1. Sssst, ada Administrator baru di forum Indowebster lho... cek di sini
  2. Silahkan Login atau Register, untuk melihat konten-konten menarik lainnya.
  3. Hai IDWS Mania, membership gatotkaca telah hadir kembali lho, kalau mau info lebih lanjut klik di sini
    Dismiss Notice
  4. Indowebster membuka kesempatan bagi kamu-kamu yang berminat untuk melamar menjadi moderator Zona Movies and TV Series. Open Recruitment Moderator Zona MTV (SF Movies, TV Shows, Profile, Fansubs & Encoders, Movie Maker)
    Dismiss Notice
  5. Tertantang untuk menjadi bagian dari staff forum? Indowebster Corner membuka kesempatan bagi kamu-kamu yang berminat untuk melamar menjadi moderator. Open Recruitment Moderator Indowebster Corner
    Dismiss Notice
  6. Mau bergabung dan mengembangkan forum Female Insight Indowebster? Daftar diri kamu menjadi moderator Female Insight! Informasi lebih lengkap, buka link ini
    Dismiss Notice

Bambu dan Petani

Discussion in 'Motivasi & Inspirasi' started by Nawainruk, Oct 30, 2009.

Thread Status:
Not open for further replies.
  1. Offline

    Nawainruk Lurking Around Most Valuable Users

    Joined:
    Jun 3, 2007
    Messages:
    1,042
    Trophy Points:
    212
    Ratings:
    +98,156 / -0
    Pada suatu waktu ada sebuah kebun yang ditanami oleh berbagai tanaman indah. Kebun itu dijaga dan dipelihara dengan sepenuh hati oleh seorang petani. Setiap hari ia menyiangi dan merawat semua tanaman yang tumbuh di sana dengan hati-hati dan penuh kasih sayang. Dari sekian tanaman yang ada dalam kebun itu, bambu adalah tanaman yang paling dicintainya. Bambu memang tanaman yang paling indah yang tumbuh di dalam kebun itu.

    Bambu tumbuh berbaris berjajar mengelilingi kebun bak pagar kokoh yang melindungi tanaman lain. Batangnya berdiri paling tinggi menjulang ke atas seolah menopang langit. Bila angin tiba, tubuhnya bergoyang-goyang lembut dan daunnya gemerisik melantunkan kidung merdu. Siapa pun yang mendengarnya pasti terpesona. Bila hujan turun, tetes-tetes sisa air hujan menggelayut di ujung-ujung daun berkilauan seperti anting-anting berlian dikenakan oleh seorang gadis cantik.

    Ranting-rantingnya taut-bertaut memberikan tempat bagi burung-burung untuk beristirahat. Di udara yang panas, daun-daun rindangnya menaungi tanaman kecil dari teriknya mentari. Petani itu selalu memandangi bambu itu dengan pandangan penuh suka cita. Suatu hari, petani itu mendatangi bambu. Ia mengusap batang bambu itu dan berbisik pada sang bambu. Dengan gembira, sang bambu merundukkan kepalanya perlahan agar dapat mendengar bisikan petani.

    Petani itu berbisik lembut, "Bambu oh bambu, aku bermaksud menggunakanmu." Bambu itu merasa berbahagia. Ia telah menghabiskan setiap jam dalam hidupnya untuk tumbuh dan berkembang. Dari hari ke hari, dari tahun ke tahun ia memperkuat diri. Batangnya telah tumbuh hijau, kokoh, besar dan kuat.Kini tibalah waktu baginya untuk memenuhi takdir mengapa ia diciptakan di muka bumi.

    Bambu menjawab bisikan petani, "Oh, tuanku. Aku telah siap. Gunakan aku sebagaimana kau kehendaki."Bambu oh bambu," suara petani itu bergetar. "Aku harus menebang dan memotong tubuhmu." Bambu itu gemetar penuh ketakutan. "Oh, tuanku. Mengapa kau harus memotong tubuhku yang indah ini? Bukankah kau telah merawatku sedemikian rupa sehingga aku tumbuh menjadi bambu tercantik yang pernah ada. Jangan potong tubuhku. Gunakan saja aku sebagai penyejuk pandanganmu, penghias kebun ini."

    "Bambu oh bambu," suara petani itu semakin bergetar. "Bila aku tidak memotong tubuhmu aku tidak dapat menggunakanmu." Tiba-tiba suasana kebun itu menjadi sunyi senyap. Angin menahan nafasnya. Dengan perlahan sang bambu meluruhkan kebanggaannya, tunduk patuh pada permintaan tuannya yang telah merawat hidupnya selama ini. "Oh, tuanku. Bila kau tak dapat menggunakanku tanpa memotong tubuhku, maka lakukanlah. Potonglah tubuhku."

    "Bambu oh bambu," lanjut petani. "Aku pun akan memangkas daun-daun dan ranting-rantingmu." "Oh, tuanku. Kasihanilah aku," rengek sang bambu. "Kau boleh memotong
    tubuhku yang indah ini. Tetapi, mengapa kau harus memangkas daun dan ranting-ranting juga?""Bambu oh bambu. Bila aku tidak memangkasnya, aku tidak bisa menggunakanmu," jawab petani. Matahari menyembunyikan wajahnya. Dengung lebah pun terhenti. Sadar akan pengabdiannya pada petani, bambu itu pun menjawab, "Oh, tuanku. Lakukanlah."

