1. Disarankan registrasi memakai email gmail. Problem reset email maupun registrasi silakan email kami di inquiry@idws.id menggunakan email terkait.
  2. Hai IDWS Mania, buat kamu yang ingin support forum IDWS, bebas iklan, cek hidden post, dan fitur lain.. kamu bisa berdonasi Gatotkaca di sini yaa~
  3. Pengen ganti nama ID atau Plat tambahan? Sekarang bisa loh! Cek infonya di sini yaa!
  4. Pengen belajar jadi staff forum IDWS? Sekaran kamu bisa ajuin Moderator in Trainee loh!. Intip di sini kuy~

Event Beauty Journal June - Mischievous Child Memories

Discussion in 'Official and Free Talk' started by ilm, Jun 9, 2014.

Thread Status:
Not open for further replies.
  1. ilm Veteran

    Offline

    Senpai

    Joined:
    Oct 15, 2011
    Messages:
    7,395
    Trophy Points:
    287
    Gender:
    Female
    Ratings:
    +12,030 / -1
    [​IMG]


    Beauty Journal June: Mischievous Child Memories


    Introduction





    :hi: :idws: Mania :hi:
    :toa: Beauty Journal is coming back :toa:
    Apa itu Beauty Journal? Beauty journal adalah event yang diselenggarakan oleh Zona Female Insight, berisi mengenai hal-hal yang kamu alami atau inginkan yang berhubungan dengan Female Insight [Beauty and Bodycare, Fashion, Wedding dan Parenting and Pregnancy].

    Disini kalian akan menulis mengenai semua itu dalam 1 post, berisi judul, foto (bila ada), dan juga cerita kalian.


    Theme






    Untuk bulan ini, kami mengangkat tema, "Mischievous Child Memories".

    Sewaktu masih kecil pasti ada saat-saat dimana kita pernah melakukan sesuatu yang membuat orang tua marah, kecewa dan sebal dengan kita.
    Kenakalan kecil saat dulu.
    Bermain sepanjang hari.
    Membolos sekolah.
    Lupa mengerjakan PR.
    Bermain lumpur.
    Memanjat pohon.
    Dan hal-hal lainnya.

    Tentu ada setidaknya satu memori saat kita jadi anak "bandel", sedikit "usil" dengan sekitar, "jahil" dengan sesama. Atau mungkin, kita melihat sendiri anak-anak kita yang unyu itu menjelma menjadi lebih "bandel" "usil" dan "jahil"? Yuk, share kisah terkait "memori kanak-kanak" kita, juga tips dan trik "nakal" menghadapinya. :centil:


    Rules





    1. Kalian bisa share cerita pengalaman masa nakalnya kanak-kanak kalian.
    2. Atau share pengalaman kalian menghadapi kenakalan anak-anak kalian.
    3. Boleh perasaan suka duka, rasa haru tangis dan tawa saat melakukan hal-hal usil, jahil dan nakal saat masa kanak-kanak kalian.
    4. Jangan lupa mencantumkan solusi bagi orang tua untuk menghadapi kenakalan seperti yang kalian sebutkan dalam cerita. .
    4. Gunakan hasthag #MischievousChildMemories di akhir postingan kalian.
    5. Satu peserta hanya boleh men-submit satu kali.
    6. Peserta tidak terbatas laki-laki atau perempuan.
    7. Staf diperbolehkan ikut. Ketentuan hadiah untuk staf tetap berlaku.
    8. Tulisan merupakan hasil karya sendiri bukan hasil copas.
    9. General Rules Indowebster tetap berlaku.
    Prize





    3 Pemenang Terbaik masing-masing akan mendapatkan 1 voucher VIP dan GRP +100

    Periode Lomba :
    Tanggal 09 Juni - 17 Juni 2014.

    Thread ini khusus untuk submit cerita, tidak diperkenankan untuk bertanya, post OOT atau junk di sini.

    Jika ada pertanyaan silahkan hubungi moderator via PM/VM atau bertanya di Lounge Female Insight.
    Jangan lupa mention moderator Female Insight ketika bertanya.
    My Memories






    My Story :

    Berhubung saya anak baik, sebenarnya hampir ndak pernah berbuat nakal :centil: Jadi saya sendiri pusing tujuh keliling mau nulis apa di sini :lol: Tapi berhubung banyak penggemar :puff: saya akhirnya menemukan memori kelam di masa kanak-kanak dulu :terharu:

    Ini cerita waktu saya SMP dan berkenalan dengan tempat sewa komik pertama kali. :malu Tempat kecil di pojok antara toko sepatu dan rumah tentara, redup namun menarik. Sapa sih yang tidak tertarik kalo di bilik yang hanya selebar sekitar 3 meter berbaris berjejer ribuan judul komik, novel, dan buku cerita jaman dulu. :sembah: Minat baca saya yang lagi tinggi-tingginya benar-benar terpuaskan :terharu:

    Nah, terus apa masalahnya :bloon: Memangnya ndak boleh yah baca buku cerita :???: Sayangnya, iya, gitu :patahhati: Orang rumah menganggap komik, novel, dan buku cerita itu buang2 waktu dan tidak boleh dikonsumsi :oii: Tapi namanya anak-anak, apalagi dengan minat baca luar biasa dan tersedia segitu banyak, yang lama bahkan yang baru pun, penjaga tempat sewa nya siap menyisihkan :terharu: , walhasil, jadilah tuh komik, novel, dan sebagainya dibaca sembunyi-sembunyi :lol:

    Yang jadi masalah adalah ketika kita ketahuan :gaswat: Sekali sewa saya bisa bawa pulang sampe puluhan komik, dan untuk sembunyikan jadi ribet. Di kolong tempat tidur, antara tumpukan baju, antara tumpukan buku, segala celah dicari untuk sembunyikan. :lol: Tapi, yah, sepandai2nya tupai melompat, pasti jatuh juga, secerdas2nya anak2 menyembunyikan, pasti ketahuan juga :patahhati: Ketika ketahuan itu, huaaaaa, rasanya mau ilang ke dalam palung samudera paling dalam. Liat tatapan kecewa orang rumah, belum lagi proses penyitaan nya, komiknya ndak bisa dikembalikan, uang jajankuuuu :tolong:

    Win win Solution :
    Untungnya seiring waktu, larangan ini dicabut. Sekarang malah segala ketidakjelasan yang saya lakukan untuk menghabiskan waktu dimaklumi sebagai upaya pelarian stres :lol: Mungkin dipikir daripada anaknya gila ndak ada pelampiasan kan ya :hihi: Sebenarnya pelarangan ini ada benarnya juga sih, soalnya gegara kebanyakan baca komik apalagi sambil sembunyi-sembunyi, mata saya rusak :kecewa: Win win solution nya sih, daripada dilarang penuh, menyalurkan hobi baca ini ada baiknya dibatasi yah. Luar biasa juga kalau tiap hari baca puluhan komik sampe tengah malam. Kapan belajarnya :XD: Berhubung anak-anak harus diajarkan disiplin, jadi, batasi baca komik di akhir pekan kayaknya sudah cocok yah, karena melarang antusiasme anak bisa membunuh kreatifitas kan ya *ngeles *bilangajamaubaca *biarin

    Sekian secuil kisah kelam saya, buat yang lain, ayuk, gali memori di tiap gyrus otakmu, pasti ada deh, secuil kisah buat dibagi :matabelo: #MischievousChildMemories



    All participant include the winner, get +98 good reputation points.

    Special thanks to: vagabond, zulendzra, orkay.






    Warm Regards,
    Moderator Zona Female Insight


    nikensepteria ~ uutchi29 ~ Estherzilla ~ lugly_ia ~ ilm


     
    • Like Like x 4
    Last edited by a moderator: Jun 10, 2014
  2. Ramasinta Tukang Iklan

  3. lugly_ia MODERATOR
    Adventurer

    Offline

    Day Dreamer

    Joined:
    Feb 1, 2012
    Messages:
    6,284
    Trophy Points:
    313
    Gender:
    Female
    Ratings:
    +11,185 / -0
  4. ArinAjeng M V U

    Offline

    Lurking Around

    Joined:
    Mar 16, 2010
    Messages:
    669
    Trophy Points:
    206
    Ratings:
    +10,860 / -3
    hmmm cerita dikit ah ehehehe

    waktu kecil aye anak yg baik loh :genit: aye cuman anak satu2nya waktu ntuh hahaha, punya adik tapi jaraknya lumayan jauh sekitar 8 atau 9 tahun, lupa tepatnya, kayaknya sih 8. Nah karna aye ibarat kate anak tunggal pada masa itu, masa jaya2nya apa aja yg aye minta dikasih :hoho: minta ini lah minta itu lah, apalagi aye punya dua sepupu cewek juga yg jarak umurnya gak beda jauh, dan aye yg paling muda. Alhasil aye bisa dikata yg paling manja dan paling suka ngikut2, kalau si sepupu beli kaca mata, aye juga harus punya, kalau beli sepeda aye juga langsung minta belikan sepeda dengan upaya merayu2 emak supaya bisa minta dibeliin sepeda, secara waktu itu bokap lagi kul d luar kota jadi gak bisa ngerayu bokap :p

    kenakalan dengan sepeda baru adalah keluyuran siang2 haha, sampai2 kecerobok ke parit, untungnya paritnya gak dalam =..=a terus dimarahin gegara g nurut kata mak buat tidur siang. hmmm terus apalagi yah, aye suka nangis waktu kecil terus suka ngambek sampe2 selalu dimusuhin ma 2 sepupu aye yg sepantaran umurnya, paling suka dikerjain. terus yg aye inget lagi yg rada parah pas ada acara selamatan/baca yasin di rumah nenek. Sepupu2 yg cewek n yg cowok pada ngumpul dan waktu itu masih pada piyik2 dan aye yg paling bontot. Ngeliat mas2 n mbak2 pada main ayunan pake karpet tebel/karpet bulu yg gede itu aye juga g mau kalah, mau ikutan. Itu karpet di sampirin di pagar rumah nenek, karna rumah nenek tipe kayak rumah panggung gitu jadi gampang buat nampirin karpetnya di pagarnya. Apesnya pas aye yg lagi naik/duduk di karpet itu, sepupu2 aye pada ga ikhlas kayaknya ngayunin karpetnya :haha: terus aye kelempar gitu deh dan dagu aye terhantuk, terus aye nangis kejer :malu: emak2 yg di dalem rumah langsung deh berhamburan keluar ngeliat kehebohan yg terjadi. Aye langsung dilarikan ke RS, untungnya rumah nenek deket sama RS 10 menit jalan, 5 menit lari. Sampai RS ternyata luka di dagu aye harus dijahit, untungnya aye gak takut di suntik dari kecil, udah capek nangis sakit juga sih hahaha. Balik ke rumah nenek, sepupu2 aye pada dimarahin sama emak aye satu2 ditanyain siapa pencetus main ayun2an di pagar :haha: kalau diinget2 konyol sih ini, tapi gegera ini aye dimusuhin ma sepupu2 aye :nangis: kejadian ini sangat membekas diingatan lol.

