1. Disarankan registrasi memakai email gmail. Problem reset email maupun registrasi silakan email kami di inquiry@idws.id menggunakan email terkait.
  2. Hai IDWS Mania, buat kamu yang ingin support forum IDWS, bebas iklan, cek hidden post, dan fitur lain.. kamu bisa berdonasi Gatotkaca di sini yaa~
  3. Pengen ganti nama ID atau Plat tambahan? Sekarang bisa loh! Cek infonya di sini yaa!
  4. Pengen belajar jadi staff forum IDWS? Sekaran kamu bisa ajuin Moderator in Trainee loh!. Intip di sini kuy~

News Heboh Kasus Suntik Vaksin Kosong di Ibukota, Seorang Perawat Ditetapkan Sebagai Tersangka

Discussion in 'Tengah Komunitas' started by IDWS.News, Aug 10, 2021.

  1. IDWS.News adalah Partner/ Kontributor TerverifikasiIDWS.News Gatotkaca

    Offline

    ▁ ▂ ▄ ρεηүεвαя ιηғσ ▄ ▂ ▁

    Joined:
    Feb 18, 2010
    Messages:
    2,317
    Trophy Points:
    71
    Ratings:
    +76 / -0
    Kasus penyuntikan vaksin kosong ke warga Pluit, Jakarta Utara, hebohkan warga Ibukota dan menimbulkan keresahan.

    Akibatnya, Polisi pun menetapkan seorang perawat berinisial EO sebagai tersangka kasus penyuntikan vaksin kosong tersebut.

    "Jadi karena kelalaiannya, memang menurut awal yang bersangkutan," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus dalam konferensi pers di Polres Metro Jakarta Utara, Jl Yos Sudarwo, Selasa (10/8/2021), seperti dikutip dari detikcom.

    Menurut Yusri, EO telah menyuntikkan vaksin kepada 559 warga, namun belum diketahui secara pasti berapa jumlah warga yang disuntik dengan "vaksin kosong" oleh tersangka.

    "Dia merasa lalai, dia tidak periksa lagi karena mungkin sudah diperiksa tapi kami masih dalami terus yang lain seperti apa," kata Yusri.

    Untuk saat ini, polisi masih mendalami motif perawat EO menyuntikkan vaksin kosong tersebut ke warga.

    Penyidikan ini dilakukan setelah polisi mendapatkan informasi viral terkait adanya penyuntikan vaksin kosong di sentra vaksinasi Sekolah IPEKA, Pluit, Jakarta Utara, Jumat (6/8).

    "Saudari EO ini adalah seorang perawat yang memang diminta tolong, karena kami memang untuk vaksin massal butuh relawan untuk vaksinator yang tugasnya setiap hari sebagai vaksinator," kata Yusri kepada wartawan di Polres Jakut, Selasa (10/8).

    Dari hasil pemeriksaan terhadap EO, dia mengakui telah menyuntikkan vaksin kosong kepada BLP. EO kemudian ditetapkan sebagai tersangka UU Wabah dan Penyakit Menular.

    "Yang namanya ini negara hukum, apa pun kesalahan diatur dalam UU Nomor 4 Tahun 1984 tentang Wabah dan Penyakit Menular. Setelah didalami kami persangkakan di Pasal UU No 14 Tahun 1984 tentang wabah menular," ujarnya.


    Menangis minta maaf

    Sementara itu tersangka, perawat vaksinator berinisial EO meminta maaf ke publik dengan berlinang air mata.


    [​IMG]
    Perawat yang suntik vaksin 'kosong' ke warga di Pluit, Jakut jadi tersangka (Karin Nur Secha/detikcom)

    "Saya mohon maaf, saya tidak ada niat apapun. Saya juga minta maaf kepada seluruh warga Indonesia yang diresahkan oleh kejadian ini. Saya berjanji akan ikuti segala proses yang akan saya jalani ke depan," ujar EO sambil menangis saat dihadirkan dalam jumpa pers di Polres Metro Jakarta Utara, Jl Yos Yusdarso, Jakarta Utara, Selasa (10/8/2021).


    Sumber: Portal IDWS
     

Share This Page

About Forum IDWS

IDWS, dari kami yang terbaik-untuk kamu-kamu (the best from us to you) yang lebih dikenal dengan IDWS adalah sebuah forum komunitas lokal yang berdiri sejak 15 April 2007. Dibangun sebagai sarana mediasi dengan rekan-rekan pengguna IDWS dan memberikan terbaik untuk para penduduk internet Indonesia menyajikan berbagai macam topik diskusi.