1. Disarankan registrasi memakai email gmail. Problem reset email maupun registrasi silakan email kami di inquiry@idws.id menggunakan email terkait.
  2. Hai IDWS Mania, buat kamu yang ingin support forum IDWS, bebas iklan, cek hidden post, dan fitur lain.. kamu bisa berdonasi Gatotkaca di sini yaa~
  3. Pengen ganti nama ID atau Plat tambahan? Sekarang bisa loh! Cek infonya di sini yaa!
  4. Pengen belajar jadi staff forum IDWS? Sekaran kamu bisa ajuin Moderator in Trainee loh!. Intip di sini kuy~

Bahayanya Ban Vulkanisir

Discussion in 'JaBoDeTaBek' started by Gunawan02, Feb 2, 2015.

Thread Status:
Not open for further replies.
  1. Gunawan02 Members

    Offline

    Beginner

    Joined:
    Jan 14, 2015
    Messages:
    215
    Trophy Points:
    17
    Ratings:
    +0 / -0
    cahaya.co - Ban merupakan salah satu komponen penting pada kendaraan. Ketika ban mulai gundul (sudah tidak ada alurnya), tentu berkendara menjadi tidak nyaman dan bisa membahayakan keselamatan. Satu-satunya solusi adalah mengganti ban lama dengan yang baru.

    Namun, mahalnya harga ban baru membuat konsumen atau pengguna kendaraan bermotor kadang lebih memilih menggunakan ban vulkanisir untuk menghemat biaya yang dikeluarkan. Ban vulkanisir adalah ban bekas yang didaur ulang, sehingga timbul grip (kembangan) baru dengan cara menempelkan lapisan grip di atas ban yang telah gundul atau yang grip-nya sudah terkikis.

    Menurut Cahyadi, salah satu mekanik di bengkel Planet Ban Pondok Pinang, dengan menggunakan ban vulkanisir sama artinya pengendara sedang membahayakan dirinya di jalan raya. Sebab, ban jenis ini sering mengganggu kestabilan saat berkendara.

    cahaya.co - Maklum, karena ban vulkanisir dibuat berdasarkan tambahan lapisan karet yang berupa grip, maka ban menjadi dua kali lebih berat dan lebih mudah jebol. "Biasanya kemudi jadi berat dan menimbulkan getaran, bahkan sering kali terjadi selip sehingga bisa menyebabkan kecelakaan," ujar Cahyadi.

    Kecelakaan yang kerap terjadi, sambung dia, umumnya disebabkan lepasnya vulkanisir atau tambahan lapisan ban sehingga merusak komponen lain seperti bearing. Jika bearing sudah mengalami kerusakan, body kendaraan menjadi tidak seimbang dan sulit dikendalikan karena berkurangnya tingkat cengkraman ban terhadap aspal.

    “Kondisi demikianlah yang menyebabkan ban licin dan selip sehingga sering mengakibatkan kecelakaan,” paparnya.

    Lebih jauh Cahyadi mengungkapkan, membedakan antara ban vulkanisir dengan ban baru adalah hal yang tidak terlalu sulit. Perbedaan itu dapat dilihat secara jelas dan kasat mata tanpa perlu keahlian khusus.

    "Ban vulkanisir kalau dilihat dari samping itu grip-nya kelihatan gak menyatu, masih terlihat garis tipis seperti karet tempelan," ungkapnya.

    Selain itu, harga ban vulkanisir juga jauh lebih murah dibanding ban baru. Perbedaan harganya bahkan bisa lebih dari 50 persen.

    Cahyadi mencontohkan, untuk ban mobil ukuran 14inch, harga ban baru untuk ukuran tersebut mencapai Rp400-700 ribu tergantung merek. Sedangkan, ban vulkanisir hanya berkisar antara Rp100-200 ribu tergantung kondisi.

    "Selisih harganya bisa lebih dari 50 persen, maka wajar kalau konsumen kalangan menengah ke bawah lebih memilih menggunakan ban vulkanisir," ujarnya. ( BN / ac )

    www.cahaya.cohttp://www.cahaya.co/kanal/read/2/1153/bahayanya-ban-vulkanisir.html
     
Thread Status:
Not open for further replies.

Share This Page

About Forum IDWS

IDWS, dari kami yang terbaik-untuk kamu-kamu (the best from us to you) yang lebih dikenal dengan IDWS adalah sebuah forum komunitas lokal yang berdiri sejak 15 April 2007. Dibangun sebagai sarana mediasi dengan rekan-rekan pengguna IDWS dan memberikan terbaik untuk para penduduk internet Indonesia menyajikan berbagai macam topik diskusi.