    hmmm terus mungkin yg lebih menghebohkan itu pas aye diajak jalan sepupu aye. Si sepupu udah SMA kalau g salah waku itu, aye masih TK kayaknya (lupa2 ingat :bingung: ) nah sepupu aye ini kagak bilang ternyata mau ngajakin aye jalan ke emak aye. Langsung aja deh jalan, secara anak kecil gitu haha pngen liat2 juga, mau sightseeing gitu :hehe: diajak muter2 kemana gitu aye lupa, tapi yg aye inget sih muter2 makan sama ke rumah temen cewek sepupu aye khekhe, kayaknya sih aye waktu itu diajak untuk menarik simpati temen cewek sepupu aye *suudzon aja* pas pulang2 emak aye nangis2 dah aye dikira diculik, udah mau lapor polisi juga lagi hehehehe. Itu aja dah secuil cerita tentang masa kecil aye, waktu kecil aye anaknya baik bgt sih, sering di bully hahaha :ogcute: tapi kalo sekarang aye yg balik bully sepupu2 aye, soalnya udah umur segini masih suka takut sendirian kalau ke dapur rumahnya sendiri hahaha :oghoho: #MischievousChildMemories
     
    • Like Like x 4
    Last edited: Jun 9, 2014
  5. erfi M V U

    Offline

    Lurking Around

    Joined:
    Nov 3, 2013
    Messages:
    1,479
    Trophy Points:
    72
    Ratings:
    +798 / -0
    Mbeling

    cerita soal masa kecil dulu bisa panjang dan lebar tapi seru juga kalo di ingat-ingat bisa ketawa-ketiwi sendiri apalagi sekarang dah jadi ibu bisa dijadikan pembelajaran untuk mengenal karakter anak.
    Nakalnya dulu masih dibilang sebatas wajar dari sering terlambat sekolah terus di suruh pulang sama bapak guru,suka rame dikelas dan terkenal di antara para guru (*terkenal bandelnya atau terkenal pinternya soalnya dulu rangking 1 terus* :garing:)
    Masa yang paling menyenangkan waktu masih di Sekolah Dasar,masih lugu,bebas dan cupu,berangkat dan pulang sekolah dengan jalan kaki.(dilatih mandiri sama orang tua).bahagia banget kalo ada gerobag sapi lewat,tanpa seijin yang punya dan tanpa sepengetahuannya langsung nangkring dibelakang,apalagi gerobag sapi itu membawa hasil panen seperti kacang,timun,melon,semangka,tambah riang hati.(*Sudah pernah kena diare gara-gara makan kacang mentah,itupun gak ada kapoknya,sampe-sampe orang tua menyediakan dirumah tapi beda rasanya mungkin karena dimakan rame-rame sama teman * :hihi:)
    sekarang setelah jadi ibu agak berubah :malu2: *jaga wibawa*lah dikit di depan anak,
    Meskipun zaman telah berubah tapi masih bisa mengenang masa-masa kecil dulu jika bersama anak-anak seperti bermain layangan,manjat pohon mangga/jambu,petak umpet,jadi kalo anaknya sekarang tomboy dan bandel langsung bercermin (*emaknya aja dulu seperti itu* :facepalm: )
    "Mbeling" adalah bahasa jawa yang artinya bandel. :hihi:


    win win solution
    Masa kecil itu masa yang paling indah jadi sebagai orang tua sebaiknya membiarkan mereka bebas berekspresi tetapi masih dalam pengawasan,tidak membahayakan dan masih sewajarnya jika apa-apa dilarang kasian mereka,anak tidak bisa menikmati masa kecilnya.lagian anak-anak itu kalo dilarang malah menjadi dan memberontak/protes.
    Kenakalan anak yang masih balita berbeda dengan anak yang berumur lima tahun keatas.
    Anak ku yang umur 2 tahun,sebenarnya bukan nakal tetapi karena rasa ingin tahu dan belum mengerti apa yang dilakukannya kadang kita menganggap hal itu nakal,misal suka bermain kotor-kotoran,,,biasanya sore hari sebelum mandi ku biarkan dia bermain air dan tanah setelah itu langsung dimandi'in.
    Sedangkan anak ku yang masih berumur 9 tahun nakalnya seperti tidak mau bobok siang,malas belajar,bermain hingga lupa waktu,,,nah untuk si sulung ini aku suruh dia untuk membuat sendiri jadwal kegiatan hariannya supaya dia bisa belajar disiplin dan harus konsukuen atas apa yang dia perbuat.
    *terima kasih*
    :maaf:
    #MischievousChildMemories
     
    • Like Like x 3
    Last edited: Jun 11, 2014
  6. pippo09 Veteran

    Offline

    Lurking Around

    Joined:
    Jun 1, 2010
    Messages:
    1,235
    Trophy Points:
    266
    Ratings:
    +9,746 / -0
    BANYAK

    Saya bisa nulis novel kalau ditanya ini. :haha:

    Saya waktu kecil anaknya tomboy abis. Suka ke sana ke mari nggak jelas. Mainnya sama anak cowok semua pula. Saya nggak ada takutnya waktu kecil, jadi segala permainan kayaknya sudah saya lakukan. Mulai dari manjat pohon tetangga buat metik mangga, main kelereng sampai lupa pulang, ke sungai nangkap ikan –pas pulang langsung gatal-gatal, naik sepeda keliling kompleks; bonceng berempat terus masuk got, pergi ke tempat permainan yang jauh banget dari rumah (musti naik angkot berapa kali) tanpa ijin, main banjir-banjir-an(?) kalau habis hujan setelah pulang sekolah, kalau pulang ngaji malah singgah main-main, dan masih banyak lainnya. Bisa dibilang, saya bandelnya taraf high class. LOL.

    Nah, dulu keluarga saya sering pindah-pindah karena orangtua sekolah, jadi segala permainan ‘bandel’ yang lagi booming(?) di daerah yang saya datangi kayaknya sudah saya lakukan. Haha. Paling ingat waktu di Jogja, main kwartet di kuburan sampai lupa waktu. Ngahahaha. Ini beneran saya kalau ingat sering speechless. Karena saya beneran bahagiaaaa banget main kwartetnya. Hahaa. Syukurnya nih, orangtua saya sabar banget, terutama ibu saya. Sabaaaar banget ngelihat anak perempuannya yang nggak bisa diam. Jadi suatu waktu saya berubah pikiran dan menjadi anak rumah. Eh, malah orang rumahnya yang stress ngeliat saya di rumah terus. :haha: Maka saya memulai lagi petualangan saya pas masuk SMP di negeri tetangga. Sering nongkrong gajes habis pulang sekolah padahal rumah jauh banget, kalau pulang musti naik Komute sejam. Tapi apa daya, saya dipulangin karena saya terlalu khusyuk menjiwai jiwa petualangan saya dan langsung dimasukin di asrama. :lol:

    Jadilah saya anak rumah beneran sekarang. Haha. :malu

    Win win solution:
    Duh, saya sebenarnya nggak tahu mau jawab kalau ditanya ini. Karena saya beneran binguuung banget. Soalnya saya dulu sadar sendiri waktu itu. Saya terenyuh, tersentuh dengan kesabaran hati ibu saya yang nggak marah karena saya pada waktu itu keluar rumah nggak ijin lagi. Ibu saya katanya nunggu depan rumah bersama sekotak kue kesukaan saya sampai maghrib, dengan kepercayaan bahwa anak perempuannya bakal pulang segera. Tapi saya ya saya, bandel kelewatan. Jadi karena alasan hati saya mendadak berubah. Walaupun pas SMP kambuh lagi sih. >_<
    Jadi mungkin win win solutionnya, beritahu dengan baik mana yang salah dan benar sedini mungkin pada anakmu nanti. >_< CMIIW.


    Sekian curhat cerita dari saya. Apa ceritamu? :malu

    Dimention sama kak ilm. :malu

    #MischievousChildMemories
     
    • Like Like x 3
    Last edited: Jun 17, 2014
  7. Marco86 M V U

    Offline

    Lurking Around

    Joined:
    Mar 14, 2009
    Messages:
    1,814
    Trophy Points:
    212
    Gender:
    Male
    Ratings:
    +28,593 / -0
    mmm.. Pengalaman nakal yang mana yah :bingung:

    Okee..
    Sejak kecil saya memang terkenal salah satu biang kerok alias "penjahat" kecil..:oghehe:

    makian guru dari "anak setan" "anak kurang ajar" sampe lemparan kapur, cubitan dan ditendang sudah puas dialami.. :lol:

    One day waktu saya kelas 5 SD, ada upacara bendera.. Saya sangat tidak suka upacara, karena puanasnya ampuuuun dan mungkin karena agak2 hiperaktif, namanya kalo disuru berdiri diam, (trus kataya istirahat di tempat tapi tetep berdiri) , rasanya sulit sekaliii... :ogngupil:

    Nah muncul nih akal-akalan bulus.. "Guru-guru kan upacara semua nih, harusnya gampang cabut".. akhirnya pergilah saya bersama 2 ekor teman, yang saya kompor2in untuk ikut kabur..:ogelegan:

    Awalnya semua lancar, kita kabur, beli gorengan, ngaso, hahahihihahahihi.. Ga lama kemudian, kita iseng beli maenan.. na karna di jaman ane sd belum ada ipad iphone ato android2an.. belilah kita mainan seru masa itu.. Balon air (balon kecil2- isinya air dipake buat timpuk2an.. gak tau isinya air got ato apaan, ga kepikiran masa itu... :swt:)
    Bermainlah kita balon air itu, timpuk sana sini, sampe tiba2 secara ga sengaja ada balon air nyasar kena anak sekolah kita yang lian.. tp sialnyaa... dia uda pake celana panjang (alias sma)...
    Langsung keluar makian dia (an****, mo****, dll) lalu kita diseret kaya anak kucing dari kerah baju... :ogtolong:
    Masuk warung diancem2 n dibentak2.. Sampe di detik2 dah mulai depresi, tiba-tiba si anak sma ambil rokok 3 batang, trus dikasih ke kita masing-masing 1..
    Lalu dia bentak "ayao bakar rokoknya !!!!"
    :ogshocked::ogshocked:

    Namanya ketakutan, kita ikutin deh.. Eh gitu kita bakar rokoknya diia teriak-teriak "anak sd ngerokok !!, anak sd ngerokok !!" :voodoo:

    pendek cerita, masuk kantor kepala sekolah lah kita bertiga.. orang tua dipanggil, dan blablabla, you know the routine..

