1. Disarankan registrasi memakai email gmail. Problem reset email maupun registrasi silakan email kami di inquiry@idws.id menggunakan email terkait.
  2. Hai IDWS Mania, buat kamu yang ingin support forum IDWS, bebas iklan, cek hidden post, dan fitur lain.. kamu bisa berdonasi Gatotkaca di sini yaa~
  3. Pengen ganti nama ID atau Plat tambahan? Sekarang bisa loh! Cek infonya di sini yaa!
  4. Pengen belajar jadi staff forum IDWS? Sekaran kamu bisa ajuin Moderator in Trainee loh!. Intip di sini kuy~

News Edisi Jasmev Rontok... Semakin Tahu Kelakuan Jokowi Pendukungnya Mulai Ngacir Sendiri

Discussion in 'Tengah Komunitas' started by kamencard, Jan 26, 2015.

Thread Status:
Not open for further replies.
  1. kamencard M V U

    Offline

    Lurking Around

    Joined:
    Mar 15, 2012
    Messages:
    538
    Trophy Points:
    107
    Gender:
    Male
    Ratings:
    +243 / -0
    [​IMG]
    Kontroversi pencalonan Komjen Budi Gunawan sebagai Kapolri terus berlanjut. Banyak pihak yang mengkritisi Budi Gunawan, tambah lagi mantan ajudan Presiden kelima Megawati Soekarnoputri itu ditetapkan sebagai tersangka oleh KPK atas dugaan transaksi mencurigakan dan rekening gendut.

    Presiden Joko Widodo ( Jokowi) mengaku menghormati baik proses hukum dan politik yang sedang berlangsung terkait Budi Gunawan. Dia menyatakan pemilihan Kapolri berdasarkan rekomendasi dari Komisi Kepolisian Nasional (Kompolnas).

    Jokowi menegaskan, sudah mempertanyakan soal kabar rekening gendut milik Budi Gunawan. Kompolnas pun menyebut soal rekening gendut sudah clear.

    "Saya bertanya ada masalah mengenai rekening? Saya tanya ke Kompolnas, saya juga dapat surat ini, surat klarifikasi mengenai rekening, di sini disampaikan penyelidikan itu transaksi wajar itu saya pegang," terang dia.

    Dengan surat tersebut, Jokowi lantas mengirim nama Budi Gunawan ke DPR untuk di uji kepatutan dan kelayakan. Akan tetapi dalam prosesnya, Budi ditetapkan tersangka oleh KPK.

    "Kemudian kita buat surat disampaikan ke dewan usulannya. Dalam proses ini, kemudian ada penetapan tersangka oleh KPK, kita menghormati, kita menghormati KPK, ada proses hukum di sini tetapi ini juga ada proses politik yang ada di dewan. Kita juga menghargai dewan saat itu. Saya masih menunggu paripurnanya kapan, setelah selesai itu nanti akan kita putuskan," pungkasnya.

    Meski Jokowi telah mengatakan demikian para relawan merasa kecewa dengan keputusan Jokowi untuk menjadikan Budi Gunawan sebagai calon Kapolri. Salah satu relawan tersebut adalah Relawan Salam Dua Jari.

    1. Surat terbuka relawan buat Jokowi

    Namun, meski Jokowi telah mengatakan demikian nyatanya kekecewaan juga datang dari para relawan. Salah satu relawan tersebut adalah Relawan Salam Dua Jari.

    Relawan Salam Dua Jari adalah pendukung Jokowi saat Pilpres lalu yang ditengarai oleh Abdee Slank dan kalangan artis. Seperti yang kita ketahui mereka membuat konser saat Jokowi dilantik menjadi presiden dan masih banyak lagi sumbangsih relawan itu saat pilpres.

    Sebagai bentuk kekecewaan mereka atas pencalonan Budi Gunawan, mereka melayangkan surat terbuka. Berikut isi surat tersebut seperti yang diterima merdeka.com, Kamis (15/1):

    SURAT TERBUKA
    UNTUK PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA
    JOKO WIDODO

    Yang Terhormat Bapak Presiden,

    Perkenankanlah kami, relawan yang selama ini mendukung Bapak Presiden untuk sebuah gerakan Revolusi Mental demi Indonesia yang lebih baik, menyampaikan suara hati kami sehubungan dengan disetujuinya pencalonan Komjen (Pol) Budi Gunawan sebagai Kepala Polisi Republik Indonesia oleh DPR RI.

    Kami merasa gelisah karena pencalonan Budi Gunawan sebagai Kapolri telah menafikan penetapan yang bersangkutan sebagai tersangka oleh Komisi Pemberantasan Korupsi dalam kasus dugaan korupsi.

