duduk sama lo dulu.."

    "ya gapapa sih, tapi gini Cun.. temen lo banyak kan? yang cowo masih ada yang single kenapa duduk sama gw sihh..?"

    AH IYAAA... ada bener nya juga..
    ga kepikiran gw duduk sama temen-temen gw sendiri yang sejenis..

    "hehe iya ka, lupa. dah lah ga usah protes.."

    "eeh eeh gimana Fani? ada perkembangan ga?"

    "halaah gw yakin Fani udah cerita sama lo", kata gw masih males-malesan

    "iya sih.. tapi kan gw pengen denger langsung.."

    "sama Ka.. not different!" tegas gw

    "Fani suka sama lo Cun...", kata riska sambil nyengir

    "SERIUSSS LOOO KAAAA?" gw kaget.

    "yaaah dari dia cerita ke gw sih gitu, ga bilang suka sih, tapi yang diomongin waktu sama lo terus.."

    "SERIUSAAAAAAAANNN LOO KAAA?"

    "iya.. apalagi waktu dia nekat cium kening lo, malu banget dia.."

    "SERIIUSSSSSS LOOOOOOO?"

    "iya oiiiiiii gw seriuussss, jangan langsung gila napa", mulai cemberut si riska

    "hehe iya.. terus apa lagi?", kata gw udah nge fly

    "tapi... ada yang ngeganjel Cun.. gw ga bisa ngomong, lo harus cari tau sendiri karena gw juga gatau pasti.."

    "apaan tuh ka? lo ngomong nanggung amat"

    "gw juga gatau pasti Cunnnaaa.. tinggal usaha lo aja, tapi menurut gw setelah gw ngomong gini lo gw harap sabar.. jangan buru-buru bikin pernyataan atau apalah.. jangan salah tingkah lagi, jangan ke ge-eran depan dia. Biasa aja. "

    "sipp ka.."

    "tapi lagi nih Cun ya.. dengerin gw.. meskipun gw bilang gini, tapi ga mudah Cun, Fani bilang masiih ada yang ganjel dari elo nya, yaah fifty-fifty lah.."

    Yang jelas hari ini gw tau..
    Perasaan Fani ke gw kaya gimana..
    dan
    Gw tambah yakin usaha gw pasti berhasil..
    Rencana Tuhan Siapa yang Tau..

    Bersambung ke Part - 36

    malem hari nya entah kenapa gw kepikiran kejadian tadi siang pas Erik bilang "Beri gw ruang Cun.." ama kata - kata Riska "Fani suka sama Lu Cun"

    2 buah pernyataan itu bener - bener bikin pusing kepala gw, akhirnya gw mutusin buat jalan - jalan dan seperti biasa mampir ke angkringan nya bapak nya Vera.

    ==== >> Skip

    "Jadi begitu ceritanya ya, ribet juga"

    Vera sudah berkali-kali mengucapkan kata itu ketika melewati gw sambil mengambil gelas dan piring plastik yang ada di meja-meja warungnya.

    "gw liat lo nambah ribet Ver"

    "ahahaha maap sih, lagian dateng pas lagi rame gini" ucapnya sambil mengelap meja yang ada disamping gw

    "yaaa elo, gw kan cuma mau minum susu jahe aja sambil makan gorengan tempe, elo malah nyamperin, pas gw cerita malah pergi-pergi"

    "hahaha, okee nanti dulu ya" katanya sambil tertawa genit

    Karena besok adalah hari libur gw malam ini ke angkringannya Vera agak lama, niatnya sih cuma mau santai, minum susu jahe sampe mabok dan makan gorengan sampe perut buncit tapi ke angkringan dimalam minggu ini yang ada malah ramai sedangkan gw ga suka keramaian.

    Vera malam ini mengenakan sweater abu-abu rajutan dengan celana pendek jeans selutut yang warnanya dan sendal jepit biru. Dia tampak cuek dengan penampilannya yang seperti ini, ditambah rambutnya yang sekarang dikuncir kuda berayun-ayun liar mengukuti gerakan kepalanya yang lincah melayani panggilan pelanggannya.

    "Bentaaaaar yaaaaa..." katanya lagi meminta gw bersabar menunggunya

    Gorengan tempe 5, sate telor puyuh 2, sate usus bakar 1, segelas susu jahe habis sudah gw makan.