    Dan kita ber 3 dihukum upacara ber 3 setiap pagi sampe lulus SD.. alias 1 tahun lebih..

    The good thing..
    "hukuman ini bikin ane akhirnya jadi paskibra di smp sampe sma.. :hmm:"

    Win-Win Solution : *Bingung benernya kasih solusi

    Jadilah anak yang nakal, jangan takut mencoba nakal, karena kadang kenakalan kita bisa berbuah hasil yang baik, dan dari kenakalan yang kita lakukan kita bisa belajar banyak hal, pengalaman dan kenangannya juga akan banyak.

    Tapi ingat nakal dan kurang ajar beda, berani dan nekat beda..

    Setiap hal yang kita lakukan harus ada batasnya,, Batasnya diri sendiri pasti tahu, mana yang wajar, mana yang kurang ajar, mana yang keterlaluan.

    Bernakal rialah, tapi selalu tanyakan pada diri sendiri, yang akan dilakukan ini keterlaluan atau tidak, sebab kalo nakal yang keterlaluan/kelewat batas bisa merusak masa depan kita.. :hmm:
    the end
    #MischievousChildMemories
     
    • Like Like x 4
    Last edited: Jun 11, 2014
  8. Tezukayumu M V U

    Offline

    Lurking Around

    Joined:
    Feb 24, 2011
    Messages:
    919
    Trophy Points:
    122
    Ratings:
    +693 / -0
    Kenangan masa kecil ya :hmm:

    Saya juga dari kecil sudah tomboy, rambut pendek, pake kaos singlet dan celana pendek kalau main. Sebenarnya akibat dari salah persepsi saat bayi, karena dipikirnya cowok, ternyata pas mbrojol malah cewe :hoho:

    Walhasil semua mainan yang sudah dibeli ga ada satupun yang bermakna cewek, mainan saya dari kecil sampai SD itu mobil-mobilan, truk transformer yang bisa jadi robot, satu set kereta api, pedang nyala-nyala ala starwars, pokoknya mainan cowok lah.

    Dan waktu SD pun saya sering main sama anak cowok di lingkungan rumah, ada sih yg jadi sahabat banget, namanya Ali tetangga 3 rumah dari saya, kita sering main bareng di kamarnya, kadang numpang tidur kalau mama belum pulang kerja, saya sepertinya satu-satunya cewek diluar keluarganya yang berani ngebongkar lemari Ali. Karena doi pintar, kadang juga dia ngajarin saya belajar.

    Dulu dia ga berani datang kerumah karena saya melihara anjing, paling cuma manggil nama sambil sembunyi di balik tiang listrik (He's a shy guy) sampai kuliah pun masih begitu.

    Oh ya, kenakalan masa kecil... :hmm:

    Masa kecil saya dihabiskan dengan semedi diatas atap tiap sore, dulu di depan rumah ada pohon jambu yang tumbuh sampai ke atap, jadi saya demen banget manjat pohon jambu sampai ke atap dan melihat matahari terbenam.

    Selain itu karena waktu kecil sedang ada pembangunan cluster baru di dekat rumah, kadang kami main petak umpet di rumah-rumah yang setengah jadi, atau manjatin mesin perata jalan

    Pernah juga berenang dalam kubangan air dan baru pulang waktu menjelang maghrib.

    Tapi yang paling epic adalah waktu saya pura-pura sakit dan akhirnya disuruh pulang sama guru karena percaya kalau saya mengigil gemetaran padahal setelah pulang, saya malah main dan kembali manjatin pohon jambu buat semedi diatap.

    Saya juga pernah melenggang pulang dari sekolah tanpa bawa tas. Waktu pembantu di rumah nanya, "tasnya kemana?" Saya baru sadar kalau dari tadi saya ninggalin tas di sekolah, akhirnya balik lagi ke sekolah buat ambil tas

    :hehe:

    Masa kecil saya memang ga ada duanya, hidup dimana gadget belum berkuasa dan anak kecil bebas berlarian, main layangan, main kasti, jalan-jalan naik sepeda.

    Makanya setelah punya anak, saya berniat untuk tidak mebelikan anak saya gadget, setidaknya sampai ia remaja, saya ingin anak saya juga merasakan enaknya berlarian bareng teman, naik sepeda, nyemplung ke kubangan, atau sekadar main banjir-banjiran.

    Kan kata iklan "Berani Kotor Itu Baik" :elegan:

    Sekian

    :maaf:

    Tambahan :
    Win-win Solution untuk kenakalan ala saya :

    Bagi saya, saya akan membebaskan anak saya tapi dengan batasan yang jelas, selama masih berada di sekitar rumah, atau pulang pada waktu ditentukan, saya ga akan menghukum dia. Tapi bila dia sudah mulai melanggar, maka pasti ada sanksi. Jadi bebas tapi tidak berlebihan.
    Dan tentu saja, sejak bayi karena anak saya perempuan, biasakan dengan mainan perempuan jangan kaya ibunya yang full mainan cowok :hoho:

    Satu hal lagi, peraturan TIDAK ADA GADGET sampai remaja tetap berlaku, saya tidak mau anak saya jadi anti sosial dan alay karena gadget, biarkan dia mengeksplorasi dunianya sebagaimana saya dulu.

    Sekian lagi
    #MischievousChildMemories
     
    • Like Like x 3
    Last edited: Jun 11, 2014
  9. FouLu_4 Members

    Offline

    Silent Reader

    Joined:
    Nov 23, 2011
    Messages:
    60
    Trophy Points:
    17
    Gender:
    Female
    Ratings:
    +62 / -0
    I think I was a mean and evil kid back then, I am the youngest after all :obcerutu:

    1. Aku suka coret-coret dinding pake krayon, pensil, pulpen ato alat tulis laennya. Untung dinding yang aku coret itu dinding dapur (walaupun udah nyerempet dikit ke ruang keluarga mwahahaha). Ortu sih udah sering marahin, tapi kayaknya aku degil banget jadi ga berhenti2. Ini waktu aku TK, untungnya pas SD udah berhenti.

    2. Aku suka ganggu abangku kalo lagi sibuk programming di komputernya. Beda umurku dengan abangku 8 tahun, jadi waktu aku SD, dia udah SMA gitu. Hobinya programming (yang menurutku ga fun sama sekali, kalo dia maen game, aku suka liatin, bukan malah ganggu). Jadi pernah 1x aku merengek2 minta maen game, sementara dia lg programming. Aku tarik2 bajunya, dia ga open. Terus krn ga dikasih2, aku pukul2 lah keyboardnya, jadi kode program dia terganggu gt huahahahhaaaa :oblol: Eeehh ternyata dia marah banget, sampe dia dorong aku ke dinding, terus akunya nangis n teriak "MAMIIIIII!! GA DIKASI MAEEENNN!!". Mamaku malah bela aku, teriak balik ke abangku, "VIIIINN!! KASI TU ADEKMU MAENNN!!". Alhasil abangku ngambek, langsung matiin komputer n pergi ke tempat tidur, nutupin mukanya pake bantal sambil ngedumel. Udah dikasi komputer, akunya maen bentar, terus pergi.

    3. Aku suka masuk ke kamar kakakku, terus coret2 buku catatannya. Catatannya rapi banget, apalagi catatan fisika. Semua rumus2 penting di stabilo warna-warni. Pernah aku kedapatan lagi coret2 buku catatannya pake krayon pas dia pulang sekolah. Terus aku diteriakin sama kakakku. Aku nangis n teriak *lagi* manggil mamaku. Mamaku langsung buru2 datang, kakakku kena marah n kena jitak sama mamaku hihihihiii.. :oblol:

    4. Aku juga suka ngobrak ngabrik laci kamar kakakku. Yang isinya surat cinta dari pacarnya :obhoho: Tapi waktu itu aku belum bisa baca, tapi aku ingat di lacinya banyak surat cinta. Itu loh, surat cinta warna warni yang wangi, terus sepaket sama amplopnya :obhaha:

    Sebenarnya kalo diingat2 masih banyak lagi, tapi ini yang paling tersohor di keluargaku sampe2 sekarang cerita2 ni diulang2 kalo udah ngumpul :stress:

    Iya emang aku bandel, degil, manja waktu kecil dulu. Mungkin karena aku anak paling kecil n jarak umurku dengan kakak n abangku jauh (8-10 tahun). Ntah kenapa ya mamaku suka belain aku dulu waktu2 kecil, tapi aku ingat pas udah kelas2 4 SD aku udah ga dimanjain lagi. Udah mulai diajarin n dicubit kalo degil :obompong:. Ato karena kakak n abangku udah kuliah (jadi beda kota sama aku), jadi ga ada yang bisa diisengin :obbau:

    Solusinya gimana ya.. Haha. Semestinya kakak n abangku lebih sering ngajakin aku maen :obgaring:
    Ga dink, sebenarnya ga bisa juga disalahin kakak n abang, karena mereka waktu itu masih remaja, yang sukanya ngumpul sama temen2nya sendiri ato mabuk kepayang sama pacarnya. Semestinya sih sebenarnya mamaku jangan manjain aku banget (walaupun sebenarnya senang dimanjain hihihiiii) :obhehe: bisa dibuat komitmen, misalnya bilangin ke abangku, kasih kek adeknya maen sebentar. Tu program kan bisa di save progress nya.. Ke akunya semestinya juga dibilangin, kelakuan gitu ga bagus, tu kakak udah capek2 bikin catatan malah dicoret..
    Aku ngebayangin kenakalan waktu aku kecil aja malu, kok bisa ya seiseng itu. Untung waktu aku udah agak gede, umur 7-8 tahun, udah mulai diajarin, mungkin pengaruh temen2 juga. Temen2ku dlu waktu umur segitu ternyata sering bantuin ortunya di rumah, misal masak n nyapu. Terkadang aku suka diejek karena piket nyapu aja ga beres waktu itu. :obnangis:

    Pelan2 sifat bandel anak menurutku bisa diubah, asal kita juga kasi contoh yang baik. Waktu bersihin rumah, ajak anak ngebantu walaupun dikit. Habis makan, bawa piring kotornya ke belakang.
    Jangan lupa juga ortu juga harus sering belajar, gimana cara ngadepin anak2, bisa juga belajar dari keluarga laen loh.. :oblisten:
    #MischievousChildMemories
     
    • Like Like x 4
    Last edited: Jun 11, 2014
  10. jengkelinih M V U

    Offline

    Senpai

    Joined:
    Oct 6, 2011
    Messages:
    9,380
    Trophy Points:
    187
    Ratings:
    +7,080 / -1
    Event Beauty Journal June - Mischievous Child Memories

    Majalah wow wow :*****:


    Terima kasih udah ditag ke event ini :xiexie:

    Hmm...bicara soal kenakalan masa kecil, bisa dibilang saya anaknya nggak nakal karena saya anak baik budi dan rajin menabung :lol:, jadinya mungkin agak susah untuk menceritakannya :malu:

    Cerita saya ini juga entah bisa dibilang nakal atau nggak :iii: :hehe:

    Cuma ada satu peristiwa yang sampe sekarang masih membekas dan jadi rahasia saya pribadi (walaupun akhirnya harus terbongkar di sini :aaaa: ) yaitu waktu SD kelas 6, saya tanpa sengaja membuka sebuah laci lemari di rumah. Pada saat itu posisi saya hanya berdua dengan nenek. Orang tua saya sedang pergi. Nah, di dalam laci itu saya menemukan majalah khusus dewasa :shock1: yang covernya wanita cantik berbikini :aaaa: diantara tumpukan buku-buku.

