1. Sssst, ada Administrator baru di forum Indowebster lho... cek di sini
  2. Silahkan Login atau Register, untuk melihat konten-konten menarik lainnya.
  3. Hai IDWS Mania, membership gatotkaca telah hadir kembali lho, kalau mau info lebih lanjut klik di sini
    Dismiss Notice
  4. Indowebster membuka kesempatan bagi kamu-kamu yang berminat untuk melamar menjadi moderator Zona Movies and TV Series. Open Recruitment Moderator Zona MTV (SF Movies, TV Shows, Profile, Fansubs & Encoders, Movie Maker)
    Dismiss Notice
  5. Tertantang untuk menjadi bagian dari staff forum? Indowebster Corner membuka kesempatan bagi kamu-kamu yang berminat untuk melamar menjadi moderator. Open Recruitment Moderator Indowebster Corner
    Dismiss Notice
  6. Mau bergabung dan mengembangkan forum Female Insight Indowebster? Daftar diri kamu menjadi moderator Female Insight! Informasi lebih lengkap, buka link ini
    Dismiss Notice

Cerpen Dunia Prahesti

Discussion in 'Fiction' started by namanobita, Aug 5, 2011.

Thread Status:
Not open for further replies.
  1. Offline

    namanobita Beginner Members

    Joined:
    Oct 23, 2010
    Messages:
    217
    Trophy Points:
    16
    Ratings:
    +37 / -0
    ini asli karya ane sendiri ane beri tajuk Dunia Prahesti

