1. Disarankan registrasi memakai email gmail. Problem reset email maupun registrasi silakan email kami di inquiry@idws.id menggunakan email terkait.
  2. Hai IDWS Mania, buat kamu yang ingin support forum IDWS, bebas iklan, cek hidden post, dan fitur lain.. kamu bisa berdonasi Gatotkaca di sini yaa~
  3. Pengen ganti nama ID atau Plat tambahan? Sekarang bisa loh! Cek infonya di sini yaa!
  4. Pengen belajar jadi staff forum IDWS? Sekaran kamu bisa ajuin Moderator in Trainee loh!. Intip di sini kuy~

News Buaya Berkalung Ban yang Jadi Legenda Urban di Palu Akhirnya Tertangkap

Discussion in 'Tengah Komunitas' started by IDWS.News, Feb 8, 2022.

  1. IDWS.News adalah Partner/ Kontributor TerverifikasiIDWS.News Gatotkaca

    Offline

    ▁ ▂ ▄ ρεηүεвαя ιηғσ ▄ ▂ ▁

    Joined:
    Feb 18, 2010
    Messages:
    3,022
    Trophy Points:
    71
    Ratings:
    +97 / -0
    Buaya berkalung ban yang jadi legenda urban di Kota Palu, Sulawesi Tengah, kini berhasil ditangkap pada Senin (7/2/2022).

    Buaya tersebut ditangkap di bantaran Sungai Palu, sekitar Jembatan 2, Jalan I Ngurah Rai, Kecamatan Palu Selatan, Palu, Senin (7/2/2022). Buaya itu ditangkap oleh Titi, pri asal Sragen, Jawa Tengah, yang rela menghabiskan 35 ekor ayam dan merpati untuk umpan buaya itu dan menghabiskan total Rp 4 juta demi membeli peralatan untuk menangkapnya termasuk tali sepanjang 300 meter.

    "Habis uang sekitar Rp 4 juta, kalau ayam sekitar 35 ekor sama merpati. Pokoknya kalau tali ada sekitar 300 meter dan tinggal 100 meter dicuri orang, tapi saya ikhlaskan," ujar Tili, dikutip dari Kompas.com mengutip Tribun Manado, Selasa (8/2/2022).

    Tili menjerat buaya tersebut menggunakan tali kapal yang disambung-sambung. Dia melakukan itu semua dengan biaya pribadi. "Karena tidak ada modal makanya saya sambung-sambung saja, saya kan modal sendiri, uang Rp 4 juta saya jalankan di sini," ujar pria yang sudah empat bulan tinggal di Palu itu.


    Kronologi penangkapan

    Penangkapan buaya berkalung ban tersebut sudah dilakukan sejak 2016, tetapi sulit tertangkap. Sejumlah nama mulai dari Panji Petualang hingga ahli reptil asal Australia Matt Wright pernah mencoba menangkap dan menyelamatkan buaya berkalung ban ini. Bahkan, Badan Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Sulawesi Tengah pernah membuka sayembara sebagai upaya untuk melepaskan ban yang melilit leher buaya tersebut.

    Diberitakan dalam Kompas.com, Tili berhasil menangkap buaya berkalung ban setelah menunggu selama tiga pekan. Tili memang berniat untuk menangkap buaya berkalung ban lantaran merasa iba. Sebab, buaya tersebut hidup bertahun-tahun dengan ban yang melilit di lehernya. Upaya penangkapan buaya berkalung ban dilakukan menggunakan umpan yang diikat tali.


    [​IMG]
    Buaya berkalung ban di Kota Palu, Sulawesi Tengah yang viral akhirnya ditangkap, Senin (7/2/2022) malam. (TRIBUNPALU.COM/SUTA)

    Umpan yang disiapkan oleh Tili beragam, kadang ayam, kadang juga merpati. Umpan tersebut ia ikat dengan tali yang dikaitkan ke batang kayu besa di sekitar sungai.

    Cara ini memudahkan Tili untuk menarik buaya berkalung ban ketika mencaplok umpan. Senin petang, umpan yang dipasang Tili dimakan buaya berkalung ban. Ketika itu buaya berkalung ban langsung ditarik ke darat. Dengan sigap, Tili mengikat buaya sepanjang empat meter itu.

    "Sempat lepas dua kali dari umpan, setelah maghrib baru berhasil," ungkapnya, dikutip dari Kompas.com, Selasa (8/2/2022).

    Setelah buaya itu berhasil ditangkap, ban yang melilit lehernya digergaji agar terlepas dari tubuhnya. Tili melakukan aksinya ini tidak sendiri, ia juga dibantu oleh warga.


    [​IMG]
    Buaya berkalung ban di Kota Palu, Sulawesi Tengah yang viral akhirnya ditangkap, Senin (7/2/2022) malam. (TRIBUNPALU.COM/SUTA)


    Hendak ditangkap sejak 2016

    Bertahun-tahun sebelumnya, upaya penangkapan buaya berkalung ban sempat dilakukan. Pada tahun 2016, buaya berkalung ban tersebut muncul di Sungan Palu dan menggegerkan warga. Warga merasa iba karena ban sepeda motor melilit leher buaya itu. Alasan mengapa ban sepeda motor bisa melilit leher buaya juga masih simpang siur.