    Awalnya saya ketakutan (sampe sekarang nggak paham kenapa bisa ketakutan :lol: ) tapi karena saya memang hobinya baca dan di cover itu ada beberapa judul artikel tentang artis mandarin (waktu itu artis mandarin lagi booming-boomingnya) favorit saya, saya jadi tambah penasaran pengen membacanya :hehe:

    Akhirnya saya pun membuka majalah itu lembaran demi lembaran yang banyak terpampang foto-foto 'syur' :*****:. Tapi karena takut dan perasaaan aneh lainnya yang berkecamuk, saya langsung skip gambar-gambar tersebut dan cuma membaca artikel tentang artis favorit saya tersebut aja.

    Dan... hal itu selalu berlanjut terus kalo orang tua saya sedang tidak ada dirumah :lol: sampe akhirnya saya berani liat gambar-gambara yang makin 'aneh' :lol:

    Dan... sampe sekarang orang tua saya nggak mengetahui hal tersebut :lol: Sampe akhirnya waktu keluarga saya pindah rumah, majalah itu sepertinya diungsikan entah kemana oleh ayah saya :aaaa:

    Yah.. cuma itulah kenangan yang saya anggap sebagai sedikit kenakalan saya waktu kecil :hehe:


    Win-win Solution

    Jika melihat dari sudut pandang orang tua, sebaiknya majalah 'gituan' ataupun hal-hal lain yang tidak pantas dilihat oleh anak kecil, sebaiknya disimpan di tempat yang aman misalnya di lemari kamar dan lemarinya haruslah dikunci dan jauh dari anak-anak. Takutnya entar kalo disimpan sembarangan dan nggak dikunci lemarinya, malah gampang ditemukan apalagi untuk anak-anak yang usil dan serba ingin tau (seperti saya waktu kecil dulu).

    Dan jika suatu saat si anak ketahuan membaca majalah/buku khusus dewasa, sebaiknya jangan langsung dimarahi, tetapi diberi nasehat dan pengertian bahwa yang seperti itu belum pantas dibaca untuk anak-anak. Akan ada waktunya kelak jika mereka telah dewasa, mereka baru boleh membacanya. Sebisa mungkin gunakan bahasa yang mudah dipahami oleh anak-anak sehingga mereka tidak bingung nantinya.
    :hmm:


    Baiklah... sekian dan terimakasih telah membaca cerita saya yang aneh ini :lol: :xiexie:

    #MischievousChildMemories
     
    • Like Like x 3
    Last edited: Jun 17, 2014
  11. Ayumu M V U

    Offline

    Lurking Around

    Joined:
    Jan 7, 2010
    Messages:
    534
    Trophy Points:
    92
    Ratings:
    +451 / -0
    Masa kecil ya? :D

    lucu kalo diingat...

    aku adalah cucu pertama dari anak pertama, om-ku masih ada yang SD dua orang, kelas 1 dan kelas 3 pas umurku 3-4 tahun. Jadilah, para om itu ngajak aku ke tambak ikan deket rumah.. sampe anak 3-4 tahun yang lahirnya putih bersih lucu menggemaskan, berubah jadi anak kumel dekil item jelek penuh bocel2 luka di kaki. sampe sekarang masih ada tuh "oleh-oleh" masa kecil di lututku wkwkwk...

    kelas 3 SD kami pindah ke luar kota. tapi karena dari kecil sudah terlanjur tomboy, keterusan lah sampe di kota yang baru. aku ingat, punya sahabat laki-laki, dia lebih pendek dari aku, tapi lebih tua dari aku. aku suruh dia manggil aku "mbak" karena aku lebih tinggi. waktu itu dia gak tau kalo umurnya lebih tua dari aku, dia nurut aja aku suruh manggil mbak hahaha..

    eh, ternyata emaknya bocorin rahasia, ngasih tau si anak kalo dia lebih tua dari aku n nuntut aku manggil dia "mas" wkwkwk
    tapi aku gak rela donk, kehilangan panggilan "mbak"... akhirnya aku nego, karena dia lebih tua, aku mau manggil dia "mas" tapi karena aku lebih tinggi, dia harus manggil aku "mbak" hahaha.... dan dia setuju! wkwkwk...

    ortu kami udah nyewa becak buat jemput tiap hari pulang sekolah. tapi aku sering ngajak si mas itu jalan kaki pake rute muter jadi gak ketemu sama becak langganan. kita ngelewatin rumah kosong dengan pohon arbei (makanan ular tuh), dan kita sering makan buah arbei di sana.. ih, gak kepikiran apa itu buah beracun atau apa, namanya aja waktu itu aku gak tau.. ngarang aja namanya arbei hahaha..

    pernah juga mampir ke rumah temennya ayah, minta minum, kalo sekarang inget, malu sendiri hahaha...

    kita pisah karena aku keluar kota itu.

    di kota yang baru aku juga jadi biang kerok kebandelan hahaha
    aku ngajak ranking 1 dan 2 untuk jalan kaki pulang sekolah (jaman itu para ortu nyewa becak jemputan). aku juga ngajak temen2ku buat nabung di tabanas BCA loh... yang buku tabungannya ada angka2nya... nabungnya 500 rupiah :D

    di depan rumahku ada pohon jambu air yang sangat rimbun. kalo musim jambu, aku selalu manjat, atau ngambil jambu pake galah. galah kami jadi besi, dan itu jatuh kena mataku. aku bersyukur galahnya jatuh di sudut mata, jadi gak melukai mataku.

    sialnya, kejadian itu terjadi 1 minggu sebelum aku maju jadi semacam none kecil gitu hahaha.. kebayang gak lenggak lenggok di atas panggung pake baju adat dengan sudut mata bocel? hahaha... alhasil aku gak menang lah wkwkwk

    kebandelanku terhenti di SMP, karena aku masuk SMP terlalu muda, 11 taun, jadi aku di-bully sama temen sekelasku, mereka selalu bilang, anak kelas satu aja lebih tua dari kamu! -_-

    aku pikir mereka iri aja, karena rankingku gak pernah turun dari nomor 1 hahaha...

    Untuk kenakalan masa kecilku, aku jujur gak ngerti gimana nanggulanginya, secara menurutku masih di batas wajar ya... anak tomboy itu kan biasa.. :D
    tapi di sini sepertinya peran Ayah sangat penting untuk mengarahkan ANAK PEREMPUAN menjadi perempuan girly dan gak tomboy.
    kok ayah? bukan ibu? iya.. karena dengan adanya ayah sebagai pelindung, anak perempuan akan merasa safe, dan gak merasa perlu "kuat" atau "sok kuat" untuk melindungi dirinya sendiri dan melindungi ibunya..

    jujur aja, aku punya ayah tapi gak punya kasih sayang ayah.. ya gitu deh...

    dan untuk membuat anak laki-laki jadi jagoan, dia harus sering bergaul sama ibunya :)

    buat anak perempuan, ibu adalah contoh jadi perempuan, ayah adalah pelindung
    buat anak laki-laki, ayah adalah contoh, ibu adalah pelindung

    jadi, buat yang nanti akan menikah, atau yang sudah menikah.. ingatkan diri sendiri dan pasangan, saling lah melengkapi di keluarga.. tugas ngasuh anak gak cuma tugas ibu loh... :)

    #MischievousChildMemories
     
    • Like Like x 3
    Last edited: Jun 11, 2014
  12. widya87 Members

    Offline

    Silent Reader

    Joined:
    Apr 29, 2014
    Messages:
    19
    Trophy Points:
    2
    Ratings:
    +50 / -0
    Saya udah lupa tentang cerita masa kecil dulu, jadi sharing cerita anak saya aja ya

    Mizan anak saya sekarang 1,6 tahun, anak laki-laki aktif yang paling bisa bikin emak bapaknya ikutan aktif tanpa henti seharian.

    Paling gemes kalo udah dikasih tau eh dianya cuek aja.
    Hobbynya tu ke dapur pegang-pegang kenop kompor, ke kamar mandi buka tutup keran, ngeyel minta bukain kulkas trus gigitin mentimun atau ngacak-ngacak kamar yang alhasil sebelum tidur saya beberes dulu.

    Tiap pulang kantor pasti deh harus menghadapi keaktifannya. Bukan nakal sih, tapi terlalu aktif yang bikin emaknya kewalahan tiap hari.
    Kalo udah terjadi sesuatu pasti emaknya bilang "Bunda bilang apa tadi?"

    cara ngatasinnya sih...ng...yaaa...nggak ada hahahaha
    Soalnya kalau anak dilarang pasti bakalan sebel kan, justru dia akan melakukan hal sebaiknya.

    Jadi kalau dia geret-geret saya suruh bukain kulkas ya saya bukain (walau cape bukan main)
    Kalau dia ke dispenser bawa gelas, ya udah gelasnya kita arahin yang ke air dingin sambil dibilangin "Dedek kalau minum yang ini aja ya, yang ini panas"
    Kalau ngacak-ngacak kamar, biasanya saya liatin aja sampe dia puas dan capek dan bobok sendiri. baru deh setelah itu diberesin.

    Ibu saya pernah bilang "Dulu kamu juga gitu kok", dan terjawab sudah kekhawatiran saya.
    Like Mother Like Son hahaha...