    monggo langsung dinikmati

    “ Ma… Aku gak mau…”
    “ Ayolah Bayu, mama sudah janji sama tante Mirna… “
    “ Enggak… Sekali enggak tetep enggak…”
    Halo pembaca, kenalin gue Bayu. Nama lengkap gue… ehm kayaknya enggak perlu ya! Itu tadi percakapan gue dengan nyokap gue beberapa hari yang lalu. Nyokap ngotot pengen nikahin gue dengan anaknya tante Mirna. Tante Mirna itu sahabat karibnya nyokap dari sejak SMP sampai sekarang. Katanya nyokap dan tante Mirna udah janjian dari sejak gue SD. Apalagi gue dan anaknya tante Mirna itu seumur. Gue sih udah tau anaknya tante Mirna. Namanya Titi, dari fotonya sih lumayan cantik. Tapi tetep, gue belum mau nikah.
    Gue belum mau nikah bukan karena gue belum punya penghasilan…. Ehm sedikit nyombong, bokap tuh punya jabatan yang cukup tinggi di sebuah perusahaan internasional yang ada di Tanggerang. Gajinya juga lumayan gede, dan dari sisa-sisa gajinya beliau gunain buat buka usaha lain. Usaha lainnya itu juga lumayan menghasilkan, bokap emang punya bakat dibidang enterpreneur. Pas gue SMA, gue minta sedikit modal dan bimbingan dari bokap buat ngebuka warnet di wilayah gue. Hasilnya lumayan, gue bisa ngebuka cabang di daerah lain. Jadi ehm…. Keuangan bukan masalah buat gue.
    Yang jadi masalah itu… ya nikahnya itu. Tahun ini gue berumur 20 tahun, dua puluh. Gila gak?!!! Umur 20 tahun gue mesti nikah sama cewek yang bahkan baru gue kenal dari fotonya. Gue udah bilang sama nyokap kalo gue mau nikah cuman pas umur gue 25 keatas. Jangan sekarang-sekarang, gue belum siap. Tapi nyokap sama Tante Mirna sepakat buat nikahin gue dan Titi sekarang-sekarang, soalnya mereka udah ga sabar buat nimang cucu. Kata nyokap sih, Titi setuju-setuju aja buat nikah sekarang, nah sekarang yang jadi masalah tinggal di pihak gue pribadi. Dan gue pribadi sangat menolak buat nikah muda. Gue udah minta bantuan sama bokap, tapi sialnya bokap tuh malah ngedukung usul nyokap. Dan sekarang giliran gue yang bingung sendiri, akhirnya beberapa hari yang lalu gue saling ngotot sama nyokap dan hasilnya gue kabur dari rumah.
    “Gitu Jo masalahnya, loe bisa bantu gue ga?”
    “ Ehm… Emang si Titi itu cakep ngga sih?”
    “ Ya Ampun JO…bukannya udah gue bilang dia itu kalo dari fotonya sih cakep. Tapi bukan itu masalahnya, loe tau sendiri gue milih cewek bukan dari cakep atau nggaknya.”
    “ Terus apa masalah loe?”
    “ Ehm… JO… JO… loe nggak ngedengerin dari tadi gue ngomong, gue itu tahun ini baru berumur 20 Tahun. Dua puluh tahun JO! Gue masih terlalu muda buat nikah, gue belum siap buat nikah muda.”
    “ Kalo boleh gue tau, loe belum siap dari segi apa?”
    “ Yaaa…. Banyak JO.”
    “ Kalo dari ekonomi, loe udah bisa ngebeli motor dan nyewa kontrakan dari hasil warnet loe. Kayaknya bukan ekonomi deh yang jadi masalah loe. Atau loe punya hal lain yang akan terhambat kalo loe nikah. “
    “ehm…”
    “ Yang gue tau ya, kayaknya ditempat kuliah loe ngebolehin deh buat kuliah sambil nikah. Apalagi loe tuh cowok, gak pake acara hamil segala. Jadi apa masalah loe?”
    “ Ya nikah mudanya itu Jo, gue belum siap buat nikah. Biasanya yang nikah muda, rumah tangganya enggak akan baik. Lagian gue juga belum kenal bener sama yang namanya Titi.”
    “ Terus kenapa loe nggak coba kenalan sama Titi?”
    “ Yaaa….”
    “Coba deh sekarang, loe kenalan sama Titi. Loe kenali pribadinya, loe lihat apa dia cocok nggak jadi istri loe. Oke sob…. Udah dulu yah, dosennya udah datang tuh!”
    Tit…. Tit…. Tiiiiit….
    Glek… itu usul dari sahabat deket gue, kagak ada salahnya juga buat dicoba. Kalo kayak gini terus kagak enak juga sama nyokap. Besoknya gue balik ke rumah, nyokap nyambut gue bokap masih di kantor.
    “ Ma… maafin Bayu ya udah minggat dari rumah.”