    "Kaya kereta aja asepnya..." katanya lagi ketika melewati tempat gw

    entah apa yang gw pikirkan gw makan gorengan yang masih ngebul panas, tapi gw gak kerasa.

    "Hehehe.. bawel, udah sante aja"

    HUPPP
    Gorengan ketujuh diambil oleh tangannya ketika gw akan memakan nya lagi

    "Udah cukup" ambilnya cepat dan berlalu

    Rasanya ini baru pertama kalinya gw dilarang makan makanan yang gw suka oleh temen gw sendiri.

    "Mending minum ini aja" katanya setelah kembali ke gw lagi meletakkan segelas susu jahe yang ga gw pinta

    "Gw ga pesen"

    "Gratis... daripada makan yang masih panas nanti lidah lu sakit Cun" jawabnya dan tersenyum

    Lama gw perhatikan Vera yang sibuk membantu orangtuanya bekerja. Kadang gw heran dengan staminanya yang luar biasa. Dia sedari pagi sekolah lalu kursus dan malamnya membantu orangtuanya hingga dini hari.

    Menit demi menit pun berlalu dan berubah menjadi jam. Gw sama sekali ga keberatan menunggunya, bahkan gw cenderung menikmatinya. Udara malam yang dingin namun gw merasa hangat berkat susu jahe membuat gw nyaman.

    "Huufff rame banggeeet Cun" ucap Vera dan duduk disebelah gw

    "Hahaha udah selesai gitu"

    "Kata Bapak, aku disuruh istirahat dulu, lagi goreng tempe lagi, panaaaasss"

    "kalo udah bawa sini ya?"

    "Huuuu... emang udah abis berapa?"

    "abis berapa ya, gw lupa hahaha"

    "waddduuuhhh awas ya kalo kuraaaaang bayarnya"

    Disela-sela menggoreng tempe, gw sempat berbincang-bincang dengannya, sempat juga gw mengeluarkan sebuah cerita lucu yang membuat dia tertawa.

    "Aku balik dulu ya tempenya"

    "Oke"

    Vera lalu menuju belakang gerobaknya lagi, didepan kompor dia berulang kali mengelap dahinya yang basah oleh keringat.
    Lalu..
    Gw melihatnya..
    wajahnya yang berkeringat terkena cahaya dari api yang menyala-nyala.
    Meskipun terlihat lelah,
    Meskipun terlihat kepanasan
    tapi
    ada perasaan kagum saat gw melihatnya.

    Saat itu tanpa sadar gw membanding-banding kan dengan cewe yang gw sukai sekarang
    Vera berbeda dengan Fani dan Hana
    Jika Fani tidak mungkin sepertinya, dan meskipun Hana juga hobi memasak tapi yang Vera lakukan berbeda dengan Hana, dia.. tidak sekedar menggoreng tempe, tapi dia membantu orangtuanya.

    Sadar diperhatikan Vera tersenyum kepada gw.
    Senyumnya yang khas membuat gw ikut tersenyum dibuatnya. dan sekali lagi dia mengelap keringatnya.

    "Mau berapa?" katanya dengan isyarat tangannya menunjuk tempe yang sudang matang

    "2" gw menjawabnya dengan jari yang membentuk huruf V

    Dengan lincah Vera mengambil piring kecil dan menghidangkan dua tempe hangat di meja gw.

    "Hmm.. jadi 7 sama ini" ucap gw

    "Hahaha kamu laper ya?"
    "tambah minumnya lagi?"

    "kalo elo kasih gw lagi, gw beneran mabok susu"

    "wahahahaha mana ada mabok susu, yang ada kamu mencret Cun"

    "Gw ganggu elo ga Ver?" tanya gw

    "Engga, aku malah seneng ada temen Cun"

    "Loh.. emang temen lo yang lain ga pernah kesini?"

    Vera langsung berhenti tertawa lalu dia menggeleng
    "Kamu temen pertamaku yang kesini"

    "yang lain ga tau? parah banget ga dikasih tau lo punya angkringan enaak gini Ver"

    Vera kembali menggeleng
    "Bukan itu Cun, mereka...."

    "mereka?"

    "Mereka mana mau berteman sama aku yang cuma kaya gini" katanya lebih pelan dari sebelumnya

    Seketika..
    Gw merasa iba padanya, dan gw kaget karena sepertinya apa yang gw lihat selama ini ternyata berbeda. Dengan melihat Vera yang ceria ditempat kursus gw yakin kalo Vera pastinya punya banyak temen disekelilingnya.
    Tapi..
    tidak ada yang benar-benar dekat, bahkan sahabat tempat dia berbagi cerita pun tidak punya.