    #MischievousChildMemories
     
    • Like Like x 3
  13. virens M V U

    Offline

    Post Hunter

    Joined:
    Mar 16, 2014
    Messages:
    3,565
    Trophy Points:
    257
    Gender:
    Female
    Ratings:
    +5,822 / -0
    Kenakalan jaman masa kecil yah? :iii:
    Kayaknya gak banyak sih, secara aku kan anak manis :malu1:


    Tapi ada satu sih yang gak akan aku lupain :keringat:

    Jadi ceritanya gini :malu


    Ini cerita jaman SD, sekitar kelas 5-6... Aku kan anak paling besar, ortu ku sibuk di toko, jadi otomatis tiap pulang sekolah aku cuma berdua aja sama adik ku di rumah. Ceritanya dikasih kepercayaan buat ada di rumah sendirian :malu:


    Pada suatu hari, setelah lancar belajar sepedaan, aku sama adik ku iseng2 naik sepeda ke kampung sebelah (ceritanya sok bisa sepedaan jauh2), terus muter2 gang yang tembus2 ke jalan raya besar. Awal2nya sih baik2 aja, ortu nggak tau klo anak2nya suka diem2 kelayapan naik sepeda. :hoho:


    Sampe suatu saat, karena gak hati2 adik ku jatuh dari sepeda. Jalanan menuju kampung sebelah emang agak berbahaya sih. Banyak turunan curam, trus di sebelah kirinya ada danau. Adik ku itu jatuh di turunan itu. Lukanya gak parah sih. Yang parah malah sepedanya. :lol:


    Tapi gara2 adik ku jatuh itu lah mama papa ku jadi tau, ternyata anak2nya klo siang suka kelayapan naik sepeda :lol:
    Aku dimarahi habis2an, sepeda disita, udah gitu siang gak boleh ada di rumah lagi :tega:


    Kemarin ini aku gak sengaja lewat rute sepedaan jaman dulu itu. Keadaannya gak ada yg berubah, masih kayak gitu2 aja. Trus aku mikir, itu kan di sebelah kiri turunan ada danau, untung banget dulu si adik jatuhnya gak nyemplung ke danau. Gak kebayang deh klo kejadian kayak gitu. Udah mana kelayapannya nggak ijin, klo ada apa2 kan orang rumah gak akan ada yang tau :dead:



    Win-win solution nya? Sbnrnya ini murni kesalahan saya karena menyalahgunakan kepercayaan sih :tega:
    Tapi buat para orangtua juga sebaiknya nggak terlalu memberikan kepercayaan full kepada anak2nya, seenggaknya ada pengawasan random. (waktu itu ortu ku nelpon buat ngecek nya ada jam2 tertentunya, jadi tiap telpon pasti udah di rumah :malu )



    Sekian dari saya, maaf klo ceritanya nggak menarik :maaf:



    #MischievousChildMemories
     
    • Thanks Thanks x 8
    • Like Like x 5
  14. hazzastyle MODERATOR

    Offline

    Senpai

    Joined:
    Oct 6, 2012
    Messages:
    7,498
    Trophy Points:
    300
    Gender:
    Female
    Ratings:
    +23,365 / -1
    kenakalan masa kecil yah. kayaknya aku agak banyakk neh sampe adekku pernah jadi korban kenakalankuu :keringat:

    kenakalanku yg ga bakal bisa aku lupain secara bikin luka berbekas di adikku :keringat:

    kejadian pertama, waktu itu aku masih sekitaran kelas 4 atau ga 3 SD kalau ga salah *lupa udah* :peace: dan adikku umurnya seingatku umurnya masih 3 atau ga 4tahunan gitu.
    pokoknya beda 5tahun deh :XD:
    jadi sewaktu sore kayaknya menjelang senja aku main loncat2 kursi di ruang tamu sendirian, dasarnya aku emang ga bisa diem pokoknya lari2 dikursi tamu sambil loncat gitu. posisi kursi sih pada saat itu bentuknya L. naah karna aku bosen main sendirian aku ajak lah adeku main juga loncat2an kursi diruang tamu, namanya anak umur 3tahunan gitu diajak mbanya yah iya aja.
    alhasil kita ber2 loncat2an heboh adeku terjatuh terus kepalanya terbentur meja cukup keras sampe bikin keluar darah banyak. :nangis:
    aku disitu teriak2 heboh manggil ibu sama bapak minta tolong, akhirnya si ade sampe dilarikan kerumah sakit gara2 kejadian itu dan buat dia mendapat beberapa jahitan di kepalanya.
    sampe akhirny aku kena omelan yg cukup dasyat dari orang rumah orangtua dan termasuk ke 2 kakakku pada saat itu. akhirnya bikin aku kapok ngajak adeku main lagi. :XD:

    tapii setelah bertahun2 berlalu aku mengulangin kejadian yg sama, waktu itu aku masih kelas 6 SD pas kejadian kedua dan terakhir ini.. :XD:

    waktu itu adeku udah cukup gede sekitaran 6tahunan lah yah :XD: pas waktu sore juga neeh kejadiannya, waktu jam mandii. nah aku ngajak mandi adeku. jadi mandi bareng gitu :haha:
    nah kejadiannya pas mandii. udah dilarang sama ibu kalau mandi jangan lama2 terus jangan mandi didalam bak mandii, dasarnya aku bandel banget. aku ajaklah adeku mandi didalam bak mandi yg besar itu, kalau orang jawa bilang jeding :haha:
    nah asik dah itu mandi didalam bak ber2 sama adeku, akhirnya kejadian kedua pun terjadi, adeku terpleset didalam bak mandi yg licin itu membuat kepalanya lagi tepatnya dijidat sekarang. sampe bolong pokoknya, disitu aku panik bgt darahnya ga berhenti2 akhirnya aku manggil mbaku ibuku, tepat kejadian itu pulangnya si bapak,
    karna luka dalam bgt alhasil dibawa kerumah sakit lagi dia, jidatnya dijahit dgn 9 jahit-an dan sampe sekarang jidatnya masih berbekas luka kejadian itu. :tega:


    WIN-WIN Solution ::

    kejadian yg buat adeku celaka itu sebenernya bikin aku panik takut kehilangan seorang adek pada jaman itu aku masih SD mikirnya udah yg nggak2.
    soalnya dibawa kerumah sakit :XD: berarti aku udah membahayakan nyawa adekuu pada saat itu. akhirnya aku nggak boleh ngajak main adeku paska kejadian itu. :XD:
    kedua orang tuaku akhirnya memberi hukuman dan memperketat pengawasannya buat aku dan adeku, ga boleh ini itu, selalu dijaga kalau main, ga pernah boleh main sampe senja atau sore banget.. tindakkan orang tuaku pada saat itu menurutku udah benar saja karna anaknya cukup bisa membahayakan adenya sehingga mereka memberikan pengawasan yg cukup ketat buat anaknya. aku juga akhirnya jadi anak yg penurut paska kejadian itu, terus lebih sayang sama adeku ga mau membahayakan nyawa dia lagi :XD:

    dua kejadian yg buat adeku celaka ini buat aku akhirnya ga pernah ngajak main adeku aneh2 lagi. :XD:
    dan buat aku kapok se kapok2nya. kakak macam apa aku ini buat adenya celaka ampe 2kali dikepala pula :dead:






    #MischievousChildMemories
     
    • Like Like x 3
    Last edited: Jun 11, 2014
  15. armD M V U

    Offline

    gori's rule

    Joined:
    Apr 18, 2012
    Messages:
    5,049
    Trophy Points:
    157
    Ratings:
    +1,902 / -0
    Kenakalan masa kecil ya? Hmmp :hihi: mau tulis yang mana ya?

    Pendahuluan:

    Seperti anak kecil pada umumnya, saya bersekolah di SD. Sekolah saya terletak di desa. Bangunannya sangat sederhana, sampai-sampai atapnya tanpa plafond. Ruang kelasnya pun juga terbatas sehingga beberapa kelas harus masuk siang. Hingga suatu hari avatar datang menolong. :angel3:
    Sekolah saya direnovasi. Di mulailah kehidupan sekolah ala pengungsian. Kami sekolah dengan meminjam gedung SD lain. Namanya juga pinjam, terserah yang mau minjamin kapan bolehnya dipakai. :unyil: Gedung sekolah itu bisa digunakan setelah jam pelajaran usai. Jadi kami masuknya bukan jam 7 pagi. Kami masuknya siang. Lupa jamnya c, kalo ga salah hbs dhuhur. Masalahnya adalah jam-jam segitu jam-jam main. :lol:



    Kebetulan saat masih kecil saya termasuk gamer. Saya lupa kronologisnya, tau-tau saya dipinjamin game lama punya kakak sepupu. Saya sih senang ja, mau itu udah lama/baru. Namanya juga juga anak kecil dari desa. Ada yang tau game ini?
    [​IMG]
    Itu salah satu game yang ngebuat kami (saya dan teman) diceramahi ibu kami dan guru. Hayo tebak kenapa?


    Karena kami suka main game mpe lupa waktu sekolah. Bayangkan saja masuk jam setengah 2, tapi jam 1.45 masih di depan layar tv. Sampai2 ibu2 kami dateng bawa seragam dan ngomelin dengan penuh cinta :sayangku:
    ibu : Belum siap-siap dari td? :facepalm: Mau berangkat sekolah apa enggak?
    kami : :robot: bentar ma tak save dulu. (kami kompak jawab tu)
    ibu : :cekek: buruan berangkat dek.
    Jadinya kami suka terlambat masuk kelas. Tidak hanya itu di sekolah pun guru juga mulai bertanya-tanya.:bingung: Bosen kali ya liat kami masuk telat terus dan kalau pulang paling awal. Hingga suatu hari guru kami ngejahilin kita.:fufufu: Jumlah kursi sengaja dikurangi agar yang terlambat ga dapet kursi.
    Kami ga kurang akal. Kami minta teman kami menggabungkan kursi. Jadi kalau kami telat kami punya tebengan. Ikatan pertemanan saat itu solid sekali. Mereka tidak keberatan melakukannya buat kami. :peluk:

    Kenakalan nomer 2, masuk kategori nakal ato ga ya ato kisah misteri?
    :iii:
    Setelah bangunan sekolah jadi, ada tambahan pagar baru. Jadwal pun jadi ganti pagi. Masalahnya kalo pagi sya masuk pagi sekali (nebeng ortu berangkat kerja). Mpe penjaga sekolah kalah datang pagi kalau sama saya. Nama nya anak kecil yang ga suka nunggu. Saya iseng berusaha masuk. Ga tau kenapa? Saya bisa masuk ke dalam dan ngebuka pintu kelas yg masih dikunci tanpa ngerusak pintu. Padahal saya cuma ngebuka pintu biasa ga pakai alat khusus.
    penjaga sekolahpun mpe heran. Tapi ya cuma kelas saya aja c. :yareyare:



    itulah kenakalan saya. :maaf: kalo rada ribet. Biar ga makan tempat soalnya.