    “ Iya Yu, maafin mama juga yah. Perihal nikah itu…”
    “ Udah dulu deh ma, jangan dulu ngomongin itu!”
    “ Iya deh.”
    Besoknya gue pergi ke tempat kuliahnya Titi, kalo gue ga salah ingat dia kuliah jurusan pendidikan matematika. Gue berencana nunggu di kantin aja, gue tau kampus ini, ini kampusnya ujo. Ujo sih hari ini gak ada kuliah, tapi Titi hari ini ada kuliah dan setengah jam lagi dia masuk kelas. Jadi kali aja dia ada dikantin.sambil jalan kekantin, gue lirik-lirik tempat-tempat yang gue lewatin. Hei itu Titi, mahasiswi yang lagi duduk sendirian sambil membaca entah dia membaca apaan di bawah pohon gede. Gue lihat sekilas fotonya, dan bener gue gak salah, dia Titi. Gue deketin dia, dan duduk disebelahnya. Kayaknya dia nggak nanggapi keberadaan gue.
    “ Ehm… Ti, loe bener Titi kan?”
    Sadar namanya disebut, dia menoleh.
    “ Iya… Dengan?”
    “ Gue… Ehm, loe nggak kenal gue?”
    “ Ehm… kayaknya nggak deh…”
    “Bener loe nggak kenal gue?” buset apa Tante Mirna nggak pernah ngasih lihat foto gue ke Titi. Lagian nih cewek mau-maunya lagi nikah sama cowok yang bahkan nggak dia tahu wajahnya.
    “ Gini yah mas… maaf nih sebelumnya, aku rasa kita belum pernah kenalan. Atau aku salah mas?”
    Nggak… gue nggak boleh ngaku dulu sekarang, gue pengen tahu kepribadiannya dulu.
    “ Nggak… nggak… loe nggak salah, kita emang belum kenalan. Kenalin…. Nama gue…. Da… Deni!”
    “ Oh iya dengan mas Deni, terus tahu aku dari siapa?”
    “ Aku punya teman disini, namanya Ujo. Kenal ga?”
    “ Nggak… emang dia ngambil jurusan apa?”
    “ Jurusan psikologi… gue sih manggilnya Ujo, kalo nama aslinya… gue nggak tahu tuh.”
    “Wah… kalo dengan anak-anak jurusan itu sih, aku kurang akrab. Habisnya jadwalnya nggak pernah bareng.”
    “Owh….”
    “ Terus ada perlu apa yah mas Deni nyariin aku?”
    “ Itu…”
    Damn… gue belum mikirin, alasannya apa.
    “ Hmm… Oh, gue mau minta loe buat bantu gue di mata kuliah kalkulus. Loe jurusan pendidikan matematika kan?”
    “ Iya sih… memang mas Deni ini jurusan apa?”
    “ Gue jurusan MI.”
    Dia mengerutkan kening, kayaknya dia mulai ragu. Minta diles? Ide yang nggak jelek. Dengan gitu gue bisa tau sifatnya.
    “ Hmmm…”
    “ Gimana Ti? Kalo loe minta bayaran, gue sanggup bayar kok. Masalahnya, gue dituntut sama ortu buat dapat minimal B di tiap mata kuliah. Sedangkan kalkulus bisa buat gue dapet C atau bahkan E.”
    “ Boleh mas.”
    “ wah… jadi dimana dan kapan nih?”
    “ Kalau jadwal kuliah aku sih cuman sampai jam 3 sore, tapi abis itu aku ada jadwal ngajar di tempat les. Gimana kalau ngelesnya abis aku ngajar aja?”
    “ Oke… jam berapa tuh?”
    “ Yaa… sekitar jam limaan lah.”
    “Boleh… terus masalah biayanya?”
    “ Ah… kalau itu sih tergantung adanya mas aja…”
    “ Kalau gitu makasih ya.”
    “ Iya mas, eh aku ada kuliah sekarang. Aku masuk dulu ya mas, permisi…”
    “ Iya sip.”
    Sial… dia dapat nilai yang cukup baik dari gue, kuliah sambil kerja… hebat juga dia.
    Dan dimulailah jadwal les gue tiap sore. Sepanjang privat itu gue sama sekali belum nemu kejelekan dia. Malah pernah suatu waktu…
    “ Eh iya, bentar ya mas Deni… saya mau salat Ashar dulu, mas sudah salat?”
    “Belum…”
    “ Kalo gitu ayo bareng mas…”
    “ Eh… ah… Gue mah ntar aja dirumah…”
    “ Ya sudah, tunggu sebentar ya mas…”
    Hebat juga dia, gue salut sama dia. Gue kira jilbabnya cuman penutup keburukannya doang, kayak jilbaber-jilbaber temen gue, ada yang pake jilbab cuman buat nutupin rambutnya yang diwarnain dsb.
    Hari itu gue selesai lesnya agak malam, soalnya ada banyak tugas yang dikasih sama dosen.
    “ Khuf…. Akhirnya selesai juga, makasih ya Ti”
    “ Iya mas, sama-sama”
    “ Ehm… Ti, kan sekarang udah malam… loe pulang dijemput?”
    “ Enggak mas, saya naik angkutan umum.”