    Karena itu, kami meminta Bapak selaku penerima mandat rakyat agar mencabut/membatalkan pencalonan Komjen (Pol) sebagai Kapolri RI.

    Kami sadar, pemilihan Kapolri merupakan hak prerogatif Bapak sebagai Presiden. Namun, kami juga berharap agar sosok Kapolri adalah sosok yang beintegritas dan punya rekam jejak yang baik.

    Perlu kami ingatkan bahwa dukungan kami bukan merupakan cek kosong. Kami mendukung dan memilih Bapak, karena kami percaya Bapak akan memenuhi janji dalam hal pemberantasan korupsi dan penegakan hukum di Indonesia yang Bapak sampaikan ketika kampanye.

    KPK telah menetapkan Budi Gunawan sebagai tersangka, kami himbau Bapak Presiden menghormati keputusan tersebut sebagai wujud janji bapak saat kampanye bahwa tidak akan memilih pejabat negara yang bermasalah dengan hukum.

    Jika bapak tidak mencabut pencalonan Kapolri, melalui surat ini, kami sebagai relawan Konser Salam 2 Jari menyatakan akan turun ke jalan dan meminta KPK segera menuntaskan kasus pidana di balik rekening gendut.

    Kami percaya bahwa Bapak Jokowi sebagai presiden pilihan kami akan mendengarkan dengan hati dan tidak semata hanya dengan telinga.

    Kami gelisah, karena tidak mampu meyakinkan Bapak untuk menarik kembali pencalonan Komjen (Pol) Budi Gunawan. Namun, kami percaya, Bapak masih punya hati untuk mendengarkan suara kami.

    Relawan Salam Dua Jari

    Abdee Negara - Oppie Andaresta - Nia Dinata - Fifi Hadiyanto - Olga Lydia Jflow - Catharina Widyasrini - Andre Opa Sumual - Adib Hidayat - Joko Anwar Shafiq Pontoh - Ulin Yusron - Kadri Jimmo - Happy Salma - Indra Bekti - Salman Aristo - Dira Sugandi - Viddy Supit - Upi - Goenawan Moehammad - Agus Noor - Tompi - Sandyawan Sumardi - Alin Adita - Fadjroel Rachman - Glenn Fredly - Suwandi Ahmad - Ance Dewianti - Tosca Santoso

    Selamat Pagi. Saat menghantarnya penuh Haru. Saat menegurnya penuh rasa malu.

    2. Dukung KPK usut Komjen Budi

    Sejumlah pegiat anti korupsi dan hak asasi manusia serta orang-orang pernah menjadi relawan Joko Widodo ( Jokowi) mendatangi Gedung Komisi Pemberantasan Korupsi ( KPK). Mereka mendesak Presiden Jokowi membuktikan komitmen memerangi korupsi dan berbalik mendukung KPK buat mengusut perkara suap dan gratifikasi yang membelit calon Kapolri, Komjen Pol Budi Gunawan.

    Para aktivis hadir hari ini antara lain Sekretaris Jenderal Transparency International Indonesia, Dadang Trisasongko dan Koordinator Komisi untuk Orang Hilang dan Tindak Kekerasan (KontraS) Haris Azhar. Sedangkan perwakilan relawan Jokowi terlihat datang adalah pesohor Olga Lidya dan J-Flo.

    Menurut Dadang, dia khawatir bila Presiden Jokowi tetap mengangkat Komjen Budi menjadi Kapolri. Sebab menurut dia nantinya akan timbul masalah bila hal itu dilakukan.

    "Kalau dia sudah menjadi Kapolri atau dilantik jadi Kapolri kewenangannya akan begitu besar, dan potensial juga akan menghambat proses penegakan hukum yang dilakukan oleh KPK," kata Dadang kepada para pewarta di Gedung KPK, Jakarta, Kamis (15/1).

    Sementara itu, Haris menyatakan mendukung langkah KPK membersihkan institusi Polri. Dia menyatakan saat ini hanya butuh karakter polisi tangkas, baik, jujur, berani, dan membela rakyat.

    "Menuntut KPK terus bekerja. Tangkap Budi Gunawan, dan polisi-polisi serta pebisnis-pebisnis yang menyetor Budi Gunawan," ujar Haris.

    Pesohor Olga Lidya sebagai salah satu penggagas konser Salam2Jari buat Jokowi menyatakan juga mendukung langkah KPK. Mereka menyatakan sebagai pendukung Jokowi merasa bertanggung jawab mengingatkan kembali soal komitmen membangun pemerintahan bersih.