    "Lo bukannya kalo cerita sering bilang sama temen-temen lo dikelas?"

    "ya cuma dikelas, diluar kelas aku ga pernah diajak-ajak main, kaya nonton, nongkrong bareng, belanja dan lain-lain"

    "terus?"

    "ya ga terus-terus, mungkin mereka tau aku anak yang ga punya kali ya Cun" jawabnya sambil tersenyum tipis

    Gw ga tau harus ngomong apa
    Gw ga tau karena gw ga berada di posisinya
    Gw selalu punya temen yang bisa gw ajak susah senang
    Gw punya sahabat dekat
    dan Gw punya orangtua yang berada..

    "Ver.." panggil gw
    "Elo suka nonton di bioskop?" tanya gw

    "Engga juga sih"

    "Elo suka nongkrong di cafe?" tanya gw lagi

    "Engga terlalu sih, buang-buang waktu"

    "dan elo suka belanja-belanja gitu?"

    "kalo ga penting amat aku ga suka beli-beli Cun, kalo butuh aja" jawabnya yang ketiga kali

    "Kalo gitu lo sebenarnya punya temen-temen yang paham dengan elo Ver, mereka tau lo ga suka nonton, ga suka nongkrong dan ga suka buang-buang duit ga jelas"

    Vera terdiam
    "Gitu ya?" tanyanya lagi

    "kalo diajak ngerjain PR bareng pernah?" tanya gw

    "Sering" jawabnya dan tersenyum lebar

    "Hehehe" gw ikutan tersenyum

    "Itu sih namanya ada maunyaa Cun, nyontek namanya hahaha" dia pun tertawa

    "Hahaha.. " gw pun ikutan tertawa melihatnya

    "makasih ya Cun"

    Gw hanya mengangguk menjawabnya

    "Semua aku gratisiinnnn" katanya kemudian

    "beneran?"

    "iya Cun"

    "Wwwwooowww banget donk, gw banyak loh makannya?"

    "Paling berapa sih banyaknya juga? hargnya juga paling berapa sih cuma gorengan plus sate plus minum"

    "Hmmmm 5 ribuan?"

    "ga ada artinya Cun dibanding kamu nyemangatin aku tadi" Katanya dan dia pun tersenyum

    Gw ikut tersenyum
    merasa senang dapat membuatnya tidak jadi bersedih

    Malam ini semakin larut,
    gw dan Vera tetap asik mengobrol, dan kebetulan Vera telah dibebastugaskan oleh Bapaknya yang baik hati itu.
    ..
    ....
    Hingga waktunya gw untuk pulang..

    "Hooaaaammss" gw menguap yang kesekian kalinya

    "waaah udah ngantuk tuh"

    "bukan, ini tandanya gw laper"

    "wahahah boohoonngg"

    "iyaya udah jelas ngantuk kalo nguap"

    Gw mengucek-ngucek mata gw yang mungkin sudah memerah

    "Cuna.."panggilnya

    "ya?"

    "Kamu pulang aja, udah ngantuk gitu, masih bawa motor juga"

    "iya nih, gw keknya udah ga kuat udah ngantuk buaanngeetddd, gw pulang ya?"

    "okee..."

    Gw dan Vera sama berdiri dari kursi dan Vera menemani gw sampai di motor gw

    "Makasih ya Cun"

    "Makasih mulu... udah ah"

    Vera nyengir lebar

    "Eh ya Ver... lo kan bilang tadi temen-temen lo ga pernah ngajak jalan kan?" tanya gw tiba-tiba teringat ketika gw sudah mengenakan helm

    "Iya, aku juga ga suka jalan-jalan ga jelas" jawabnya

    "Hmm.."

    "Kenapa Cun?"

    "Ikut gw yuk?"

    "Ke?"

    "tapi itu juga kalau lu mau sih"

    "Keeee manaaaaa?"

    "yaaaaa itu juga kalo lo mau ikut?"

    "kemanaaaaa Cuuuunnnnnaaaaa? berbelit-beli ah"

    Sebenarnya gw bingung mau ngomongnya gimana

    "Hmm.. ke bukit liat pemandangan disana ada sel dan keren banget pemandangan nya" jawab gw malu

    "BENERAAAAN?"