    “ Gimana kalo gue anter?”
    “ Eh…”
    “ Itu juga kalo loe mau, gue cuman nggak pengen ada apa-apa sama loe.”
    “ Boleh mas”
    Dan gue anter dia sampe rumahnya... baru juga nyampe gang rumahnya, udah diberhentiin sama Titi.
    “ Udah mas, disini saja…”
    “ Loh kok?”
    “ Maaf mas, bukan maksudnya tidak sopan… hanya saja untuk menghidari fitnah.”
    “ Owh… ya udah...”
    “ Makasih mas.”
    “ Iya sama-sama… yuk ah, gue berangkat dulu.”
    Akhirnya gue bisa tahu juga rumah dia. Gue ngerasa ada suatu kepuasan di hati gue. Kayaknya gue mulai suka sama dia. Eh, Apaan nih? Kenapa gue bisa ngerasa seperti ini? Nggak, perasaan ini nggak boleh sampai ada. Nggak, nggak boleh ada!!! Gue mesti menghindar dulu dari dia buat nenangin diri gue. Besoknya gue mutusin nggak les dulu, alesannya ada urusan keluarga.
    Sudah seminggu gue nggak ketemu sama Titi, anehnya gue malah merasa ada yang hilang. Gue rindu sama waktu pas gue diles sama Titi. Aneh nih, gue nggak bisa ngelupain Titi.
    “ Wah kayaknya loe mulai suka sama dia Yu.”
    “ … Nggak, gue nggak boleh suka sama dia.”
    “ Kenapa? Emangnya salah?”
    “ Salah! Sangat sangat salah, gue beum mau nikah sama dia.”
    “ Emangnya suka berarti loe mesti nikah sama dia, nggak kan?!!”
    “ Pokoknya nggak, gue nggak boleh suka sama dia!!!”
    “ Ya udah, terus gimana rencana loe?”
    “ Justru itu, gue masih bingung…”
    “ Kalo gitu, mending loe jujur sama Titi aja.”
    “ Eh… mungkin usul loe bisa dipake juga.”
    Tiiiiiiiiiiit……..
    Dan gue segera menekan no hpnya Titi.
    “ ….”
    “ Assalamualaikum”
    “ Iya… ini gue Ti.”
    “ Oh mas Deni, gimana urusan keluarganya mas?”
    “ ehm, sudah selesai…. Loe lagi dimana?”
    “ Aku sedang di tempat les.”
    “ Abis les, loe bisa ngeles gue lagi nggak?”
    “ Sepertinya sih tidak bisa mas, hari ini setelah les ada murid yang ulang tahun dan kami para pengajar diundang untuk hadir. Oh gimana kalau mas ikut hadir?”
    “ Boleh deh.”
    Mau gimana lagi, ntar ngutarainnya pas udah selesai acara aja deh.
    Yah disinilah gue, dikelilingi anak-anak. Acara awalnya kayak biasanya ultah, nyanyi lagu ultah, niup lilin, bagi-bagi kue, dan buka kado. Cuman di akhir ada performance dari seorang pesulap, lumayan kocak sih orangnya.
    “ Ya… ya… ya… terima kasih, terima kasih…”
    “ Sekarang kita masuk ke bagian hipnotis… ada yang bersedia di hipnotis?”
    Hipnotis?!! Ah gue nggak percaya sama yang kayak gituan. Paling juga pesulapnya kerjasama sama korbannya.
    “ Ya disana, mas dan mbak yang lagi duduk disana…”
    Nunjuk siapa dia? Gue celingukan buat nyari orang yang dimaksud. Hah… jadi yang dia maksud itu gue sama Titi. Karena gue udah dipanggil kepaksa gue naek panggung juga, sekalian gue juga pengen ngebuktiin kebohongan pesulap ini.
    “ Baik dengan?”
    “ Gue Deni, dia Titi.”
    “ Nah… siapa dulu nih yang mau dihipnotis?”
    “ Gue aja dulu…”
    “ Wah… oke, kalo gitu mas duduk disebelah sini. ”
    “ Rilekskan tubuh mas… Tarik nafas yang dalam…. Keluarkan lewat mulut…”
    “ Jangan dengarkan suara lain cukup dengarkan suara saya…”
    “ Sekali lagi tarik nafas yang dalam…. Keluarkan lewat mulut…”
    “ ketika mas melihat api mas akan tertidur… sekali lagi…. Ketika mas melihat api mas akan tertidur…”
    “ Tarik nafas yang dalam dan keluarkan lewat mulut…”
    Entah kenapa gue jadi sangat mengantuk….. mata gue perlahan terpejam…
    “ Ceritakan apa yang ingin diceritakan, tapi jangan ceritakan yang tidak perlu diceritakan.”
    “ Sekali lagi, Ceritakan apa yang ingin diceritakan, tapi jangan ceritakan yang tidak perlu diceritakan.”
    “ Katakan siapa nama mas!”
    “ Gue Bayu.”
    “ Panjangnya?”
    “ Bayu Sudrajat”
    “ Mas kesini dengan siapa?”