    Sebagian masyarakat mencurigai ban tersebut masuk di leher buaya karena tidak sengaja. Namun, ada pula yang menyebutkan bahwa ban itu sengaja dipasangkan di leher buaya. Terlepas dari kabar tersebut, sejumlah upaya dilakukan untuk menangkap dan melepaskan ban yang melilit leher buaya.

    Pada tahun 2016, BKSDA Sulawesi Tengah bergerak cepat untuk menangkap buaya itu dan melepaskan ban yang melilitnya. Upaya tersebut dilakukan dengan jala yang diberi pemberat dan menggunakan kerangkeng. Akan tetapi, usaha itu tak membuahkan hasil.

    Diberitakan dalam Kompas.com, pada tahun 2016, relawan pecinta reptil pernah mencoba melepaskan ban dari leher sang buaya. Mereka memancing dengan menggunakan umpan ayam.


    [​IMG]
    Penakluk buaya terjerat ban bekas sepeda motor, Tili menunjukkan ban yang berhasil dilepaskan dari leher buaya di Sungai Palu, Palu, Sulawesi Tengah, Senin (7/2/2022). Buaya liar yang terjerat ban bekas sepeda motor sejak tahun 2016 tersebut akhirnya berhasil dibebaskan dan dilepaskan kembali ke habitatnya. (ANTARA FOTO/MOHAMAD HAMZAH/RWA)

    Namun upaya tersebut terhenti lantaran pihak BKSDA Sulawesi Tengah melarang dengan alasan mereka tidak mengetahui tingkah laku buaya itu. Bahkan, Kepala BKSDA Syihabuddin mengatakan bahwa upaya kawan-kawan pecinta reptil itu akan sia-sia jika terus dilakukan.

    Dua tahun kemudian, tepatnya pada tahun 2018, Panji si Petualang berusaha mencoba menangkap buaya berkalung ban itu. Dibantu dengan timnya, Panji mandatangi Palu dan mencari cara untuk menangkap buaya itu.

    Kendati demikian, Panji mengalami kesulitan saat hendak menangkap buaya itu.

    "Kita bisa saja pakai pancing dengan menggunakan umpan daging, cuma posisinya kalau pakai kail takutnya mulut buaya bisa terluka. Atau bisa juga saya berenang sampai onggokan pasir dimana buaya berkalung ban itu berjemur, kemudian kita jerat pake tali, cuma memang resikonya besar," paparnya, dikutip dari pemberitaan Kompas.com, Selasa (8/2/2022). Di sungai yang sama, Panji juga melihat adanya buaya lain.

    Kemudian, pada 2020, BKSDA Sulawesi Tengah berinisiatif menggelar sayembara. Sayembara diadakan karena BKSDA Sulawesi Tengah tidak punya cukup sumber daya untuk mencari buaya itu. Gubernur Sulawesi Tengah kala itu, Longki Djanggola, memberikan instruksi agar BKSDA Sulawesi Tengah menggelar sayembara untuk menangkap buaya berkalung ban. Namun, sayembara akhirnya ditutup karena sepi peminat. BKSDA lantas membentuk satgas untuk menangkap buaya tersebut.

    Februari 2020, BKSDA Sulawesi Tengah memanggil dua ahli satwa asal australia, Matthew Nicolas Wright dan Chris Wilson. Matt merupakan pengisi acara dalam salah satu program di National Geographic. Ia dikenal berpengalaman dalam pemindahan satwa liar yang masuk ke kawasan permukiman. Ia juga disebut sudah menangkap puluhan buaya.

    Matt dan Chris membuat perangkap ukuran panjang 4 meter, lebar 1,2 meter, dan tinggi 1 meter. Jebakan tersebut dipasang di Jembatan 2, Jalan Gusti Ngurah Rai, Palu, dengan menggunakan umpan satu ekor bebek hidup. Upaya lainnya juga dicoba oleh Matt dan Chris.

    Mereka menerbangkan umpan menggunakan drone. Namun kedua upaya tersebut masih belum membuahkan hasil. Kemudian, Maret 2020, Forrest Galante dan tim Discovery Channel mencoba menyelamatkan buaya berkalung ban. Upaya penangkapan buaya berkalung ban dimulai pada tanggal 12 Maret 2020.

    Forrest Galante mengaku telah menyiapkan alat dan menangkap dan menyelamatkan buaya berkalung ban dengan cara yang cepat, tepat, aman. Bahkan Forrest Galante juga mempersiapkan sejumlah metode penangkapan. Kendati demikian, upaya penangkapan buaya berkalung ban oleh Forrest Galante harus terhenti karena pandemi Covid-19.



    Sumber: Portal IDWS
     

Share This Page

About Forum IDWS

IDWS, dari kami yang terbaik-untuk kamu-kamu (the best from us to you) yang lebih dikenal dengan IDWS adalah sebuah forum komunitas lokal yang berdiri sejak 15 April 2007. Dibangun sebagai sarana mediasi dengan rekan-rekan pengguna IDWS dan memberikan terbaik untuk para penduduk internet Indonesia menyajikan berbagai macam topik diskusi.