    "iya"

    "BENEEEERAAAAAN NIHH?"

    "IYyaaaaaaaaa apaaan sih lo hahaha"

    "Aku mau.. Aku mau ikut Cun"
    "janji?" katanya meyakinkan dirinya

    Gw pun mengangguk mengiyakannya
    "iyah gw janji, besok pagi gw jemput.."

    Dan setelah itu Vera sekali lagi mengucapkan terimakasihnya

    Lalu

    Gw pun pergi menembus dinginnya malam.. .
    tak sabar segera bermimpi indah di atas kasur gw yang empuk..
    yang mimpinya.. berjalan berdua diatas pasir putih dengan......

    dengan....

    dengan..........


    Eh?

    Gw pergi dengan sebuah janji

    Bersambung ke Part - 37

    Waktu gw skip sampe besok pagi nya..
    karena di hari itu kegiatan gw setelah pulang dari angkringan cuma tidur dengan sukses.

    SKIIIIPPP>>>>>>>>>>>
    gw ngos-ngosan bangun tidur, yang gw inget gw mimpi buruk, gw udah ga inget mimpi apaan. gw bangun lalu berdiri cuma pake kutang sama celana pendek doank
    ..
    ....
    gw ngerasa aus banget, dikosan gw air adanya di dapur, gw masih belom simpen air minum dikamar,
    dan ternyata udah jam 6
    15 menit lagi gw mandi, santai aja laah..

    sebelum mandi
    gw mau minum dulu di dapur,
    gw buka pintu kamar gw sambil garuk-garuk, tangan gw udah masuk celana.
    kruk,,krukk..krukk gitulah bunyinya kalo garukin yang digaruk..
    (yang cowo pasti ngerti )
    dan ada yang gak disangka-sangka..

    "haai Cunnnaaa...lama amatt bangunnya,.."

    "VERA..!!! !^!&%!&%!&%^!&%()*)*)!&"

    Gw gabisa ngomong karena gw kaget,
    gw ga tau ngomong apaan, suara gw sereekkk paraaaauu separau-paraunyaaa. ditambah gaya gw yang ga oke banget..
    tangan gw dua-duanya ada didalem celana



    "err..bentar..errrrr.. bentarr ajaa" suara aneh gw keluar lagi
    gw masuk kamar lagi,
    gw cari tisuu-tisuu mana tisssuuuu...
    aer-aer mana aerrr..
    kelabakan gw nyari tisu sama aer buat cuci tangan.
    lalu..
    kaca-kaca..
    AARRGGHHHHH... pas ngaca kucel banget muka gw.
    Mendadak semua barang gw pada ngumpet, sisir, tisu, celana pendek semua pada ga ada ditempat.
    akhirnya gw ambil aja yang ngegantung di pintu, gw pake celana panjang sekolah dan baju sekolah, lalu gw keluar kamar lagi..

    "HAHAHAHAHAHAHA Cuunnnnnaaaaaaa....Ga sabaran amattt.. mandi dulu kali Cun. gosok gigi..bersih-bersih.. masa langsung berangkat kaya gini? aku tungguin kok"

    MATI..!
    gw berbuat bodoh di depan Vera.
    gw cuma bisa nyengir doank pas Vera ketawa ngakak, dari berdiri sampe duduk dia ketawa-katawa.

    "hehehe udah lah Ver ketawanya, gw mandi dulu ya.. lo tunggu dulu ya"

    "hahaaha iya iya ahaha..haha..", Vera ketawa ga brenti-brenti

    "udaaaaaaaaaah ketawanya..", kata gw lagi

    "iya-iya hahaha..."
    sambil ketawa Vera nyelonong masuk ke kamar gw.. dan langsung duduk di kursi meja belajar gw, lalu senyum ngomong gini:
    "aku nunggu kamar kamu aja ya.. gapapakan?"

    "sebaiknya jangan nunggu di dalem Ver..", kata gw ngelarang

    "oooh ga boleh ya?"

    "bukan ga boleh, tapi gw ga mau nanti ada hal jelek yang bicarain kita"

    "iya Cun gapapa , aku nunggu di ayunan aja ya?"