    “ Dengan temen.”
    “ Bener nih temen?”
    “ Sebenarnya sih dia calon istri gue. Tapi dia sendiri belum tau.”
    Apa ini kenapa gue ngomong kayak gitu…
    “ Loh kok bisa gitu?”
    “ Soalnya ortu kita ngejodohin kita. Gue sih udah tau dia yang calon istri gue, tapi kayaknya dia cuman kenal gue dari nama gue aja.”
    “ Terus mas setuju sama perjodohan ini?”
    “ Nggak….”
    Dan saat itu gue ceritain semua tanpa kesadaran gue. Dan terbongkarlah semua…
    “ Jadi gitu mas…”
    “ Gini mas, lebih baik mas terima saran dari orang tua mas, karena orang tua pasti tau yang terbaik bagi kita.”
    “ Kemudian Jalani dulu apa yang ada. Rasakan dan berfikirlah, kalau memang itu yang terbaik bagi kita kenapa nggak. Tapi ngerasa nggak baik, mundurlah perlahan dan beri penjelasan.”
    “ Baik… saat mas mendengar tepuk tangan yang sangat kencang mas akan terbangun dari tidur mas.”
    Mata gue yang terpejam bisa guebuka kembali. Gue bisa menggerakan lagi nih tubuh.
    “ Nah mas… nama mas siapa?”
    “ Gue Deni.” GERR… yang laen ketawa ngedengar jawaban gue. Kenapa sih?
    “ Terus yang disebelahnya siapa mas?”
    “ Temen”
    “ Bener mas cuman temen?”
    “Iya…” Gue menoleh bentar ke Titi.
    DEG… air mata! Dari mata Titi keluar air mata.
    Asli gue bingung sama yang terjadi. Titi agak menunduk, sedikit banyak gue inget sama hipnotis tadi. Cuman gue bingung mesti ngomong apa sama Titi, takutnya malah ngebuat suasana tambah gak enak. Usai acara ultah itu gue anterin Titi pulang kerumahnya, dan disepanjang jalan gak ada sedikitpun percakapan. Dan akhirnya gue sampai di deket rumah Titi.
    “ Makasih mas, Assalamualaikum…” Titi langsung bergegas kayaknya dia bener-bener marah.
    “ Waalaikum salam… eh Ti!”
    Titi berhenti sebentar, dan berbalik. Tapi dia tidak mengangkat kepalanya. Terangnya sinar lampu jalan ngebuat gue bias ngelihat ada butiran air mengalir jatuh dari dagunya.
    “ maaf…” gue yang tadinya mau memperbaiki keadaan, gak sanggup berkata apa-apa lagi.
    “ iya…” Titi langsung berbalik dan pergi, gue juga langsung tancap gas. Entah kenapa ngelihat Titi menangis, hati gue rada-rada aneh.
    Buat ngelupain kejadian waktu itu, gue sering maen di warnet gue. Ujo, temen gue lagi kerja jadi op di warnet gue, soalnya op kemaren keluar.
    “ Jo, gimana?”
    “ Ah kayak biasa, lancar jaya bos.”
    “ Ah lu, gue udah bilang biasa aja panggilan lu.”
    “ Wehehe… becanda sob.”
    “ Gue kayaknya tidur disini.”
    “ Lagi? Lu gak pulang kerumah lagi? Kenapa lagi?”
    “ Gak tau kenapa gue lagi males di rumah”
    “ Ya udah terserah lu aja deh.”
    Gue langsung kekamar, gue emang sengaja nyediain tempat buat karyawan warnet gue yang tinggal di tempat jauh. Gak lama kemudian Ujo juga masuk.
    “ Lu kenapa?”
    “ Hah… gak kok, gak ada apa-apa.”
    “ Lu udah beberapa hari gak balik kerumah, terakhir kali lu minggat kayak gini gara-gara ortu lu nyuruh lu nikah muda. Nah sekarang masalah lu apaan?’
    “ Lu inget kan cerita pas Titi nangis?”
    “ Iya, terus apa hubungannya sama minggatnya lu?”
    “ Tiap kali gue balik kerumah dan ngelihat wajah nyokap, gue ngerasa gak enak. Gak enak sama nyokap bokap, gak enak sama tante Mirna, terlebih lagi gue gak enak sama Titi.”
    Dred… dred… dreeeeed….
    “ eh nyokap lu nelpon tuh!”
    “ Iya mah, ada apaan?”
    “ Balik kerumah sekarang!!” dengan nada emosi, jarang-jarang nyokap kayak gitu. Dan gue langsung balik kerumah.
    Pas nyampe depan pintu, hah?!?! Ada siapa nih? Kayaknya lagi ada tamu nih…
    Penasaran siapa tamunya, gue langsung keruang tamu…
    “ Ma lagi ada tamu ya??”
    DEG… ternyata tamunya Titi dan Tante Mirna… Gue langsung nundukin kepala, gak sanggup gue ngeliat wajah Titi dan Tante Mirna.
    “Duduk !!!!” nyokap nyuruh gue duduk, gue cuman nurut aja gak tau nih mau diapain ntar…
    Dan posisi duduk yang dikasih nyokap bener-bener kayak terdakwa yang akan disidang.
    “Mama sudah dengar ceritanya dari Titi, dan mama akhirnya tahu alasan kamu gak pulang-pulang kerumah. Tapi mama ingin mendengar sendiri ceritanya dari kamu!”
    “Hah!!! Titi cerita? Dia cerita apa aja ma?”
    “Dia cerita semuanya, tentang kamu yang mendatangi Titi…”
    Wah… bener sih…
    “Terus kamu yang meminta untuk membatalkan pertunangan kamu dengan Titi.”
    Hah… cerita apa itu?
    “Rat maaf, sepertinya kami berdua minta izin pulang.” Tante Mirna menyela pembicaraan nyokap.
    “ Eh Mir… Sekali lagi maaf ya…”
    Gue mesti bicara sekarang, gue mesti minta maaf sama Titi sekarang…
    “ Eh Ti, bisa bicara berdua sebentar…”
    “Eh…” Titi menoleh sebentar ke Tante Mirna, dan kulihat tante Mirna mengangguk. Titi kembali menatapku dan mengangguk…
    Kami segera pindah ruangan…
    “ Ti maaf soal yang kemarin ya…”
    “ iya mas Den… eh mas Bayu…”
    “hyuf… syukur deh, eh soal cerita yang lu ceritain ama nyokap, makasih ya…”
    “ Iya… mas sebenarnya Titi gak masalah kalau saja mas cerita ke Titi perihal ketidak setujuan pertunangan ini, hanya saja yang Titi tidak suka mas membohongi Titi dan menjadi orang lain.”
    Deg… Titi kembali menitikan butiran air mata.
    “Iya…” ngeliat air mata itu, gue gak bisa berkata apa-apa lagi.