    "Bentuk pertanggungjawaban kami karena kami usung Jokowi-JK. Kami punya tanggung jawab dari dukungan yang kami berikan dengan harapan bebas dari korupsi. Saat seperti ini kami perlu kritisi, maka ini pernyataan kami," ujar Olga.

    3. Tersangka jadi Kapolri, apa kata dunia?

    Relawan Joko Widodo mendatangi Istana Kepresidenan sore hari ini. Mereka akan bertemu Jokowi untuk menyampaikan penolakan Budi Gunawan sebagai calon Kapolri.

    "Sore ini bertemu Presiden, dan akan menyampaikan bahwa relawan salam dua jari tetap dukung Pak Jokowi tapi tidak setuju BG (Komjen Pol Budi Gunawan) dilantik sebagai Kapolri," ujarnya di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Kamis (15/1).

    Menurut Fadjroel, relawan mempertanyakan mengapa Jokowi tidak bertindak cepat seperti pada pemerintahan dulu. Waktu era SBY, menteri yang terjerat korupsi, diminta mengundurkan diri.

    "Buat kami jelas banget, misalnya Pak Andi Mallarangeng saat jadi tersangka mundur, Misalnya Pak Suryadharma Ali mundur, Jero Wacik mundur. Ini aneh sudah jadi tersangka malah jadi Kapolri, apa kata dunia?" ujarnya.

    Fadjroel tidak membayangkan presiden pilihannya Jokowi akan tetap melantik Budi Gunawan sebagai Kapolri. Padahal, Fadjroel memilih Jokowi karena sosok pemimpin yang dipercaya akan menjadikan negara Indonesia bersih tanpa korupsi.

    "Sangat tidak terbayangkan, saya pribadi pilih Jokowi dengan alasan agar indonesia bersih dari korupsi. Kami melihat selama masa SBY, hanya KPK berada di garis depan, Indonesia sekarang posisinya nomor 107 dari 147 negara korup. Untuk bersihkan itu, kami anggap pilih Jokowi yang mau bersihkan korupsi, harus bersama kejaksaan dan kepolisian. Kami anggap risula, bisa buat indonesia terlepas dari posisi sangat buruk," ujarnya.

    Fadjroel dan tim relawan yang lainnya tak peduli jika DPR meloloskan Budi Gunawan sebagai calon Kapolri. Yang terpenting, sikap Presiden Jokowi mencabut pencalonan itu.

    "Saya sudah enggak pikir DPR, terserah dia mewakili jin atau setan, terserah. Saya hanya peduli Pak Jokowi batalkan pelantikan Komjen BG," ujarnya.

    4. Jokowi sudah batal Wudhu


    Ketua Umum Pimpinan Pusat Pemuda Muhammadiyah, Dahnil Anzar Simanjuntak, ikut mengkritik sikap Presiden Joko Widodo lantaran tidak tegas memutuskan nasib calon Kapolri, Komisaris Jenderal Polisi Budi Gunawan. Padahal Budi terbelit kasus dugaan suap dan gratifikasi.

    Menurut dia, bila Presiden Jokowi tetap melantik Komjen Budi maka kepemimpinannya sudah tidak bisa diterima dan mencederai kepercayaan masyarakat.

    "Bagi saya, bila Jokowi tetap ngotot mengangkat Budi Gunawan sebagai Kapolri, Jokowi sudah batal wudhu. Jokowi batal wudhu sebagai imam pemerintahan yg bersih, sebagai imam pemberantasan korupsi," kata Dahnil dalam jumpa pers di Gedung KPK, Jakarta, Kamis (15/1).

    Dahnil menyentil Presiden Jokowi supaya mengingat kembali janji-janjinya buat membangun pemerintahan bersih. Sebab menurut dia, Jokowi sebagai sosok dijagokan masyarakat mesti mengemban dan menjalankan janjinya itu. Sebab menurut dia korupsi membuat bangsa terpuruk.

    "Di saat awal kontestasi capres, Jokowi sampaikan akan bentuk pemerintahan bersih. Fokus pemberantasan korupsi. Komitmen yang baik. Harapan kepada seluruh bangsa indonesia. Korupsi masalah utama. Karena korupsi adik-adik tidak dapat gizi yang baik," ujar Dahnil.

    5. Ajak lawan Jokowi jika tetap lantik Komjen Budi

    Ketua Umum Pimpinan Pusat Pemuda Muhammadiyah, Dahnil Anzar Simanjuntak mengkritik sikap Presiden Joko Widodo lantaran tidak tegas memutuskan nasib calon Kapolri, Komisaris Jenderal Polisi Budi Gunawan yang terbelit kasus dugaan suap dan gratifikasi. Dia menyerukan perlawanan terhadap Jokowi bila bersikeras melantik Komjen Budi menjadi Kapolri.