    "sippp, gw mandi dulu ya Ver"
    Gw baru inget ternyata gw kemaren janji sama Vera buat jemput gw pagi-pagi karena kita mau ke bukit, tapi ga gw kira Vera bakal datang ke kosan gw dan datang sepagi ini, masih jam 6!
    nanti aja gw tanyain abis mandi.
    ..
    ....
    ......
    Waktu gw majukan dulu ke keadaan sekarang sehabis gw pulang kuliah sore ini, sebenernya gw bukan mau ngentangin temen - temen sekalian di Part ini, tapi di part ini gw musti inget-inget hal yang selanjutnya..
    dan
    Dimulai dengan gw buka laci meja dikamar gw (lagi),
    Laci gw ini isinya kebanyakan foto tentang isi cerita ini..
    Gw cari foto dimana tercetak gw dan Vera disana, diayunan berdua, pagi-pagi.. Di foto ini..
    Tangannya melingkar di bahu gw, dan matanya terpejam satu dan mulutnya melet (gaya paling populer laah bayangin sendiri).
    Gw letakkan foto ini di atas laptop gw..

    [​IMG]

    Gw kembali menulis..
    Lalu
    Kisah pun berlanjut..
    .......................
    .................
    ........
    ...

    maaf part waktu gw jalan - jalan ama Vera gw skip.. karena gw gak dapet ijin dari tokoh nya buat nyeritain nya.

    Bersambung ke Part - 38

    Besok pagi nya ternyata Fani dateng jemput gw ke kosan. katanya sih pengen bareng berangkat nya. dan dia dateng pagi banget.

    gw pun segera mandi dan ga pake lama karena emang gw lagi ditunggu Fani.
    selesai mandi gw langsung pake seragam tapi anduk masih di rambut karena emang belom kering bener.
    gw keluar ke ayunan dan Fani lagi duduk diatasnya sambil maenan HP.

    "eeeeehh udah cantik si Cunna.. hahaha" Fani ngejek gw

    "hehehe.. lama nunggunya ya?"

    "ga kok Cun.. sini duduk.."

    gw duduk disamping Fani dan ayunan pun mulai mengayun pelan.. satu ayunan..
    dua ayunan..
    tiga..empat..lima..dan seterusnya..
    kita malah maen ayunan sambil diem-dieman..
    tiba-tiba ayunan diberhentikan oleh Fani.

    "segerrr Cun dikosan kamu.."

    "iya tiap pagi aja kesini Fan.."

    "huuuuu maunya, eh ya Cun tadi aku kesini bareng supir tuh lagi nunggu.."

    "lhooo kok diluar nunggunya?"

    "gak apa - apa lagi ngerokok dia, kepagian ya Cun?"

    "bangettttttt.. kok bisa sepagi ini Fan?"

    "yaaah biasanya nganter-nganter dulu tapi tadi engga langsung ke sekolah, mumpung ga nganter- nganter sekalian aja berangkat pagi ke kos kamu, gapapa kan "

    "gpp Fannii tapi ya kasih tau dulu yah nanti mah.."

    "hehehe pengen tau aja Cun, kamu kalo pagi kaya gimana.."

    Kalo bisa nyengir gw bakalan nyengir deeeh saat itu, idung gw juga kalo bisa kembang kempes bakal kembang kempes deh saat itu, yang dibilang Riska emang bener nih kayanya.

    "iseng lo Fan, dateng gak bilang - bilang.."

    tiba..tiba.. CEKREKKK..
    gw difoto mendadak.. dan ini foto gw bersama orang kedua di ayunan ini setelah Vera.

    "eeeeeeeeh pain tuh?? pake foto-foto segala?"

    "abis lucu Cun kamunya.. rambutnya tuuuuuhh masih acak-acakaaaan, sini kamu nya aku rapiin.." Fani ngerapiin rambut gw pake tangan terus dia ngeluarin sisir dari tas nya..

    Gw disini bener-bener ngerasa beda rasanya disisirin Erik sama Fani..
    Erik mah parah,
    kalo Fani....ada perasaan Sayang yang gw rasakan.
    gw menikmati setiap rambut gw disisir..

    "nah kan rapiihh.. udah lebih gantengan sekarang..hehe", katanya

    ""

    "Cuna foto bareng.. sekaliiiiii aja yah? yahhhh?"