    “Sudah ya mas, Tiiti pulang dulu… Assalamualaikum…”
    “Waalaikum … salam…”
    Titi kembali ke Tante Mirna dan mereka langsung berangjak pulang. Gue cuman bisa ngeliat kepergian mereka.
    “ Yu duduk, mama pengen bicara…”
    “ Iya ma…” gue kembali disidang di ruang tamu ama nyokap…
    “ Apa yang diceritakan Titi itu tidak benar kan?”
    “ iya ma…”
    “ Ceritakan yang sebenarnya sekarang!”
    Gue ceritain semuanya apa-adanya… gue udah nerima kalo nyokap marah, mau gimana lagi emang gue yang salah.
    “Bayu… Bayu… kamu itu ya, membuat masalah saja… mama jadi makin tidak enak sama tante Mirna.”
    “ Maaf ma…”
    “ Sebenarnya yang ingin adanya pertunangan ini bukan mama?”
    Lah? “ Tante Mirna?”
    “ Titi…”
    What!!!! Yang bener aja, kenal gue aja nggak, masa dia yang minta tunangan sama gue…
    “Yang bener aja ma! Kenal aku aja baru kemarin…”
    “Kamu bener-bener gak inget?”
    Apaan lagi nih? Gue makin bingung…
    “inget gak kejadian pas kamu kelas 5 sd?”
    “…”
    “Ya ampun! Ingatan kamu bener-bener buruk ya… inget pas kamu ngegendong anak perempuan?”
    Anak perempuan...?
    “ Terus hubungannya sama Titi?”
    “Hyuf… Salah apa aku punya anak kayak gini… kamu inget Prahesti?”
    Prahesti… kelas 5 sd… Ngegendong…
    S**t… sekarang gue baru inget semuanya…
    “Prahesti… Titi… Pantes!!! Perasaan pas kecil dia dipanggil Hesti.”
    “ Sekarang dia dipanggil Titi.”
    Prahesti… Hesti… Titi… gue baru ngerti semuanya sekarang…
    Kejadian pas gue lagi kelas 5 SD, pas gue dan keluarga gue baru aja pindah ke rumah yang baru… nyokap ngondang tetangga-tetangga, termasuk Tante Mirna dan Titi atau Hesti(dari waktu kecil Titi juga udah keliatan manis. Gue sebut Titi aja deh, biar lebih akrab).
    Semua tetangga datang sayangnya gak ada yang bawa anak seumuran gue, kecuali Titi. Jadinya gue rada kikuk. Gue cuman bisa senyam-senyum gak jelas…
    Tiba-tiba Titi ngegenggam tangan gue, gue agak kaget juga sih.
    “ Kita pergi main yuk…”
    Rumah gue yang ini adalah rumah peninggalan almarhum kakek dari ayah. Sudah lama rumah ini gak dipake, gue sama keluarga mesti pindah kesini soalnya bokap kerjaannya dipindahin kesini. Rumah ini punya kebun lumayan luas sih, cuman kebunnya belum kerurus. Kalau boleh disebut kebun, menurut gue sih semak belukar.
    “ Kita maen petak umpet yuk…”
    “ Ah…. Yu… yuk…”
    “ Kamu jaga ya… aku ngumpet…”
    “Lah…?”
    “ Yak… ngitung 1 sampai 10!”
    Gak sempat ngomong lagi… dianya udah ngilang aja…kepaksa gue ngitung…
    1…2…3…4…5…6…7…8…9…10
    “Kumulai nyari ya…”
    “uukh…”
    Hah… itu kalau gak salah itu suara Titi…
    “Uukh…”
    “HESTI!!!”
    “AKU DISINI!”
    “ Ka… kamu kenapa?”
    “ Tadi ada ular ijo… gak sengaja digigit!!”
    “Hah… sekarang ularnya dimana?”
    “Gak tau.”
    “em…em…em… Naik ke punggungku…”
    “hah?!”
    “Cepet naik! Nanti ularnya balik lagi.”
    Dan akhirnya gue ngegendong Titi, balik ke rumah. Para orang tua panik terutama tante Mirna, gue benar-benar merasa bersalah. Tante Mirna gak nyalahin gue sih, cuman nyokap yang marahin gue dua hari dua malam. Tapi setelah kejadian itu, kayaknya Titi disuruh ngejauhin gue. Pas naik kekelas 6, Titi pindah rumah ke Bandung. Gue dan Titi bener-bener lost contact pas waktu itu.
    “Kamu ingat yu?”
    “ Iya ma…”
    “ Jadi apa yang mau kamu lakuin…”
    “ Aku mau pergi ke rumah Tante Mirna ma…”
    Kupacu sepeda motorku, yang kuinginkan hanya cepat-cepat sampai di rumah Titi.
    “ Permisi!”
    Ternyata Tante Mirna yang keluar…
    “ Kamu…?”
    “Maaf Tante, Titi nya ada kan?”
    “Masuk dulu nak, tante mau bicara sesuatu dulu!”
    “Eh… iya tante…”
    Dan suasana kembali menegangkan, gue nggak tau mau digimanain nih. Yang pasti sih gue siap kalo dimarahin habis-habisan.
    “ Yu, sebelumnya Tante minta maaf sudah menjauhkan Titi dari kamu waktu kamu kelas 5 SD.”
    “Gak apa-apa Tante, lagian waktu itu saya yang salah.”
    “ Sejak waktu itu sampai sekarang Titi masih mengingat kejadian pas kamu ngegendong dia. Hanya saja ketika tante suruh ngejauhin kamu, dia nurut saja. Dia itu memang dari dulu terlalu penurut orangnya.”
    “hmm…”
    “ Sebelum perjodohan dengan kamu, Titi tante jodohkan dengan orang lain. Hanya waktu itu Titi menolak dengan keras, baru kali ini Tante melihat dia seperti itu. Tante memberi dia pilihan, dia mau menerima pilihan tante atau dia sudah punya pilihannya sendiri. Dia langsung memilih dijodohkan dengan kamu.”
    Deg…
    “ Sudah ma…”
    Itu suara Titi, dia lagi ditangga…
    “ Ti… “ Gue beranjak mendekati Titi
    “Maafkan gue ti…”
    “ iya mas…”
    “ Gue inget semuanya Ti… Maafkan gue Ti…”
    “ Iya…sudah aku maafkan mas.”
    “ Ti… maaf tiba-tiba, tapi kalau kamu bersedia jadi istriku…”
    “ Maaf mas, kalau untuk sekarang… itu hanya luapan perasaan mas… aku khawatir mas hanya terbawa perasaan.”
    Hah…
    “ Kalau mas tidak bersedia menjadi suamiku, aku akan mencoba melupakan mas. Kalau mas tidak siap menikah saat ini, aku akan menunggu sampai mas siap. Kalau mas siapnya saat usia tua, aku setia menunggu mas…”
    Mendengar ucapannya itu, aku benar-benar terharu. Tak kuasa aku menahan air mata haru.