    Solusi pertama : mau ga mau orang tua menginggatkan ke anaknya. tentu saja dengan penuh cinta :sayangku: ngasih jam weker juga bisa.. jadi pertanda gt...
    solusi kedua : itu adalah "gift" bisa masuk ruangan terkunci. Tanamkan saja kesadaran pada anak untuk tidak menyalahgunakannya. Agama dan budi pekerti is the best answer :onion-86:
    :lol:

    #MischievousChildMemories
     
    • Like Like x 3
    Last edited: Jun 14, 2014
  16. fennyJWZ M V U

    Offline

    Post Hunter

    Joined:
    Dec 9, 2012
    Messages:
    2,032
    Trophy Points:
    142
    Gender:
    Female
    Ratings:
    +1,199 / -1










    My Mischievous Child Memories[​IMG]




    :hmm: kenakalan masa kecil,
    masa kecilku bisa dibilang bahagia banget,
    konotasi bahagia menurutku itu, ga dikekang, orang tuaku bebasin aku buat ngelakuin apapun selama positif.
    Kadang2 pulang rumah baju kotor kena lumpur waktu main, atau pulang badan baret2 gara2 jatoh atau berantem,
    tapi mungkin pola didik orang tuaku itu salah satu faktor yang ngebentuk aku jadi pribadi yang selalu pengen nyoba hal baru.

    Oke kita mulai masuk ke ceritanya, aku bingung harus nyebut cerita ini kenakalan atau kebodohan :haha:,
    yang pasti masih keinget2 dan bikin ketawa sampe sekarang walopun udah berapa kali aku ceritain :terharu:

    Waktu itu kira2 aku masih playgroup, seisi rumah lagi pada sibuk2nya prepare buat nikahan kaka pertama
    (aku 6 bersaudara dan aku paling kecil).
    H-1 acara nikahan, semua keluarga besar mamah & papah pada ngumpul maklum,
    pernikahan cucu pertama dari keluarga papah.
    Entah apa yang ada dipikiran ku waktu itu, waktu semua orang lagi lengah aku masukin kacang tanah
    (yang aku ambil di dapur :maling:) kedalem idung (untung cuma yg sebelah kanan) :hehe:.

    Celakanya, itu kacang ga bisa aku keluarin :shock:.
    Karena takut dimarahin, aku ga berani bilang siapa2, mumpung orang2 lagi pada sibuk dan ga merhatiin
    aku optimis bisa ngeluarin kacangnya sendirian.
    Sambil usaha buat ngeluarin kacang, ga tau kenapa ngerasa itu kacang ko malah makin ngegedein :bloon:.
    masa sih kena ingus :haha:, ga ngerti deh, pokonya itu kacang jadi ngegedein.
    Ga sengaja kaka ngeliat aku yang lagi uwek2 idung dan ngerasa aneh sama idung ku yang gede sebelah.
    Langsung deh seisi rumah heboh karna ga ada yang berhasil ngeluarin kacang dari idungku.
    Mana waktu ketauan itu udah tengah malem lagi :yareyare:

    Udah pada nyerah akhirnya tengah malem rame2 ke UGD (ga sampe se RT, jangan lebay :haha:).
    Sampe UGD Dokternya malah ketawa2 (ga tau apa susah nafas gara2 itu kacang :sedih1)
    Akhirnya kacang itu bisa dikeluarin, :terharu:
    kalo ga salah sih semacam di vakum gitu, soalnya emang ga bisa dicokel ato apapun itu.
    Pulang dari rs langsung abis diceramahin & diketawain keluarga :gakdenger:.
    Bahkan sampe sekarang pun kalo ngumpul masih aja bahas soal itu. :tega: tega, padahal kan udah bersuami, masih aja diledekin begituan, gini nih kalo anak bungsu, dibully2 kaka2 :sedih:

    Tapi kejadian itu ga bikin kapok, :tampan:
    lagi2 pas nikahan kaka ke2 aku masukin kancing baju ke idung, (entah ada masalah apa aku sama idung,
    seneng banget masukin sesuatu ke idung :haha:),
    nikahan kaka ke3, hampir bikin rumah kebakaran, waktu orang2 lagi sibuk aku sama sepupu2 maen di loteng,
    malah bakar buku dalem gudang, :shock:
    terus gudangnya dikunci dari dalem, parah banget deh nakalnya. :lalala:
    Mudah2an anakku nanti ga senakal aku. :hihi:

    Mungkin pesan yang bisa diambil dari cerita kenakalan aku tadi itu, orang tua yang punya anak aktif,
    harus ekstra mengawasi anak2 nya. :unyil:
    Pengalaman dulu, kalo aku ga dapet jawaban yang bikin puas, aku pasti cari tau sendiri, :cambuk:
    ya kenakalan itu salah satu jawaban yang aku temuin.
    Kaya kenapa ga boleh main api, dulu sih orang tua cuma bilang ga boleh, tanpa ngasih alesan,
    Kalo pun ngasih alesan paling cuma “nanti kebakaran”. :yareyare:
    Tapi ga ngasih keterangan lebih tentang apa itu kebakaran,
    dan setelah ngalamin sendiri,
    ternyata kebakaran itu nyeremin, :takut: dan aku ga mau lagi main api.

    Jadi untuk calon orang tua atau para orang tua,
    apabila melarang atau menyuruh anak2nya untuk melakukan sesuatu,
    sebaiknya memberikan alasan yang logis, biar anak puas sama jawabannya. :elegan:

    sekian cerita tentang kenakalan ku a.k.a
    #MischievousChildMemories ;
    semoga dapat menghibur :makasih-g::bye:

    ga apa2 deh kali2 dijadiin bahan ketawa,
    biar dapet pahala..
    :haha:
     
    • Like Like x 3
    Last edited: Jun 14, 2014
  17. udhienbong MODERATOR
    SENIOR GM

    Offline

    Si Paling IDWS

    Joined:
    Aug 15, 2012
    Messages:
    26,401
    Trophy Points:
    338
    Gender:
    Male
    Ratings:
    +115,770 / -2
    Event Beauty Journal June - Mischievous Child Memories


    My Mischievous Child Memories​


    Ada orang bijak yang bilang, kalau gak cukup 1 kertas untuk merangkai sebuah cerita yang singkat, coba berikan gambar untuk melengkapinya.

    [​IMG][​IMG][​IMG][​IMG][​IMG]

    Saya mau cerita dari 1-5 gambar tersebut, terhitung dari kiri ke kanan

    1. kalau boleh saya bilang, sepertinya batasan masa kecil itu sampai tingkat SD ya? haha, sepertinya setiap masa punya ciri kenakalan yang berbeda-beda, dan inilah yang saya alami dari mulai tahun 2000 - 2006. Dulu saya menyebut ini "BM" entah itu singkatannya apa, bak mobil mungkin. Jadi dulu tuh sering banget yang namanya nyetop mobil bak, truk dan sebangsanya buat dinaikin, padahal udah jelas-jelas sopirnya ngomel-ngomel, tapi masih aja beraniin lompat, gak tau saya alasannya kenapa begitu, cuma keliatan keren aja kalau cowok numpang mobil bak kayak gitu,
    2. saya gak nemu gambar yang bisa deskripsiin bentuk kenakalan saya yang ini, waktu kecil juga suka nimpukin anak ayam, bahkan kadang sampai ayam itu mati -_-. Yah, saya tau itu keji, cuma itu tadi, waktu itu yang namanya nimpukin anak ayam sampai mati itu keren banget, malah saya sama temen-temen saya main banyak-banyakan matiin itu ayam. Oh ya, di kampung saya banyak yang ternak ayam, jadi kadang di kejar-kejar juga sama pemiliknya dan ujung-ujungnya pasti ketangkep, di jebret pantat saya dan teman-teman pakai rotan. Haha, stupid things,
    3. Wah kalau yang ini sih, udah sangat familiar kayaknya di antara temen-temen cowok yang lain, malingin mangga orang! XD ... gak cuma mangga, pisang, nangka, rambutan dan jambu pun luput di malingin juga, jadi pasti ada aja tiap bulan tergantung musimnya buat ngelakuin ini. Eits, dan ini ada triknya tersendiri biar gak ketauan sama yang punya pohon, seru abis pokoknya,
    4. Ujan-ujanan! mau orang tua teriak-teriak suruh pulang kayak apapun, momen ujan-ujanan ini paling gak bisa di lewatin! semua anak keluar rumah main becek-becekan, main bola sampe malemnya demam, ahahaha,
    5. Nah yang terakhir ini, saya masih merasa berdosa sampai sekarang XD, nipu nenek sendiri buat minta uang. Ceritanya gini, nenek-nenek itu kan penglihatannya udah kabur dan kadang gak bisa bedain, ini uang berapa ini uang berapa. Jadi disaat saya minta uang ke nenek, "Nek, minta duit gopek" , terus nenek saya ngeluarin duit yang ternyata gocengan, terus nenek saya nanya "Yang ini bukan tong?" ... Jelas saya jawab, "Iya itu nek!" dan nenek saya pun cuma bilang hati-hati jajan jangan sembarangan, padahal baru aja di tipu sama cucunya -_-, maafkan aku nenek.
    Sepertinya itu aja cerita yang bisa saya bagi ke teman-teman, kalau ternyata sama, berarti kita seangkatan XD.

    Win Win Solution

    Nakal itu penting asal sosialisasi di lingkungan rumah nya bagus. Jadi, kalau bunda dan ayah udah merasa sosialisasi di dalam diri si buah hati udah maksimal, bebaskan saja mereka untuk bergaul dengan teman sebayanya. Jangan lupa pengawasan itu perlu tapi jangan sampai terlalu over hingga memanjakan si buah hati.

    #MischievousChildMemories​

     
    • Like Like x 3
    Last edited: Jun 17, 2014
  18. yohana3102 M V U

    Offline

    Post Hunter

    Joined:
    Jan 6, 2010
    Messages:
    3,554
    Trophy Points:
    172
    Gender:
    Female
    Ratings:
    +2,757 / -1
    Kenakalan Masa Kecil ya?

    Bingung juga mau nulis yg mana.. Ga ada yg seru sih.. (lagian juga kayanya udah ga bakal menang lagi di event BJ, udah kena pendapat subyektif seseorang)


    Ada sih satu cerita, saat saya kelas 5 SD dan kakak saya SMP kelas 1.

    Seingat saya waktu itu saya baru pindah rumah. Semua orang di keluarga saya sedang sibuk membongkar barang.

    Untuk membantu, ayah saya memanggil pak becak langganan untuk membantu angkat-angkat barang.