    "boleh aja siapa yang fotoin?" "ituuuu... minta tolong Cun..gih giihh.."
    gw minta tolong bapa kos akhirnya, dengan senang hati bapa kosnya ngerti dan mau foto kita berdua.
    ..
    ....
    CEKREEKKK...
    begitulah bunyinya


    Foto sebuah kenangan yang takan terlupakan

    Bersambung ke Part - 39

    "bentar Fan tunggu sini.."

    Gw lari ke dapur, setelah itu gw langsung ke ayunan lagi..

    "ya ampun Cun repot-repot.." kata Fani kaget begitu tau apa yang gw bawa

    "ini secangkir teh manis hangat buat bidadari yang pagi-pagi udah mampir ke kosan gw"

    "apaaan sih.." dia senyum sambil nerima cangkir teh dari gw "btw thx ya Cun.."

    "iya, gw ke kamar lagi ya, mau beberes abis itu kita berangkat.."

    "sipp.. aku tunggu"

    "naik motor aja yuk Fan? udah gapapa kakinya juga.."

    "motor? bener udah gapapa? yauda kalo gitu aku bilang supirku dulu ya.."

    ada semacam perasaan berbeda pagi ini, gw merasa senang. gw intip Fani dari jendela kamar gw. Dia masih duduk di ayunan nunggu gw, sesekali dirinya membenarkan rambutnya ke kiri lalu ke kanan, tidak puas di rambutnya di kiri dipindahkan ke kanan lalu dibalik lagi dan pada akhirnya tidak ke kiri dan ke kanan.
    Gw cuma tersenyum geli aja..
    gw ngeliat cermin
    sekedar memantapkan diri gw.
    gw keluar kamar lalu langsung menuju garasi tempat si merah berada..
    gw nyalakan untuk memanaskannya lalu gw ke Fani lagi..

    "gimana? udah siap Fan?"

    "udaaaaahh.. branggkaaaaaaaattttt.."

    "udah bilang ke supirnya?.."

    "sippp..yuk,"

    "ini helm nya..dipake ya.."

    "iyah, nurut aja sama Cuna maaahh.."

    dan untuk pertama kalinya..
    pagi ini gw berhasil ngebonceng cewe yang gw idam-idamkan banget selama 2 tahun sejak SMP,. kesekolah pake motor butut

    Bersambung ke Part - 40
     
    • Like Like x 1
    Last edited: Aug 3, 2015
  4. bluefox13 Members

    Offline

    Joined:
    Aug 1, 2015
    Messages:
    7
    Trophy Points:
    1
    Gender:
    Male
    Ratings:
    +3 / -0
    starting lagi deh..
    beberapa part ada yang gak bisa diceritain.. :ogohno:
     
  5. noprirf M V U

    Offline

    Lurking Around

    Joined:
    Mar 14, 2014
    Messages:
    1,318
    Trophy Points:
    127
    Gender:
    Male
    Ratings:
    +422 / -0
    wah, ceritanya lumayan panjang juga ya :gotdrink:
    keknya udah lama mulai nulisnya nih :garing:, ah mending di komen dulu deh :hmm:

    kalau mungkin first impression cerita ini, terasa banget gaya tulisan yang lucu, terus banyak kalimat juga nih, sebenarnya beberapa penulisan terkadang begitu, ada penulis yang cenderung menggunakan banyak percakapan. dan bagus lagi ane bisa langsung ngerti apa yang mereka mulai maksudkan

    it's ok,tapi akan kerasa baik bila lebih banyak narasi, atau bahkan mendeskipsikan cerita dengan lebih detil. tapi aku akui ceritamu garing :gotdrink: . apapun good job deh :top:
     
  6. kirih Members

    Offline

    Silent Reader

    Joined:
    Apr 6, 2010
    Messages:
    92
    Trophy Points:
    62
    Ratings:
    +39 / -0
    dear bluefox13, crita lu luar biasa bro.. apalagi pas si cow protect si cew.. aku kira bakalan brabe... ehhh ternyata babenya yang datang... haha

    di tunggu part 40-end klu bisa... Thx bwat ceritanya
     
Thread Status:
Not open for further replies.

Share This Page

About Forum IDWS

IDWS, dari kami yang terbaik-untuk kamu-kamu (the best from us to you) yang lebih dikenal dengan IDWS adalah sebuah forum komunitas lokal yang berdiri sejak 15 April 2007. Dibangun sebagai sarana mediasi dengan rekan-rekan pengguna IDWS dan memberikan terbaik untuk para penduduk internet Indonesia menyajikan berbagai macam topik diskusi.