    "Kami mengajak berjamaah lawan korupsi. Dalam hal pemberantasan korupsi, ikut imamnya ke Abraham Samad dan kawan-kawan. Mari berjamaah kalau Jokowi tetap ngotot," kata Dahnil dalam jumpa pers di Gedung KPK, Jakarta, Kamis (15/1).

    Sementara itu, aktivis Romo Benny Susetyo menyatakan tidak ada pilihan selain melawan korupsi. Sebab dia menyatakan perbuatan rasuah sudah merusak sendi kehidupan.

    "Kini saatnya teman-teman untuk berkata kita lawan korupsi karena merusak adab publik. Bersama KPK dan kawan-kawan kita berdiri di sini bergandengan. Lawan kita pasti menang!" ujar Romo Benny.

    Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menetapkan Komisaris Jenderal Polisi Budi Gunawan sebagai tersangka kasus dugaan suap dan gratifikasi. Hal itu dilakukan selepas pimpinan dan penyidik melakukan gelar perkara pada 12 Januari 2014.

    Sumber
     
  2. Ramasinta Tukang Iklan

  3. voltune Members

    Offline

    Silent Reader

    Joined:
    Dec 9, 2014
    Messages:
    46
    Trophy Points:
    7
    Ratings:
    +0 / -0
    Waduh sesuatu banget gan
     
  4. bajakan007 M V U

    Offline

    Post Hunter

    Joined:
    Apr 30, 2012
    Messages:
    2,651
    Trophy Points:
    192
    Ratings:
    +4,112 / -3
    terserah dahh :suram:
    itu kali aja cuman akal2an lawan jasmev macam relawan parte sapi :malu
     
  5. gufee M V U

    Offline

    Superstar

    Joined:
    Oct 11, 2009
    Messages:
    11,044
    Trophy Points:
    226
    Gender:
    Male
    Ratings:
    +27,152 / -0
    wah pak presiden serba bingung yah

    mau ke sini kepentok rakyat banyak

    mau kesana kepentok ibu pemimpin partai


    kayaknya sih cari aman aja tuh dalam menyikap kasus
     
  6. ninninger M V U

    Offline

    Post Hunter

    Joined:
    Feb 22, 2015
    Messages:
    3,018
    Trophy Points:
    177
    Gender:
    Male
    Ratings:
    +3,190 / -2
    namanya juga politik, sang tokoh harus kelihatan benar terus.
    jadinya ada pasukan yang membela terus si tokoh.
    padahal kalo salah, ya harus tetap dikritik.
     
  7. Palsuabis M V U

    Offline

    Lurking Around

    Joined:
    Sep 16, 2010
    Messages:
    1,020
    Trophy Points:
    227
    Gender:
    Male
    Ratings:
    +8,298 / -1
    Beritanya bombastis, pake judul rontok kek daun di pu un. hehehe :hoho:
    ternyata BG nya tdk jadi dilantik. Yg nulis berita akhirnya kecewa, yah kok gak jadi dilantik.

    Pointnya, sudah waktunya tdk selalu mempersoalkan anda pendukung Jokowi ato bukan. Yuk bergandeng tangan utk melawan para koruptor yg masih bercokol di negara ini sejak jaman sukarno, Suharto, hingga reformasi ini. Siapa pun anda.
    Kalo kita yg di bawah ini sering ribut, para koruptornya makin seneng dan terus makmur.
    kita nya mah yg miskin, gak hanya miskin harta tapi miskin iman, pengetahuan dan kesadaran
     
  8. SPIRITOFCOROLASO M V U

    Offline

    Post Hunter

    Joined:
    Oct 1, 2013
    Messages:
    4,090
    Trophy Points:
    162
    Ratings:
    +1,059 / -0
    Hmm.. akhirnya ketauan deh sapa jokowi..

    semoga dia tetap kosisten dengan janji2 yah kepada rakyat..
     
  9. Evan26 Members

    Offline

    Silent Reader

    Joined:
    Oct 19, 2012
    Messages:
    101
    Trophy Points:
    17
    Ratings:
    +0 / -0
    yg msti d pentingin sih rakyat
    trserah deh brita kyak gmana yg pnting pak jokowi mau krja buat rakyat
     
Thread Status:
Not open for further replies.

Share This Page

About Forum IDWS

IDWS, dari kami yang terbaik-untuk kamu-kamu (the best from us to you) yang lebih dikenal dengan IDWS adalah sebuah forum komunitas lokal yang berdiri sejak 15 April 2007. Dibangun sebagai sarana mediasi dengan rekan-rekan pengguna IDWS dan memberikan terbaik untuk para penduduk internet Indonesia menyajikan berbagai macam topik diskusi.