    Ini akhir dari cerita ini…
    “ Bagi dunia ini kamu hanyalah seseorang, tapi bagi seseorang kamu ada dunianya tersendiri.”
    ditunggu komen, kritik, cacian, dan sarannya... mau ngasih grp juga ga apa-apa, hehehe...
     
    Last edited: Aug 5, 2011
    • Thanks Thanks x 2
  2. Ramasinta Tukang Iklan

    Silahkan upgrade akun anda menjadi VIP atau Gatot Kaca untuk menghilangkan tulisan dan iklan di bawah ini. Satu klik iklan dari anda, sangatlah berarti bagi forum tercinta ini.







    Promotional Content
  3. Offline

    ialbatosai Silent Reader Members

    Joined:
    Mar 24, 2010
    Messages:
    189
    Trophy Points:
    16
    Gender:
    Male
    Ratings:
    +20 / -0
    duh kapan ya gw bisa menjadi dunia bagi seseorang ....
    bagus bro ...
     
    • Thanks Thanks x 1
  4. Offline

    namanobita Beginner Members

    Joined:
    Oct 23, 2010
    Messages:
    217
    Trophy Points:
    16
    Ratings:
    +37 / -0
    akhirnya... setelah nunggu sekian lama, ada juga yang ngasih feedback...

    kamu sudah ada dunianya sendiri bagi seseorang, hanya saja kamu tidak menyadarinya...
     
  5. Offline

    wibisanakrina Silent Reader Members

    Joined:
    May 9, 2010
    Messages:
    16
    Trophy Points:
    1
    Ratings:
    +1 / -0
    Bagus banget ini cerita keren bos!
     
    • Thanks Thanks x 1
  6. Offline

    namanobita Beginner Members

    Joined:
    Oct 23, 2010
    Messages:
    217
    Trophy Points:
    16
    Ratings:
    +37 / -0
    makasih kk...

    ayo ayo ditunggu cacian sama sarannya...
     
  7. Offline

    dreamanzie Silent Reader Members

    Joined:
    Apr 19, 2011
    Messages:
    78
    Trophy Points:
    32
    Gender:
    Male
    Ratings:
    +47 / -0
    Butuh konsentrasi penuh baca ceritanya. But, Saya suka. Di tengah cerita jadi inget Uya Kuya :D
     
  8. Offline

    namanobita Beginner Members

    Joined:
    Oct 23, 2010
    Messages:
    217
    Trophy Points:
    16
    Ratings:
    +37 / -0
    emang ane dapet inspirasi dari dia... hehehe...
     