    Saat semua tidak memperhatikan, kakak saya tiba-tiba mengajak saya keluar dan saya disuruh naik ke becak.

    saya pun menurut saja. saya kira kita akan bermain becak - becakan di halaman depan rumah saya.

    ternyata kakak saya mulai mengayuh becak itu dan terus mengayuh sampai keluar pagar rumah kami.

    Saat itu kondisi jalan raya untungnya belum seramai sekarang.

    Kakak saya mulai mengayuh becaknya sampai ke jalan raya.

    Saya yang saat itu masih kecil senang - senang saja diajak naik becak berkeliling.

    Sampai ibu saya akhirnya sadar bahwa kami hilang dan mulai khawatir sebab pak becak ada di dalam rumah, tapi becaknya raib.

    Namun mungkin insting seorang ibu langsung jalan ya.. buktinya saat kami berdua kembali ke rumah. Belum sampai depan rumah, ibu sudah

    menghadang kami di depan pagar. Kami berdua pun dimarahi habis-habisan [​IMG]



    Win - Win Solution :

    1. Jangan lupa mengunci pagar karena anak sangat suka sekali tiba-tiba berlari keluar rumah
    2. Sebaiknya orang tua tidak jemu untuk selalu menasihati anak-anaknya agar tidak bermain di jalan raya, karena membahayakan diri sendiri dan orang lain.

    Mungkin sekian dulu share pengalaman saya..

    #MischievousChildMemories
     
    • Like Like x 3
    Last edited: Jun 16, 2014
  19. tiagd M V U

    Offline

    Post Hunter

    Joined:
    May 28, 2013
    Messages:
    2,183
    Trophy Points:
    172
    Gender:
    Female
    Ratings:
    +2,176 / -0
    My Mischievous Child Memories





    :: My Story ::

    # masa kecilku dipenuhi dengan tangisan,, :nangis: aku orangnya cengeng,, dikit” nangis sampai orang tuaku jengkel,, :hiks:
    dulu waktu kelas 1 SD ga dapat nilai 100 aku nangis,, :malu ga bisa ngerjakan PR nangis,, :malu telat masuk sekolah nangis,, :malu nyari barang ga ketemu nangis apalagi barang itu mau dipakai,, :malu intinya sering bikin orang tuaku jengkel karena aku begitu nangisan,, :malu
    bingung juga ini termasuk kenakalan apa ga,, tapi karena sifatku yg nangisan ini pernah bikin orang tuaku bener” jengkel & memukulku pakai guling,, terus pernah diancem jg kalau nangisnya ga berhenti mau dipukul pakai sapu,, :hiks: ( untungnya ga sampai begitu,, :hehe: )
    # baca cerita” diatas sebelumnya kayaknya ada yg mirip sama masa kecilku juga,, :hehe: tentang majalah dewasa,, :hoho: dulu waktu SD lupa kelas berapa aku intip” lemari omku,, ( dulu kami pernah serumah) ternyata ada beberapa majalah itu,, :haha: terus pas intip tempat buku kakakku yg masih SMP jg ada majalah itu,, :haha: alhasil aku ambil satu terus aku kasih tau ke kakakku yg kedua yg saat itu jg masih SD sama temennya jg kami bertiga membacanya,, :haha: aku masih inget kami bertiga baca tuh majalah di dalam tenda yg terbuat dari selimut yg terbentang antara meja & dinding,, didalamnya kami heboh membolak-balik majalah itu,, :haha: tentunya tanpa sepengetahuan orang tua,, :hehe: ( temen kakakku itu sekarang uda meninggal karena kecelakaan, tapi kenangan itu masih ada,, :XD: )
    #karena rasa keingintahuanku pas dulu masih kecil, saat SD jg,, :hehe: aku sampai nemu'in surat cinta ayahku ke ibuku dulu,, :malu1: baca janji" & ucapan sayang ayahku ke ibuku,, :XD: karena aku sempat melapor akan keberadaan surat cinta itu,, ayahku malu & meniadakannya,, :ohno: karena kejadian itu ibuku sempet menyalahkanku karena gara" kejadian itu suratnya ga ada,, :maaf: jika teringat surat itu isinya bener,, :malu:
    #sebenarnya ada kenakalan yg orang tuaku tak pernah tau,, aku mencuri buku temanku,, aku mencuri bukunya karena aku begitu jengkel padanya,, kejadian itu jg saat aku SD,, dan beberapa hari kemudian aku jg kehilangan bukuku,, & kebetulan aku pas maen dirumah temenku itu,, ibunya bilang kalau ada orang yg mengambil dia bakal kehilangan jg,, ( kayaknya ibunya tau kalau aku yg ngambil bukunya,, :XD: ) terus akhirnya aku diem” ngembalikan buku dia & akhirnya bukuku ketemu jg,, :XD:

    itulah segelintir ceritaku,, :peace:


    :: Win Win Solution ::

    #kalau soal anak yg nangisan, sebagai orang tua harus menghadapinya dengan superrr sabar,, anggap aja ujian kesabaran,, :hehe:
    #soal majalah dewasa,, sebagai orang tua harus memusnahkan majalah itu,, tak baik bagi anak untuk membaca hal seperti itu,, :peace:
    ( perlu diketahui, setelah kejadian itu aku melapor pada orang tuaku kalau kakakku punya majalah itu,, & kami pun merazia semua majalahnya & membuangnya,, :XD: )
    #tentang pencurian,, karena hal itu tidak diketahui orang tua,, mungkin solusi yg terbaik untuk mencegahnya adalah mendidik mental anak agar baik & tidak melakukan hal buruk,, lebih menanamkan nilai agama,, :hmm:

    Sekian,, :maaf:
    #MischievousChildMemories
     
    • Like Like x 3
  20. nayblack M V U

    Offline

    Lurking Around

    Joined:
    Oct 24, 2009
    Messages:
    1,713
    Trophy Points:
    146
    Ratings:
    +1,475 / -2
    Mischievous Child Memories?
    Kurang lebih mirip-mirip sama cerita yang lainnya
    1. Jaman masih kecil saya dan kembaran itu suka banget yang namanya ngunci kamar berduaan. Tapi bukan ngunci pake kunci. Biasanya kita suka dorong lemari atau kasur supaya ga ada yang masuk dan ganggu kita main. Kita berdua suka banget naburin bedak baby di lantai dan bedak tersebut kita pura-pura jadi air dan kita pura-pura berenang dan kalau udah ketauan biasanya orangtua mulai maksa dorong pintu, saat itulah kita berdua ngumpet didalam lemari dan pastinya lemari tsb penuh sama pakaian bersih ayah, terutama celana kerja yang hitam yang baru dicuci dan disetrika rapi klo udah gitu ibu pasti bakalan mukulin paha kita (pas bgt karena kita pura-pura berenang dengan hanya pakaian dalam) sekarang kalau lagi cerita soal masa kecil, ibu pasti keluarin cerita ini. And you know what, sekarang pas udah gede saya kerja disalah satu FMCG bedak baby
    2. Saya juga pernah membakar plastik yang akhirnya bikin percikan dan bakar muka saya sendiri
      saya tetap pergi ke sekolah setelah kejadian tsb, tapi tidak boleh ikutan aktifitas, hanya duduk dipinggir lapangan kaya pemain cadangan
    3. Saya pernah memasukan kacang kedalam lubang hidung dan akhirnya dibawa ke UGD buat keluarin kacang tsb :haha:
    4. Saya pernah memukul anak laki-laki yang lebih tua dan lebih besar badannya daripada saya tanpa salah apapun dengan gagang sapu, yang lagi jajan ke warung ibu saya :watta:
    5. Saya pernah kabur dari sekolah karena ikutan teman yang takut disuntik, walaupun saya tidak takut
    6. Saya pernah bolos sekolah bareng-bareng satu kelas waktu SMP
    7. Saya suka nahan setor uang SPP waktu SMA, bukan karena butuh uang jajan tambahan, tapi karena kepala sekolah suka memulangkan anak yang belum bayar SPP

    Solusi?
    Bingung juga, soalnya saya belum punya anak :hmm:
    1. Mungkin sebagai orang tua harus mengalihkan 'kreatifitas' anak ke hal-hal yang lebih positif. contohnya saya dan kembaran berimajinasi berenang dengan bedak, bisa diajak berenang beneran
    2. Lebih diperhatikan lagi anak bermain dengan apa dan beri pengertian tentang bahayanya, misalkan main dengan api atau benda tajam
    3. kegemaran/hobi anak lebih disalurkan terutama jika hobi yang positif

    sekian aib masa lalu saya
    #MischievousChildMemories
     
    • Like Like x 3
    Last edited: Jun 16, 2014
  21. IndoAnchovy M V U

    Offline

    ドラえもん

    Joined:
    Oct 23, 2010
    Messages:
    6,874
    Trophy Points:
    243
    Gender:
    Male
    Ratings:
    +9,964 / -0
    Iseng liat2 banner di depan(biasanya dilewatkan :malu:), katanya ada event, ketemulah thread ini, dan kebetulan ane termasuk orang yang sekali nulis cukup panjang lebar(waktu SD dulu, kalo disuruh mengarang, ane selalu dapat nilai bagus, karena tulisan ane pasti selalu masuk yang paling panjang dan disukai guru :fufufu:), dan setelah baca rules katanya ga terikat gender, jadi ane putuskan ikutan nulis deh, sekedar berbagi aib masa kecil:)ehem:) dan mana tahu bisa menang :hihi:


    Perkenalan

    Hmm... mesti ane mulai dari mana ya? Soalnya banyak banget aib masa kecil ane dulu :swt: Mengapa? Karena ane anak laki2 satu2nya dari 4 bersaudara. Yap, ane punya 3 kakak perempuan, dan jarak kelahiran ane dari kakak ketiga ane cukup jauh(selisih 5 tahun), jadi uda bisa ketebak kalo ane tergolong anak yang 'cukup' dimanjakan :haha: Alhasil, apapun yang ane dapat selalu lebih dari yang ketiga kakak ane dapat. Misalnya dari uang jajan sekolah, ane selalu dapat lebih banyak, sedangkan kakak ane dulu malah 'jualan' di sekolah untuk dapat tambahan uang jajan dan bahkan bisa bayar uang sekolah sendiri :keringat: Sampai2 terkadang hubungan ane ma kakak pertama ane tidak begitu bagus jadinya dan sering bertengkar dulu :sigh: Tapi bukan berarti hubungan ane ma kakak ane jadi benar2 buruk sih, dan seiring berjalan waktu ampe sekarang dimana ane pun uda beranjak 'dewasa', semuanya berjalan dengan baik sebagaimana mestinya :hmm:


    Aib masa kecil dulu

    Aib terbesar masa kecil ane dulu(dan yang terbesar dalam hidup ane) adalah mencuri :madesu: Uda ga terhitung berapa kali ane mencuri uang keluarga ane dulu. Uang papa, mama, dan ketiga kakak ane, semuanya pernah ane curi. Ane uda ga ingat pertama kali ane mencuri itu kapan, tapi pastinya ane pertama kali mencuri dari jaman ane SD sampai ane SMP. Dari yang awalnya 500/1000 rupiah(ane uda lupa) ampe akhirnya ane pernah nyuri 100rb beberapa kali. Hampir semua 'aksi' ane dijalankan waktu malam atau lewat tengah malam waktu semuanya sudah tidur :nongol: :maling:

    Pertama kali mencuri, ane ambil uang papa ane dari dompet. Jadi ane kan waktu kecil dulu tidur bareng papa mama ane, dan dompet papa ane itu selalu dia tinggal di kantong belakang celana panjangnya. Jadi ane selalu tunggu ampe papa mama ane tidur, terus ane diam2 bangun lalu ambil uang dari dompet papa ane. Setelah sekian lama dicurigai dan ane bohong dan mengelak(pastinya), akhirnya ketahuan juga. Awalnya hanya dimarahi, dan papa ane kemudian taruh dompetnya di bawah kasur tidur. Ane lanjut mencuri lagi, sampai akhirnya ketahuan lagi dan ane hampir dicambuk pake ikat pinggang kalau bukan mama ane yang mencegah :takut: Kemudian, ane juga mencuri uang mama ane. Setelah itu, papa ane nyimpan dompetnya di sela2 belakang lemari tempat nyimpan barang2, dan secara kebetulan ane ketemu dompetnya waktu lagi bongkar2 waktu nyari Indomie, dan akhirnya berlanjut lagi aksi pencurian ane :swt: Mama ane awalnya hanya menaruh dompetnya di atas lemari, setelah ketahuan, akhirnya mama ane taruh dompet dan semua uang di laci meja yang terkunci. Tapi tetap az ane bisa nyelinap2 ambil kunci laci dan ambil uangnya. Bahkan ane sering mencuri uangnya dari belakang laci meja tersebut, soalnya laci mejanya tidak tertutup secara penuh, ada celah sempit di bagian belakang yang tangan ane bisa masuk lumayan walau susah payah melintir2 tangan :keringat: Hal yang sama juga terjadi dengan kakak pertama ane. Kakak ane kan guru SD, jadi selalu ada pegang uang hasil titipan orang tua murid. Nah, awalnya tasnya ditinggal gitu az gitu pulang kerja, jadi ane sering nyelinap2 ambil dari dompet tempat uangnya itu. Setelah ketahuan, akhirnya kakak ane selalu nyimpan tas kerjanya di meja laci terkunci(lacinya satu meja dengan laci mama ane, lacinya di bawah laci mama ane), tapi az bisa ambil uang kakak ane walau tanpa kunci sekalipun, karena ane bisa buka kunci laci kakak ane pake gunting lipat :nongol: Sampai akhirnya kakak ane ganti kuncinya baru ane cari segala cara untuk ambil kunci lacinya. Kakak ane yang kedua dan ketiga juga tidak luput dari tindak kriminal ane, tapi ane lebih banyak fokus sama uang mama dan kakak pertama ane. Kalau ditotal2, uang yang ane curi udah lebih dari angka 1 juta rupiah, jauh lebih dari itu malah :tega: Padahal uang jajan ane lebih dari cukup dibandingkan dengan ketiga kakak ane dulu, tapi rasanya tetap saja tidak cukup, dan parahnya uang yang ane curi dulu pernah ane pake untuk main judi ding dong atau judi mickey mouse :aghh:


    Selain mencuri uang, ane juga pernah mencuri snack dari warung yang ada di dekat rumah ane. Awalnya ane ga ada niat mencuri sama sekali. Waktu ane lewat warung tersebut, ada satu bungkus snack cheetos(kalau ga salah) yang jatuh ke bawah. Awalnya ane cuma mau ambil dan taruh ke tempatnya kembali, tapi karena bisikan setan(alasan klise) dan ane liat tidak ada orang waktu itu, akhirnya ane malah ambil itu snack dan lari ke rumah seolah2 ane uda beli snack itu. Alhasil, ketahuan juga dan ane dicambuk mama ane pake rotan. Betapa marah, sedih, dan kecewanya mama ane ma ane karena bukan hanya mencuri uang di rumah, tapi ampe berani mencuri di luar :onion-07: Ane juga pernah mencuri biji getah dari bapak2 yang jualan dulu waktu SD. Dulu kalau ada abang2 yang jual biji getah kan seringan rame dikelilingi ma yang lain, jadi ane ikutan beli dan pilih2, tapi ane ambil lebih banyak dari yang seharusnya ane bayar dan langsung cabut. Ane juga pernah lakukan hal yang kurang lebih sama dengan abang2 yang jualan snack dulu. Snacknya bungkusan kecil yang ditaruh dibungkusan yang lebih besar, jadi ane selalu ambil lebih banyak dari yang seharusnya. Abang2nya ga pernah curiga dan ga pernah suruh liatin ane ambil berapa. Aksi mencuri biji getah dan snack dari abang2 itu ga pernah ketahuan lo :hoho: Tapi ga seharusnya ane bangga ya :cekek:


    Kalau aib di lingkungan sekolah waktu kecil dulu sih ane rasa tidak ada, karena ane waktu SD dulu tergolong anak yang benar2 rajin dan patuh pada segala peraturan yang ada. Dulu ane selalu dalam lingkup rangking 1-2-3. Dasi dan topi sekolah juga tidak pernah ketinggalan tiap hari, sampai2 ane pernah dipuji ma guru olahraga ane(Bapak Rudi, guru penjaskes, salah satu guru favorit ane, sudah almarhum sekarang :hiks:) kalo ane benar2 contoh murid teladan :malu1: Ada satu kejadian kurang mengenakkan juga sih dulu, tapi ane uda kurang ingat detilnya. Jadi ane pernah dimarahi sama guru bahasa Indonesia waktu SD dulu sampai dibentak dan diseret dari tempat duduk ane :tega: Ane uda lupa ntah apa yang ane omongin waktu itu sehingga guru ane jadi benar2 marah, padahal biasanya selalu baik2 az.


    Win-Win Solution
    "Mencuri adalah bagian dari anak kecil yang sedang tumbuh", ane ketemu quote ini waktu nonton film The Man From Nowhere. Eits, bukannya ane malah jadi membela diri di sini ya, sama sekali bukan seperti itu :panda: Mungkin sebagian besar anak2 pernah mencuri(kecuali yang dididik amat sangat super duper ketat sekali), jadi ane rasa quote yang ane sebutkan tadi benar adanya. Tapi seiring dengan berjalannya waktu, dan seiring seorang anak tersebut tumbuh dewasa, pasti anak tersebut akan bisa memikirkan kembali dari apa yang pernah dia lakukan dulu dan bisa mengambil hikmah dan pelajaran dari kesalahannya dulu. Dengan didikan dan kasih sayang tanpa batas dari orang tua, tentunya anak tersebut bisa diajari dan digiring untuk menjadi seseorang yang lebih baik ke depannya. Ane percaya tidak ada orang tua yang sama sekali tidak peduli dengan anaknya walau seburuk apapun anaknya. Dengan hukuman yang sewajarnya, didikan yang tepat dan penuh kesabaran, ane yakin seorang anak yang bandel bisa menjadi anak yang baik dan patuh, bukan malah dengan hukuman yang penuh kekerasan dan penuh emosi, dampaknya malah akan jadi lebih buruk dan bisa2 anak tersebut akan jadi kriminal beneran waktu sudah dewasa nanti :pistol: Batu yang begitu keras saja bisa jadi cekung karena tetesan air, bukan? :hmm:

    Sampai masa2 akhir SMP, ane masih sempat mencuri dari warnet tempat ane kerja part time dulu untuk beli HP, tapi setelah menginjak SMA dan cara berpikir pelan2 sudah mulai lebih dewasa, ane berhenti mencuri secara total. Ane berpikir dalam2 dan menyesali betul dosa2 yang sudah pernah ane lakukan dulu. Betapa malunya ane ma diri ane sendiri sampai2 mau rasanya ane tabok ane sendiri sebagai bentuk penyesalan :jotos Ane bertekad untuk menjadi orang yang bisa lebih baik dan berbakti kepada orang tua dan bisa berbuat lebih banyak untuk keluarga ane. Ane yang sekarang masih jauh dari seorang anak yang berbakti, tapi ane akan tetap berusaha sebaik2nya. Ane juga bertekad akan lebih banyak beramal dalam setiap kesempatan yang ada, dengan begitu ane bisa sedikit lebih lega dan sekaligus membayar sedikit dosa ane dulu. Ane juga berharap agar kelak ane bisa mendidik anak2 ane dengan baik, yah..., setidaknya bisa lebih dari ane yang masih kecil dulu.


    Penutup

    Yap, kira2 begitulah sepenggal kisah hidup dan aib ane semasa kecil dulu. Apakah ane malu dengan membuka aib ane ini kepada semua orang yang ada di sini? Tentu saja ane malu banget sampai rasanya ane pingin menghapus tulisan ane dan menghilang az :aaaa: Tapi gpp lah, semoga kisah ane ini bisa menghibur(?) :dead: Mohon maaf kalau tulisan ane terlalu panjang dan susunannya acak adut :maaf: Ane belum baca2 yang lainnya sih, jadi setelah ini bakal ane baca satu2 :belajar: Oh ya, apa yang ada di sini cukup hanya di sini saja ya, hehe :unyil: Kalau ga, bisa rusak reputasi ane ntar, lol :keringat:

    Ane dulu waktu TK pernah bab di celana waktu di kamar mandi :swt: Maklumlah karena masih kecil, jadi belum begitu ngerti harus gimana az kalau mau bab, hingga akhirnya ane cuma bisa nangis az di kamar mandi ampe guru ane datang. Tapi yang lebih memalukan lagi, ane juga pernah bab di celana waktu SD pas dalam perjalanan pulang karena sudah ga kuat nahan lagi :tega:

    #MischievousChildMemories
     
    • Like Like x 3
    Last edited: Jun 17, 2014
Thread Status:
Not open for further replies.

Share This Page

About Forum IDWS

IDWS, dari kami yang terbaik-untuk kamu-kamu (the best from us to you) yang lebih dikenal dengan IDWS adalah sebuah forum komunitas lokal yang berdiri sejak 15 April 2007. Dibangun sebagai sarana mediasi dengan rekan-rekan pengguna IDWS dan memberikan terbaik untuk para penduduk internet Indonesia menyajikan berbagai macam topik diskusi.