    "Bambu oh bambu. Aku pun akan membelah tubuhmu menjadi dua dan memotong buku-bukumu, bila tidak aku tidak bisa menggunakanmu," kata petani. Sang bambu tersungkur di tanah penuh penyerahan diri. "Oh tuanku. Bila itu yang kau kehendaki, belahlah tubuhku." Kemudian, petani itu memotong bambu, membersihkan batangnya dari ranting-rantng dan daun-daun. Membelah batangnya menjadi dua dan membersihkan buku-bukunya. Setelah itu, dengan hati-hati petani memanggul bambu itu dan membawanya ke lembah bukit tempat sebuah mata air jernih memancar dari sela-sela batu. Ia lalu meletakkan satu ujung bambu untuk menampung air dan menyambung ujung satunya dengan batang bambu lain terus memanjang sehingga menuju sebuah sawah padi yang kering.

    Ya... bambu itu kini bertugas sebagai saluran air. Tubuhnya yang dulu menjulang tinggi, kini berkelok-kelok menuruni lembah menjadi tempat mengalirnya air bergemericik menuju sawah petani. Dan, petani pun bisa menanami sawahnya dengan pepadian. Beberapa bulan kemudian. Padi telah menguning matang dan siap untuk dipanen. Para petani dengan suka cita turun ke sawah memanennya. Pada saat itulah,
    sang bambu menyadari bahwa ia pernah begitu bangga dengan kecantikannya. Namun, dalam kepatuhan dan pengorbanan, kejayaan hidupnya sedikitpun berkurang bahkan kini ia menjadi penyambung hidup bagi dunia yang lebih semesta.


    Siapakah bambu itu? Siapakah petani itu? Bila bambu itu adalah kita,
    manusia, apa kepatuhan kita pada Sang Maha Pencipta.
     
    • Like Like x 3
  2. Ramasinta Tukang Iklan

    Silahkan upgrade akun anda menjadi VIP atau Gatot Kaca untuk menghilangkan tulisan dan iklan di bawah ini. Satu klik iklan dari anda, sangatlah berarti bagi forum tercinta ini.







    Promotional Content
  3. Offline

    ireh Post Hunter Most Valuable Users

    Joined:
    Jun 22, 2009
    Messages:
    2,121
    Trophy Points:
    211
    Ratings:
    +6,310 / -0
    kesimpulan yg sy dpt:
    tp susah juga ya dlm prakteknya, biasanya keinginan diri itulah yg didahulukan:swt:
     
  4. Offline

    MiniMaximA Lurking Around Most Valuable Users

    Joined:
    Sep 12, 2008
    Messages:
    1,040
    Trophy Points:
    91
    Ratings:
    +40 / -0
    Jangan lah disamakan bambu sama manusia gan, rendah kali kita disamain sama tumbuhan.

    Bambu tu wajar pasrah dipotong, dipelihara sampe besar memang buat dipotong, karena memang itu gunanya bagi manusia. Kalo gak buat apa ditanam ? Biarin aja tumbuh liar, atau mati, karena gak dikasih pupuk.

    :wuek:
     
  5. Offline

    karin Beginner Members

    Joined:
    Sep 2, 2009
    Messages:
    201
    Trophy Points:
    26
    Ratings:
    +136 / -0
    klo menurut saya ga rendah koq, sama aj kayak kita diciptain (dilahirin, diksh makan, digedein sama ortu) pasti kan ad tujuannya..
    bedanya klo bambu itu sakitnya karena dipotong, cll, klo kita musti belajar/kerja/latihan lbh keras disaat org2 santai, biar jd sukses.. krn untuk ngedapetin sesuatu pasti ada harga yg harus dibayar..
    no offense.. :piss: :piss:
     
  6. Offline

    kiefs Lurking Around Most Valuable Users

    Joined:
    Jun 8, 2009
    Messages:
    1,194
    Trophy Points:
    131
    Ratings:
    +747 / -0
    kekecewaan dan
    penderitaan dapat mengubah "orang biasa" menjadi "orang luar biasa Sayang lebih banyak orang ambil pilihan pertama.
     
  7. Offline

    MiniMaximA Lurking Around Most Valuable Users

    Joined:
    Sep 12, 2008
    Messages:
    1,040
    Trophy Points:
    91
    Ratings:
    +40 / -0
    Gan, "tujuan" dan "fungsi" itu jauh beda lo.....
    Masak agan mau dibilang dibesarin karena ada fungsinya ?
    Makanya gw bilang jangan disamain manusia ama tumbuhan, manusia dibesarin karena ada "tujuan", bukan kayak bambu yang dipiara karena ada "fungsi", buat dipotong.

    :lol:
     
  8. Offline

    nitnot Lurking Around Most Valuable Users

    Joined:
    May 2, 2009
    Messages:
    1,150
    Trophy Points:
    112
    Ratings:
    +662 / -0
    :top: inspirasi yang bagus gan!! MANTABH! motivasi diri

    pesan: walaupun kita harus bangga dengan apa yang kita miliki namun itu sudah asa takdirnya. menjadi yang berguna itu lebih baik daripada hanya menjadi hiasa dunia!! :piss:
     
Thread Status:
Not open for further replies.

Share This Page

About Forum IDWS

IDWS, dari kami yang terbaik-untuk kamu-kamu (the best from us to you) yang lebih dikenal dengan IDWS adalah sebuah forum komunitas lokal yang berdiri sejak 15 April 2007. Di bangun sebagai sarana mediasi dengan rekan-rekan pengguna IDWS dan memberikan terbaik untuk para penduduk internet Indonesia menyajikan berbagai macam topik diskusi.