  9. Offline

    happybratboy Senpai Most Valuable Users

    Joined:
    Oct 11, 2009
    Messages:
    5,241
    Trophy Points:
    161
    Ratings:
    +1,346 / -0
    cobain kirim ke koran / majalah tuh sapa tau masuk
     
    • Thanks Thanks x 1
  10. Offline

    namanobita Beginner Members

    Joined:
    Oct 23, 2010
    Messages:
    217
    Trophy Points:
    16
    Ratings:
    +37 / -0
    ada saran gak koran yang nerima naskah lewat email? emang gak apa-apa ya. udah dipublis disini?
     
  11. Offline

    Nebunedzar Lurking Around Most Valuable Users

    Joined:
    Mar 7, 2009
    Messages:
    944
    Trophy Points:
    212
    Gender:
    Male
    Ratings:
    +6,271 / -0
    Palingan teknik penulisan EYD duang ini masalahnya

    Maksud saya, cocok apa tidak pakai gue2an..

    Contohnya, dengan menjadikan karakter utama anak kecil misalnya

    Bukan berarti isi narasinya jadi.. (dan jangan diambil hati, salahkan org yg saya kutip ini hehe)

    "Inyi Budi. Budi bayi gulita. Budi cayaaaaang deh cama Mama Klaken dan celingkuhan Mama, Om Ctulthu... "

    Tapi, itu masih bisa dipermasalahkan lagi--jadi balik lagi ke kamu sih
     
  12. Offline

    namanobita Beginner Members

    Joined:
    Oct 23, 2010
    Messages:
    217
    Trophy Points:
    16
    Ratings:
    +37 / -0
    wah makasih kk atas sarannya...
     
  13. Offline

    namanobita Beginner Members

    Joined:
    Oct 23, 2010
    Messages:
    217
    Trophy Points:
    16
    Ratings:
    +37 / -0
    kira-kira nih cerita kalau mau dikirim ke redaksi, redaksi mana yang nerima ya?
     
  14. Offline

    pez_yek Silent Reader Most Valuable Users

    Joined:
    Apr 18, 2011
    Messages:
    38
    Trophy Points:
    6
    Ratings:
    +105 / -0
    keren banget :top:
     
    • Thanks Thanks x 1
  15. Offline

    namanobita Beginner Members

    Joined:
    Oct 23, 2010
    Messages:
    217
    Trophy Points:
    16
    Ratings:
    +37 / -0
    maaf kk, kalo boleh tau keren dari segi apanya ya?
     
  16. Offline

    XtracK Beginner Most Valuable Users

    Joined:
    Feb 22, 2011
    Messages:
    266
    Trophy Points:
    76
    Ratings:
    +256 / -0
    kurang paragraf, kk. jangan pelit2 kasih paragraf tiap selesai baris2 yang dimaksud, ataupun diantara percakapan, karna jadi lebih bagus gitu kesannya. :hehe:
    sama kayak komen sebelumnya, EYD-nya juga masih kurang.

    tapi, ceritanya dah oke!! :top:
     
  17. Offline

    deJeer Watching You Administrator

    Joined:
    Sep 7, 2009
    Messages:
    16,026
    Trophy Points:
    222
    Ratings:
    +30,091 / -1
    wow...
    cliffhanger ending memang sangat pas diposisikan untuk cerita ini
    karena memang sangat pas korelasinya dengan dimensi tiga tokoh
    plot tersusun dengan apik begitu juga eksposisi yang pantas dan padat
    saran w sih yah, masukin aja cerpen ini ke beberapa majalah remaja
    siapa tau bisa masuk

    benar-benar sebuah cerpen yang benar-benar cerpen, bukan cerita panjang yang dipendekkan
    dari w
    9/10
    :top:
     
  18. Offline

    namanobita Beginner Members

    Joined:
    Oct 23, 2010
    Messages:
    217
    Trophy Points:
    16
    Ratings:
    +37 / -0
    terima kasih kaka... biarpun ane kurang ngerti apa yang kaka maksud.... makasih sekali lagi...btw kaka punya saran ga biar ane bisa ningkatin kemampuan ane lagi...

    sekali lagi makasih buat ratingnya...
     
Thread Status:
Not open for further replies.

Share This Page

About Forum IDWS

IDWS, dari kami yang terbaik-untuk kamu-kamu (the best from us to you) yang lebih dikenal dengan IDWS adalah sebuah forum komunitas lokal yang berdiri sejak 15 April 2007. Di bangun sebagai sarana mediasi dengan rekan-rekan pengguna IDWS dan memberikan terbaik untuk para penduduk internet Indonesia menyajikan berbagai macam topik diskusi.